hit counter code Baca novel I Know That After School, The Saint is More Than Just Noble Ch. 1: Encounter With A Saint Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Know That After School, The Saint is More Than Just Noble Ch. 1: Encounter With A Saint Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Malam itu, Kuraki Yamato mengetahui bahwa orang suci itu nyata.

Waktu menunjukkan pukul sebelas malam

Setelah meninggalkan toserba, Yamato berjalan dengan seteguk bakpao daging kukus sambil merasa kedinginan karena udara dingin.

Saat dia mulai menyesal hanya mengenakan sweter pada malam April, dia tiba-tiba melihat sosok yang dikenalnya.

Itu adalah seorang gadis dari SMA yang sama dengannya, Shirase Sayla, dia yakin akan hal itu.
(TLN: aku memeriksa namanya dan itu seharusnya Sayla, tetapi karena buku itu sudah menampilkan nama Inggrisnya, aku akan tetap berpegang pada itu.)

Itu adalah jalan yang gelap, dan meskipun sudah hampir melewati jam malam, dia jelas menuju ke pusat kota.

Dia tidak mengenakan seragam sekolah menengahnya, tetapi pakaian kasual bergaya yang terdiri dari jaket gunung abu-abu dan celana pendek hitam. Jika dia berpakaian dewasa, dia mungkin bisa mengelabui polisi.

“… mustahil.”

Aku tidak bisa membantu tetapi berbicara pikiran aku keras-keras.

Yamato yang baru saja naik kelas dua SMA seminggu yang lalu, baru saja ditempatkan di kelas yang sama dengan Sayla.

Dia belum pernah berbicara dengannya sebelumnya, tetapi dia telah mendengar desas-desus tentangnya.

Rupanya, dia adalah orang yang menyendiri yang lebih suka menyendiri daripada berteman. Semua orang memanggilnya “Orang Suci” karena penampilannya yang cantik dan nama yang khas.

Shirase Sayla memang gadis yang sangat cantik, sehingga bisa dimengerti mengapa dia diberi julukan Saint.

Dia memiliki rambut keabu-abuan berpigmen ringan yang mencapai bahunya dan matanya yang besar sangat indah. Di samping itu ada bulu matanya yang panjang, batang hidung yang tegas, dan bibir yang tipis dan berbentuk bagus. Wajahnya yang rapi dengan rasio bulu mata emas, kulit seputih salju, dan sosok langsing membuatnya menjadi kecantikan yang menawan.

Namun, dia sepertinya tidak sombong; sebenarnya, dia dikatakan memiliki kepribadian yang alami dan santai. Ini dikatakan sebagai alasan mengapa dia menarik penggemar dari kedua jenis kelamin.

Bahkan jika dia benar-benar memainkan permainan berbahaya di malam hari, dia seharusnya tidak terlibat. Lagipula, Yamato baru mengenalnya baru-baru ini.

Bukannya dia akan menjadi berandalan. Dia mungkin sedang dalam perjalanan pulang dari sekolah menjejalkan atau pekerjaan paruh waktu.

Namun, Yamato sudah penasaran dengannya.

Biasanya, Yamato akan menghindari apapun yang akan melibatkannya dengan orang lain, tapi dalam kasus ini, keingintahuan yang murni menguasai dirinya.

aku ingin mencari tahu mengapa Shirase Sayla menuju pusat kota pada jam seperti ini. Mungkin karena profilnya, yang diterangi oleh cahaya bulan yang pucat, tampak begitu cerah sehingga aku memikirkannya sebelum merasa khawatir.

Yamato berlari mengejar Sayla saat dia berjalan pergi, perlahan menutup jarak di antara mereka.

Ketika dia akhirnya menyusulnya di pintu masuk ke pusat kota, dia mengambil keputusan dan memanggilnya.

“Hei, bisakah aku berbicara denganmu sebentar?

Yamato mengira dia berbicara dengan penuh kasih sayang padanya, tetapi suaranya terdengar sangat tercekat karena kegugupannya.

Sementara Yamato terganggu oleh nadanya, Sayla berbalik dengan rambutnya yang tertiup lembut melawan angin.

“Eum, apa yang kau inginkan?

Ekspresi wajahnya yang diterangi lampu jalan sedingin yang dia lihat di sekolah beberapa waktu lalu. Tapi dia sepertinya tidak mewaspadai Yamato.

Berkat ini, Yamato bisa menenangkan pikirannya dan sekali lagi mengagumi penampilan Sayla.

Wajahnya, begitu dewasa sehingga sulit dipercaya bahwa dia seumuran denganku, secantik rumor yang beredar.

Selain itu, dia tampak agak menyenangkan dan menawan. aku yakin dia tidak memiliki perasaan bermusuhan terhadap aku.

Yamato terkesan dengan fakta bahwa dia benar-benar cantik. Ini adalah pertama kalinya dia bisa melihat wajah Sayla dari jarak dekat, jadi dia merasa segar kembali.

Setelah beberapa detik menatapnya dalam diam, dia memalingkan muka seolah-olah dia kehilangan keberanian.

“Jika kamu tidak membutuhkanku, aku akan pergi sekarang.”

Sayla berkata dengan jelas, dan mulai berjalan di malam hari lagi.

Yamato buru-buru membuka mulutnya untuk menghentikannya.

“Tidak, ini ……, um, kamu Shirase-san dari kelas yang sama, kan? aku bertanya-tanya ke mana kamu pergi sendirian pada jam ini, jadi aku memanggil kamu. Apakah kamu kebetulan sedang dalam perjalanan pulang?

“Tidak, aku hanya pergi ke kota untuk berkunjung. Rumahku ke arah sana.”

Sayla, yang menunjuk ke arah yang berlawanan dari tempat mereka pergi, entah bagaimana terlihat mengesankan dan sepertinya tidak berusaha menebusnya.

Berpikir bahwa dia mungkin telah diejek, Yamato dengan kikuk mencoba menjawab.

“Tapi itu bukan ide yang bagus, kan? Ini berbahaya saat ini, dan kamu tidak ingin terjebak dalam masalah apa pun. aku akan sangat menghargai jika kamu pulang dengan tenang.

Aku tidak ingin mengatakan ini padanya, tapi …… mungkin dia kesal, atau mungkin dia hanya kecewa. Either way, aku pikir percakapan sudah selesai.

“Malam baru saja dimulai, jadi jangan terlalu keras padaku.”

Tapi Sayla tampaknya tidak keberatan sama sekali dan melanjutkan tanpa peduli di dunia.

“Maksudku, apakah kamu datang?”

“Apa?”

Itu adalah undangan yang tiba-tiba dan tidak terduga. aku mengira Sayla Shirase adalah orang yang menyendiri, jadi aku lengah.

Aku bertanya-tanya apa yang dia pikirkan. Mungkin tidak mungkin untuk menguraikan niat sebenarnya dari sikapnya yang sulit dipahami.

Tapi anehnya, aku tidak merasa kesal karena aku tidak tahu. aku merasa seolah-olah keingintahuan aku semakin terstimulasi.

Dunia yang dia lihat pasti akan berbeda dari kehidupan sehari-hari yang membosankan yang aku lihat. Yamato memiliki firasat tak berdasar di hatinya.

Namun, Yamato tidak terbiasa menerima tawaran seperti ini.

“…… Tapi apa kamu yakin? Ini pertama kalinya kami bahkan berbicara satu sama lain dengan benar hari ini.”

Meski Yamato yang tergolong sosok yang disebut teduh itu bingung, namun Sayla menanggapinya dengan cuek.

“Tapi kalian dari sekolah yang sama. Aku merasa seperti pernah melihat wajahmu sebelumnya.”

“Berarti kamu tidak ingat namaku.”

“aku minta maaf. Aku tidak pandai mengingat nama orang.”

Sementara permintaan maaf keluar dari mulutnya, nada suara Sayla tetap tidak peduli seperti biasanya.

Yamato tidak bisa menahan senyum ketika dia melihat bagaimana dia berjalan dengan kecepatannya sendiri.

“Hah? Apa aku mengatakan sesuatu yang lucu?”

“Tidak, bukan itu yang kumaksud. Aku akan pergi bersamamu. Ini akan sedikit lebih aman dengan cara itu. Dan namaku adalah Kuraki Yamato.”

Yamato memperkenalkan dirinya sambil menerima undangan tersebut, dan Sayla tersenyum dan terkekeh.

Dia tersenyum dengan lampu neon pusat kota di belakangnya, dan Yamato mau tidak mau memandangnya seolah-olah dia memiliki lingkaran cahaya.

(Memang, dia terlihat seperti orang suci ketika dia tersenyum. Tidak, aku tidak tahu seperti apa aslinya.)

Adegan itu tampak begitu berharga sehingga dia merasa bisa merasakan keberadaan seorang suci. Dan untuk beberapa alasan, dia merasakan kehangatan jauh di dalam dadanya.

“Kalau begitu ayo pergi, Yamato.”

Yamato sadar ketika suara seraknya sampai ke telinganya.

“Ya, kurasa begitu.”

Pertama kali seorang teman sekelas memanggilnya dengan nama depannya, jantung Yamato berdebar kencang.

“Wow, ini benar-benar sesuatu ……”

Teriak Yamato sambil melihat sekeliling.

Area pusat kota pada malam hari diterangi dengan lampu, pemabuk berjas, mahasiswa yang bersemangat, dan calo memamerkan barang-barang mereka di jalan.

Secara alami, aku tidak dapat menemukan siswa berseragam. Itu adalah dunia yang sama sekali berbeda dari yang ada di siang hari.

Tidak seperti Yamato yang menjadi curiga saat menghadapi pemandangan yang tidak dikenalnya, Sayla tampak tenang saat dia berjalan ke depan.

“Sebaiknya jangan terlalu banyak melihat-lihat, kamu akan terjerat dalam masalah.”

Sayla, mengoperasikan teleponnya dengan satu tangan, dengan jelas memberi tahu aku sesuatu yang mengerikan.

“Yah, kamu mengatakan itu ……”

“Ayo, lewat sini.”

Jantung Yamato berdetak kencang saat Sayla tiba-tiba menarik tangannya.

Pada saat yang sama, dia menyadari telapak tangannya saling bersentuhan.

Ujung jarinya tipis, halus, dan dingin.

Tepat ketika dia akan merasa terganggu oleh detak jantungnya yang berisik, suara mekanis yang tidak menyenangkan menenggelamkannya.

Ketika dia mendongak dengan heran, dia melihat ada sebuah arcade di depannya. Saat Yamato dan yang lainnya berdiri di pintu masuk, pintu otomatis terbuka dan suara mesin di arcade terdengar.

Ketika mereka memasuki arcade, mereka melihat bahwa meskipun saat itu tengah malam, mesin game sibuk menghasilkan uang dan bekerja.

“Tempat ini masih sama di tengah malam, bukan?”

Yamato mengatakan ini dengan tercengang, Sayla memiringkan kepalanya dengan bingung.

“Benar-benar? Biasanya kosong saat ini pada hari kerja, jadi aku pikir itu cukup nyaman.”

“Nyaman, ya……”

Jumlah pelanggan memang sedikit. Tetapi ketidakhadiran siswa sekolah menengah dan atas serta keluarga membuat kehadiran mahasiswa yang tampak mencolok dan satu-satunya pelanggan yang tampaknya menyimpan emosi gelap menonjol, dan hati Yamato tidak tenang.

Dan Dia tidak hanya berbicara tentang pelanggan. Sumber kecemasan terbesar Yamato saat ini adalah kehadiran para “penjaga toko”. Dari saat dia memasuki toko, ada seorang pegawai laki-laki yang menatapnya dengan saksama.

Sudah sekitar jam 11 malam, kecemasan Yamato akan mencapai puncaknya karena dia tahu bahwa dia akan keluar dari perlombaan jika mereka memeriksa usianya.

——Diperas

Saat itulah dia merasakan kekuatan ujung jari Seiyara. Yamato diingatkan bahwa dia masih ditahan olehnya.

Ketika dia meliriknya, matanya bertemu dengannya.

Matanya berbinar dan dia berbisik perlahan dengan wajah poker yang membuatnya sulit untuk mengatakan apa yang dia pikirkan.

“Tidak apa-apa. Jika kamu tetap mengangkat kepala, mereka tidak akan tahu kamu di sekolah menengah.

Ekspresi sulit dipahami di wajahnya entah bagaimana memberi rasa dapat diandalkan, dan kata-kata yang dia bisikkan segera menghilangkan kecemasan Yamato.

Jika dia mengatakan tidak apa-apa, maka itu pasti baik-baik saja.

Rasa aman yang tidak berdasar memenuhi hati Yamato dengan kenyamanan.

Keduanya lalu menjalani serangkaian permainan.

Mereka memainkan permainan menembak, permainan balapan, dan permainan ritme seperti bermain drum dan menari, tetapi Yamato tidak dapat memenangkan satu pertandingan pun melawan Sayla, dan reputasinya sebagai laki-laki hancur.

Dalam kasus game pertempuran, yang diklaim Yamato bagus, dia tidak dapat mengurangi pengukur kesehatan Sayla bahkan hingga 10%.

Yamato nyaris tidak mendapatkan hasil apapun dari permainan derek yang ia coba dengan setengah hati, namun ia hanya berhasil mendapatkan satu gantungan kunci panda kecil.

Hasil permainannya mengecewakan, tapi Yamato masih menikmati arcade untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama.

Dia benar-benar menikmati bermain game dengan Sayla.

Mungkin karena lawannya, Sayla, selalu memberikan segalanya. Itu sebabnya Yamato juga bersemangat.

Selain itu, fakta bahwa pemilik toko tidak memanggilnya karena sikapnya yang mengesankan mungkin merupakan salah satu alasan mengapa dia bersenang-senang.

“Oke, kurasa aku menang lagi.”

Sayla tidak terlalu bangga dengan kemenangannya, dan dia mengatakannya tanpa ragu.

Pada akhirnya, Yamato tidak mampu memenangkan pertandingan medali yang akan dimainkan di penghujung hari. Bukan karena Yamato pemain yang buruk, tapi Sayla terlalu bagus.
(TLN: Permainan medali seperti jenis perjudian dan jenis pendorong koin.)

“Kamu terlalu bagus dalam permainan untuk orang suci ……”

Bukannya dia tidak pandai, hanya saja Sayla terlalu pandai dalam hal itu.

“Aku bukan orang suci.”

“Kamu tidak menyetujui julukan itu, kan?”

“Tentu saja tidak. aku bukan orang suci, malah sebaliknya.”

Sayla tampak merajuk saat mengatakan ini.

Untuk menghilangkan rasa kesal karena dipukuli dalam game, Yamato memutuskan untuk sedikit menggodanya.

“aku yakin Orang Suci tidak pergi ke arcade pada malam hari.”

Kemudian, Sayla menyilangkan lengannya seolah sedang memikirkan sesuatu, tanpa merasa kesal.

Setelah beberapa saat, dia tampaknya mencapai kesepakatan dan mengangkat jari telunjuknya sebagai keberatan.

“Tapi dalam arti menjaga ekonomi tetap berjalan, aku kira itu dianggap sebagai perbuatan baik.”

“Tidak, meskipun itu benar, itu bukanlah sesuatu yang seharusnya dilakukan oleh seorang siswa SMA……”

“Yah, aku tidak keberatan.”

Ketika Yamato melihat Sayla mencoba mengakhiri diskusi dengan singkat, dia tiba-tiba berpikir.

aku bertanya-tanya apakah dia tidak merasa buruk disebut orang suci.

“…..tapi Shirase-san terlihat dan terasa seperti orang suci, bukan? Itu sebabnya orang memanggilnya begitu. Dan namanya juga memiliki kata “Saint” di dalamnya.”
(TLN: 圣女 adalah orang suci, tetapi namanya memiliki 圣, yang merupakan dasar dari orang suci.)

Merasa sedikit bersalah, Yamato menindaklanjuti, dan Sayla mulai mengamati wajahnya, menggunakan layar ponselnya sebagai cermin.

“…… hmm, aku tidak tahu.”

Tapi setelah menatapnya selama beberapa detik, sepertinya itu hanya kesimpulan yang dia dapatkan. Rupanya, Sayla sendiri tidak merasakan hal yang sama.

“Pfft.”

Melihatnya seperti itu, Yamato mau tidak mau meledak karena gerakannya yang tidak nyata.

Sayla yang ditertawakan sepertinya tidak nyaman dan memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Yamato itu aneh, bukan? Dia tiba-tiba mulai tertawa.”

“Tidak, bukan itu yang ingin kudengar darimu, Shirase-san.”

“Apakah aku aneh? Dengan cara apa?”

“Fakta bahwa kamu begitu bersungguh-sungguh menanyakan hal itu……”

“Hmmm. Itu adalah misteri kalau begitu.”

Sayla sedang berjuang untuk memikirkan sesuatu untuk dikatakan, dan Yamato memberinya nasihat meskipun dia tercengang.

“Apakah kamu orang aneh atau tidak, tidak apa-apa bagimu untuk tetap seperti dirimu, Shirase-san. Selama kamu tidak ketahuan pergi ke arcade di tengah malam seperti yang kamu lakukan hari ini, aku yakin orang-orang di sekolah akan memperlakukanmu sama seperti biasanya.”

Di sekolah, Sayla dikatakan ‘mulia dalam keberadaannya’, tetapi kehidupan malamnya saat ini justru sebaliknya. Jika orang-orang di sekitarnya mengetahuinya, dia mungkin dianggap orang yang berbahaya.

Oleh karena itu, Yamato menyebutkannya sebagai cara menusuk jarum dengan ringan, namun sepertinya Sayla juga sangat menyadari bahayanya.

“Yah, tidak baik ketahuan, kan?”

Yamato merasa lega ketika melihat Sayla menjawab dengan ekspresi pahit di wajahnya.

“Jadi, kita harus keluar dari sini.”

“Apakah kamu sudah pergi?”

Yamato bertanya dengan menyesal, dan Sayla menggelengkan kepalanya dari sisi ke sisi.

“Kami belum pergi. Ayo pergi.”

Sayla berkata sederhana dan mulai berjalan.

Tampaknya malam Yamato dan temannya masih jauh dari selesai.

Singkatan jam telah melewati puncak gunung dan tanggal telah berubah.

Sudah lama sejak mereka meninggalkan arcade, tapi Yamato dan temannya masih berjalan-jalan di sekitar kota.

Karena Sayla, yang memimpin, tidak memberi tahu aku ke mana kami akan pergi, aku merasa kami tersesat di antah berantah.

Setelah beberapa puluh menit mengembara, akhirnya mereka sampai. Mereka akhirnya tiba di toko rantai karaoke besar, sekitar lima puluh meter dari arcade.

Saat kami berjalan ke toko, dia terus melihat ponselnya, yang memiliki aplikasi peta.

aku pikir dia biasa datang ke kota pada malam hari, tetapi aku mungkin perlu mengubah persepsi itu.

Selain itu, area ini sangat dekat dengan sekolah Yamato dan Sayla. Ini adalah pertama kalinya aku pernah ke tempat di mana kamu tidak bisa tersesat di tengah malam …… aku bertanya-tanya apakah Sayla sangat tertantang.

(Sekarang setelah kamu menyebutkannya, apakah aman untuk mengikuti gadis ini……?)

Setelah sekian lama, Yamato mulai tidak mempercayai Sayla.

Tidak mungkin kekhawatiran Yamato sampai padanya. Bahkan di hadapan pencahayaan toko karaoke yang terang benderang, Sayla tidak gentar dan mencoba masuk.

“Tunggu sebentar! Bukankah agak sembrono untuk masuk ke sini?”

Yamato meraih bahu Sayla dan menahannya dengan putus asa.

Ini karena kamu akan diminta untuk menunjukkan kartu keanggotaan kamu di fasilitas tersebut terlebih dahulu, dan jika kamu menunjukkannya, mereka akan mengetahui usia kamu.

Jika kamu tidak memiliki kartu anggota, perwakilan perlu menuliskan usia kamu di daftar tamu, dan jika kamu membaca ikan kembung saat itu, kemungkinan besar kamu akan dicurigai dan diminta menunjukkan ID kamu.
(TLN: Membaca mackerel berarti salah menggambarkan usia.)

Jika sebelumnya Yamato, dia mungkin masih berpikir bahwa Sayla akan mampu menanganinya.

Namun, ini tepat setelah kejadian yang membuatnya tidak percaya padanya.

Jadi Yamato menahannya, tapi Sayla mengeluarkan kartu dari sakunya, mengangkatnya, dan berkata dengan bangga, “jangan khawatir.”

“Aku baik-baik saja, aku punya kartu keanggotaan kakakku.”

“Orang Suci ……”

Fakta bahwa dia terlihat seperti orang suci membuat kesalahannya semakin menonjol, tetapi Sayla tampaknya tidak tersinggung sama sekali.

Memutuskan bahwa tidak ada gunanya menahannya di sini, Yamato memutuskan untuk mengikuti dengan diam-diam.

Saat memasuki lobi, wajah petugas laki-laki yang lesu itu langsung menegang. Mungkin melihat penampilan cantik Sayla telah membuatnya terbangun dari rasa kantuknya.

Meninggalkan formalitas pada Sayla, Yamato duduk di kursi pipa di ujung ruangan dan menyaksikan prosesnya dari kejauhan.

Sayla menunjukkan kartu keanggotaannya (atas nama saudara perempuannya) terlebih dahulu, jadi tidak ada tanda-tanda kecurigaan tentang usianya.

Setelah Sayla mengisi formulir dengan tangan yang halus dan akrab, pelayan itu berkata, “Dua orang, waktu luang dengan tarif keanggotaan.”

Yamato merasakan kegembiraan saat dia menyadari bahwa mereka akan melakukan karaoke sepanjang malam.

Tepat setelah aku berpikir bahwa yang harus aku lakukan hanyalah pindah ke kamar pribadi, Sayla memberi isyarat kepada aku untuk datang.

Yamato menunjuk dirinya sendiri dan bertanya, “Aku?” Dia mengangguk dan terus memberi isyarat.

“…… kamu bisa pergi, kan?”

Saat dia berjalan di sampingnya, dia merasakan mata penjaga toko padanya. Mungkin mereka bertanya-tanya mengapa pria yang begitu membosankan bersama gadis yang begitu cantik.

Lobi menyala di siang hari, jadi tidak seperti arcade, kamu bisa melihat wajah orang lain dengan jelas. Di tempat seperti itu, tidak mengherankan jika mereka dapat melihat bahwa kamu adalah seorang siswa sekolah menengah.

Selain itu, wajah Yamato tidak terlalu dewasa, meski dia sendiri yang mengatakannya.

Dia berpakaian kasar dengan sweter dan celana pendek denim, dan jika seorang pegawai yang bahkan sedikit curiga padanya datang untuk memeriksa usianya, dia tidak akan terlihat.

Jadi, Yamato, penuh kecemasan, tertelungkup berkeringat dingin, merasa seolah-olah akan muntah.

“—Hei, apakah kamu mendengarkan?”

Jadi ketika Sayla dan yang lainnya mendekatinya, bahu Yamato bergetar ketakutan.

Yamato, yang terlalu gugup untuk mendengarkan percakapan, membeku saat memandangnya.

Mau tak mau ia mengagumi wajah Sayla yang terlihat begitu cantik dari dekat di ruangan yang terang benderang itu.

Kulitnya yang halus dan lembut seputih salju, dan ekspresi dinginnya membuat wajahnya yang cantik semakin menonjol.

Dia benar-benar cantik. Saat dia melihat wajahnya, Yamato menyadari sekali lagi bahwa dia benar-benar cantik.

“Yamato?”

Yamato sadar ketika Sayla memiringkan kepalanya dengan rasa ingin tahu.

“Maaf, aku tidak mendengarkan. Bisakah kau mengatakannya lagi?”

“Aku ingin tahu minuman apa yang kamu suka. Apa ada lagi yang ingin kau makan?”

“Kalau begitu, aku pesan Coke. Aku tidak terlalu lapar, jadi kurasa aku tidak butuh makanan.”

Sejujurnya, aku sangat gugup sehingga aku tidak merasa bisa memasukkan makanan padat ke tenggorokan aku. Jadi aku hanya mengambil minuman dari menu.

“Oke. Aku mau Coke dan Ginger Ale untuk diminum, plus setumpuk kentang goreng, pizza mayo, dan beberapa sate okonomiyaki. Juga semangkuk besar kerupuk udang.”

“Apakah kamu mendengar apa yang aku katakan ……?”

“aku mendengar mu. aku mendengar mu.”

“Yah, aku tidak mengeluh selama kamu bisa memakannya sendiri.”

Jadi keduanya menyelesaikan pesanan mereka dan pindah ke kamar pribadi.

Meskipun saat itu larut malam pada hari kerja, toko itu tampak cukup ramai, dan saat dia berjalan di sepanjang koridor, dia bisa mendengar suara nyanyian, beberapa seperti teriakan, keluar dari berbagai tempat.

Kelegaan Yamato hanya berlangsung singkat saat dia membuka pintu dan terkejut saat mengetahui bahwa kamar pribadinya ada di sudut, paling jauh dari lobi.

Terlalu kecil. Itu terlalu kecil. Sofa berbentuk L, meja, dan peralatan karaoke dijejalkan ke dalam ruang tatami berukuran empat setengah, dan jika mereka tidak berhati-hati, kaki mereka akan saling bertabrakan.
(TLN: empat setengah adalah sekitar 1,76 meter kali 0,88 meter.)

aku tidak tahu apakah petugas itu mencoba melecehkan aku atau dia hanya berusaha membantu, tetapi aku pikir aku mengerti mengapa ruangan itu kosong meskipun itu adalah kamar sudut.

“Wah, kamu beruntung. Ini sangat kecil.”

Namun, tampaknya Sayla senang. Reaksinya sangat tidak terduga sehingga Yamato terkejut.

“Apa yang salah? Ayo cepat masuk.”

Saira tidak peduli dengan reaksi Yamato dan mendesaknya untuk masuk ke dalam tanpa ragu.

“Ya aku tahu……”

Ketika mereka pertama kali memasuki ruangan, itu jauh lebih kecil dari yang mereka duga. Yamato duduk di belakang ruangan, tapi dia merasa sangat dekat dengan Sayla.

“Wah!?”

Yamato yang membuat seruan itu.

Ini karena kakinya bertabrakan dengan miliknya di bawah meja, dan dia bisa merasakan kehangatan dan tekstur betisnya yang lembut.

Sekarang jantung Yamato berdegup kencang, dan keringat aneh kembali bercucuran di sekujur tubuhnya.

Ketika dia melihat ke samping, dia sepertinya tidak keberatan dan bertanya, “Ada apa?”

(Shirase tidak keberatan sama sekali, kan? ……. Lagipula aku tidak yakin apakah aku terlalu sadar.)

Berkat kegelapan ruangan, sulit untuk membaca ekspresi satu sama lain.

Berpikir bahwa ini akan membantunya menutupi kegugupannya, Yamato menarik kakinya dan kemudian menjawab dengan wajah polos, “Bukan apa-apa.”

“Jadi begitu. Jadi, lagu mana yang ingin kamu nyanyikan dulu?”

Sayla bertanya dengan nada riang sambil mengutak-atik remote control.

Yamato berhasil menenangkan dirinya dan memutuskan untuk bertanya apa yang mengganggunya saat dia menjawab.

“Kamu bisa bernyanyi dulu, Shirase-san. aku tidak yakin bagaimana kamu melewatinya dengan kartu keanggotaan saudara perempuan kamu. Berapa umur saudari kamu?”

“Dia berumur 20 tahun. Dia akan berumur dua puluh satu tahun ini.”

“Bagaimana kamu melewati ……?”

“Tempat ini tidak terlalu ketat tentang verifikasi semacam itu. Selama kamu menunjukkan kartu keanggotaan kamu, mereka tidak akan menyadarinya jika kamu sedikit memanipulasi usia kamu.”

Tanpa mengalihkan pandangan dari remote control, Sayla menjawab tanpa ragu.

Apakah siswa kelas dua sekolah menengah yang mengaku berusia 20 tahun itu benar-benar “sedikit” atau tidak, semuanya akan berakhir dengan baik. Setidaknya itulah yang diyakinkan oleh Yamato.

“Lalu mengapa kamu begitu senang karena kamarnya kecil?”

“Semakin kecil ruangannya, semakin banyak suara yang ditangkap, sehingga kamu dapat mendengar diri kamu bernyanyi dengan lebih baik.”

“Jadi begitu……”

Bip, bip. Lagu pertama dinyanyikan setelah pertanyaan dijawab.

Itu adalah lagu Vocaloid yang juga diketahui Yamato, dan dia terkejut dengan pilihan lagu yang tidak terduga.

“Ini …….”

“aku tahu itu. Ini baik.”

Kata Sayla dengan gembira, lalu menoleh ke layar saat intro mulai dimainkan.

Profilnya terlihat sangat hidup saat dia bergoyang sedikit seirama.

Saat melodi A dimulai dengan pelan, suara Sayla bergema di seluruh ruangan.

Seketika, merinding pecah di sekujur tubuh Yamato.

Suara nyanyiannya yang agak rendah enak didengar, dan Yamato secara alami mulai menangkap ritme.

Saat lagu memasuki melodi B, tempo berubah menjadi up-tempo dan chorus segera dimulai.

“Tidak, tidak, aku akan lulus. Aku terlalu malu untuk bernyanyi setelah mendengarkan lagu yang luar biasa. Itu sebabnya aku ingin fokus mendengarkan hari ini …… ”

“Aku ingin mendengarnya, lagu Yamato.”

Dia mengatakan ini dengan wajah datar, dan perasaan yang menyusut di dalam diri Yamato bangkit.

Yamato merasa dia bisa menyanyi sekarang.

—Dia berpikir begitu, tapi sebelum itu.

“Aku akan pergi ke kamar mandi. aku akan bernyanyi ketika aku kembali.

“Semoga selamat sampai tujuan.”

Sayla berdiri dan menyandarkan tubuhnya ke dinding di pintu masuk.

“Terima kasih.”

Setelah berterima kasih padanya, Yamato hendak meninggalkan ruangan ketika dia melewatinya dan mencium sesuatu yang lembut dan memikat.

“Yamato.”

“Ya!?”

Dia pikir dia telah menangkap kegembiraannya pada aromanya, tetapi ternyata tidak.

Sayla mengeluarkan lembaran deodoran dari tasnya dan menyerahkannya kepada Yamato.

“Kamu bisa menggunakan ini jika kamu mau. Kamu terlihat banyak berkeringat.”

“Oh terima kasih……”

Ini diucapkan dengan wajah datar, jadi tidak terdengar seperti sarkasme, tapi Yamato merasa malu dan lari ke kamar kecil.

aku menyeka seluruh tubuh aku dengan lembar deodoran pinjaman untuk menenangkan diri.

Kemudian aku tiba-tiba menjadi tenang dan menyadari bahwa keadaan aku saat ini tidak normal.

aku mengunjungi bar karaoke larut malam pada hari kerja dengan seorang gadis yang dijuluki “Orang Suci” di sekolah.

Itu tak terbayangkan bagi aku, yang telah menjalani kehidupan biasa dan membosankan.

Itu benar-benar situasi yang luar biasa, tetapi Yamato memiliki perasaan yang pasti bahwa acara spesial ini pasti hanya ilusi satu malam.

Itu sebabnya dia pikir sayang sekali tidak menikmati malam yang berharga ini.

Mungkin karena dia merasa sangat terangkat sehingga dia tidak merasa lelah atau mengantuk sama sekali.

aku bertanya-tanya seberapa baik rasanya memasukkan emosi yang membangkitkan semangat ini langsung ke dalam lagu. aku menjadi bersemangat hanya dengan memikirkannya.

Baiklah.

Yamato berteriak seolah menyemangati dirinya sendiri dan meninggalkan kamar mandi, bertekad untuk menikmati malam.

Ketika aku kembali ke kamar pojok, makanan dan minuman yang aku pesan sudah datang.

“Selamat Datang kembali.”

Sayla berdiri untuk menyambutnya, dan Yamato kembali ke kursinya di belakang.

“Ah baunya lebih enak.”

“Terima kasih padamu……”

Sayla sepertinya telah memeriksa aromanya saat mereka berpapasan, dan dia tampak bahagia. Mungkin dia memiliki fetish bau.

Begitu mereka duduk di meja, Sayla berkata, “Baiklah, ayo makan. Itadakimasu,” dan mulai memakan makanan di atas meja.

“Kamu telah menunggu selama ini tanpa makan, terima kasih. Aku akan membayarnya juga.”

Setelah berkata begitu, Yamato juga meraih makanannya.

Pizza mayo yang sedikit didinginkan jauh lebih beraroma dan enak daripada yang aku duga ketika aku memasukkannya ke dalam mulut.

“Yah, kurasa aku akan bernyanyi, kalau begitu.”

aku meraih remote control dan menyetel lagu terkenal yang sudah lama populer.

“Oh, aku tahu yang ini.”

Motivasi Yamato semakin terdorong oleh ketertarikan Sayla yang sedang mengunyah pizza.

Itu adalah pertama kalinya Yamato bernyanyi karaoke sejak hari dia menghadiri pesta kelas di sekolah menengah pertama, tetapi suaranya jauh lebih keras daripada sebelumnya, dan dia mulai bernyanyi dengan sangat antusias.

─ ……

Maka Yamato menyelesaikan lagunya dan menarik napas.

Untuk pertama kalinya dalam hidup aku, aku bernyanyi di depan orang tanpa merasa malu. aku selalu malu bernyanyi di depan orang karena aku tidak terlalu baik.

Rasanya sangat menyenangkan bisa bernyanyi, dan aku merasa sesuatu yang berputar-putar di dadaku untuk waktu yang lama telah hilang.

Tepuk tepuk tepuk. Sayla bertepuk tangan.

Ketika Yamato dengan malu-malu berterima kasih padanya, Sayla tersenyum lembut dan lembut.

“Itu bagus, itu keren. Sekarang mari kita berduet.”

“Ya!”

Mereka terus bernyanyi sampai subuh.

Itu tanpa henti. Masing-masing dari mereka menyanyikan lagu favorit mereka sesuka hati.

Terkadang, meski bukan lagu duet, Sayla ikut campur, yang membuat Yamato senang.

Dan waktu berlalu. Akhir diumumkan melalui panggilan telepon dari resepsionis yang memberi tahu kami bahwa itu sepuluh menit sebelum akhir.

“Ya aku mengerti…”

Begitu dia meletakkan telepon, Sayla menggeliat lebar.

“Ini sudah berakhir. Ini sudah hampir jam lima, bukan?”

“Aku yakin ini sekitar jam lima. Jadi, ayo bersiap-siap untuk berangkat.”

Tanpa emosi tertentu, Sayla mulai bersiap-siap untuk pergi.

Yamato merasa sedikit sedih tentang hal ini dan meninggalkan tempat duduknya.

“aku rasa begitu. Tenggorokanku sudah tercekat.”

“Hmm, kamu banyak berteriak, bukan?”

“Sudah lama sejak aku melakukan sesuatu seperti ini.”

“Ah, jadi itu sebabnya kamu sangat bingung pada awalnya.”

“Aku tahu kamu akan melihatnya seperti itu ……”

“Baiklah.”

Percakapan santai yang dia lakukan dengannya sekarang tampak berharga baginya.

Begitu mereka meninggalkan ruangan, Yamato pergi ke lobi dan mencoba membayar tagihan mereka berdua sebagai rasa terima kasih.

Namun, Sayla dengan ringan menolak, mengatakan bahwa dia “tidak suka itu”, jadi mereka akhirnya membagi tagihannya.

Saat kami meninggalkan karaoke, langit sudah mulai terang.

Pemandangan kota di pagi hari berbeda dengan siang atau malam hari, dan agak sepi.

Orang-orang dewasa yang lewat dengan setelan mereka tampak tegas dan sepertinya bersiap untuk hari yang akan datang.

Sulit dipercaya bahwa besok – atau hari ini – sekolah akan kembali normal.

Selain itu, perasaan bahwa dia akan mengakhiri harinya sedikit lebih awal dari orang lain bangun sangat aneh dan sepertinya menjadi sesuatu yang istimewa bagi Yamato.

Dia sangat senang memiliki seseorang yang berdiri di sampingnya yang berbagi perasaan ini.

Ini sangat memuaskan, pikir Yamato penuh harap.

“Hei, ayo makan semangkuk daging sapi. Diluar dingin.”

Yamato mencoba yang terbaik untuk menyembunyikan seringai atas undangan cepat Sayla.

“Kamu benar, ayo pergi.”

Dia benar, itu masih pagi yang dingin di bulan April.

Kami pergi ke restoran gyudon bersama-sama, dan aku menyeruput semangkuk sup miso dari menu sarapan pagi, yang membuatku hangat dari intinya.
(AuN: gyudon = mangkuk daging sapi)

Ketika kami pergi ke luar setelah menyelesaikan makan pagi, hawa dingin agak mereda.

Yamato kesulitan memutuskan bagaimana mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada Sayla karena telah mengundangnya kali ini.

Akan mudah untuk langsung mengucapkan terima kasih, tetapi dia merasa jika dia melakukan itu, hubungannya dengan wanita itu akan berakhir.

Namun saat dia ragu-ragu, Sayla yang berjalan di depannya berbalik.

“Sampai jumpa di sekolah.”

Sayla melambaikan tangan kecilnya saat dia mengucapkan selamat tinggal dengan cepat.

“Eh, ah…”

Yamato secara refleks menanggapi dengan semacam gagap “ah-ah”, dan Sayla pergi tanpa melihat ke belakang.

“Hah……”

Desahan keluar secara alami.

Ada lebih banyak hal yang ingin aku katakan atau tanyakan padanya, tetapi aku tidak dapat merumuskannya dengan benar dan membuat frustrasi karena tidak dapat mengatakannya dengan benar.

Dia mengatakan kepada aku bahwa kami akan bertemu lagi di sekolah, tetapi aku rasa kami tidak akan memiliki hal lain untuk dibicarakan.

Menyesali ini, Yamato memulai perjalanan pulang.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar