I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 91 – Which room? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Negai o Kanaete Moraou to Akuma o Shōkan Shitakedo, Kawaikattanode Kekkonshimashita ~ Akuma no Nīdzuma ~ di Sakuranovel.
Daftar Isi

Idea dan Helvi bergabung dengan Inessa, jadi mereka bisa mulai memeriksa kamar-kamar Helvi.

Kedua wanita itu menyiapkan kamar terbaik mereka untuk ditunjukkan kepada Helvi, dan pemenangnya…

“Fufu, kamu benar-benar memiliki mata yang tajam, nona Helvi.”

“M-Nona Helvi, kenapa…!?”

Apakah Ide.

Idenya gembira, dan Inessa memiliki keputusasaan di wajahnya dan tampak seolah-olah dia akan berlutut.

“Maafkan aku Inessa. kamu tidak kalah dengan selisih yang besar, tetapi memiliki satu atau dua tempat tidur membuat semua perbedaan.”

Kedua kamar itu indah, mewah, dan luas. Mereka sebagian besar sama dalam kualitas, tetapi perbedaan besar adalah tempat tidur.

Ide menyiapkan kamar dengan hanya satu tempat tidur, yang cukup besar untuk memuat empat orang dengan nyaman.

Inessa di sisi lain, menyiapkan kamar dengan dua tempat tidur.

Ukurannya tidak akan jauh berbeda jika mereka menyatukan tempat tidur, tetapi memiliki satu tempat tidur besar sangat cocok untuk Theo dan Helvi.

“K-kita masih bisa mengganti tempat tidur!”

“Betapa jeleknya dirimu, Inessa. Akui kekalahan.”

Ide menyiapkan kamar dengan satu tempat tidur setelah melihat Theo dan Helvi. Dia memutuskan mereka pasti lebih suka satu tempat tidur besar, dan bergegas menggantinya.

Inessa juga menganggap satu tempat tidur akan menjadi ideal, tetapi kesukaannya pada Helvi menguasainya, dan dia meninggalkan ruangan seperti itu.

Keputusan ini memberi Ide kemenangan besar.

“Ini salahmu karena tidak bisa menyiapkan kamar terbaik dari awal! Fufu, maafkan aku!”

“Kuh…! Aku ingin membalas tuan Theo dan merindukan Helvi…!”

Ide tertawa dengan elegan dengan tangan di dekat mulutnya, sementara Inessa yang frustrasi memelototinya.

Inessa lebih tinggi dari Idea, artinya pemenangnya dipandang rendah.

“Aku juga suka kamar yang kamu siapkan untuk kami Inessa. Kita akan menghabiskan beberapa hari di penginapan Idea, tapi aku juga ingin tinggal di penginapanmu.”

“B-benarkah!?”

“Ya, jadi pastikan untuk membawa tempat tidur besar.”

“Tentu saja! aku akan mengirimkan untuk satu yang jauh lebih luar biasa daripada milik Idea!”

“aku menantikannya.”

“Y-ya!”

Kata-kata Helvi mengubah ekspresi Inessa menjadi senyum yang sangat bahagia.

“Fufu, kamu terlalu baik, nona Helvi.”

“aku hanya berpikir Inessa juga bagus. Theo juga ingin mencoba keduanya.”

“Jadi begitu. Yang paling penting adalah kalian berdua bersenang-senang. ”

Inessa pasti ingin mereka tinggal di kamarnya, tetapi Idea merasa itu kurang penting daripada Helvi dan Theo bersenang-senang, dan akan baik-baik saja jika mereka tidak memilih miliknya.

Jika kamar Inessa benar-benar lebih baik, dia akan mundur dengan anggun. Ironisnya, ini sebenarnya alasan utama mengapa dia bisa menyiapkan kamar yang lebih baik.

Setelah masalah ini diselesaikan, mereka mengobrol sebentar sampai Theo kembali.

“Maaf membuatmu menunggu!”

“Tuan Theo, apakah kamu berhasil berbicara dengan kepala koki?”

“Ya! Aku belajar banyak!”

Theo pergi ke kepala koki untuk bertanya kepadanya tentang memasak.

Itu adalah pengalaman yang sangat mencerahkan bagi Theo, yang sampai saat ini hanya memiliki pengalaman dengan masakan rumahan dan makan siang kotak.

Seorang koki yang memasak hampir secara eksklusif untuk para bangsawan menggunakan bahan-bahan yang sama sekali berbeda juga, tetapi semua yang diajarkan Theo adalah hal-hal yang bisa dia tiru.

Ini adalah pengalaman yang sangat positif bagi Theo, sejauh menyangkut keterampilan memasaknya.

“Aku ingin menggunakan apa yang aku pelajari dengan memasak untukmu Helvi!”

“Aku sudah tidak sabar, Theo.”

Helvi dan Theo saling tersenyum, menciptakan suasana di mana tidak ada yang bisa ikut campur.

“Oh, aku hampir lupa, Theo. Aku sudah memutuskan di kamar mana kita akan tinggal.”

“Ah masa? Yang mana?”

“Yang ini.”

Helvi membuka pintu di depannya, dan masuk bersama Theo.

Theo tercengang dengan kamar mewah di depannya.

“Wah…!! Wah, luar biasa…!”

Bahkan bangsawan biasa tidak akan bisa tinggal di ruangan seperti ini, hanya bangsawan penting seperti Inessa dan Idea atau bangsawan.

“aku bangga untuk mengatakan bahwa ruangan ini tidak ada bandingannya bahkan di sini di ibu kota.”

“Bisakah kita benar-benar tinggal di kamar seperti ini!?”

“Ya. Gunakan itu sepuasnya.”

“Terimakasih!”

Theo melihat sekeliling ruangan dengan kilau di matanya.

Di mana-mana dia tampak indah, dengan dekorasi yang indah.

Itu indah sampai-sampai bisa dikatakan membuatnya sulit untuk bersantai.

Theo melihat sekeliling dan menikmati dirinya sendiri seperti anak kecil, atau mungkin bertingkah seusianya.

“aku sangat senang melihat kamu menyukainya, Tuan Theo.”

“Aku juga.”

Ketiga wanita itu memandang sambil berpikir kegembiraan Theo sangat menawan.

“Kami akan permisi sekarang.”

“Ya terima kasih. Sepertinya ini akan menjadi perjalanan yang sangat menyenangkan berkatmu.”

“Itu sangat bagus untuk didengar. Apa kau punya rencana untuk besok?”

“Ya. aku ingin melihat-lihat ibukota juga. ”

“Kalau begitu aku akan menyiapkan kereta terbaik kami untukmu!”

Inessa mengatakan sebelum Idea sempat mengajukannya.

“Begitu, kita akan pergi ke kota dengan kereta. Bisakah kami menyerahkan itu padamu?”

“Ya!”

“Nona Helvi, jika kamu mengatakan kamu akan pergi ke kota dengan kereta, apakah itu berarti …”

Ide bertanya dengan sedikit khawatir.

“Ya, Theo dan aku akan berjalan-jalan sendirian di kota besok. aku ingin mencoba sesuatu yang dikenal sebagai ‘window shopping’.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar