hit counter code I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 148 – 149 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 148 – 149 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~



Bab 148 – Sampah dan Malaikat

…Pendeknya.

Pengamat eksklusif, seorang pria kecil bernama Helgin, disewa oleh Persatuan Pencuri, tidak mau berbicara tentang "menyembunyikan barang dengan kedok penggerebekan" atau "skema penipuan skala besar" oleh pedagang terbesar di kota. dari Sarz. Dia dengan keras kepala tutup mulut dan hanya berbicara tentang bagian yang menyusahkan bahwa "yang tidak ada hubungannya dengan cerita utama", yaitu, Myrril dan aku telah menghancurkan geng bandit.

Dia memberi tahu guild pencuri, para penjaga, dan mungkin juga para bangsawan.

“Jadi, Ivan-san. Apakah itu membuatnya kurang bersalah?”

"Tidak, tidak sama sekali. Apa yang membuatmu berpikir dia akan lepas dengan enteng?”

“aku berada di negara di mana ada sistem seperti itu. Jika kamu bekerja sama dengan pihak berwenang, kejahatan kamu akan diringankan.”

“Amnesti, ya? Tapi dia tidak bekerja sama dengan kita.”

kamu pasti bercanda. Dia tidak melakukan tawar-menawar atau apapun; dia hanya membocorkan informasi karena dia dilecehkan.

“Dia melukai seorang petualang dan seorang penjaga selama dia ditahan. Dia tidak akan lolos dari hukuman maksimum. Tidak mungkin hukumannya dikurangi sekarang karena kita tahu bahwa Takifu dan yang lainnya adalah 'utusan dewa iblis.'”

“… Utusan dewa iblis, ya? Itu baru bagi aku.”

"Apakah itu benar?"

“Tidak jauh dari sasaran.”

“Itu terlalu jauh! aku belum memukul apa pun, dan aku belum menyentuh apa pun! Aku hanyalah pedagang yang gagal!”

"Yah, mari kita berhenti di situ, oke?"

“Hahaha… aku mengandalkanmu, Takifu.”

Aku tidak bercanda. aku berhasil menjauhkannya dari wajah aku, tetapi itu tidak baik.

Dewa iblis, bukankah itu yang kita bicarakan saat kita pergi membantu petualang menjaga tempat persembunyian? Pengamat eksklusif bandit itu tampaknya lebih dekat dengan kita daripada yang aku kira.

Dia mengincar senjata kita. Dia tahu taktik teleportasiku. Dia tidak baik bagi kita jika kita membiarkannya hidup.

"Apa yang akan terjadi padanya?"

"Aku tidak tahu. Itu tergantung pada apa yang tuan putuskan. aku mendengar bahwa serikat pencuri memprotes bahwa para penjaga secara ilegal menculik dan memenjarakan karyawan mereka sendiri. Tentu saja, kami menolaknya.”

Melihat wajah sedih Ivan-san dan Sembeck-san, kurasa ini hanya masalah waktu. aku tidak tahu apakah mereka akan mengekstrak informasi sebelum menyerahkannya atau apakah mereka akan mengeksekusinya.

Para penjaga, yang sepertinya banyak bicara atau bertanya padaku, biarkan aku dan Myrril pergi.

Kami tidak dibebaskan tanpa tuntutan, tetapi hanya karena mereka sibuk dan risiko permusuhan tidak sepadan tanpa alasan yang kuat untuk menahan kami.

Dan tentu saja…

"Ada dua orang."

Kami di bawah pengawasan.

Fakta bahwa para pedagang sangat korup sehingga mereka bergaul dengan para idiot di serikat pencuri adalah hal yang baik bagi kami.

“Namun, setengah dari mereka mungkin mengalaminya.”

"Ya. Aku tahu itu, Myrril-san. Jadi tolong jangan mencoba membaca pikiranku.”

aku menyapa sang induk semang dan kembali ke kamar aku. aku mengatakan kepadanya bahwa aku hanya diminta untuk berbicara dan semuanya baik-baik saja, dan dia senang mendengarnya. Dia adalah orang yang baik. Dia adalah juru masak yang baik, dan aku senang aku memilih penginapan ini.

Apa yang harus aku lakukan? aku melihat Myrril pergi mandi dan memanggil "pasangan aku yang lain" setelah sekian lama.

"Pasar."

Hah? Dia tidak di sini lagi.

Aku memiringkan kepalaku ke samping untuk melihat sesuatu yang asing di konter.

Tampaknya bayi dalam keranjang yang baru lahir. Gadis kecil yang lucu, yang mengoceh aaaaahhhhs, menatapku dengan rasa ingin tahu. aku memanggil, "Hai," dan melambai padanya, dan dia terkekeh, mengungkapkan kegembiraannya dengan seluruh tubuhnya.

Apa ini? Dia sangat imut. aku tidak tahu apakah dia sudah bisa melihat atau hanya bereaksi terhadap cahaya dan suara, tapi cara dia tersenyum dengan kulitnya yang mengkilap dan matanya yang berkilau adalah bidadari yang nyata.

Sekali lagi, aku tidak menyadarinya, tapi aku kira waktu belum berhenti dengan Simon. Maksudku, dia sedang berbicara di telepon dengan istrinya sebelumnya.

Ini berbahaya; ada orang seperti Simon, jadi kurasa itu tidak aman, dan dia tidak boleh ditinggal sendirian.

…Aku hendak pergi ketika Simon masuk, mengocok botol bayi dengan kedua tangannya seperti pengocok.

“Hei, terima kasih sudah menunggu, bidadariku~… uwaahh!”

"Hei, dari mana kamu mendapatkan malaikat ini?"

“aku tidak menculiknya; dia putriku, tentu saja! Dia adalah bidadariku, bidadariku, kamu tahu, dia memiliki mata yang sama seperti milikku!”

Tidak, dia terlalu polos dan cantik untuk memiliki kemiripan dengan Simon.

"Bagaimanapun, sekarang aku melihat istrimu cantik."

"Kamu mengerikan!"

aku tidak tahu apakah Simon bosan dengan mode merendahkan atau apakah pikirannya telah mengikuti lingkungannya dan dia sekarang dapat menunjukkan warna aslinya, tetapi dia telah menjadi lingkaran penuh, dan sikapnya jauh lebih santai.

Dan berat badannya bertambah lagi. Aku bahagia melihatnya bahagia. Dia juga mulai menumbuhkan kumis yang aneh. Itu tidak terlihat bagus untuknya. Dan dia memakai rompi dan dasi kupu-kupu…

“Ada apa dengan pakaian itu? Apakah kamu mencoba terlihat seperti model keripik kentang dalam tabung?

"Tentu saja tidak! aku berpakaian rapi untuk menjadi pengusaha yang dapat dipercaya. Lihat, bukankah aku orang yang bisa diandalkan?”

“Yah… kalau begitu, mari kita lihat. Bagaimana kalau memakai tongkat jalan dan topi sutra?”

"aku mengerti. Apakah itu terlihat bagus untukku?”

“Ya, seperti maskot monopoli.”

"Seperti yang aku katakan, bukan itu tujuan aku!"

“Aauaah!”

Angel-chan tampaknya tidak puas dengan penampilan komik bodohnya saat dia lapar dan harus dibiarkan tanpa susu.

“Oh, maafkan aku, bidadariku. Ini susumu…”

“Kalau begitu, Tuan Pringles. aku ingin bertanya apakah aku bisa mendapatkan yang ini. aku akan kembali lagi dan memeriksanya, dan jika kamu bisa mendapatkannya, tolong simpan untuk aku.”

"Oh ya. Maaf, Saudara.”

aku meletakkan catatan itu di konter, menutup pasar, dan membuat sedikit rencana untuk masa depan.

aku punya ide. Ini adalah masa depan yang tidak ada hubungannya dengan pedagang dan bandit idiot yang menjengkelkan.

Bab 149 – Dwarf dari Sarz

Keesokan harinya, kali ini kami turun saat sarapan untuk sarapan dengan benar.

Menu pagi terdiri dari roti, sup, telur, daging panggang, dan ikan. Satu mangkuk kecil (aku tidak tahu apa namanya di sini) dan teh herbal.

Sepertinya menu pada dasarnya sama setiap pagi, hanya dengan sedikit perubahan pada bahannya. Makanannya enak seperti biasa.

aku merasakan makanan sederhana meresap ke dalam tubuh aku. Jarang aku makan yang membuat aku merasa seperti itu.

"Fumu, lagipula masakan nyonya rumah itu enak."

"Terima kasih banyak. Makan banyak dan tumbuh dewasa, oke?”

Pemilik-san, Myrril sudah berusia 17 tahun, jadi aku pikir dia akan menjadi sebesar ini sepanjang waktu.

Ngomong-ngomong, makan malam semalam adalah, secara kasar, "ayam goreng asin dengan saus sambal", yang pedas dan sangat enak.

Sayuran pada dasarnya adalah sayuran umbi-umbian sejak musim dingin, tetapi mereka ditata dengan warna-warni dalam pasta kacang panas, dan cara memasak sayuran yang indah dengan tekstur yang renyah menunjukkan keahlian sang induk semang. Alih-alih roti, nasi barley yang dimasak dalam sup kaca disajikan, dan itu juga merupakan pilaf rasa ringan dengan rasa yang tajam. Dipadukan dengan lauk sambal ayam, menjadi makan malam yang lezat dan mengenyangkan.

Supnya adalah pangsit kecil yang berada di antara gyoza dan pangsit, dan cara penyajiannya membuat aku ingin bertanya apakah pemiliknya benar-benar orang Jepang.

Dia lahir dan besar di Republik dan hanya beberapa kali meninggalkan kota Sarz, jadi dia mungkin reinkarnator. Hmm.

“Ada apa, Takifu? Kamu terlihat seperti sedang memikirkan sesuatu yang bodoh.”

“Abaikan saja. aku hanya terkejut betapa enaknya makanan di Wolf's Tail Pavilion ini.”

“Fumu. Jadi hidung aku benar.”

Memang. Ketika aku mencubit hidung kecilnya yang lucu, yang bersenandung dan bersiul, dia mengeluarkan suara yang tidak senang.

"Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Aku selalu terbantu oleh indera penciumanmu. aku yakin itu selalu dan akan selalu begitu.”

“Mufufu, serahkan padaku. kamu dapat mengandalkan aku untuk mengendus yang baik dan yang buruk.

Setelah makan malam, kami menuju ke toko perhiasan di kota Sarz. Itu di distrik komersial, yang terletak di sisi barat kota, dan menurut guild petualang, itu adalah "sisi kelas atas", tapi konflik itu tidak terlalu menjadi perhatian kami saat ini.

Meski begitu, "Paviliun Ekor Serigala" kami juga berada di sisi barat kota.

"Apa yang kamu butuhkan dari toko perhiasan?"

“Salah satu pedagang yang aku kenal baru saja melahirkan, dan aku perlu membelikan hadiah untuknya. Oh ya, Myrril, kenapa kamu tidak melihat perhiasannya? Aku akan membeli apapun yang kau suka.”

“…U-umu. Jika itu adalah hadiah dari Yoshua, tentunya aku akan sangat senang. Meskipun kurcaci tidak memakai banyak perhiasan.”

Itu baru bagi aku.

Memang benar aku belum pernah melihat kurcaci memakai perhiasan, tapi kupikir itu hanya karena sampelnya semua pria dan pria tua. Apakah wanita juga seperti itu?

“Apakah itu bertentangan dengan kepercayaan agama kurcaci?”

“Tidak, karena memakai benda logam di dekat tungku bisa menyebabkan luka bakar. Emas dan perak memiliki titik leleh yang rendah, jadi jika kamu tidak berhati-hati, keduanya akan meleleh.”

Hmm. Itu adalah masalah yang sepenuhnya praktis. aku pikir realisme seperti kurcaci semacam ini adalah salah satu daya tarik Myrril.

“Muhyoo!”

“Hei, ada apa, Mir? Wajahmu benar-benar merah.”

“Oh, tidak, itu karena kamu mengatakan hal memalukan seperti itu di hadapanku dengan wajah datar!”

Astaga. Apakah aku mengatakannya dengan lantang? Bahkan jika aku tidak mengatakannya dengan lantang, itu ditransmisikan, dan bahkan jika aku tidak bermaksud untuk mengatakannya dengan keras, aku mengatakannya dengan lantang.

“Ini seperti komunikasi dari hati ke hati.”

“Bukan itu arti kata itu!”

Setelah beberapa saat, kami berada di depan sebuah toko perhiasan.

Ada dua toko perhiasan di kota Sarz, dan ini adalah toko yang direkomendasikan oleh nyonya rumah.

Tokonya sederhana, tokonya berwarna putih, dan interiornya juga putih polos. Kebersihan dan kecermatan juga terlihat dalam tata letaknya, dan dapat dikatakan bahwa toko tersebut telah dipreteli hingga tidak berguna dan didekorasi.

Dalam arti tertentu, orang bertanya-tanya bagaimana ini akan terlihat di toko perhiasan, yang merupakan pemborosan dan ornamen terbaik.

aku suka toko seperti ini, tapi aku terbiasa dengan perasaan ini.

“… Apakah pemilik tempat ini seorang kurcaci?”

“Aku tidak bisa tidak berpikir begitu. Dari kelihatannya, dia bagus, tapi dia benar-benar fanatik.

"aku dapat mendengar kamu."

Dari belakang toko datang seorang lelaki tua dengan rambut abu-abu, janggut abu-abu, dan atasan dan bawahan putih, tampak seperti Kernel-san tanpa senyuman.

Dia tampak seperti kurcaci. Gambar seorang pengrajin seolah-olah dia telah diukir dari baja dengan tema martabat dan kejujuran. Dia tidak memiliki dekorasi dan tidak ada pemborosan dalam sikap dan kepribadiannya. Dia adalah orang tua yang terlihat agak merepotkan, tetapi dia memiliki penampilan yang sangat menarik.

"Apakah itu hiasan untuk dikenakan pada Jou-chan itu?"

"Tidak, aku tidak membutuhkannya."

"Oh?"

“aku sudah menerimanya. Harta yang akan aku pertaruhkan hidup aku tanpa ragu-ragu!

Um… itu yang memuntahkan peluru timah, kan? Ini mungkin harta karun untukmu, tapi sama sekali tidak cantik, bukan?

Wajah kurcaci tua itu cemberut, dan mulutnya terpelintir geli.

“Aku tidak peduli dengan hubungan asmaramu. Tapi kamu memang wanita kerdil. kamu telah menemukan pria yang baik.

"Fumu!"

Sangat memalukan bagi aku untuk melihat kamu tersenyum dengan senyum lebar di wajah kamu. Sudahlah. Mari kita lanjutkan dan beri tahu dia apa yang kita inginkan.

"aku ingin sendok yang terbuat dari perak murni."

“Benda seperti itu memang murah, tapi untuk apa kau menggunakannya? Jika untuk meracuni, alat sihir akan lebih efisien dan dapat diandalkan.”

"Tidak. Di negara aku, kami memberikan sendok perak kepada bayi yang baru lahir. Ada pepatah 'lahir dengan sendok perak,' yang berarti 'lahir dengan hadiah.'”

“Hm, itu menarik. Sendok perak, ya?”

"Ini seperti kata kurcaci, 'lahir dengan tuas emas.'"

"Sesuatu seperti itu. Yah, aku belum pernah mendengar ada kurcaci yang memberikan pengungkit emas atau perak.”

Ini seperti linggis. Baik atau buruk, secara visual, itu tidak terlalu melamun.

"Aku bisa membuat sendok dalam waktu setengah jam, tapi apakah kamu punya permintaan?"

“aku menginginkannya dalam bentuk yang mudah digunakan bayi saat mereka bisa makan sendiri… dan aku ingin pegangannya berbentuk lingkaran kecil. Dan karena dia perempuan, mungkin sedikit hiasan.”

Seharusnya aku setidaknya menanyakan namanya, tapi sekarang sudah terlambat.

"aku mengerti. Berapa anggaran kamu?”

“aku tidak tahu nilai uang di negara ini, tapi tidak ada batas atas.”

“Dua koin emas. aku akan membuat yang terbaik yang aku bisa dengan mereka.

Pembayarannya dalam perak. aku menempatkan jumlah penuh di depan.

"Kau yakin tidak ingin dipotong?"

“Seorang Dwarf dalam pekerjaannya tidak akan mengambil jalan pintas. aku percaya kamu."

aku mengatakan kepadanya bahwa aku akan mengambilnya dalam perjalanan pulang dan meninggalkan toko.

Saat kami berjalan keluar dari toko, dilihat oleh Old Kernel yang tersenyum dan melambai (aku tidak tahu namanya), Myrril-san memiringkan kepalanya.

"Kurasa aku pernah melihat kurcaci itu di suatu tempat sebelumnya?"

"Seperti mantan penduduk Casemaian?"

“Jika itu masalahnya, itu lebih dari dua puluh lima tahun yang lalu. Tidak mungkin bagi aku untuk melihatnya.”

Itu benar juga. Tetapi jika demikian, apakah itu di Kerajaan? Toko itu bersih, tetapi tampaknya memiliki sejarah yang panjang. Kayu tua itu tampak tenang, dan warna tanda yang lapuk itu tidak terlihat seperti sesuatu yang bisa dibuat kemarin atau hari ini.

Tidak apa-apa. Jika dia membuat produk yang bagus, dia adalah pengrajin yang bagus, apapun latar belakangnya.

“Apa yang akan kamu lakukan setelah ini…?”

"Nojaloli-san" sedikit mengendurkan bahunya di sana dan meletakkan tangannya di saku kirinya dengan gerakan alami. Dia dengan santai membuka bagian depan jaketnya untuk memastikannya terlepas dengan mulus.

Sementara aku menyimpan UZI yang besar di gudang, M1911 yang bersarung menunggu giliran di mantel musim dinginnya.

Aku meletakkan tanganku di bahu Myrril dan menenangkannya sambil tersenyum.

“Tidak apa-apa. Mereka bukan musuh. Setidaknya, belum.”

"aku tahu itu. Setidaknya dengan otakku.”

Entahlah, tapi aku yakin kita sedang diawasi, seperti kemarin. Jika tidak ada niat jahat, aku akan membiarkannya apa adanya. Meski begitu, Myrril pasti risih karena dia memiliki panca indera yang beberapa kali lebih tajam dari milikku.

“Ketika dorongan datang untuk mendorong, kami akan memotong semuanya dan melarikan diri. Kami akan membunuh siapa saja yang menghalangi jalan kami. Tempat kami untuk kembali adalah Casemaian. Itu tidak akan pernah berubah. Tapi sampai kami membuat keputusan akhir, kami akan membuat perbedaan antara kawan dan lawan.”

Dengan senyum masam, Myrril menatapku.

"…Hmm. Jadi kita akan bertemu pria itu, kalau begitu?

"Ya. Sementara itu, kita akan pergi ke guild petualang. Mari simak bagaimana akhir dari insiden tersebut dan cari tahu apa yang terjadi pada Calmon, penjaga yang selamat. Kita perlu mengembalikan hadiah yang pantas dia dapatkan.”

<< Sebelumnya Daftar Isi


Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List