hit counter code Baca novel I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary In The Real World Girl’s Side: The Adventures Of The Splendid Maidens Changed The World – Vol 4 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Got A Cheat Ability In A Different World, And Become Extraordinary In The Real World Girl’s Side: The Adventures Of The Splendid Maidens Changed The World – Vol 4 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

 


Bagian 2

Segerombolan monster yang mengelilingi mereka berempat menghilang, dan area tersebut menjadi sunyi senyap.

Giselle bergumam seolah dia sudah gila.

“Kawanan sebanyak itu, dalam sekejap mata… kalian berdua benar-benar kuat…!”

“Fufufu, sudah kubilang, kan? Luna dan Tito adalah yang paling lucu dan terkuat!”

Lexia tertawa gembira dan dengan berani menunjuk jauh ke dalam hutan.

“Sekarang, ayo pergi!”

Mereka melanjutkan perjalanannya, mengusir monster yang sesekali muncul.

Para monster sepertinya menyadari bahwa mereka tidak bisa dianggap enteng, dan serangan mereka menjadi lebih jarang.

Namun setelah beberapa saat menjelajahi hutan.

“Apakah kamu baik-baik saja, Lexia?”

“Ugh…”

Lexia mengeluarkan suara serak.

Tanah berumput yang selalu becek membuat kaki tenggelam dan menguras tenaga.

“Sangat sulit untuk berjalan di sini… apakah semuanya baik-baik saja?”

“Um, ya… mungkin karena aku sudah terbiasa berada di gurun pasir.”

“aku juga sering berjalan di sepanjang pantai… jadi ya, mungkin jika aku menggunakan seni roh untuk mengeraskan tanah, itu mungkin akan membuat berjalan lebih mudah.”

“Tidak, aku tidak bisa membiarkan Giselle menggunakan kekuatannya yang berharga untuk hal seperti itu!”

Luna menawarkan tangannya pada Lexia, yang menggelengkan kepalanya.

“Ini, pegang bahuku.”

“Tidak apa-apa, kamu akan kesulitan berjalan, bukan?”

“Tapi kita harus cepat, kita tidak punya banyak waktu.”

Lalu telinga kucing Tito meninggi.

Itu benar! Kalau begitu… Lexia-san, tolong naik ke punggungku!”

“Hah? Tapi apakah Tito tidak akan lelah…?”

“Tidak apa-apa, aku yakin dengan kekuatanku! Dan karena pekerjaan sebenarnya dimulai ketika kita sampai di reruntuhan, menurutku yang terbaik adalah menghemat kekuatanmu untuk saat ini!”

Karena itu, Tito memunggungi Lexia dan berjongkok.

“Sekarang, masuk!”

“Benar-benar? Baiklah, kalau begitu aku tidak akan menahan diri!”

Lexia naik ke punggung Tito.

Tito berdiri.

“Ini dia!”

“Kyaa! Sangat mudah…! Itu luar biasa!”

“Tito-san, kamu benar-benar kuat…!”

“Ehehe. aku senang bisa membantu!”

“Terima kasih, Tito! Tapi apakah kamu baik-baik saja? Apakah ini terlalu berat?”

“Ya! Sangat ringan sehingga aku bisa berjalan seperti ini!”

“Benar-benar? Senang mendengarnya──Ara? Ada sesuatu di sana.”

Lexia tiba-tiba menunjuk ke dalam pepohonan.

Mengangkat matanya, dia melihat sebuah objek yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

Dia melihat benda itu dan tersentak.

“Bukankah itu… reruntuhannya?”

“E-eeehhhh!?”

Saat mereka bergegas ke arah itu, sebuah bangunan bobrok muncul di ujung lapangan terbuka di antara pepohonan.

Dinding batu besar itu dipenuhi tanaman ivy dan runtuh di beberapa tempat.

“I-itu reruntuhannya! Itu benar-benar ada…!”

“Fufufu, aku tahu itu. Semuanya sudah diperhitungkan, bahkan fakta bahwa Tito memberi aku tumpangan.”

“Bagus sekali, Lexia-san!”

“Tidak, itu hanya kebetulan.”

Giselle menatap reruntuhan dan memutar matanya.

“Ini adalah reruntuhan kuno… Itu benar-benar ada…”

“Hmm, kalau soal hutan, pasti ketemu reruntuhan, seru!”

“aku harap ada beberapa petunjuk tentang letusan tersebut.”

Mereka mencari di sekitar tembok luar dan menemukan pintu masuk yang hampir terkubur di dalam rumput.

Mengintip ke dalam kegelapan yang lembap, Tito menurunkan telinga kucingnya.

“Ugh, ini menyeramkan…”

“Fufufu, penuh dengan atmosfer! Ini seperti reruntuhan hutan!”

Lexia tersenyum tanpa rasa takut dan menunjuk ke jalan menuju kedalaman kegelapan.

“Tujuan kami adalah mencapai bagian terdalam! Sudah menjadi kepercayaan umum bahwa hal terpenting tersembunyi di bagian terdalam reruntuhan!”

“Belum tentu… Yah, kami tidak tahu apa yang ada di sana. Mari kita jelajahi dengan hati-hati.”

Mereka dengan hati-hati memasuki reruntuhan.

Di dalam, udaranya lembap. Lantai batunya sudah usang, dan suara air sesekali bergema di kehampaan.

Dindingnya ditutupi lumut bercahaya yang memancarkan cahaya pucat.

“Berkat lumut ini, terang meski tanpa lentera.”

“Y-ya… tapi sepertinya ada sesuatu yang akan muncul dari kegelapan kapan saja──Hyaaaahhh!”

“Kyaaaaaa!”

“Apa? Apa apa apa!?”

Tito tiba-tiba melompat, dan Lexia serta Giselle berteriak sebagai tanggapan.

“Wawa, hawawawa… A-maaf, kukira itu hanya sebuah batu, tapi ketika aku meletakkan tanganku di atasnya, ternyata itu adalah ukiran wajah yang besar, dan aku sangat terkejut”.

“Itu benar! Siapa yang membuat benda ini, sungguh mengerikan!”

“Ini merupakan pekerjaan yang rumit.”

“Apakah kamu baik-baik saja, Tito-san? Bagaimana kalau kita berjalan beriringan?”

“Eh, maaf…”

Suara empat langkah kaki bergema di dinding batu.

Lorongnya miring dan memiliki struktur yang berada di bawah tanah.

“Ini turun sedikit, bukan?”

“Ya. Tampaknya reruntuhan ini meluas ke bawah tanah.”

“Maka itu mungkin lebih besar dari yang terlihat dari luar!”

Mereka berjalan menuruni bukit dan berbelok di tikungan.

Luna tiba-tiba berhenti.

“Hmm… ada kehadiran aneh di depan.”

“Kehadiran?”

“? aku tidak mencium atau mendengar sesuatu yang aneh…”

Giselle dan Tito memiringkan kepala.

Lorong itu tampak tidak berbeda dengan jalan yang mereka lalui sejauh ini.

Lexia meninggikan suaranya seolah sedang terburu-buru.

“Tidak ada gunanya merasa takut! Ayo pergi!”

“! Tunggu, Lexia…”

Sebelum Luna sempat menghentikannya, Lexia kabur.

Lalu, dengan bunyi gedebuk, sesuatu terbuka di kakinya, dan Lexia menghilang.

“Kyaaaaaaaaaaaaaaaaa?”

“Lexia/Lexia-san──!”

Luna segera melilitkan talinya pada Lexia yang tersedot ke dalam lubang.

“Apa, ada apa──!”

Di dasar lubang, jauh di bawah kaki Lexia yang bergoyang──ada serangkaian tombak berkarat dengan ujungnya mengarah ke atas.

“aku tidak percaya ini! Ini berbahaya!”

“Kamu bergerak terlalu cepat, kamu tahu itu?”

Mereka bertiga butuh menarik Lexia, lalu mereka menyeka keringat dingin di wajah mereka.

“I-Hampir saja…! Lubang apa ini?”

“Ini jelas jebakan buatan manusia.”

“T-tapi siapa sebenarnya… untuk apa?”

Giselle tiba-tiba teringat.

“Itu mengingatkan aku… aku pernah membaca tentang ini di beberapa literatur lama. Dahulu kala, bajak laut menggunakan reruntuhan ini sebagai tempat persembunyian…”

“P-bajak laut, ya…?”

“Y-ya.”

“Tetapi bahkan bajak laut pun akan kesulitan masuk dan keluar dari hutan ini…”

“Aku tahu, itu sebabnya kupikir itu hanya cerita rakyat biasa, tapi… mungkin cerita bajak laut itu benar dan para bajak laut ini memasang jebakan untuk melindungi barang curian mereka…”

“Tentu saja, dari kelihatannya jebakan ini, itu mungkin saja terjadi. Bagaimana mereka masuk dan keluar dari hutan masih menjadi misteri…”

Mendengar hal itu, wajah Lexia langsung berseri-seri.

“Jadi… mungkin ada harta karun yang disembunyikan oleh para bajak laut setelah melewati jebakan? Luar biasa, ini seperti sesuatu yang keluar dari novel petualangan!”

“Kamu hampir mati dalam jebakan itu, tahu!”

“Ara, sebelumnya aku hanya ceroboh. Sekarang aku tahu ada jebakan, bukankah ada banyak cara untuk menghadapinya?”

“Dari mana rasa percaya diri kamu berasal? …Dengar, jangan lupa untuk apa kita berada di sini. Tujuan kami adalah menemukan petunjuk letusan tersebut.”

“Tentu saja! Tapi bukankah romantis menemukan harta karun di reruntuhan? Kami akan mengatasi jebakan bersama dengan kebijaksanaan, keberanian, dan persahabatan! aku selalu ingin mengalami hal seperti ini, seperti dalam novel petualangan!”

Berbeda dengan kegembiraan Lexia atas pengalaman yang tidak diketahui itu, Tito dan yang lainnya saling memandang dengan gugup.

“Aku tidak pernah mengira akan ada jebakan berbahaya seperti itu… kita harus lebih berhati-hati mulai sekarang…”

“Ya, kami akan sangat berhati-hati.”

“Aku bersungguh-sungguh, Lexia. Jangan melakukan sesuatu yang gegabah.”

“Ara, tidak apa-apa. aku telah membaca tentang hal semacam ini di banyak novel petualangan. aku tahu hal ini lebih baik daripada orang lain! Ayo pergi!”

Lexia mengambil langkah maju dengan antusias, dan batu di kakinya tenggelam dengan bunyi gedebuk.

“Ara?”

Gagooooooooonnnn!

Di belakang mereka berempat.

Langit-langitnya tampak terbuka, dan sebuah batu besar tampak memenuhi lorong itu.

“B-mungkinkah itu…?”

Mereka tidak punya waktu untuk bersiap.

Batu besar itu bergemuruh ke arah mereka berempat yang masih berdiri! Itu turun dengan suara menderu.

“Kyaaaaaaaaa!?”

Teriakan Lexia menjadi tanda bagi mereka berempat untuk berlari bersamaan.

“Lexia───! Sudah kubilang jangan melakukan tindakan gegabah!”

“aku tidak punya pilihan! Tapi aku membaca tentang ini di novel petualangan!”

“Kenapa kamu terlihat sangat bahagia!”

“Wawawa, kita akan diratakan!”

“Lihat ke depan, semuanya! Ini jalan buntu…!”

Giselle berteriak saat melihat jalan buntu.

Luna memandang Tito yang berlari di belakang barisan.

“Tito, bisakah kamu melakukannya?

“Ya, aku siap! Ini dia──Fierce Claws!”

Tito berbalik dan melepaskan gelombang vakum.

Boommmmm!

Gemuruh, gemuruh, gemuruh…!

Tebasan tak terlihat menembus batu raksasa itu.

Lexia menyeka keringat di alisnya sambil terengah-engah.

“Fiuh, itu kejutan…!”

“Itu adalah jebakan klasik.”

“I-luar biasa, Tito-san, kamu bisa memotong batu sebesar itu…”

“Hehehe. aku senang aku berhasil tepat waktu!”

“Seperti yang diharapkan dari Tito! Biasanya kami sudah lama diratakan, tapi aku yakin para perompak tidak mengira batu mereka akan dipotong!”

“Tetapi aku tidak tahu bahwa jalan ini adalah jalan buntu… Kita harus kembali dan mencari jalan lain.”

“Yah, kita sudah sejauh ini, tapi… kita harus kembali dan mencari cara lain.”

Saat dia mengatakan ini, Giselle melihat sekeliling dan bergumam, “Ara?”

Dinding di sekelilingnya, beserta bebatuan, telah hancur akibat tebasan Tito.

Dan di belakang mereka ada lubang menganga di tanah.

“Lihat semuanya. Di balik tembok ini ada sebuah ruangan.”

“eh?”

Lexia dan yang lainnya melihat ke dalam lubang di dinding.

“Itu benar! Sepertinya ruangan tersembunyi.”

“Ruang tersembunyi? Itu mencurigakan… aku yakin pasti ada harta karun luar biasa yang tersembunyi di sana!”

Luna menatap ke dalam kegelapan sambil menggendong Lexia yang sepertinya hendak lari ke kamar.

“Hmm? Apakah itu…?”

Di ujung ruangan, di atas meja mewah, terdapat peti harta karun yang sudah membusuk.

“Apakah itu peti harta karun…?”

Mata Lexia berbinar mendengar kata-kata itu.

“Peti harta karun? Tersembunyi dengan sangat baik, pasti ada sesuatu yang penting di dalamnya! Baunya seperti romansa!”

“Tunggu, Lexia, jangan lakukan apa pun dengan gegabah…”

Lexia masuk ke kamar tanpa mendengarkan peringatannya.

Tanpa peringatan, jaring keluar dari bawah kakinya.

“Kyaaaaaaaaa?”

“Le-Lexia-san!

Dalam sekejap mata, Lexia melayang di udara dekat jaring.

Dia mengepakkan sayap dan menggeliat di jaring sempit seperti kelinci yang terperangkap.

“Apa ini──? Hei, Luna, bantu aku…”

“Menyedihkan. Menurutku sebaiknya kami memberimu sedikit hukuman.”

“Apakah kamu akan meninggalkanku di sini? Hentikan!”

“Tentu saja itu hanya lelucon.”

“Awawa, aku akan menurunkanmu sekarang!”

“Jangan terlalu gelisah, kamu akan terjerat…!”

Dan Tito membantu Lexia dan menurunkannya.

<< Sebelumnya Daftar Isi

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar