hit counter code Baca novel I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch1: Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch1: Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


Kemudian istirahat makan siang selesai dan pelajaran pertama sore itu adalah olahraga.

“Tidak mungkin kita mengadakan olahraga setelah makan siang, kan?”

"Benar. Tidak bisakah mereka berpikir lebih banyak tentang itu….

Setelah makan siang, masih ada makanan di perut aku, jadi aku tidak tertarik mengikuti pelajaran olahraga sebagai kelas pertama sore hari jika memungkinkan.

Tetap saja, tidak ada yang bisa kami lakukan dengan mengeluh tentang jadwal, jadi kami harus mengikuti kelas dengan tenang.

"Yah, aku senang itu terlihat sangat mudah."

Bagian utama dari kelas pendidikan jasmani terutama adalah olahraga, tetapi hari ini kita akan berolahraga di dalam ruangan, jadi tempatnya dialihkan ke gimnasium.

Murid-murid lain senang melihat jaring di tengah gimnasium, di mana anak laki-laki dan perempuan dibagi menjadi beberapa kelompok untuk memainkan permainan bola favorit mereka.

"Dengan kata lain, ini adalah waktu bonus!"

"Bukannya kita melewatkannya, tapi ini seperti istirahat!"

Karena tidak semua orang di kelas dapat memainkan permainan bola apa pun pada saat yang sama, kelas pasti terbagi menjadi mereka yang aktif secara fisik dan mereka yang tidak aktif secara fisik.

“…… Ayana.”

"……Kamu benar-benar."

Selain teman sekelasku yang berkeringat di lapangan voli, ada Shu di sampingku di grup lainnya.

Shu tidak melihat anak laki-laki berolahraga, tetapi melirik gadis-gadis di sisi lain jaring.

(Yah, aku tidak tahu bagaimana perasaan aku tentang hal itu.)

Memang benar target Shu adalah Ayana, tapi gadis-gadis lain juga memiliki standar yang cukup tinggi karena mereka ada di dunia game,….. Tidak, mereka semua standar tinggi.

Banyak dari mereka tidak hanya imut dan cantik, tetapi juga luar biasa dalam gaya.

Tak perlu dikatakan lagi, tapi orang yang bersinar paling terang di antara mereka tidak lain adalah Ayana, yang sedang menatap Shu dengan saksama.

"Apakah kamu begitu tertarik padanya?"

“T-Towa…….”

Shu berkata kepadaku sambil menegakkan bahunya dengan cengkeraman kaku.

Dia tidak akan menjawab teman sekelasnya yang lain, tetapi karena dia berurusan denganku, Shu mengangguk dan mengangguk tanpa perhatian khusus.

Sambil berpikir bahwa dia adalah pria yang jujur, dia tidak cukup bijaksana untuk memperhatikanku karena kami berada di tengah-tengah kelas,……, Pertama-tama, ada banyak anak laki-laki yang melihat ke arah gadis-gadis itu dan berekspresi. kegembiraan mereka, selain Shu.

“Sungguh, Ayana cantik setiap kali aku melihatnya.”

“…… Ya, dia benar-benar.”

Mengangguk pada kata-kataku, Shu mengalihkan perhatiannya ke Ayana lagi.

"….Menyedihkan"

Aku mengalihkan pandanganku ke Ayana saat aku mengikuti Shu, tapi melihatnya seperti ini mengingatkanku pada istirahat makan siang yang baru saja kita lakukan.

Meskipun arti sebenarnya dari kata-kata dan gerak-geriknya masih menjadi misteri, dari sudut pandang aku sebagai penonton belaka, Ayana benar-benar terlihat seperti gadis yang cantik dan manis.

Ayana saat ini bekerja keras bermain basket dengan teman-teman sekelasnya, dan gerakan tubuhnya saja menyebabkan payudaranya yang besar bergoyang di mata lawan jenis, dan tidak hanya Shu tetapi juga anak laki-laki lain yang terpesona oleh hal ini.

“Wawaaa…….”

Shu, yang tersipu dan malu tapi tidak memalingkan pandangannya dengan tegas, adalah pria yang unik.

Melihat Shu seperti itu, aku menyeringai dan berbisik di telinganya.

“Menurutmu cangkir apa yang dimiliki Ayana?”

“Uhm …… Hmm ?!”

“Hahaha, kau terlalu terkejut”

Raut wajah Shu sangat lucu hingga aku tertawa dan menggoyangkan bahuku, bertanya-tanya apa yang tiba-tiba kutanyakan padanya.

Dengan tidak adanya gadis di sekitar, dan karena kami bukan orang asing satu sama lain, aku dapat menanyakan hal semacam ini …… Nah, apakah Towa membicarakan hal semacam ini dengan Shu atau tidak, aku adalah pemilik tubuh ini sekarang, jadi aku bisa dimaafkan atas sikap main-main seperti ini!

“Uhm……… kamu terkadang melihat Ayana seperti itu juga, kan?”

"Eh?"

Apakah itu berarti aku tidak bisa memandang Ayana dengan cara mesum bagaimanapun caranya?

Itu mungkin yang dimaksud Shu ketika dia mengucapkan kata-kata itu, tapi aku juga laki-laki. Meskipun aku tidak memandang gadis dengan cara yang jelas dan cabul, bukan berarti aku tidak memikirkan mereka di dalam hatiku.

“Aku juga laki-laki. Tentu saja aku akan melakukan hal seperti itu.

"Jadi begitu. …… itu benar. Tidak ada yang aneh tentang itu.

Ya, tidak ada yang aneh tentang itu.

Aku berdiri di samping Shu, menonton Ayana bermain basket, sambil mendengarkan kegembiraan anak laki-laki dan perempuan.

"Ayana!"

"Ya!"

Ayana menerima bola dari rekan setimnya dan melakukan tembakan parabola yang indah.

Saat rekan satu timnya berkumpul di sekelilingnya dan berbagi kegembiraan mereka, dia mengalihkan perhatiannya kepadaku dan Shu.

"Ah, ……."

"Kami melakukan kontak mata."

Dia seharusnya membalas lambaian tangan, tapi dia melihat ke bawah, mungkin merasa malu bahwa dia terlihat sedang menonton, dan aku menghela nafas kecil.

Setidaknya kau harus melambai padanya.

“….Y-ya”

Shu diam-diam melambaikan tangannya, dan aku mengikutinya, melambai ke Ayana.

Ayana semakin tersenyum, dan setelah mengatakan sesuatu kepada rekan satu timnya, dia mendekati kami.

Sepertinya Ayana akan istirahat sekarang, sama seperti kita semua, tepat pada waktunya untuk pergantian anggota tim.

“Kerja bagus, Ayana. Apa kamu sedang istirahat sekarang?”

"Ya, aku akan menyerahkan sisanya kepada mereka."

Ayana kemudian bergerak di bawah jaring ke sisi ruangan ini dan duduk di sana, terjepit di antara aku dan Shu.

Kedatangan Ayana ke sini bukanlah masalah, dan karena kelas olahraga akan segera berakhir, semakin banyak orang, baik pria maupun wanita, bebas melakukan apapun yang mereka inginkan.

“Hei, Sasaki! Kamu belum melakukan apa-apa hari ini, jadi ganti tempat!”

Dia sedang berjalan ke pengadilan, tapi kemudian dia berbalik dan menatap kami seolah dia menyesal telah meninggalkan kami.

"Tunggu di sana, kamu hampir sampai."

"Itu benar. Hanya sedikit latihan lagi dan kamu akan selesai.”

"……aku mengerti."

Aku terkekeh karena keengganannya, tapi Ayana dan aku sama-sama memalingkan muka dari punggung Shu.

Setelah itu, Ayana berada di sisiku sebentar sampai kelas pendidikan jasmani berakhir….. tapi aku melirik profilnya.

(…… Dia benar-benar memiliki wajah yang cantik, gadis ini.)

Meskipun aku telah memikirkan tentang pagi hari dan tentang komentar tuannya, Ayana memiliki daya tarik yang cukup untuk membuatku berpikir bahwa pemikiran seperti itu tidak penting.

Fakta bahwa rambutnya menempel di kulitnya setelah berolahraga, mungkin karena keringat, membuatnya terlihat sangat glamor, dan menurutku Ayana wangi.

"Sesuatu yang salah?"

"….TIDAK"

Aku bertanya-tanya apakah dia akan memperhatikanku bahkan jika aku telah menatapnya dengan lembut sejak jarakku yang begitu dekat.

aku tidak yakin apa yang harus aku katakan padanya, dan kemudian aku mengatakan sesuatu seperti ini secara terus terang.

“Kupikir kamu terlihat seksi saat berkeringat, dan baumu …… enak juga.”

aku mengatakan dengan tepat apa yang aku pikirkan dengan sekuat tenaga, dan aku terkejut bahwa aku tidak panik …… dan anehnya menenangkan diri aku sendiri.

Ayana terkejut sesaat, tapi kemudian dia memberiku tatapan penuh arti dengan tawa kecil dan menggigil di bahunya.

"Apakah kamu ingin mencium baunya?"

Kata Ayana sambil meraup segenggam rambut panjangnya dan memamerkan tengkuknya.

Biasanya, seorang gadis tidak akan menyukai bau keringat, tapi Ayana sepertinya tidak peduli sama sekali… Yah, pipinya agak merah, jadi mungkin dia memang peduli.

“………”

aku tidak mengharapkan proposal seperti itu, tetapi untuk menyelamatkan aku dari kedinginan, bel berbunyi untuk menandakan akhir kelas.

Ayana terus menatapku untuk beberapa saat, tapi kemudian dia menggumamkan beberapa kata penyesalan dan membiarkan rambutnya tergerai.

"Apa yang salah?"

"Tidak, tidak apa-apa."

Aku menjawab sambil berusaha agar Shuu tidak menyadari kegembiraanku, dan aku berpisah dengan Ayana dan kembali ke kelas… Aku sangat bersemangat dengan setiap tindakan Ayana, dan aku menyadari lagi betapa menakjubkannya dia.

(……Ada begitu banyak hal untuk dipikirkan. Tapi …… Ayana terlalu erotis).

Pikiran yang tidak pernah bisa kukatakan padanya di depan wajahnya bocor di benakku.

Ini benar-benar murni kesan aku sebagai pemain game, bukan sebagai Towa, tapi tidak ada yang bisa mengatakan kata lain selain ini saat melihat Ayana itu.

Tentu saja, dia erotis karena dia adalah pahlawan wanita dari eroge, tapi… erotisme yang dihasilkan oleh tangan orang lain tidak semenarik erotisme yang dia pancarkan dari dirinya sendiri.

“… Apa yang aku pikirkan sendiri?”

Tapi di satu sisi aku tidak bisa menahannya, aku juga laki-laki.

aku sangat mengantuk sehingga aku merasa seperti akan jatuh pingsan selama sisa waktu kelas.

Setelah berusaha sebaik mungkin untuk tidak tertidur, aku akan menyelesaikan pertemuan akhir semester ketika sebuah acara menunggu aku yang, dalam arti tertentu, aku tahu akan datang.

"Hei, pria Sasaki itu sedang beraksi, ya?"

Aku mendengar dia menggumamkan sesuatu seperti itu.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar