I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 66 – Parental affection or ulterior motives? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Negai o Kanaete Moraou to Akuma o Shōkan Shitakedo, Kawaikattanode Kekkonshimashita ~ Akuma no Nīdzuma ~ di Sakuranovel.
Daftar Isi

Saat itu pagi, dan di distrik perbelanjaan, Theo berjalan melalui jalan-jalan yang sama yang dia lalui puluhan, ratusan kali.

Dia sering berbelanja di sana sendirian, sehingga orang-orang mulai mengenalnya.

Mempertimbangkan penampilan dan kepribadiannya, itu wajar saja.

“Selamat pagi!”

“Oh, selamat pagi Theo.”

Dia menyapa seorang wanita tua yang mendirikan toko, yang menyambutnya kembali seperti dia menyapa anaknya sendiri.

“Selamat pagi juga untukmu Helvi.”

“Selamat pagi. Apakah tampak bagus hari ini.”

Wanita tua itu juga menyapa Helvi yang berdiri di sebelah Theo.

Helvi tersenyum lebar… Atau tidak, tapi dia merespon dengan baik.

Hanya beberapa hari sebelumnya, anak laki-laki yang dilihat wanita tua ini sebagai seorang putra membawa seorang pacar, atau lebih tepatnya, seorang istri.

Dia belum pernah melihat wanita cantik seperti itu, dan hampir tidak percaya ketika Theo yang bahagia dan malu memperkenalkannya.

Meskipun dia merasa tidak enak tentang hal itu, dia curiga dia hanya menipu dia, tetapi kemudian menyadari bahwa dia salah.

“Ah, ini terlihat bagus.”

“Fufu, mata yang bagus Theo. Mereka baru saja masuk, dan sangat segar.”

“Hmm… aku tidak bisa membedakannya. Ada apa Theo?”

“Kamu melihat…”

Keduanya berjongkok untuk melihat sayuran lebih dekat.

Meskipun wajah mereka sangat dekat, tidak menjadi malu atau mundur, sesuatu yang tidak akan terjadi ketika mereka pertama kali bertemu.

Ketika wanita tua itu melihat ini, dia merasa lega, berpikir bahwa Helvi tampaknya benar-benar peduli padanya.

Adegan yang murni dan polos itu berhenti hanya tiga hari sebelumnya… Dan menurut orang-orang yang tinggal di dekat mereka, aktivitas malam mereka adalah alasannya.

Rumah mereka sama sekali tidak baru, dan tidak memiliki kedap suara.

Namun, suara-suara itu hanya terdengar pada malam pertama itu.

(aku mulai khawatir mereka tidak akur… Tapi sepertinya mereka baik-baik saja.)

Apakah kekhawatirannya karena kasih sayang orang tua terhadap Theo, yang dia kenal selama bertahun-tahun, atau ada motif tersembunyi lainnya?

(Jelas ada motif tersembunyi…)

Pikir Helvi saat dia mengintip ke dalam pikiran wanita tua itu.

Ketika mereka meninggalkan rumah pada pagi hari setelah malam pertama mereka, dia memperhatikan bahwa orang-orang memandang mereka dengan aneh. Setelah membaca pikiran mereka karena penasaran, dia menemukan bahwa mereka dapat mendengar suaranya dan suara Theo saat mereka melakukannya.

Bahkan Helvi tidak bisa menahan diri untuk tidak menjadi merah karena malu, meskipun Theo tidak tahu apa yang terjadi di sekitarnya.

Sejak malam itu, Helvi selalu memastikan untuk memasang penghalang.

(Tapi tidak perlu khawatir, kami bergaul dengan sangat baik, dan melakukannya setiap hari… Meskipun aku tidak akan mengatakan itu.)

Helvi berpikir, tetapi tidak mengomunikasikannya secara mental seperti yang dia lakukan dengan Fiore, Xena, dan Celia.

Mereka menemukan sayuran yang enak, tetapi mereka tidak dapat membelinya di tempat, karena mereka sedang menuju ke guild, jadi mereka meminta wanita tua itu menyimpannya untuk mereka.

Setelah itu mereka menyapa dan mengobrol dengan beberapa orang lagi yang mereka temukan di jalan, dan Helvi menemukan dengan melihat ke dalam pikiran mereka bahwa mereka semua memikirkan hal yang sama dengan wanita tua itu.

Setelah tiba di guild, mereka berjalan menuju konter Fiore seperti biasa.

“Selamat pagi Fiore!”

“Selamat pagi Theo dan Fiore.”

“Selamat pagi.”

Ketiganya mengucapkan salam mereka sambil tersenyum, tetapi sementara itu …

(Kulitmu terlihat mengkilat Helvi… Apakah kamu melakukannya tadi malam juga?)

(Kamu juga Fiore?)

(…Sedikit menyedihkan betapa aku terbiasa denganmu mengintip di sini.)

Kedua wanita itu mengobrol, meskipun tidak ada yang tahu.

Saat Fiore berbicara dengan Helvi dalam pikirannya, dia juga berbicara dengan Theo.

“Kami memiliki quest bernama lain untukmu. Ramuan obat memetik satu. ”

“Betulkah!? Bagus…!”

Theo dengan senang hati tersenyum menerima quest bernama, meskipun dia sering menerimanya.

Fiore mulai berpikir tentang Theo imut yang melakukan ini dan itu dengan Helvi di malam hari, dan membayangkan dirinya dalam posisi Helvi saat dia berbicara.

(kamu dapat berfantasi semua yang kamu inginkan Fiore, tetapi jika kamu mencoba mempraktikkannya … kamu tahu, kan?)

(T-tentu saja! aku tidak akan pernah menyentuh Theo!)

Fiore tidak berniat berkelahi dengan seseorang yang dengan mudah membunuh Chimera.

Dia bisa melihat dengan tepat bagaimana itu akan berakhir, dengan hanya darahnya yang tumpah.

(Jika kamu tidak ingin melihat darah kamu tumpah, itu bisa diatur dengan mudah. ​​Ketika aku membunuh Chimera dengan memotong lehernya, tidak ada setetes darah pun yang tumpah.)

(Tinggalkan kepalaku di tempatnya. Aku tidak akan melakukan apa-apa.)

Dia pikir itu lelucon, tetapi datang dari seseorang yang dia tahu bisa dengan mudah melakukannya, itu menjadi lebih dari ancaman.

Tetap saja, karena dia melakukannya karena dia menghargai suaminya, ada sesuatu yang lucu tentang itu… Hanya sedikit.

Tapi dia tidak bisa membantu tetapi merasa dia berlebihan.

Ada dua yang mencoba mengacaukan Theo dan Helvi sedikit terlalu banyak.

Fiore mendengar apa yang terjadi pada mereka… Tapi tidak ingin membayangkannya.

(kamu sebaiknya berhati-hati, jika kamu tidak ingin berakhir seperti mereka.)

(Y-ya, tidak apa-apa. Menjaga moderasi adalah bagian dari pekerjaanku. Aku sudah terbiasa.)

(Baik.)

Fiore mengurus dokumen dengan Theo saat dia berbicara dengan Helvi.

Dia sepertinya tidak menyadarinya, dan dengan senang hati menerima quest bernamanya.

“Sampai jumpa lagi Fiore!”

“Ya, sampai jumpa. Hati-Hati.”

Theo dan Helvi secara spontan berpegangan tangan saat mereka keluar, yang membuat Helvi senang.

(… Fiore telah mengatakan ‘sampai jumpa lagi’ kepada Theo lebih sering daripada aku.)

Pikir Helvi, tetapi memilih untuk tidak memberi tahu Theo atau Fiore.

Daftar Isi

Komentar