hit counter code Baca novel I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch4: Part 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch4: Part 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


Tanganku dipegang dan Ayana pergi mendahuluiku, tapi meski begitu, kata-katanya sedikit menenangkanku.

aku merasa seolah-olah Ayana mengatakan kepada aku bahwa tidak apa-apa bagi aku untuk berada di dunia ini yang penuh dengan hal-hal yang masih belum aku mengerti.

aku selalu cemas dan lega. Yare yare, itu membuatku berpikir tidak ada gunanya resah seperti ini.

Tentu saja, aku terganggu oleh perubahan mendadak di dunia tempat aku tinggal, jadi hanya aku yang dapat memahami apa yang aku alami saat ini dalam hidup aku.

aku juga dalam posisi untuk mengatakan sebaliknya, bahwa mungkin terlalu berlebihan untuk ragu-ragu tentang hal-hal seperti itu, dan apa yang aku ketahui tentang hal-hal seperti itu dari orang asing……. Ya, kekhawatiran ini bukanlah hal yang buruk.

“……?”

Aku berhenti dan Ayana menungguku agak jauh di depan.

Aku terkesan dengan raut kecemasan di wajahnya, bertanya-tanya apakah dia telah membuatku khawatir lagi, dan aku hanya terkekeh, tapi aku tahu aku mengganggunya, jadi aku segera menghampirinya.

“Maaf, maaf, aku baik-baik saja sekarang.”

“Benar-benar?”

“Ya”

Tetap saja, Ayana melirik wajahku sebentar, tapi segera berhenti mengkhawatirkannya, seolah dia merasa aku benar-benar baik-baik saja.

Setelah sekian lama, jarak antara aku dan Shu semakin jauh, dan meskipun aku akan melihat punggungnya lebih awal, dia sudah pergi.

“Shu, dia akan berpuasa”

“Ya, dia. Hei Towa, bolehkah aku menyilangkan tanganku bersamamu?”

“…..Tentu?”

Apa yang baru saja Ayana katakan?

Aku yakin dia pasti telah mengatakan pertanyaan itu, tapi tubuhku bergerak untuk menanggapinya dan mengambil bentuk yang memungkinkanku menyilangkan lengannya dengan erat.

“……Ehehe♪”

“……………”

Aku merasakan lengan Ayana memelukku dengan lembut seolah-olah dia sedang memegang benda berharga.

Bukan hanya rasa dari lengan Ayana, tapi juga kelembutan dari tonjolan besarnya langsung terasa, membuatku sedikit gugup.

(…Lagipula, saat kita sendirian bersama, Ayana langsung menjadi lebih dekat denganku.)

Dibandingkan dengan kegiatan sepulang sekolah kemarin, keterikatan itu masih belum terlalu seru, tapi tetap membuatku merasa ada sesuatu antara aku dan Ayana.

Hanya kami berdua ……, dan bahkan jika tidak, aku selalu bisa menanyakan pertanyaannya melalui telepon atau semacamnya, tapi saat itulah aku memutuskan untuk melanjutkan dan bertanya.

“Hah, Ayana-senpai?”

Kupikir aku mendengar suara seperti itu, lalu lengan Ayana tiba-tiba lepas dariku.

Aku berbalik, merasa sedikit sedih pada kehangatan dan kelembutan yang menghilang dari lengannya, dan melihat bahwa itu adalah seorang gadis dari tahun pertamaku yang ada di sana.

Namun, gadis itu juga salah satu yang harus kuperhatikan karena aku tahu situasi dunia ini.

“Mari-chan? Selamat pagi.”

“Ya! Selamat pagi!”

Gadis kekanak-kanakan yang menyapaku dengan senyuman adalah Mari Uchida, pahlawan wanita cuckolded di slot junior.

Saat dia melihatku berdiri di samping Ayana, dia – Mari – memutar matanya karena terkejut, tapi segera meninggikan suaranya dan menundukkan kepalanya.

“Senang berkenalan dengan kamu! Jika aku boleh mengatakannya, kamu adalah Yukishiro-senpai, bukan? Aku pernah mendengar tentangmu dari Ayana-senpai dan Shu-senpai!”

“Apakah begitu? aku Towa Yukishiro. Senang berkenalan dengan kamu.”

“Ya! aku Mari Uchida! Senang berkenalan dengan kamu!”

Apa yang bisa aku katakan …… dia benar-benar seorang gadis seperti seikat energi.

(aku melihat …… bahwa Towa dan Mari bertemu di sini untuk pertama kalinya.)

Bagian cerita ini belum pernah diceritakan di dalam game, jadi bukan tidak mungkin pertemuan ini terjadi hanya karena pengaruh aku menjadi Towa.

Selain itu, di dalam game, interaksi antara Towa dan heroine lainnya pada dasarnya terbatas, dan tidak ada gambaran tentang kenalannya dengan Mari atau Iori, jadi terasa aneh untuk mengalami adegan di mana Towa berbicara dengan Mari dengan cara ini.

“Tapi aku mengerti,……, aku telah melihatmu dari kejauhan, tapi Yukishiro-senpai benar-benar pria yang sangat, sangat tampan!”

“Benar-benar? Terima kasih”

“……Wawawa!”

Aku tidak benar-benar tersenyum atau apapun, tapi wajah Mari menjadi merah.

Sekarang tentang tubuhku, tapi Towa benar-benar memiliki wajah yang sangat tampan sehingga aku sering berharap terlahir dengan wajah seperti itu di kehidupan sebelumnya,…….

Setelah itu, Mari juga memutuskan untuk pergi ke sekolah bersama kami karena kami baru saja bertemu dengannya dengan cara ini.

Yang mengatakan, Ayana dan Mari pada dasarnya melakukan percakapan yang bersahabat, dan aku hanya menonton mereka, seperti yang aku lakukan dengan Shu.

“……Dia gadis yang baik dan energik.”

Aku hanya berbicara dengannya sebentar, tapi aku tahu bahwa Mari adalah orang yang sangat baik.

Fakta bahwa gadis seperti itu pun dapat dikhianati membuat skenario permainan erotis jauh di dalam karma, dan ceritanya benar-benar tidak dapat ditebus.

“Aku yakin gadis itu adalah ……”

Mari mulai pergi ke gym, dan pelatih di sana mulai mengganggunya.

Dia adalah anggota tim atletik dan merupakan wanita muda yang menjanjikan dengan masa depan cerah di depannya, jadi dia seharusnya mulai pergi ke gym untuk memenuhi harapan orang-orang di sekitarnya sebanyak mungkin.

(Shu-senpai! Sebenarnya, aku akan mulai pergi ke gym tertentu minggu depan!)

Dia dengan riang memberi tahu Shu, dan bendera dinaikkan ke titik di mana setiap pemain eroge dengan sejarah panjang permainan erotis akan menebak bahwa ini adalah no-brainer.

“…… .Tapi ini aneh.”

Setelah dipikir-pikir, kecuali Ayana, keempat kenalan wanita terdekat Shu mulai merasakan kebencian terhadapnya pada waktu yang hampir bersamaan.

Rentetan peristiwa yang terjadi seolah-olah tersinkronisasi satu sama lain memberikan kesan adanya sesuatu yang disengaja, namun aku bertanya-tanya apakah itu arahan dari tim produksi.

“Omong-omong, di mana Shu-senpai?”

“aku mengatakan kepadanya bahwa aku tidak bisa datang sepulang sekolah hari ini, dan dia merajuk. …… ”

Saat Ayana mengatakan ini padanya, Mari tertawa.

“Jadi begitu. Tapi di satu sisi, apakah hak prerogatif Ayana-senpai membuat Shu-senpai merajuk seperti itu?”

“Aku penasaran”

Aku terkekeh terlepas dari diriku sendiri, tidak menginginkan hak istimewa seperti itu.

aku telah menjaga jarak tertentu dari mereka berdua, dan Mari menoleh ke arah aku untuk melihat apakah aku ingin berbicara tidak hanya dengan Ayana tetapi juga dengan dia.

“Aku sudah lama ingin berbicara dengan Yukishiro-senpai seperti ini. Aku selalu mendengar dari Shu-senpai bahwa Yukishiro-senpai itu seperti seorang pahlawan!”

“Pahlawan? …… Aku tidak seperti itu.”

“Towa-kun itu keren. Dia adalah pahlawan tanpa diragukan lagi.”

“…… Ayana.”

Bahkan Ayana berkata begitu, yang membuatku sedikit tidak nyaman, tapi wajah Towaku sepertinya membuat senyuman yang begitu halus terlihat bagus, dan Mari mengeluarkan ooh.

“Yukishiro-senpai benar-benar tampan… apakah kepribadiannya juga tampan?”

“aku sendiri tidak mengerti. aku sering kali bingung dan khawatir seperti Shu.”

“Tidak, tidak, cara dia menjawab dan cara dia bertindak, dia sudah tampan.”

aku pikir seseorang harus mengajari Mari apa definisi pria tampan.

“aku telah berkenalan dengan Yukishiro-senpai dengan cara ini, dan berkat Ayana-senpai aku telah bertemu dengan Shu-senpai. Sepertinya Ayana-senpai telah memberiku banyak pertemuan.”

“Apakah begitu?”

Aku bertanya pada Ayana dan dia menganggukkan kepalanya.

Telah disebutkan bahwa Ayana adalah alasan Iori bertemu Shu, tetapi tidak disebutkan tentang Mari, jadi baru sekarang aku mengetahui bahwa Mari, seperti Iori, bertemu Shu melalui pengaruh Ayana.

Aku juga terlibat aktif dalam percakapan saat kami menuju ke sekolah, dimana aku berpisah dari Mari dengan kotak yang telah diturunkan dan menuju ke kelas.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar