hit counter code Baca novel I Was Assigned to Be a Manager of a Female Dormitory Chapter 65 - Mirei and Souta ① Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Assigned to Be a Manager of a Female Dormitory Chapter 65 – Mirei and Souta ① Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

I Was Assigned to Be a Manager of a Female Dormitory, but the Level of the Girls Living There Was Just Too High. There’s No Way I Can Fit In Like This – Chapter 65 – Mirei and Souta ①

Babak 65 – Mirei dan Souta ①

“Mirei-san…”

Souta tidak bisa menemukan kata lain selain kebingungan.

Melihat wajahnya yang menangis sekarang, sangat kontras dengan wajahnya yang biasanya kuat, meninggalkan kesan yang kuat pada dirinya.

“Hic, ugh…”

Desakan Mirei: “Minggir dari pintu.”

Desakan Souta: “Aku tidak akan bergerak kecuali kamu memberitahuku sesuatu yang bisa kamu makan meski hanya sesuap, atau sesuatu yang ingin kamu makan meski sedikit.”

Dari sudut pandang Mirei, dia tidak ingin menunjukkan sisi dirinya yang ini. Dia tidak ingin berurusan dengan siapa pun saat ini. Dari sudut pandang Souta, dia ingin dia makan meski sedikit. Dia ingin menghiburnya. Tidak ada yang bisa menyerah pada pemikiran tegas mereka.

Akibat pertengkaran mereka yang terus menerus, Mirei akhirnya menangis… Tampaknya mustahil mengingat sikapnya yang biasa, tapi begitulah kondisi mentalnya tidak stabil. Tidak hanya itu, penolakan desakannya sama saja dengan Mirei yang terus menerus dibebani.

Souta mencoba bersikap normal seperti yang Koyuki katakan padanya.

Namun, tidak jelas apakah itu langkah yang tepat.

Dia hanya sangat berharap dia berhenti menangis. Untuk menenangkan diri.

Souta berlutut di lantai, menatap tatapan Mirei pada tingkat yang sama saat dia pingsan.

Saat dia mengulurkan tangan untuk menghiburnya dengan meletakkan tangannya di atas kepalanya—tubuhnya membeku seolah ada arus listrik mengalir melalui otaknya. Tidak, dia menahan diri.

Mengetahui masa lalu Mirei, dia bertanya-tanya apakah boleh menyentuhnya tanpa izin…

Dia khawatir menyentuhnya akan membuatnya lebih menderita.

“…”

Kegelapan yang pekat menyerangnya, diikuti dengan pukulan lain.

“Ugh… hiks. Bergerak… Bergerak…”

Mirei terus bersikeras bahkan sampai sekarang, sambil menitikkan air mata. Biarpun dia pindah dari sini, dia sepertinya kekurangan tenaga bahkan untuk berdiri…

Souta pernah menahan diri sekali, tapi… dia tidak tahan lagi melihat Mirei seperti ini.

Itu mungkin membuatnya menderita. Tapi lebih dari itu, dia ingin membantunya. Perasaan terakhirlah yang menang.

Souta memahami lebih baik dari siapa pun bahwa itu adalah tindakan egois. Meski begitu, hanya ini yang bisa dia lakukan sekarang.

Jika dia ingin menepati janjinya pada Koyuki, inilah satu-satunya cara.

“Tidak apa-apa… Ini akan baik-baik saja.”

"Hah?!"

Souta, berlutut untuk menutup jarak, meletakkan tangannya di kepala Mirei yang menutupi tudung kepalanya.

Tubuh Mirei langsung bergerak-gerak.

“J-Jangan… sentuh aku… Jangan sentuh aku!”

"…Tidak apa-apa. Tidak apa-apa.”

Meski mereka tidak bisa bertukar kata, Souta tidak bisa menemukan kata lain untuk meyakinkan Mirei.

Biarpun dia menyuarakan penolakan, tubuhnya tidak menolaknya… Tidak, mungkin dia tidak punya kekuatan untuk menolak secara fisik.

“Hic… aku bilang jangan sentuh aku…!”

“Ini akan baik-baik saja…”

“Ugh, kamu terus… mengatakan itu…”

"…aku minta maaf."

Semakin dia mencoba menghiburnya, semakin banyak kekuatan Mirei yang hilang.

Hal itulah yang menjadi pemicu tindakan Souta selanjutnya.

“Aku tidak akan melakukan hal buruk… Andalkan saja aku untuk saat ini.”

Souta memegang bagian belakang kepala Mirei dengan tangan kanannya dan dengan lembut memeluknya dengan melingkarkan lengan kirinya di bahunya. Dia memeluknya erat-erat di dadanya.

Bahkan jika dia dipukul, digigit, atau dilawan… dia ingin menyelamatkannya. Dengan pemikiran itu.

“Aku benar-benar tidak akan melakukan apa pun yang kamu tidak suka… Ini akan baik-baik saja…”

“Hic, ugh… hik…”

Mendengar tangisan Mirei, Souta dengan lembut memberikan kekuatan lebih pada pelukannya.

Dia belum pernah melakukan hal seperti ini sebelumnya. Dan itu adalah sesuatu yang melampaui jangkauan manajer asrama…

Souta sendiri tidak bisa menahan getaran pada suara dan tubuhnya.

Menjadi manajer asrama adalah pekerjaan yang dipercayakan Rie kepadanya karena dia percaya padanya.

Dia tidak menyesal mencoba menghibur Mirei. Meski begitu, dia membayangkan masa depan di mana dia akan dituntut karenanya.

Hanya ada satu alasan dia mengambil tindakan ini dengan tekad untuk membuang nyawanya. Untuk sedikit meringankan penderitaan Mirei…

Itu tindakan yang bodoh dan kikuk, tapi perasaannya tersampaikan dengan baik.

Mirei menempel di dada Souta, menarik pakaiannya sekuat tenaga, menangis seperti bayi.

◆◇◆◇◆

“Fiuh…”

Berapa puluh menit telah berlalu? Souta menghela nafas lega.

Zzz.Zzz.

Kepala Mirei yang tidak bergerak bersandar di dada Souta. Mirei ada di sana, lengannya melingkari punggungnya, tidur nyenyak.

Bahkan jika Souta merentangkan tangannya lebar-lebar, Mirei dengan cerdik menempel padanya saat dia tidur.

Mungkin karena kurang tidur, rasa aman, atau menangis hingga kelelahan, atau mungkin semuanya.

Dia sepertinya tertidur lelap.

“Aku ingin tahu apakah ini hal yang benar untuk dilakukan…”

Kerah kaosnya terentang, bukti betapa kuatnya Mirei menariknya. Dadanya basah oleh air mata Mirei.

Melihat Mirei hingga saat ini, terlihat jelas bahwa dia memiliki masa lalu yang tak terbayangkan.

Tidak mungkin dia memiliki pikiran yang tidak murni untuk melakukan sesuatu pada Mirei, yang telah mengatasi masa lalu seperti itu dan sekarang tidur di depan pria yang tidak baik dengannya.

"Baiklah kalau begitu…"

Dia tidak bisa tetap seperti ini selamanya. Souta dengan lembut mengangkat Mirei ke dalam pelukannya dan berdiri.

Menopang tubuhnya yang tidak bisa melawan dengan aman agar tidak menjatuhkannya, dia membaringkannya secara horizontal di sofa ruang tamu.

Mengingat kondisi Mirei saat ini, akan lebih nyaman membiarkannya tidur di tempat yang bisa diawasinya.

Ada satu hal lagi yang harus dilakukan.

Souta membawa selimut handuk dari kamar manajer dan menutupi Mirei dari jari kaki hingga bahunya.

Berbaring menghadap ke atas, wajah tidurnya terlihat melalui tudung, tapi dia memiliki lingkaran hitam dan matanya bengkak. Noda air mata juga menonjol.

Baru satu hari berlalu, dan inilah dampaknya. Sungguh menyayat hati.

“Mari kita pulih secara perlahan mulai sekarang…”

Memanfaatkan kondisi tidurnya, Souta menepuk kepala Mirei seolah menenangkan anak kecil, dan mencoba kembali bekerja.

Pada saat itu-

"…Ayah. Terima kasih."

"Hah?!"

Itu bukan imajinasinya. Mirei mengucapkan kata-kata itu dalam tidurnya.

Seolah-olah dia pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya, ada rasa damai di wajah Mirei yang tertidur…

Namun, “papa” itu mungkin mengacu pada ayahnya sebelum ibunya meninggal, sebelum pelecehan dimulai…

Kebingungan ingatan sedang terjadi.

“A-Daripada mengatakan itu…”

Suara Souta bergetar lagi. Mendengar kata-kata itu tadi, dia tidak sanggup kembali bekerja.

Souta duduk di samping Mirei dan mengelus kepalanya seperti sebelumnya.

“Mm…”

Lalu dia menunjukkan ekspresi lega sekali lagi.

“Haha, mau bagaimana lagi…”

Souta, dengan senyuman di wajahnya, akhirnya membolos kerja untuk pertama kalinya pada hari itu. Untuk sedikit meyakinkan Mirei…

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar