hit counter code Baca novel I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 138 – 139 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 138 – 139 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindungdan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~



Bab 138 – Topeng Tahi Lalat

“Menurut laporan itu, orang yang diserang adalah Payblower, asosiasi pedagang terbesar di kota, dan Beynan, terbesar kedua. Para penyerang adalah bandit kesatria yang dikenal sebagai Mole.”

“Oh, bandit yang sopan, ya? Jadi ada hal-hal seperti itu di Republik.”

“Tentu saja tidak ada. Mereka hanya membuat nama untuk diri mereka sendiri. Mereka adalah pencurian, pemerasan, penculikan, perampokan, penyerangan, dan pembunuhan, dan satu-satunya hal yang tidak mereka lakukan adalah pemerkosaan.”

Orang-orang di sekitar menertawakan kata-kata Louis dan mengangguk. Sungguh suasana yang aneh. Apa ini?

“Pemimpin para bandit adalah seorang wanita Dwarf.”

“!?”

"Aku dengar siapa pun yang menyentuh wanita yang diculik akan dibunuh, bahkan jika mereka adalah bawahannya."

"Yah, ini bukan masalah benar atau salah karena wanita itu pada akhirnya akan dijual."

Aku melihat ke pembicara pertama, Hal-san, resepsionis guild, untuk mengetahui arti sebenarnya dari kata-katanya, tapi dia hanya menggelengkan kepalanya dengan ekspresi bermasalah di wajahnya. Sepertinya tidak ada kebencian khusus dalam kata-katanya.

Kalau dipikir-pikir, aku tidak merasakan bagian atau bias apa pun terhadap Myrril dalam pertukaran di meja resepsionis tadi.

Sebaliknya, dia tampak bingung ketika dia melihatku membeku. Louis, Tig, penyihir setengah peri Eino, dan bahkan orang yang dimaksud, Myrril.

Hah? Apakah aku satu-satunya yang terkejut?

“Yos… Takifu. Aku terkadang bertanya-tanya tentangmu. Mengapa kamu terkadang memiliki ide ucapan selamat yang tidak dapat dijelaskan ketika kamu pada dasarnya tenang dan adil dalam penilaian kamu?

“Eh? aku?"

“Ada penjahat di antara manusia, beastman, dan bahkan elf. Tentu saja, begitu juga para kurcaci.”

“… O-oh. Ya, tentu saja. Yah, kurasa itu benar. aku hanya terkejut karena aku belum pernah melihatnya sebelumnya, itu saja.”

“Ya ampun, aku mengerti. Aku bertanya-tanya mengapa kamu terkejut, Takifu-san, tapi akhirnya aku mengerti.”

Bahkan Hal-san, resepsionis, menertawakanku.

Apakah aku terlalu banyak berpikir? aku tidak pernah merasakan diskriminasi rasial sejak aku memasuki Republik. Sebaliknya, mungkin pengalaman aku telah membawa aku ke pola pikir rasis terbalik.

aku berpikir bahwa hanya manusia yang memiliki niat jahat.

Tentu saja, ini tidak mungkin benar.

"Menurut apa yang kamu katakan sebelumnya, apakah para pedagang yang diserang dibunuh?"

“Tidak, hanya pengawal yang berjuang sampai akhir. Mereka tidak membunuh demi uang.”

Tig memandangi para petualang di belakangnya dan mencibir. Mereka selamat karena mereka meninggalkan kargo, pengawalan, dan teman mereka dan melarikan diri. Apa yang akan terjadi pada mereka di masa depan tidak diketahui.

“Kita harus segera mendapatkan permintaan uang tebusan. Setelah itu, permintaan pembelian barang curian. Kemudian, akhirnya, sebuah undangan dengan jaminan pembebasan dari daftar buronan, yang ditandatangani oleh tuan, akan dikirimkan ke tempat persembunyian mereka.”

“Oh, jadi di Republik, permintaan seperti itu diterima.”

"Mengapa kita mau melakukan hal tersebut? Itu hanya konyol. Mereka mengatakan jika kamu dapat menangkap mereka, cobalah untuk menangkap mereka.”

Penyihir setengah peri Eino menepuk bahu Tig dan menenangkannya. Louis tampak kecewa, tapi tidak ada yang bergerak.

Hal-san pasti merasakannya dari ekspresiku, yang sejelas biasanya karena dia menjelaskannya padaku.

“Tempat persembunyian para bandit Mole berjarak sekitar 10 mil dari gerbang timur kota, di reruntuhan tambang, tetapi terowongan sempit terlalu rumit untuk dimasuki penjaga dan petualang bersenjata lengkap.”

“Sama seperti pemimpin mereka, sebagian besar bandit Mole adalah kurcaci. Mereka pandai bertarung di lubang kecil di tanah. Kita tidak bisa menggunakan pedang atau kapak perang, busur tidak mungkin, dan tombak akan tersandung. Di sisi lain, mereka mengenakan baju besi buatan mereka sendiri, jadi kita bahkan tidak bisa membunuh mereka dengan belati. Sayangnya, tidak ada yang bisa kita lakukan.”

“Bagaimana dengan membekap mereka dengan sihir atau api?”

“Kami sudah mencobanya sebelumnya, tetapi tidak berhasil. Mereka dapat membuka dan menutup terowongan dan ventilasi dan menghubungkannya sesuka mereka. Dan airnya harus datang dari suatu tempat.”

"Total kerusakan dikatakan beberapa ribu koin emas."

“Itu tidak terlalu bagus, bukan? Kami para petualang ingin membantu, tapi…”

“Tidak, tidak perlu menjadi tidak masuk akal. Biarkan gadis-gadis baik bekerja di tempat lain. Satu-satunya cara untuk mengalahkan mereka adalah dengan memukul mereka saat mereka keluar dari lubang. Lagi pula, lawannya adalah putri raja pandai besi Kazinair, jadi tidak mungkin kita bisa mengalahkan mereka dengan benar di gua mereka… gahh!?”

"Apa yang baru saja kamu katakan?"

Suara rendah dan tertahan itu membuatku menoleh ke belakang, dan aku melihat tubuh besar Tig diangkat.

“Gu-gugugueehh!?”

"H-hei, ada apa, Mir?"

"Mir-san?"

Louis, Eino, dan Hal-san mencoba yang terbaik untuk menenangkannya, tetapi lengan Myrril yang kuat tampaknya tidak bergeming.

"Tidak, Mir, tenanglah."

Moff dan aku bergabung, mati-matian berusaha menarik tangan Myrril dari tangannya. Mata Tig hitam dan putih, tetapi dia tampaknya baik-baik saja.

“O-oh… maaf, Tig. aku minta maaf."

Myrril menundukkan kepalanya dengan ekspresi kosong. Melihat penampilannya yang tidak biasa, semua orang sepertinya merasakan bahwa ini bukan situasi yang normal.

“Tidak, ehem, aku tidak keberatan. Ada apa, Mir, tiba-tiba?”

Kazinair.

Dia adalah ayah dari Myrril, seperti yang aku dengar di Casemaian. Putri raja pandai besi adalah kepala gerombolan pencuri yang telah mendirikan tempat persembunyian di reruntuhan tambang. Keburukan ceritanya menyakiti Myrril, menyakiti adiknya Misnel, dan melukai harga diri ayah yang sangat mereka cintai.

“Apakah ada permintaan dari guild, aku bertanya-tanya. Untuk menjatuhkan tempat persembunyian bandit ini.”

"Oh tidak. Tetapi…"

“Kalau tidak, tidak apa-apa. Lagi pula semuanya sama.”

Semua orang di sekitarnya menggigil saat melihat ekspresi Myrril; rambutnya berdiri karena marah. Bibirnya berubah menjadi apa yang menyerupai senyuman saat dia diam-diam meludahkan kata-kata itu.

"Aku akan membunuh wanita itu."

Bab 139 – Elang Kutub

Pada saat kami meninggalkan guild dan tiba kembali di penginapan, Myrril-san telah mendapatkan kembali ketenangannya.

Dia agak pendiam dalam perjalanan, tapi kurasa dia perlahan-lahan mengatur pikirannya. Pada saat yang sama, ada saat-saat matanya menatap seolah-olah dia sedang menyusun taktik dan pengaturan, dan langkah kakinya tampak seolah-olah sedang menirukan gerakan, dan aku tahu bahwa dalam pikiran Nojaloli-san, langkah menuju balas dendam terus berjalan dan pasti sedang dibangun.

Saat kami memasuki ruangan di lantai dua, aku memanggil Myrril-san dan menawarkannya senjata rahasia yang telah kuambil dari gudang.

“Simpan ini bersamamu, untuk berjaga-jaga. Jika kamu tidak harus menggunakannya, itu lebih baik.

“… Fumu. aku tidak begitu mengerti, tetapi apa pun yang diberikan Yoshua kepada aku, aku akan menghargainya selama sisa hidup aku.”

aku menghargai itu, tapi tidak seperti itu.

Apa yang aku berikan padanya adalah sarung dengan ikat pinggang untuk dikenakan di bawah dada. Ada dua sarung yang identik, satu untukku dan satu untuknya. Meskipun tidak menarik sebagai sarung yang cocok, itu sangat bagus.

"Oh?"

Mata Myrril-san berbinar saat dia mengeluarkan pistol dari sarungnya. Secara alami, dia terbiasa memegang senjata, jari telunjuknya bertumpu pada pelindung pelatuk dan moncongnya mengarah ke lantai.

“Aku belum pernah melihat senjata seperti ini sebelumnya, bukan? Apa warna perak ini? Aku tahu kamu tidak membuat senjata dari perak, tapi aku belum pernah melihat yang seperti ini sebelumnya.”

“Uh… itu semacam baja khusus yang tahan karat.”

Itu perak karena terbuat dari stainless steel, tapi aku tidak tahu banyak tentang industrinya, jadi sulit untuk dijelaskan.

Aku memberinya Sturm, Ruger Super Redhawk. Ini adalah model "Alaska" laras pendek untuk daerah kutub. Secara khusus, itu adalah pistol darurat untuk berurusan dengan beruang besar, yang tidak akan efektif bahkan untuk amunisi senjata kecil setengah putaran.

aku menunjukkan kepadanya cara mengoperasikan pistol dan mengayunkan magasin silindris.

“Itu orang Alaska. Ini adalah revolver, yang lebih sederhana, lebih kokoh, tidak mudah rusak, dan dapat menggunakan peluru yang lebih kuat daripada pistol yang memuat otomatis seperti salinan M1911.”

“Itu hal yang bagus, bukan? Apakah itu mantra yang tertulis di seluruh laras? ”

“Tidak, tertulis, 'Silakan baca manualnya.' Dan nama serta alamat pembuatnya.”

“Mengapa mereka meletakkannya di laras senjata…? aku tidak tahu apakah itu baik atau tidak ramah.

Oh ya. aku juga berpikir begitu. Ngomong-ngomong, itu sudah digunakan, jadi tidak ada manualnya. Itu tidak baik!

Menganggukkan kepalaku, aku mengkonfirmasi operasi dasar dan struktur senjata itu dan melihat ke arah selongsong peluru yang telah kuserahkan padanya dengan pandangan sedih.

Apakah itu darah kurcaci atau pengalamannya sebagai seorang insinyur, Myrril tampaknya memiliki pemahaman kasar tentang keuntungan, kebajikan, dan masalah revolver hanya dengan itu.

"…aku mengerti apa yang kamu maksud. aku bertanya-tanya mengapa aku tidak mendapatkannya sebelumnya, tetapi tampaknya Joshua membuat keputusan yang tepat. aku suka konsep desain yang “kokoh dan kokoh”, tetapi tidak cocok digunakan di Casemaian.”

"Baiklah. Itu tidak cocok untuk perang, setidaknya. ”

Ini memiliki kapasitas amunisi yang rendah dan agak sulit untuk diisi ulang. Konstruksi pistol juga memungkinkan kebocoran gas proyektil melalui celah di bagian belakang laras. Meskipun amunisinya kuat, jangkauannya tidak sepanjang senapan. Alaskan memiliki laras pendek 2,5 inci, yang membuatnya lebih pendek.

"Apakah itu salah satu dari hal-hal di mana semakin baik kamu membuatnya, semakin mahal harganya?"

“Itu mungkin masalah terbesar. Jika kamu ingin mendapatkan senjata dalam jumlah besar dengan biaya rendah untuk tentara, kamu tidak dapat memilih revolver.”

Ini bukan ungkapan yang tepat karena ada perbedaan jumlah senjata api yang didistribusikan antara yang dilepaskan oleh militer dan yang untuk pasar umum, tetapi sulit untuk dijelaskan kepada Myrril, jadi aku menghilangkan bagian itu.

“Kalau begitu, coba masukkan amunisi ke dalam kotak ini. Mari kita pergi ke luar tembok kota dan melakukan uji tembak di tempat terpencil. aku hanya membeli tiga ratus butir amunisi itu karena harganya sedikit mahal, tetapi untuk keadaan darurat, jadi tidak apa-apa, kan?

Myrril-san, yang sedang mengepak silinder, melihat kotak 454 Casull, dan dari tasnya sendiri, dia mengambil kotak 45 ACP. Surat-surat itu tidak dapat dibaca olehnya, tetapi sebagai simbol, dia mungkin dapat mengenali kemiripannya.

Membandingkan amunisi itu sendiri, dia tampak yakin.

“Kau tahu, Yosua. aku bertanya-tanya tentang itu untuk sementara waktu sekarang, tetapi ketika aku memikirkan peluru ini … ”

“Kau mengenalinya? Ini adalah raja .45s. Ini sekitar lima kali lebih kuat daripada 0,45 biasa.”

"Oh?"

Myrril-san, yang sangat percaya pada kaliber .45 seperti orang Amerika mana pun, mendengar ini, dan matanya berbinar.

Seberapa besar kamu menyukai kaliber empat puluh lima?

Bahkan, amunisi .454 Casull, yang didasarkan pada "45 Long Colt," amunisi yang laris dari zaman amunisi bubuk hitam, sama seperti 45. ACP favorit Nojaloli-san.

45 ACP telah dipadatkan untuk pistol otomatis, sedangkan 454 Casull telah diperpanjang untuk menambah jumlah muatan. Ini memiliki energi lima kali lipat dari 45ACP dan bahkan melebihi peluru 7,62×39 yang digunakan dalam senapan serbu AKM.

Secara alami, rekoilnya juga lebih parah, tapi yang harus dikhawatirkan adalah aku, "raja iblis yang hanya berbicara," bukan Myrril-san, kurcaci bersenjata lengkap.

“Umm, ini luar biasa. Ini benar-benar luar biasa…!”

Myrril memelukku dan mengusap kepalanya ke arahku. Dia mendongak dan menatapku dengan mata basah.

“Yoshua, aku berterima kasih padamu dari lubuk hatiku! Dengan ini, aku tidak berpikir aku akan kalah lagi, tidak peduli siapa yang aku lawan!”

… Itu baik-baik saja, meskipun.

Ketika aku membeli ini, itu hanya polis asuransi jika terjadi keadaan darurat.

Myrril-san, matamu sudah berubah menjadi tanda hati. aku senang dia bahagia, tetapi untuk beberapa alasan, aku merasa telah membuat pilihan yang sangat buruk.

<< Sebelumnya Daftar Isi


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar