I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 68 – If you can’t push it? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 68 – If you can’t push it? Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Helvi dan Theo selesai memetik ramuan obat mereka tanpa masalah.

Bahkan jika sesuatu memang terjadi, Helvi akan memastikan itu berakhir dengan cepat.

Sebelum mereka kembali ke kota, mereka berhenti di tengah hutan dan makan kotak makan siang yang dibuat Helvi.

"Itu bagus!"

“Fufu, begitu. Senang mendengarnya."

Kata Theo dengan mulut penuh dan senyum manis.

Dia selalu mengatakan itu, tapi itu selalu membuat Helvi senang.

Dia mengalami sedikit kesulitan membuat makan siang, tetapi jika itu berarti mendengar kata-kata itu dan melihat senyum itu, dia akan menghasilkan sebanyak yang dia inginkan.

“Kamu benar-benar hebat. aku hanya harus mengajari kamu sekali dan kamu langsung memahaminya. ”

“Itu karena kamu adalah guru yang baik. Siapa pun akan belajar dengan cepat.”

“… Bukan Xena.”

“…Maka itu karena ini kita.”

Keduanya memikirkan Xena, gadis dengan senyum energik yang selalu hadir, yang tidak bisa memasak tidak peduli berapa kali dia diajari.

"Aku akan membuat makan malam seperti biasa!"

"Ya, aku menantikannya, dan akan sedikit membantu."

"Iya!"

Theo mulai memikirkan apa yang harus dibuat malam itu, dan mengingat bahan-bahan di distrik perbelanjaan, saat dia memakan kotak makan siang Helvi.

Helvi juga menantikan masakannya setiap saat, dan memastikan untuk tidak mengintip ke dalam kepalanya agar tidak mengetahui apa yang sedang dia buat.

Setelah mereka selesai makan siang, mereka kembali ke kota dan berjalan menuju guild petualang, dimana mereka mengirimkan ramuan obat ke Fiore.

“Ya, jumlahnya pas, dan kondisi pelestariannya juga sempurna. Aku tidak mengharapkan apa-apa darimu Theo.”

"Terimakasih…"

Theo berkata dengan senyum malu setelah dipuji.

Theo selalu bereaksi dengan cara yang sama ketika Fiore memujinya, dan dia memastikan untuk melakukannya setiap saat. Dan karena resepsionis lain tahu tentang ini, mereka akan menghentikan apa pun yang mereka lakukan untuk menonton ketika Theo memasuki guild untuk melaporkan bahwa dia telah menyelesaikan sebuah pencarian.

Sebagian besar wanita di guild merasa lembut, seolah-olah mengawasi seorang anak.

Jelas, ini termasuk Helvi, tapi dia sedikit berbeda.

(Ahh, manis… kupikir aku tidak akan bisa menahan diri lagi malam ini, jadi kita akan mandi setelah selesai makan…)

Dia juga berpikir dia lucu, tetapi sebagai seorang istri, bukan orang tua.

Malam sebelumnya, Helvi tidak memulai apa pun untuk pertama kalinya, pada dasarnya berarti dia tidak pergi ke kamar Theo.

Biasanya, mereka akan berada di ruang tamu bersama setelah mandi, dan Helvi akan menyerangnya begitu suasana hatinya baik.

Helvi ingat ungkapan 'jika kamu tidak bisa mendorongnya, tariklah', dan memutuskan untuk mencobanya, meskipun dalam kasusnya, bukan seolah-olah dia tidak bisa melakukannya.

Hasilnya lebih baik dari yang dia harapkan.

Ketika tiba waktunya untuk tidur, keduanya masuk ke kamar masing-masing. Setelah sepuluh menit Helvi merenungkan apakah dia harus pergi ke kamar Theo, tapi kemudian…

Pintu kamarnya terbuka, dan meskipun Helvi berpura-pura tidur, dia sangat bersemangat.

Dia bertanya-tanya apakah dia harus membaca pikirannya, dan akhirnya memilih untuk tidak melakukannya.

Dia akan segera menyadari bahwa ini adalah pilihan yang tepat.

Ketika Theo memandang Helvi, di bawah selimut dan menghadap ke arah lain, dia juga ragu-ragu berkali-kali sebelum naik ke tempat tidur bersamanya.

Dia mendekati punggungnya, dan mencoba mengintip wajahnya.

“Helvi… Apa kau sudah tidur?”

Dia bertanya cukup pelan untuk tidak membangunkan Helvi jika dia sedang tidur.

Jelas, dia tidak, jadi dia mendengarnya, tetapi mencoba untuk tidak menanggapi, karena dia berulang kali berpikir pada dirinya sendiri 'jika kamu tidak bisa mendorongnya, tariklah'.

Dan kemudian… Theo memulainya sendiri.

Dia mencoba menahan suaranya, karena Helvi sedang tidur tepat di sebelahnya, tapi suara sensual akan keluar.

Helvi segera menyadari apa yang terjadi, tetapi membeku di tempat selama beberapa detik, mencoba memprosesnya.

Makhluk terkuat di dunia menunjukkan pembukaan fatal untuk pertama kalinya dalam ribuan tahun.

Namun, orang di ruangan bersamanya tidak menyukai kesempatan seperti itu. Itu Theo, yang melakukan sesuatu sendiri.

Tidak mungkin dia akan melawan.

Secara harfiah dengan kecepatan cahaya, dia naik ke atasnya dan mulai melakukan apa yang telah mereka lakukan selama berhari-hari.

Setelah itu, Helvi memutuskan untuk menggunakan strategi yang sama sekali di hari-hari berikutnya, tetapi ketika dia berdiri di sampingnya di guild, dia menyadari bahwa dia tidak akan dapat menahan diri malam itu, dan akan pergi ke kamar Theo sendiri.

Setelah melaporkan bahwa pencarian telah selesai, mereka meninggalkan guild dan menuju ke distrik perbelanjaan.

Hanya ada satu hal yang mengalahkan apa yang mereka lakukan di malam hari, dan membuat Helvi sedikit lebih bersemangat. Berpegangan tangan.

Apa yang mereka lakukan di malam hari lebih ganas dan luar biasa, tetapi entah bagaimana, berjalan di sekitar kota sambil berpegangan tangan membuatnya sedikit malu.

Dia tidak masalah dilihat oleh siapa pun, tetapi dia tidak terbiasa dengan tindakan berpegangan tangan itu sendiri.

Helvi tidak tahu mengapa ini terjadi, tetapi percaya bahwa dia pada akhirnya akan terbiasa.

“Ayo Helvi!”

“Ah, ya, ayo kita pulang.”

"Iya!"

Kata Theo senang.

Malam itu, Theo dan Helvi tertidur di tempat tidur bersama, setelah hari yang sangat membahagiakan.

Daftar Isi

Komentar