I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 7 – Quest Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 7 – Quest Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ada sedikit insiden tidak lama setelah mereka tiba di guild, tapi itu diselesaikan tanpa masalah.

Mungkin bukan tanpa masalah bagi Carl dan teman-temannya, tapi itu untuk Theo dan Helvi.

“Quest macam apa yang kamu cari hari ini Theo?”

Tanya Fiore dari meja resepsionis.

“Apakah ada misi yang mudah?”

"Kurasa kita tidak punya hari ini."

"aku melihat…"

"Maaf."

“Ah, tidak, itu bukan salahmu!”

Theo menjadi bingung dan mulai melambaikan tangannya, Fiore tersenyum.

Dia terkejut ketika dia tiba-tiba membawa tunangan, tetapi itu benar-benar Theo yang dulu.

Ngomong-ngomong soal…

“Helvi, apakah kalian berdua sudah berteman lama !?”

“K-kita punya…”

“Aku yakin Theo dulu sangat imut! Apakah kamu punya cerita untuk diceritakan sejak saat itu? ”

Resepsionis lain bergabung dalam percakapan.

Fiore bukan satu-satunya yang menyaksikan percobaan ciuman tadi. Faktanya, Theo adalah satu-satunya yang hadir yang tidak menyadari bahwa itu adalah upaya yang gagal.

“Cerita… Dulu, Theo berusaha menyembunyikan bahwa dia mengompol. jadi kakeknya sangat kesal, dan neneknya menghiburnya saat dia menangis. "

“Kya! Sangat lucu!"

“Wai! Bagaimana kamu tahu bahwa!?"

Karena aku adalah aku.

Helvi menerima informasi pada saat kontrak dibuat, termasuk penggalan informasi tentang hal-hal yang terjadi di masa lalu Theo, terutama hal-hal yang sangat membekas dalam dirinya.

“Hahaha, apa itu benar-benar terjadi Theo?”

“Uuu… Aku benar-benar tidak ingin ada yang tahu tentang itu…”

Helvi terus bercerita tentang masa lalu Theo kepada resepsionis, tetapi Theo terlalu malu untuk mendengarkan, jadi dia fokus pada percakapannya dengan Fiore.

Fiore ingin bergabung dengan rekan-rekannya dan mendengarkan Helvi, tetapi merasa kasihan pada Theo.

“Quest macam apa yang tersedia hari ini? Jika memungkinkan, aku ingin melakukannya sendiri… ”

“Hmm, ada satu yang mengumpulkan tanaman obat, tapi itu di area dengan kemungkinan monster muncul tinggi.”

“Kedengarannya sulit…”

“Ya, itu terlalu sulit bagimu untuk melakukannya sendiri.”

Theo mungkin akan kalah bahkan jika dia menghadapi lebih dari dua goblin, monster terlemah dari semua monster.

Hampir tidak mungkin Theo bisa menyelesaikan misi yang melibatkan dia pergi sendiri ke wilayah di mana monster muncul.

Artinya, jika dia sendirian.

“Theo, apakah kamu melupakan aku?”

Ah, Helvi.

Helvi menyelinap dari percakapan dengan resepsionis lain, dan kembali menyapa Theo.

“Kamu tahu aku tidak akan mengirimmu sendiri untuk menyelesaikan misi, bukan?”

“Ya, tapi aku tidak ingin membahayakanmu jadi…”

Kata Theo yang cemas, yang tidak tahu seberapa kuat iblis seperti Helvi.

Helvi terus berbicara, sambil berusaha untuk tidak menunjukkan betapa kebaikan hatinya membuat jantungnya berdebar kencang.

“Kamu tahu kalau aku, secara halus, yang terkuat?”

“Eh? Sederhananya? ”

"Iya."

Helvi menoleh ke Fiore.

"aku berasumsi tidak akan menjadi masalah jika aku menemaninya."

“Ah, ya, tidak ada masalah sama sekali, tapi hadiahnya akan sama.”

Biasanya, seseorang dapat menerima misi sendiri, jadi hadiahnya tidak akan berubah bahkan jika lebih banyak orang menerima misi bersama. Orang-orang itu kemudian akan membagi pahala.

“Kalau begitu tidak ada masalah. Semuanya masuk ke dalam dompet yang sama. "

Tetapi suami dan istri tidak perlu membagi hadiah.

“A-aku mengerti. Jadi misi mana yang akan kamu terima? "

“Beri kami yang tersulit yang cukup dekat bagi kami untuk bepergian ke sana dan kembali di hari yang sama.”

“… Eh?”

Theo, Fiore, dan semua resepsionis di sekitar mereka merasa mereka salah dengar Helvi.

“Apa, apakah kamu tidak mendengarku?”

"A-Iya, tapi apa kamu yakin?"

"H-Helvi itu keterlaluan! Kami tidak bisa melakukannya sendiri! "

Baik Fiore dan Theo menyuarakan keprihatinan untuk menangani misi yang begitu sulit, tetapi Helvi memandang mereka dengan ekspresi tegas, seolah mengatakan 'tidak ada masalah sama sekali'.

“Jadi, apa misi tersulitmu?”

"H-hum, yang ini tapi …"

Fiore mengambil dokumen itu dan mulai membacanya.

“Tujuannya adalah untuk menjatuhkan [Chimera], monster yang hidup di sebuah gua di hutan sebelah timur dari sini…”

Chimera adalah monster dengan kepala singa, tubuh kambing, dan ekor ular berbisa.

Itu tidak mudah marah, dan biasanya tidak akan menyerang kecuali diprovokasi, tapi itu pasti akan membunuh siapa pun yang membuatnya kesal.

Itu adalah masalah besar bagi penduduk kota ketika monster berbahaya seperti itu pindah begitu dekat ke kota.

Mereka mengharapkan negara untuk melakukan sesuatu tentangnya, tetapi itu tidak dapat dengan mudah dikalahkan, jadi mereka membiarkannya untuk saat ini.

"Tidak tidak Tidak! Kamu benar-benar tidak bisa melakukan ini! "

Itu adalah salah satu monster terkuat. Theo menggelengkan kepalanya dan mencoba menghentikan Helvi.

“Apa… Hal kecil itu adalah pencarian tersulitmu?”

“Eh…? Lemah…?"

Helvi berbicara seolah dia kecewa.

"Baiklah, kami akan menerima misi ini."

"A-Aku benar-benar tidak berpikir kamu harus …"

“Tidak perlu khawatir, biarkan kami melanjutkan perjalanan.”

Helvi meraih tangan Theo, dan berjalan menuju pintu keluar.

Jelas, tangan mereka kembali terjalin.

“Ehh !? K-kita benar-benar pergi ke Helvi !? ”

Theo masih belum terbiasa berpegangan tangan, tapi dia memiliki hal-hal yang lebih besar dalam pikirannya. Bagaimanapun, mereka hampir menuju kematian.

Theo mencoba menarik Helvi kembali, yang berbalik dan tersenyum.

“Jangan khawatir, aku yang terkuat.”

Daftar Isi

Komentar