hit counter code Baca novel I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 23 – Designated quest Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 23 – Designated quest Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Ah, selamat datang kembali Helvi.”

Setelah akhirnya terlepas dari rentetan pertanyaan dari resepsionis, Helvi disambut senyuman Theo.

“… Ya, aku kembali.”

Ini adalah pertama kalinya Helvi terpojok oleh makhluk yang lebih lemah, dan dia kelelahan secara mental, tetapi kata-kata dan senyuman Theo benar-benar menghilangkan kelelahan itu.

Helvi menertawakan dirinya sendiri, memikirkan betapa sederhananya dia, jika hal seperti itu sudah cukup untuk membuatnya bahagia.

Apa yang kamu bicarakan?

“Fufu, gadis bicara. Itu bukanlah sesuatu untuk didengar oleh pria sepertimu. "

“A-aku mengerti…”

Dia benar-benar tidak bisa membicarakannya. Dia berbicara tentang apa yang terjadi pagi itu dan malam sebelumnya dengan detail yang lebih jelas daripada saat dia berkomunikasi secara mental dengan Fiore.

Dia bisa melihat resepsionis melihat ke arah mereka dan cekikikan, tapi dia tidak mau repot-repot.

Tapi…

(aku memiliki masalah yang lebih besar dalam pikiran aku. Saat aku berbicara dan mengingat apa yang terjadi, aku mulai merasa ingin memanjakan bibir Theo lagi…)

Dia menatap wajah Theo, dan bibir lembutnya.

"Apa itu?"

"…Tidak ada."

Jika ini cukup untuk membuatnya tidak bisa menahan diri, dia tidak akan merasa baik jika dia tidak menciumnya sejak saat itu.

Itu tidak mungkin… Tidak, mungkin bukan itu masalahnya, tapi sepertinya itu akan menyebabkan banyak masalah.

(Kami akan melakukannya lagi ketika kami kembali ke rumah, kali ini bukan untuk beberapa menit, tetapi berjam-jam…)

“Helvi, aku ingin menerima yang ini. Bagaimana menurut kamu?"

Helvi tersesat dalam pikirannya yang berwarna merah jambu, tapi dengan cepat beralih kembali saat Theo berbicara dengannya.

“Hn? Coba aku lihat … Memetik ramuan obat? Apakah itu semuanya? Aku tidak akan kesulitan sama sekali melenyapkan monster yang lebih jahat, tahu? ”

“Tapi aku akan melakukannya!”

Quest itu tidak tersedia pada hari sebelumnya, dan baru saja dikeluarkan oleh apotek kota.

Ada berbagai apoteker di kota, tapi ini adalah misi memetik ramuan obat pertama dalam beberapa saat.

“Ayo lakukan yang ini. Ini adalah misi khusus untukku. "

“Hou, untukmu Theo? Jelas dari individu yang cerdas. ”

“T-tidak mungkin, itu terlalu berlebihan…”

Kata Theo yang malu, tapi Fiore setuju dengan Helvi.

Itu benar, sebagian besar misi memetik ramuan obat yang datang ke guild tentara bayaran adalah misi untuk Theo.

"Apakah begitu…"

“Ya, banyak orang telah terbantu oleh Theo yang memilih dengan cermat, dan kami secara teratur menerima misi seperti ini.”

Seperti yang Fiore katakan, memetik ramuan obat Theo memiliki reputasi yang baik, dan mereka menerima permintaan seperti ini berkali-kali.

Kebanyakan orang di guild tentara bayaran bangga dengan kekuatan mereka, jadi mereka meremehkan misi yang melibatkan pekerjaan rumit.

Sangat sulit bagi amatir untuk mengevaluasi jamu, dan mencabutnya saja sudah tidak mungkin. Baik daun dan akarnya dibutuhkan, jadi harus dipetik dengan sangat baik dan membawanya dengan hati-hati.

Karena alasan inilah guild tentara bayaran memiliki sedikit minat dalam misi semacam ini sebelum Theo tiba, tetapi mereka mulai masuk ketika Theo mulai menyelesaikannya.

“Jika kamu bisa melakukannya, apakah itu berarti mereka aman?”

“Hmm, mereka jauh lebih aman daripada misi lain karena aku tidak harus melawan monster, tapi meninggalkan kota itu sendiri berbahaya. Kami tidak pernah tahu kapan monster mungkin muncul. "

"aku melihat."

Aku harus bersembunyi, tapi mereka tidak sekuat itu, jadi aku bisa kabur jika mereka menemukanku.

“Kalau begitu, hari ini kamu tidak punya alasan untuk lari bahkan jika kamu ditemukan.”

“Y-ya! Apakah kamu ikut denganku? ”

"Tentu saja. Aku istrimu. "

Tidak mungkin Helvi menolak, tetapi Theo mendongak dengan perhatian di matanya, jadi dia membelai kepalanya untuk meyakinkannya.

“I-istri… T-terima kasih banyak…”

“… Y-ya.”

Theo sedikit malu mendengar kata istri, dan pipi Helvi juga menjadi sedikit merah.

Mereka bisa mendengar suara-suara melengking dari resepsionis di belakang, tapi merasa mengakui mereka berarti mereka menang.

“Jadi, apakah kamu mengambilnya?”

Kata Fiore dari balik meja, yang merasa mulas.

“Ah, ya, tolong!”

"Lalu aku akan menangani dokumennya. Hati-hati di luar sana. "

"Ya terima kasih banyak!"

Sampai jumpa lagi Helvi.

"Ah. Dan tidak perlu khawatir tentang Theo. Aku yang terkuat. "

Kata Helvi sambil tertawa, sambil mengikuti Theo ke pintu keluar.

Setelah keduanya pergi, Fiore bergumam.

“… Helvi itu benar-benar jantan. Bahkan jika Theo perempuan dan Helvi laki-laki, mereka akan cocok satu sama lain. ”

Salah satu resepsionis kebetulan mendengar ini, dan memberi tahu yang lain, meningkatkan ide liar mereka… Tapi itu adalah cerita untuk lain waktu.

<>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar