hit counter code Baca novel I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 170 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Connected to Earth’s Black Market From Another World With The Skill [Market]! – Chapter 170 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Inilah babnya, selamat menikmati~



Bab 170 – Serangan Benteng Bajak Laut

Di depan gerbang di pintu masuk tempat persembunyian bajak laut, Myrril dan aku mengatur waktu gerak maju kami dengan senapan mesin ringan siap.

Ketika aku membuka pintu dengan lembut, tidak ada penjaga di sekitarnya.

"Tidak ada ancaman."

Setelah mengkonfirmasi dan menghilangkan ancaman tersebut, kami memasuki tempat persembunyian. Interiornya remang-remang tetapi sedikit lebih hangat daripada bagian luar, dan bagian dalamnya ditutupi dengan tirai seperti bulu untuk menghalangi udara luar.

Ada banyak tanda-tanda orang di sana-sini dalam kegelapan yang membentang hingga ke bagian belakang ruangan.

aku bertanya-tanya apakah ada sandera perempuan atau apakah mereka diperlakukan dengan buruk, tetapi sejauh ini, tidak ada suara perempuan. Sebaliknya, itu hanya kehadiran, tetapi tidak ada suara yang terdengar. aku tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Setelah melewati gerbang masuk, aku menemukan platform batu seperti altar yang didirikan di lereng yang landai. Jaraknya sekitar 300 meter. Itu mungkin dibangun di medan alami dari situs aslinya, tetapi dibangun menyerupai ruang singgasana.

Duduk di kursi mewah di tengahnya adalah seorang pria bertopi kapten. Dia pasti pemimpin bajak laut. Dia tertidur, atau mungkin dia berbaring telentang, tidak menggerakkan otot.

“Louis dan Tig akan mengambil musuh di sisi kanan. Takifu, kamu ambil sisi kiri. Aku akan mengambil bagian depan…”

Saat dia berbicara, Myrril berhenti bergerak.

"…Apa-apaan itu?"

Dari sisi kiri dan kanan altar, pria yang diikat dibawa masuk. Kebanyakan dari mereka berpakaian seperti pedagang, dan ada dua pria berbaju kulit yang sepertinya adalah penjaga mereka. Orang-orang yang membawa mereka kotor dan tampak seperti gerombolan perompak.

Satu bajak laut dan satu sandera. Itu bukan untuk kepentingan transportasi tetapi karena tampaknya memiliki arti, dan mau tidak mau aku terjebak di dalamnya.

"Untuk kapten yang hebat, rezeki kita."

“””Rezeki kami.”””

Sepuluh sandera. Mereka dilempar ke depan pemimpin bajak laut yang disebut "kapten hebat" atau semacamnya, dan mereka menggeliat ketakutan. Mulut mereka tersumbat, dan mereka tampaknya tidak dapat berbicara.

“… Hei, pria itu.”

"Dia meninggal. Maksudku, itu tulang di dalamnya.”

aku tidak bisa melihat detailnya, tapi menurut mereka, kapten bajak laut itu adalah kerangka. Apakah para perompak akan mengorbankan sandera kepada kapten yang sudah mati?

"Hei, Tig, kamu bilang bajak laut tidak menyentuh sandera, kan?"

“Itupun jika mereka waras. Dengan sekelompok orang gila seperti itu, itu adalah cerita yang berbeda.”

“Yah, itu masuk akal. Tig dan Louis, jaga musuh di sekeliling. Takifu?”

"Ya."

aku berteleportasi ke depan altar dengan Myrril di tangan aku. aku melihatnya dan langsung memutuskan peran kami, dan kedua senapan mesin ringan mulai masuk.

"Jangan angkat kepalamu!"

aku memperingatkan para sandera yang berbohong dan kemudian melanjutkan untuk menembak para perompak yang berdiri. Pedang biadab yang aneh berguling dari tangan orang-orang itu, yang roboh dalam sekejap. Setiap pedang memiliki pola aneh yang terukir di bilahnya, dan batu sihir di gagangnya bersinar dengan cahaya merah pucat.

“Apakah itu alat sihir? Apakah mereka akan melakukan semacam ritual?”

"Aku tidak tahu. aku tidak tahu banyak tentang sihir, dan aku tidak terbiasa dengan ritual jahat semacam ini.”

“Mmmm! Mmmmmm!”

Salah satu sandera dengan putus asa memohon bantuan. Aku melepas sumbatnya, dan dia menatap kami, terbatuk-batuk.

"A-apakah kamu tentara tuan?"

“Tidak, kami hanya melewati petualang. Kami hanya lewat, tapi kami di sini untuk membantu kamu. Apakah ada tahanan lain?”

"Aku tidak tahu!"

“Apa maksudmu kamu tidak tahu? Apakah kamu tidak melihat apa yang terjadi pada mereka yang terbawa bersamamu?”

Pria itu, yang tampaknya seorang pedagang, menggelengkan kepalanya dengan frustrasi. aku melihat dan melihat bahwa sandera lain di barisan mengerang dengan ekspresi yang sama.

"TIDAK. Semua awak kapal dan penumpang dibawa ke pulau ini. Sejauh yang aku tahu, tidak ada dari mereka yang terbunuh … "

Dentang logam datang dari sisi pintu masuk. Teriakan marah, jeritan, dan tabrakan keras. Tig dan Louis memulai pertempuran. Setiap kali keduanya dicegat, serangan akan memantul dari musuh, menghancurkan mereka, meledakkan mereka, dan membuat mereka berputar dan terbang, lalu berguling dan macet. Itu seperti benturan baju besi. Itu adalah pemusnahan dan pembantaian sepihak seolah-olah mereka menghidupkan kembali pertemuan dengan Myrril dengan aktor yang berbeda. Tidak ada cipratan darah, tidak ada potongan daging, tidak ada cairan otak, tetapi setiap kali pasangan berotak otot itu mengayunkan tangan dan kaki mereka, musuh yang datang ke arah mereka satu per satu dituai dan dibuat tak berdaya.

Meski begitu, tidak ada tanda-tanda penurunan apapun.

Kayson-san memberi tahu aku bahwa jumlah perompak antara empat dan lima puluh. Tapi ada begitu banyak. aku merasa beberapa dari mereka adalah warga sipil. aku punya firasat buruk tentang ini, jadi aku melihat kembali ke pedagang itu.

"Aku tidak tahu…"

Pria itu menanggapi tatapanku dan menggelengkan kepalanya dengan ekspresi menyedihkan di wajahnya.

"Ya. Aku tidak tahu siapa yang ada di pihak kita.”

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar