I Summoned the Devil to Grant Me a Wish, but I Married Her Instead Since She Was Adorable ~My New Devil Wife~ – Chapter 93 – Cute? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Negai o Kanaete Moraou to Akuma o Shōkan Shitakedo, Kawaikattanode Kekkonshimashita ~ Akuma no Nīdzuma ~ di Sakuranovel.
Daftar Isi

Setelah pengukuran jari mereka dilakukan, cincin itu disesuaikan dan dibawa kembali kepada mereka dalam sebuah kotak.

“Terima kasih banyak atas pembelian kamu.”

“Ya terima kasih.”

“T-terima kasih banyak!”

Theo dan Helvi meninggalkan toko setelah membayar.

“Itu pembelian yang sangat bagus.”

“Ya. aku tidak tahu memakai cincin di jari keempat memiliki arti seperti itu.”

“aku juga tidak terbiasa dengan itu … Tapi aku tahu tentang cincin kawin.”

Helvi dan Theo sudah menikah, tetapi tidak banyak yang bisa ditunjukkan.

Tapi dengan cincin kawin ini, semoga orang bisa melihatnya tanpa harus menjelaskannya.

“Oh? Kamu tahu tentang itu, Helvi?”

“…Ya.”

“Aku akan membelinya lebih cepat jika kamu memberitahuku.”

Helvi dan Theo sama-sama menginginkan sesuatu yang cocok, tetapi tidak mengatakannya. Itu sebabnya hatinya melonjak ketika dia melihat karyawan membawa cincin itu.

Tapi kenapa selama ini dia diam?

“…Karena itu terlalu girly? Mungkin normal bagi perempuan untuk mengatakan bahwa mereka menginginkan sebuah cincin tapi… Rasanya aneh bagiku…”

Kata Helvi sambil sedikit menutupi wajahnya dengan tangannya, menyembunyikan rasa malunya dari Theo.

Ini mengejutkan Theo, yang merespons dengan keras.

“I-itu tidak aneh! Kamu gadis yang manis! Sangat imut!”

“Apa…!?”

Saat Theo berteriak di tengah jalan, wajah Helvi menjadi semakin merah.

“C-manis? Itu bukan kata yang cocok untukku…!”

“Itu tidak benar! Kamu yang paling lucu di dunia!”

“Ku, tidak Theo. aku percaya daripada imut, cantik dan keren…!”

“Kalau begitu kamu yang paling cantik, paling keren, dan paling lucu di dunia!”

“Kuh…!”

Helvi terdiam ketika dia mendengar Theo meneriakkan perasaannya secara langsung.

Dia kemudian menyadari mereka berdiri di tengah jalan, dan mendengar suara-suara di sekitar mereka.

Wanita di sekitar mereka mengeluarkan sorakan bernada tinggi, dan beberapa pria memandang dengan penuh minat. Yang lain menyebut Theo sebagai pamer dalam pikiran mereka atau dengan bergumam.

“B-ayo bergerak, Theo.”

Helvi tidak punya waktu untuk menghukum yang terakhir, dan malah meraih tangan Theo untuk pergi secepat mungkin.

Dia ingin berteleportasi, tetapi khawatir ada terlalu banyak orang yang menonton.

Theo juga menyadari berapa banyak orang yang menonton, dan mengikuti Helvi dengan wajah memerah dan kepalanya menunduk.

Setelah berjalan beberapa saat, keduanya menghela nafas panjang.

Masih ada orang-orang di sekitar mereka yang melihat ke arah mereka, tapi sekarang itu hanya karena kecantikan Helvi. Orang-orang yang menyaksikan pengakuan Theo sudah tidak ada lagi.

“A-aku minta maaf Helvi, ini salahku.”

“Tidak, itu dimulai dengan aku. Jangan minta maaf.”

“Kalau begitu katakanlah kita berdua yang harus disalahkan.”

“Fu, ya.”

Keduanya menatap wajah merah satu sama lain, dan tertawa.

“Tapi maksudku semua yang kukatakan!”

“A-aku tahu, kamu tidak harus terus mengatakan itu.”

Mereka terus berbicara saat mereka berjalan ke toko berikutnya.

“Apakah kamu melihat wanita itu?”

Kata seorang bangsawan tertentu, setelah tersadar dari kesurupan yang disebabkan oleh seorang wanita yang dilihatnya dari jendela keretanya.

“Tidak, aku tidak melakukannya. Siapa peduli?”

“Mengapa tidak! Dia sangat cantik!”

“aku tidak peduli. Aku tidak melihat ke luar.”

Pria itu mengingat kembali wanita cantik yang dilihatnya, sambil merasa kesal pada dua penjaga yang duduk di depannya.

“Tidak ada orang seperti dia di dunia ini. Aku belum pernah bertemu wanita yang lebih cantik.”

“Bahkan lebih dari kita?”

“Wajahmu bukanlah nilai jualmu. Bukan karena mereka jelek.”

“Suatu kehormatan, brengsek.”

Meskipun kedua penjaga disewa oleh pria ini, mereka tidak takut untuk mengambil nada agresif.

Tetap saja, pria itu sudah terbiasa, dan melanjutkan.

“Aku akan mendapatkan wanita itu tidak peduli apa yang harus aku lakukan.”

“Lupakan wanita itu. Apakah tidak ada pria yang baik…”

“Aku juga ingin mencari pria yang baik. Bisakah kita dimaafkan? ”

“Tentu saja tidak, mendapatkan wanita itu adalah yang utama. kamu dapat melakukan apa yang kamu inginkan nanti. ”

Kedua penjaga itu kemudian tersenyum.

“Terima kasih. Tapi akhir-akhir ini tidak ada pria baik di sekitar sini…”

“Ya. aku berharap para pria di sini lebih baik.”

Jika Helvi memperhatikan mereka, dia pasti akan menghukum mereka, tetapi karena dia tidak punya waktu untuk memikirkan hal ini, mereka lewat tanpa diketahui.

Nasib buruk yang membuatnya merindukan mereka nantinya akan menciptakan tragedi.

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar