I Was Caught up in a Hero Summoning, but That World Is at Peace – Chapter 920 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel I Was Caught up in a Hero Summoning, but That World Is at Peace – Chapter 920 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Di sudut Alam Setan Barat, nyala api yang luar biasa muncul dengan raungan. Tornado api dengan panas yang cukup untuk melelehkan batu dan tanah melubangi, tapi itu terbelah dua dalam sekejap.

Bahkan saat teknik yang dia lepaskan telah tercabik-cabik, Agni, Kepala Lima Jenderal Raja Perang……Menendang tanah dengan senyum di wajahnya semakin dalam, dia melepaskan pukulan api dengan kecepatan yang tak tertandingi.

Setelah itu, enam pedang mencegat tinjunya, dan bentrokan kekuatan sihir yang kuat menyebabkan daerah sekitarnya ditelan raungan gemuruh lagi.

Setelah pertarungan yang cukup intens, Agni menyeka keringatnya dengan ekspresi segar dan memanggil lawannya.

(Itu adalah pertempuran yang hebat. Terima kasih aku.)

(……Tidak, itu juga latihan yang bagus untukku. Meski begitu, kamu cukup antusias hari ini.)

(aku baru-baru ini memiliki kesempatan untuk bertemu orang baru yang kuat, yang aku dengar sekarang adalah bawahan Death King-sama, jadi aku menantikan pertandingan ulang kami.)

(Fumu.)

Orang yang diajak bicara Agni……Seorang wanita jangkung dengan rambut bob pendek berwarna-warni dengan antena mencuat, dan sayap seperti kumbang di punggungnya, mengangguk saat dia mengembalikan enam lengannya menjadi dua.

(Meski begitu, ilmu pedang Sirius-dono sama menakjubkannya seperti sebelumnya. aku pikir kamu telah menjadi lebih terampil dari sebelumnya.)

(aku menghargai pujiannya.)

(Aku sudah menanyakanmu beberapa kali sebelumnya, jadi aku tahu apa tanggapanmu, tapi aku akan mengatakannya lagi…… Sirius-dono, apakah kamu ingin bergabung dengan kamp Raja Perang-sama? Aku yakin kamu' akan mencapai peringkat teratas dalam waktu singkat.)

(aku senang bahwa kamu berpikir begitu tinggi tentang aku …… tapi aku tidak tertarik. Tangan aku penuh dengan pelatihan aku sendiri. aku tidak ingin menjadi bagian dari salah satu kamp.)

(……Begitu, sangat disayangkan, tapi aku tidak akan memaksamu. Namun, aku ingin jika kita bisa bertanding lagi di masa depan.)

(Ya, aku akan dengan senang hati melakukannya. Juga baik bagi aku untuk bertarung dengan kamu.)

Wanita serangga yang tampaknya bernama Sirius itu menolak ajakan Agni. Ini adalah pertukaran yang telah diulang berkali-kali sebelumnya.

Sirius adalah salah satu dari sedikit Count-rank puncak di Alam Iblis, yang dikenal sebagai "Pedang Bersenjata Enam Oni", dan merupakan pendekar pedang paling terkenal di Alam Iblis.

Namun, sementara dia akan menerima pertempuran dari siapa pun yang menantangnya, dia menolak ajakan dari kamp mana pun dan menghabiskan waktunya hanya untuk melatih dirinya sendiri.

Agni, yang sudah mengenalnya sejak lama, tahu bahwa Sirius akan menolaknya, jadi dia hanya menerima tanggapannya tanpa terlalu memikirkannya dan meninggalkan tempat itu.

Setelah melihat Agni pergi, Sirius tenggelam dalam pikirannya saat dia membersihkan pedangnya. Dia dikenal sebagai pendekar pedang terbaik di Alam Iblis, tapi dia dengan tegas menyangkal gelar itu.

Ada alasan untuk itu. Itu juga alasan kenapa dia terus berlatih sampai hari ini…….karena seorang pendekar pedang yang pernah dia temui.

Lebih dari sepuluh ribu tahun yang lalu, seorang pendekar pedang dengan dua tangan berdiri di depan Sirius, yang tidak ragu lagi bahwa dia adalah pendekar pedang terkuat di Alam Iblis. Sudah terlalu lama baginya untuk mengingat wajahnya dengan jelas, tetapi dia ingat bahwa mereka adalah Insectoid seperti dirinya, dengan tanduk panjang seperti kumbang dan cangkang seperti berlian hitam.

Bahkan saat dia tidak dapat mengingat wajahnya, Sirius masih dapat mengingat dengan jelas pertempuran mereka. Sirius, yang percaya bahwa ilmu pedangnya adalah yang terkuat di Alam Iblis, dikalahkan bahkan sebelum dia bisa langsung bertukar pukulan dengan lawannya.

————- Gaya Ular Melonjak Transendental, Tebasan Pertama ——- Penghancur Musuh!

(T/N: Awalnya bernama = Tekitou, tetapi dengan cara Sirius mendengar sesuatu, Tekitou itu mungkin saja , yang berarti itu hanya nama yang tidak terlalu dipikirkan Alice-chan)

Itu adalah ilmu pedang yang indah, seolah-olah lawannya sedang menari. Namun, bahkan dengan gerakan anggunnya, ia juga memiliki kekuatan naga yang menjulang di langit, mengekspresikan keganasannya pada semua yang dilaluinya.

Meskipun dia dikalahkan hanya dengan satu serangan, Sirius bahkan tidak merasa menyesal atas kekalahannya, dan faktanya, dia merasa bahwa perbedaan di antara mereka begitu besar sehingga dia pantas untuk kalah…… Dan dengan demikian, dia yakin bahwa adalah puncak ilmu pedang yang harus dia tuju.

—–Menjadi lebih kuat……

Saat Sirius jatuh ke tanah dalam kekalahan, pendekar pedang misterius itu hanya mengatakan satu hal padanya sebelum dia pergi. Sejak saat itu, tantangan Sirius terhadap dirinya sendiri dimulai.

Dia tidak merasa menyesal dalam kekalahan. Namun, pemikiran bahwa dia bahkan tidak mampu membuat pendekar pedang itu melawannya dengan serius membuatnya merasa sangat frustrasi hingga dia memuntahkan darah. Dengan kerinduan yang kuat di hatinya, Sirius terus memperbaiki dirinya.

Untuk mengalahkan pendekar pedang itu, dia telah membangun kembali keterampilan pedangnya dari bawah ke atas, dan bahkan saat dia telah menjadi Count-rank puncak, dia terus berlatih.

Tapi anehnya, dia belum bisa melacak pendekar pedang misterius itu sejak saat itu, dan terlepas dari kenyataan bahwa dia memiliki kemampuan sebanyak itu, dia belum pernah mendengar rumor tentang mereka sama sekali.

Ada saat ketika dia hampir curiga bahwa pertarungannya dengan Serangga Kumbang adalah mimpi……tapi dia masih bisa melihat bukti dari kejadian itu……bekas luka di punggung tangan kanannya membuktikan bahwa pertarungan itu nyata.

Dia tidak tahu mengapa dia masih tidak bisa menemukan mereka……tapi Sirius tidak terlalu peduli tentang itu saat ini. Dia tahu bahwa jika mereka bertemu lagi pada saat ini, hasilnya akan sama seperti dulu……

Kunjungi lightnovelreader(.)com untuk bab tambahan.

(……aku merasa bahwa aku telah menjadi lebih kuat. Namun, aku tidak merasa bahwa aku telah mencapai tempat pendekar pedang itu berdiri sedikit pun…… Puncaknya masih jauh, jauh sekali.)

Saat dia membersihkan pedangnya, Sirius memikirkan kembali pertempuran hari ini dengan Agni. Pertarungannya melawan Agni, yang merupakan salah satu Count-rank puncak paling kuat, memang membuahkan hasil.

Sirius menemukan banyak masalah dengan dirinya sendiri dan dia pasti harus bekerja lebih keras dalam pelatihannya di masa depan. Namun…… Sirius masih merasa bahwa pertumbuhannya lambat.

(Latihan dengan lawan dengan kaliber yang sama sangat berarti. Namun, latihan seperti ini pasti mencapai batasnya…… Jika memungkinkan, aku ingin bertarung melawan orang yang “lebih unggul” dariku. Aku telah melakukan banyak hal dekat -perempat pelatihan tempur, jadi aku ingin mencoba melawan seseorang dengan kekuatan menengah hingga jarak jauh yang luar biasa. aku pikir itu akan memberi aku sesuatu untuk tumbuh lebih dari yang sudah aku miliki.)

Untuk menjadi lebih kuat dari dia sekarang, Sirius ingin melawan seseorang yang lebih kuat dari dia……tapi jumlah orang yang bisa melampaui dia, Count-rank puncak, sangat terbatas.

Dengan begitu, orang yang ingin dilawan Sirius tidak bisa dihindari……

(……Aku ingin melawan mereka. Mereka yang disebut "Raja"……Jika aku bertanya pada Agni, aku mungkin bisa menyampaikan keinginanku untuk melawan Raja Perang-sama, tapi ada banyak orang yang ingin melawan Raja Perang- sama. Mungkin perlu beberapa saat sebelum aku bisa membuatnya bertarung denganku …… Selain itu, jika memungkinkan, aku ingin bertarung melawan seseorang yang pandai dalam pertempuran sihir, yang tidak aku kuasai. Jika itu masalahnya, prospeknya adalah untuk menantang Raja-sama Dunia Bawah, Raja Kematian-sama dan Raja-sama Dunia.Namun, karena sulit untuk bertemu Raja-sama Dunia Bawah dan Raja-sama Dunia……Yang tersisa hanyalah Kematian yang mudah ditemui. Raja-sama. Aku ingin tahu apakah dia akan menerima tantanganku?)

Saat Sirius memikirkan hal ini, dia tiba-tiba mendongak dan melihat bulan purnama yang indah bersinar di langit. Ketika dia melihatnya, entah bagaimana, itu benar-benar hanya firasat…… tapi dia memiliki perasaan samar bahwa kunjungannya ke Raja Kematian, Isis, akan menjadi titik balik baginya.

Serius-senpai : (……Fumu, dari kelihatannya, kurasa Sirius adalah orang yang paling mungkin bertemu dengan Isis selanjutnya? Bagaimana menurutmu, oh pendekar pedang misterius?)

? ? ? : (……Aku ingin tahu apa yang kamu bicarakan? Aku sama sekali tidak ada hubungannya dengan Pendekar Pedang Cantik yang Transenden itu.)

—Sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar