hit counter code Baca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary In The Real World Girl’s Side: The Adventures Of The Splendid Maidens Changed The World – Vol 2 Chapter 3 Part 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary In The Real World Girl’s Side: The Adventures Of The Splendid Maidens Changed The World – Vol 2 Chapter 3 Part 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru & penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~



Bagian 4

Lexia dan yang lainnya telah melepas penyamaran saudara perempuan mereka dan berada di meja ruang konferensi bersama Schleimann.

“aku mendengar tentang situasi ini dari Noel. Flora-san telah dirasuki oleh entitas jahat yang telah hidup di negara ini sejak zaman kuno──'Ice Spirit of the Cursed King.'”

"Ya. Roh es seharusnya telah disegel sejak lama, tapi tampaknya telah dibuka segelnya secara kebetulan. Roh es merasuki manusia, dan manusia yang dirasuki oleh roh es dimanipulasi oleh roh es dan menyebarkan kutukan… Flora adalah penyihir yang hebat, jadi dia pasti wadah yang sempurna untuk roh es…”

Lexia bertukar pandang dengan Noel dan mulai berbicara.

"Aku mendengar bahwa keluarga kekaisaran Kekaisaran Romel memiliki dokumen yang menggambarkan roh es… tapi bukankah dokumen itu berisi petunjuk untuk mengalahkan roh es?"

“…Itu…”

Schleimann tersedak kata-katanya dan mengerutkan alisnya seolah ragu tentang sesuatu.

“Schleiman-sama. Situasinya kritis, dan tidak perlu menyembunyikan apapun.”

Saat Lexia menatapnya dengan mata serius, bibir Schleimann menegang.

Dia menganggukkan kepalanya seolah-olah dia telah mengambil keputusan dan memerintahkan pengikutnya.

Punggawa itu dengan sopan membawa sebuah buku kuno yang besar.

“… Itu adalah buku kuno yang telah diwariskan dalam keluarga kekaisaran kita. Dalam dokumen ini, roh es dan kutukan mereka dijelaskan. Tetapi…"

"Biarkan aku membacanya!"

Lexia mengambil buku itu, membuka halamannya dan──

"Ara?"

"Ini surat yang belum pernah kulihat sebelumnya."

Halaman-halamannya, compang-camping seolah sudah tua, dipenuhi dengan huruf-huruf asing.

Schleimann mengeluarkan erangan kesakitan.

“Itu adalah bahasa kuno yang telah diwariskan kepada ras manusia binatang yang sangat langka yang tinggal di utara. Tapi Kekaisaran Romel telah lama menganiaya para beastmen. Kesalahan sejarah kita telah menguasai dan menghancurkan banyak dari mereka… dan dengan melakukan itu, kita selamanya kehilangan pengetahuan tentang roh es.”

“Tidak mungkin… Jadi tidak ada cara untuk menguraikan buku ini lagi?”

"Jadi begitu; meskipun kamu tahu solusinya, kamu tidak dapat mengambil tindakan; tidak ada yang bisa kamu lakukan untuk itu…”

Keheningan keputusasaan menyelimuti tempat itu saat mereka dihadapkan pada fakta yang tidak dapat dibatalkan.

Pada waktu itu.

"Um … aku mungkin bisa membacanya."

"!?"

Saat semua orang menoleh untuk melihat, Tito mengangkat tangannya.

“Apakah kamu yakin, Tito?”

“Y-ya. Ketika aku masih kecil──sebelum penduduk desa menemukan aku, aku tinggal di tempat terpencil bernama Gunung Neve. aku pikir di sanalah seorang nenek tua mengajari aku surat-surat ini.”

Mata Noel terbelalak kaget.

“Maksudmu Gunung Neve, gunung suci yang legendaris? Itu dilindungi oleh kekuatan misterius yang mencegah orang biasa bahkan untuk menginjaknya…”

“Oh, ya, itu benar…!”

“Luar biasa, Tito! Bisakah kamu menguraikannya?

Tito menunduk menatap buku kuno yang ditawarkan padanya.

"Um … 'Roh es berakar dan memiliki kelemahan seseorang … Pada malam bulan purnama, kekuatannya benar-benar dilepaskan, dan tubuh orang yang menjadi wadahnya menjadi milik roh es untuk selama-lamanya …' …"

"Pada malam bulan purnama?"

“Y-ya. Jadi, jika yang tertulis di sini benar… hanya ada lima hari lagi──sampai bulan purnama berikutnya – untuk menyelamatkan Flora-san…”

"Mustahil…"

Noel memucat, dan Luna menyilangkan lengannya dengan ekspresi sulit di wajahnya.

“Bahkan sekarang, roh es terus mengumpulkan kekuatan, dan pada malam bulan purnama lima hari dari sekarang, dia akan terbentuk sepenuhnya dan melepaskan kekuatan aslinya… ya?”

“…Maka seluruh kekaisaran akan diselimuti es terkutuk.”

Noel mendengus dengan ekspresi muram di wajahnya.

Tito buru-buru membalik halaman.

"Itu juga mengatakan, 'Kalahkan roh es, dan semua kutukan akan terangkat.'…"

“Tapi roh es ada di dalam Flora, bukan? Bagaimana kita menariknya keluar?”

“I-itu masalahnya, halaman-halamannya sobek, dan huruf-hurufnya tergores, dan aku tidak bisa membaca beberapa bagiannya…”

Kemudian Lexia, yang sedang berpikir serius, mendongak.

“Roh es berakar pada kelemahan orang… yang artinya giliranku! aku mungkin bisa memulihkan Flora-san!”

Luna pun menyadarinya tiba-tiba.

“! Begitu ya… 'Breath of Light'!”

Nafas Cahaya?

Tito mengangguk semangat pada Noel yang terlihat ragu.

“Itu adalah kekuatan misterius yang dimiliki Lexia-san. aku memiliki waktu ketika aku tidak dapat mengendalikan kekuatan aku karena pikiran aku yang lemah, tetapi Lexia-san menghentikan aku untuk lepas kendali dengan Breath of Light.

“Itu memutuskannya! Aku akan menggunakan Breath of Light untuk menarik roh es menjauh dari Flora dan menghancurkannya! Setelah aku tahu bagaimana melakukan itu, roh es tidak akan menjadi masalah!”

"Jika kamu berkata begitu, kamu sudah menguasai Nafas Cahaya, bukan?"

Terhadap keragu-raguan Luna, Lexia menjawab singkat.

“aku tidak tahu tentang itu, tetapi ketika dorongan datang untuk mendorong, aku bisa melakukannya, bukan? Yang kamu butuhkan untuk hal semacam ini adalah motivasi, motivasi, lho!

"Kamu tidak berpikir kamu bisa menyelesaikan semuanya dengan motivasi, kan?"

“Itulah yang aku pikirkan! Jika kamu termotivasi, kamu dapat menangani hampir semua hal!”

Tanggapan Luna disambut dengan dada percaya diri Lexia yang membusung.

Schleimann membuka mulutnya dengan ekspresi sulit di wajahnya.

“Tapi orang yang dirasuki roh es bisa menjadi gangguan. Dalam sejarah, pahlawan dan penyihir terkenal telah menantang dan menyegel roh es, tetapi setiap kali melakukannya, mereka mengalami kerusakan yang luar biasa. Apalagi kali ini Flora yang unggul dalam sihir yang dimiliki oleh roh es. Akan sangat sulit untuk mengalahkannya…”

“Kamu tidak perlu terlalu khawatir, Schleimann-sama. Kami memiliki Luna dan Tito di sini, dan kami bahkan memiliki alat sihir Noel. Benar?"

Lexia menutup satu mata, Luna mengangkat bahu, dan Tito mengibas-ngibaskan ekornya dengan gembira. Noel mengangguk dengan penuh semangat.

“Setelah diputuskan, ayo langsung menuju tempat Flora-san!”

“Kamu dan temanmu saja tidak akan cukup. kamu dapat membawa pasukan aku bersamamu.

Schleimann mencoba mengatur pasukan, tetapi Lexia menggelengkan kepalanya.

"TIDAK. Jika ada tentara di sana, Flora mungkin takut pada mereka. aku yakin dia akan lebih terbuka kepada kita jika kita pergi sendiri!”

“Begitu ya… Maaf aku tidak bisa membantu lagi, dan aku akan berutang budi padamu. aku akan segera menyiapkan kereta luncur untuk kamu.”

Schleimann memerintahkan anak buahnya untuk menyiapkan kereta luncur dan kemudian menoleh ke Tito.

“Tito-dono, kamu boleh membawa buku itu bersamamu.”

"Eh, i-apakah itu baik-baik saja?"

"Ya. Bahkan jika itu milik kita, tidak ada yang bisa menguraikannya. kamu harus membawanya, karena Andalah yang dapat membacanya. Ini mungkin berguna dalam pertempuran melawan roh es.”

Mata abu-abu tua Schleimann tertunduk saat dia mengatakan ini.

“Sejak naik tahta, aku telah bekerja sekeras yang aku bisa untuk menghilangkan diskriminasi terhadap manusia binatang, tapi sayangnya, aku belum bisa menghapus semuanya… terutama jika kamu tinggal di desa yang jauh dari ibu kota. dan kamu mungkin telah banyak menderita. Aku minta maaf atas rasa sakit yang kami sebabkan padamu.”

“T-tidak! … Um, orang-orang di kota dan di ibukota kekaisaran sangat baik kepadaku sebelum aku datang ke sini. aku sedikit gugup sebelum aku datang ke Kekaisaran Romel, tetapi Noel-san memberi tahu aku bahwa banyak hal telah berubah sejak Schleimann-sama naik tahta… jadi terima kasih banyak. aku juga akan merawat buku ini dengan baik.”

Ketika Tito memegang buku kuno itu di dadanya dan tersenyum, mata Schleimann sedikit melebar, alisnya turun, dan dia tersenyum.

***

Ketika kelompok itu keluar, mereka menemukan kereta luncur yang luar biasa.

Tito bersorak saat melihat makhluk besar mirip anjing bertali di kereta luncur.

“Wow, itu besar…!”

"Ini Taring Salju."

Noel mendongak dengan takjub saat Schleimann menepuk kepala anjing itu.

“Monster yang sangat spesial… Apakah tidak apa-apa?”

"Tentu saja. Gunakan itu untuk kebaikanmu sendiri.”

"Apakah itu benar-benar istimewa?"

tanya Luna, dan Noel mengangkat kacamatanya.

"Ya. Snow Fang sangat kuat dalam cuaca dingin dan tidak hanya kuat di kaki tetapi juga dalam kekuatan fisik sehingga enam dari mereka dapat menarik kereta luncur untuk sepuluh orang dalam waktu yang lama.

Keenam anjing itu memandang Lexia dan yang lainnya dan mengibas-ngibaskan ekornya dengan ramah.

Bulu putih mereka halus, dan mata hitam mereka bersinar seperti bintang.

"Fufu, mereka sangat lembut!"

“Mereka sangat cepat dan kuat dan sangat bisa diandalkan! Senang bertemu denganmu, doggies──Kyaa!? Mengapa kamu melompat pada aku? J-jangan jilat aku, ugh, uuughh!”

Sementara Lexia dijilat di wajahnya, Luna melihat ke belakang kereta luncur.

“Ngomong-ngomong, kotak apa yang terpasang di bagian belakang kereta luncur itu?”

Kereta luncur itu terbuat dari kayu, tetapi di belakangnya ada kotak logam dan silinder yang tampak kokoh.

Noel meletakkan tangannya di perangkat.

“Itu adalah “Snow Rush-kun No. 1,” yang aku kembangkan. Energi bijih sihir menghasilkan propulsi eksplosif. Dikombinasikan dengan kekuatan kaki Snow Fang, kita bisa mencapai gua batu kakakku dalam waktu setengah hari.”

“Itu tidak akan meledak, kan…?”

“…..?”

"Mengapa diam saja?"

Luna menghembuskan napas pendek untuk mendapatkan kembali ketenangannya dan menatap pegunungan badai salju yang berputar-putar.

“Masalahnya adalah badai salju ini. Jalannya akan lebih sulit jika sampai di pegunungan, sumber kutukan.”

Noel mengulurkan kalung perak.

“Tidak ada masalah dengan badai salju. aku telah mengambil alat sihir baru dari bengkel aku. Jika kamu memakainya di leher kamu, itu akan memberikan perlindungan dari badai salju.

“Kamu bahkan punya alat sihir seperti itu! Lagipula kamu jenius, Noel!

“… Jika benda ini meledak, aku akan kehilangan kepalaku, bukan?”

"Jangan khawatir; sudah terbukti bekerja selama lima hari.

"Apakah itu akan meledak setelah lima hari?"

"Itu sama sekali tidak meyakinkanku!"

“Tapi dalam lima hari, masalahnya akan selesai, dan itu tepat!”

“Seberapa positif kamu…!”

Mereka berempat memakai alat itu, dan selubung udara hangat menyelimuti tubuh mereka.

“Wow, aku bahkan tidak merasakan angin atau dingin lagi! Dengan ini, kita tidak akan takut badai salju!”

“Rasanya seperti terbungkus selaput hangat…!”

“Perasaan yang aneh. Tapi tentunya ini akan menyelesaikan masalah badai salju.”

“Selain itu, aku dapat mengambil berbagai alat sihir lainnya.”

Noel mengeluarkan berbagai alat sihir dari ranselnya, yang menjadi semakin besar.

Lexia melihat bagian-bagian yang berbeda.

"Apa itu?"

"Itu adalah bagian dari ciptaan terbaruku, senjata sihir."

"Pistol sihir?"

“Dengan memuat bijih sihir dan mengubahnya menjadi energi, itu bisa melepaskan efek seperti sihir. Dalam tes, itu mengeluarkan Mithril Boar satu blok jauhnya dengan satu pukulan.”

"Apa-!? Biasanya, bahkan mustahil untuk melukai Mithril Boar, tapi dengan satu serangan dari jarak jauh…?”

"Kamu bahkan bisa membuat senjata yang begitu kuat?"

“Sungguh menakjubkan dan meyakinkan! Dan bahkan di desa dan kota di mana tidak ada penyihir, ini akan membantu mengusir ancaman monster!”

“Satu-satunya kekurangannya adalah, seperti yang kamu lihat, ini sangat besar dan perlu dirakit sebelum digunakan, tidak dapat menyala terus menerus, dan mengkonsumsi bijih sihir dengan kemurnian tinggi… Dan saat ini aku sedang mengerjakan nama untuk itu. Itu bisa berupa "Yang menembak melalui target yang jauh dengan bang-kun" atau "Yang menerbangkan segalanya tanpa meninggalkan debu-kun."…"

“… Tidak bisakah kamu menggunakan senjata sihir saja?”

Setelah mereka berempat menyelesaikan persiapannya, mereka naik kereta luncur.

Kereta luncur mulai meluncur dengan suara yang hidup.

"Kalau begitu, Schleimann-sama, kita berangkat!"

“Hati-hati di jalanmu. Dan tolong jaga masa depan Kekaisaran Romel.”

Kelompok itu dikawal oleh Schleimann dan yang lainnya dan menuju pegunungan di sebelah utara ibu kota kekaisaran.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar