hit counter code Baca novel I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch7: Part 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Was Reincarnated as a Man Who Cuckolds Erotic Heroines V1Ch7: Part 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Penerjemah: Soafp


(…… dimana aku?)

Aku bergumam pada diriku sendiri ketika aku melihat sekeliling pada pemandangan di sekitarku.

Ada saat-saat langka ketika aku menyadari bahwa aku sedang memimpikan pemandangan yang aku lihat, tetapi aku mengenali momen ini secara intuitif.

Ruangan itu, yang berwarna putih dan terasa hidup, seperti sebuah ruangan di rumah sakit.

(… Apa? Apakah ini mimpi?)

aku tidak ingin diam, jadi aku mencoba bangun dari tempat tidur, tetapi kemudian aku menyadari bahwa tubuh aku dalam keadaan di mana aku tidak bisa bergerak.

Lengan aku dibalut dan kaki aku digantung sehingga tidak bisa bergerak. Rasanya seolah-olah pinggang aku juga kaku.

Mimpi itu sangat realistis sehingga aku mulai bertanya-tanya apakah itu benar-benar mimpi.

Sensasi eksternal di tubuh aku, tentu saja, tetapi juga realitas pengalaman membuat aku merasa seolah-olah aku sendiri yang mengalaminya.

(Aaaah, coba…aku tidak bisa bicara sama sekali!)

Karena aku tidak dapat menggerakkan mulut aku, aku tidak dapat berbicara, jadi aku hanya dapat berbicara dari pikiran aku seperti ini.

Aku tidak bisa menggerakkan tubuhku dan aku tidak bisa bicara, …… tapi jika aku bermimpi, pasti ada banyak mimpi dimana aku terbang di langit, menggunakan pedang dan sihir, dan mengalahkan musuhku menjadi bubur, tapi itu tidak terlalu bijaksana.

Pintu kamar rumah sakit terbuka tepat saat aku memikirkan tentang apa yang akan kulakukan jika aku tidak bangun.

“….Ah Towa!!”

Shu yang masuk.

Dia terlihat sedikit lebih muda daripada sekarang, tapi aku tidak bisa berkata apa-apa, jadi aku harus menunggu dia mengatakan sesuatu.

Melihatku di tempat tidur, ekspresi Shu berangsur-angsur berubah dan dia mulai menangis, air mata mengalir di wajahnya dan ingus menetes ke hidungnya.

Maafkan aku …… Maafkan aku Towa! Aku…..Aku melihat ke arah lain, dan Towa!”

aku hanya melihat dan tidak mengerti mengapa Shu menangis.

Tapi untuk beberapa alasan, hatiku mendidih karena amarah, dan aku merasa amarah ini mungkin ditujukan pada Shu.

Tentu saja, aku tidak tahu apa-apa tentang kemarahan ini, ……, tapi entah bagaimana menurut aku tidak ada yang salah dengan kemarahan ini.

“Jangan menangis, Shu.”

Mulutku bergerak dengan sendirinya.

Aku terkejut pada diriku sendiri karena tiba-tiba angkat bicara, tapi aku hanya memberi tahu Shu kata-kata yang keluar dari dalam diriku.

“Itu berarti hal semacam ini bisa terjadi. Jangan terlalu khawatir, Shu, aku sangat senang kau baik-baik saja.”

(….. kenapa …… Kenapa kamu menangis begitu banyak? Akulah yang ingin menangis!?)

Terlepas dari kata-kata yang aku ucapkan, suara aku tumpang tindih dengan suaranya, seolah-olah dengan suara ganda.

Di permukaan, aku khawatir untuk tidak membuat Shu khawatir, namun diam-diam, kemarahan aku terhadapnya terkendali.

Ini pasti kemarahan yang ditahan oleh Towa, yang menjadi satu seolah menyatu denganku.

(…… Aah, ini dia!)

Kemudian aku mulai mengingat.

aku ingat mengapa aku berada di ranjang rumah sakit, mengapa tubuh aku berantakan, dan mengapa aku sangat marah pada Shu.

Sederhana —- aku mengalami kecelakaan.

aku dalam keadaan linglung dan berlari ke jalan, dan aku menggantikannya dalam kecelakaan itu.

“Ini mengerikan. Aku tidak bisa menggerakkan tubuhku dengan benar. aku tidak tahu bagaimana aku akan pergi ke kamar mandi. aku malu jika perawat merawat aku.”

(Kenapa …… Kenapa sepanjang tahun ini! Turnamen sudah dekat …… Aku bekerja sangat keras untuk membuat ibuku bahagia !!!)

Turnamen……Ya, ada turnamen sepak bola sebentar lagi.

Seluruh klub bekerja keras, berlatih keras, dan banyak orang menyemangati kami, dan aku telah berusaha sebaik mungkin untuk memenuhi dukungan itu!

Ibuku bahkan mengambil cuti untuk menghiburku! Ayana berkata dia pasti akan datang untuk mendukungku juga!!!!

(Menjijikkan… emosiku campur aduk…)

Aneh karena aku merasa emosiku dan Towa tercampur aduk.

Ketika aku bahkan tidak bisa mengeluarkan suara lemah itu, dan masih menghadapi dua emosi yang campur aduk, seseorang yang sepertinya adalah dokter memasuki ruangan rumah sakit.

“…… Yukishiro-kun.”

Dokter itu tampak seperti kesulitan mengatakannya, tetapi mulai berbicara perlahan, seolah-olah dia dengan tegas mengingatkan aku.

“Yukishiro-kun, biarkan aku berterus terang padamu. Patah tulang di tungkai kamu serius, tetapi yang terpenting, punggung kamu jauh lebih buruk. Mungkin sulit bagi kamu untuk bermain sepak bola di turnamen berikutnya, dan bahkan mungkin untuk berolahraga selama satu tahun atau lebih.”

Kata-kata dokter dengan mudah menusuk hatiku.

Aku terkejut seolah-olah dadaku ditusuk dengan pisau,……, tapi untuk tetap tenang, aku membuka mulut sambil tertawa.

"Tentu saja. Tidak mungkin bagi aku dalam keadaan ini. …… hahaha, mau bagaimana lagi”

(……)

aku tidak lagi mendengar suara yang dikendalikan oleh amarah.

Mulutku bergerak tanpa seizinku, kata-kata terlontar tanpa seizinku, dan air mata tidak mengalir meski hatiku sedang kacau dan aku tidak bisa berbuat apa-apa.

aku tidak tahu apakah ini karena kekuatan Towa sendiri atau karena dia sangat terkejut sehingga dia tidak bisa menerima kenyataan.

"Kalau begitu aku akan meninggalkanmu."

“…. Ya."

Guru kemudian pergi ke pintu dan digantikan oleh ibu Ayana dan Osamu, Hatsune-san, yang masuk.

"Apakah semuanya baik-baik saja ……?"

Mata Ayana merah cerah saat dia mendekatiku sekaligus dan memegang tanganku.

Melihatnya seperti itu membuatku sangat menangis, dan aku merasa sangat menyesal telah menyebabkan kekhawatiran yang tak terbayangkan.

"Aku membuatmu khawatir ……, bukan?"

“Tentu saja kamu melakukannya! Saat aku melihat Towa-kun yang pingsan dan berhenti bergerak, aku …… uaaaahhhh!”

Kepala Ayana yang mulai menangis dibelai lembut dengan satu tangan yang bergerak.

Sedikit tidak pantas, tapi aku senang melihatnya menangis seperti ini, dan aku mencoba untuk tersenyum karena aku tidak ingin Ayana menangis lagi.

Tapi kemudian aku mendengar suara Hatsune.

“Shu, tetap di luar bersama Ayana. aku perlu berbicara dengannya.”

Mendengar kata-kata Hatsune, Shu menganggukkan kepalanya dan pergi keluar, tapi Ayana tidak beranjak dari tempatnya, seolah dia tidak akan pernah meninggalkanku.

Meskipun dia memberiku tatapan bermasalah dalam menanggapi Ayana, Hatsune-san segera mengalihkan pandangan mencela padaku.

aku tahu bahwa keluarga Shu, termasuk Hatsune-san, dan ibu Ayana tidak menganggap aku baik karena sejarah masa lalu aku yang membawa Ayana berkeliling. …… Jadi apa yang akan dia katakan padaku?

“Apa yang akan kamu lakukan jika Shu atau Ayana-chan terluka? Untung hanya kau yang terluka.”

“…… eh?”

"!?"

Untuk sesaat, aku tidak mengerti apa yang dia katakan kepada aku.

Ayana tampaknya berada di perahu yang sama, mengangkat wajahnya dari posisi tengkurap dengan kaget dan menatap Hatsune-san seolah dia sedang melihat sesuatu yang tidak bisa dipercaya.

Aku tercengang, tapi Hatsune terus berbicara padaku.

“Dengar, aku tidak membutuhkanmu. Shu memiliki Ayana, dan Ayana memiliki Shu. kamu adalah orang asing, dan kamu telah masuk, jadi kamu pasti telah dihukum.”

“Hatsune-san! Apa yang kau katakan!?”

Ketika aku mendengarkan suara keras Ayana, aku juga bertanya-tanya apa yang sebenarnya dia bicarakan.

aku hanya ada di sana bersama mereka sebagai teman mereka, …… apa yang telah aku lakukan?

"…… Oh begitu. Jadi begitu."

"Apakah aku mengatakan sesuatu?"

"Tidak, tidak apa-apa."

Begitu ya, dunia mereka sudah lengkap dengan sendirinya.

Dunia di mana Shu dan Ayana bersatu, itulah dunia yang diinginkan orang-orang ini, dan mereka tidak akan mentolerir yang lain …… ah kusu, entah kenapa membuatku tertawa.

Ini akan menjadi ide yang hampir mustahil, setidaknya di dunia tempat aku tinggal, tapi aku kira karena dunia ini ada orang dengan kepribadian yang rusak.

(…… Aku ingin tahu apa yang dipikirkan Towa tentang ini.)

Tidak seperti aku, yang dapat melihat situasi ini secara objektif sampai batas tertentu, meskipun aku terkait dengan emosi Towa, aku bertanya-tanya bagaimana perasaan Towa ketika menerima kata-kata ini.

Apakah dia membencinya atau menyerah begitu saja?

Setelah itu, Hatsune-san sepertinya telah menyelesaikan apa yang ingin dia katakan dan meninggalkan kamar rumah sakit, meninggalkan suasana yang tidak dapat diungkapkan antara Ayana dan aku.

"Aku tidak berpikir dia akan sangat membenciku."

“Towa-kun,…….”

Meskipun aku pikir dia tidak perlu banyak bicara, aku mengerti gagasan bahwa Towa seperti hama yang merusak taman kotak mereka,… meskipun aku tidak pernah ingin mengerti, aku mengerti gagasan yang mereka miliki.

“……………”

Aku tertunduk, tapi sekarang hatiku didukung oleh Ayana, yang ada di sisiku.

Saat aku mengulurkan tangan ke Ayana, dia langsung memelukku, dan aku bisa merasakan kehangatan lengannya.

Dengan rasa aman di hati aku, aku meminta bantuan Ayana.

Ini adalah sesuatu yang tidak akan pernah aku katakan dalam keadaan normal, tetapi sekaranglah waktunya untuk mengatakannya.

“…… bolehkah aku dipeluk? Apakah tidak apa-apa jika aku menangis?”

“……..Aku baik-baik saja dengan itu.””

Aku menyandarkan wajahku di dada Ayana.

Sentuhan lembut di pipiku dan aroma yang harum membuatku merasa nyaman. …… Kehangatan Ayana menyelimutiku seolah menyembuhkan luka yang kuterima di hatiku.

“…… Kusu…… Kusu……!!!”

Dan aku menangis.

Aku tidak bisa menangis lagi saat aku dipeluk Ayana, dan dia membiarkanku menangis sedalam-dalamnya, seolah mengatakan bahwa aku telah mengeluarkan semua air mataku.

Sepanjang waktu aku menangis dengan keras, Ayana tidak pernah melepaskan aku.

Aku tidak tahu seperti apa rupa Ayana, tapi meski begitu, aku benar-benar terselamatkan oleh kehadirannya.

“……?”

Setelah beberapa saat, aku akhirnya tenang dan mencoba menjauh dari Ayana, tetapi dia tidak membiarkan aku pergi.

“Ayana?”

aku memanggil namanya dan mendengar suara terdingin yang pernah aku dengar.

Ini konyol. Kenapa Towa-kun harus mengalami ini? Kenapa kau harus dibujuk sampai seperti itu?”

Kata-kata Ayana tidak berhenti dan berlanjut.

“Meskipun Towa-kun adalah orang yang paling menderita… kuharap aku bisa menggantikanmu jika aku bisa. Kenapa dia mengatakan hal buruk tentangmu—-“

“……………….”

Ayana sepertinya juga merasakan kemarahanku.

aku percaya itu adalah kebaikan terbesar yang dapat dimiliki seseorang untuk orang lain, untuk dapat berduka untuk orang lain.

Aku akan sama marahnya pada Ayana jika sesuatu terjadi padanya. …… Namun, sepertinya kemarahan Ayana memiliki arti yang sedikit berbeda.

“Apakah orang-orang itu …… ya? Apakah orang-orang itu? Apakah itu …… orang-orang seperti kita? Tidak, hal-hal itu bukan manusia. …… hal-hal itu adalah …… orang-orang itu adalah…”

Ayana terus bergumam dengan suara yang kehilangan intonasinya.

Aku merasakan atmosfir aneh dari Ayana, dan aku menjauh darinya seolah memberi sedikit kekuatan pada tubuhku.

Ayana menatapku dengan mata berputar ke belakang, mungkin sedikit terkejut, dan atmosfir yang dia alami sebelumnya hilang.

“……fuuu”

Meskipun aku merindukan perasaan pelukan Ayana, aku berbaring di tempat tidur memunggunginya, kelelahan meski itu hanya mimpi.

Ayana sangat memperhatikan aku saat dia membaringkan aku di tempat tidur.

"Apakah kamu tidak akan pulang?"

“Aku akan tinggal sedikit lebih lama. Aku yakin Mimi akan berada di sini sebentar lagi.”

"Jadi begitu. …… Ibu seharusnya sedang bekerja.”

“Towa-kun mengalami kecelakaan, jadi wajar saja dia datang.”

"…….Benar"

Aku bertanya-tanya apakah ibuku juga akan menangis,……Aku yakin dia akan menangis.

Aku harus menghibur ibuku entah bagaimana caranya, dan sepertinya aku harus melakukan yang terbaik untuk melakukannya.

“Towa-kun.”

"Ya?"

“Aku datang setiap hari untuk mengunjungimu. Aku tidak ingin kau merasa kesepian.”

“Aku senang mendengarnya, tapi aku tidak ingin kamu datang setiap hari. …… ”

“Tidak bisa. aku pasti akan datang setiap hari.”

Tekad kuat Ayana mengendurkan pipiku.

“Kalau begitu, bisakah aku meminta bantuanmu? Aku juga ingin berbicara dengan Ayana setiap hari.”

"Ya!"

Dia akhirnya tersenyum padaku.

Ekspresi sedih di wajahnya hilang, dan senyum yang selalu dia tunjukkan padaku hidup kembali.

(……Aku ingat mimpi ini? Apakah aku akan melupakannya saat aku bangun?)

aku khawatir apakah aku akan melupakan mimpi ini, yang pasti menyentuh hati Towa, tetapi entah bagaimana aku merasa itu akan baik-baik saja.

aku tidak akan pernah melupakan ini, aku tidak punya bukti, tetapi aku yakin akan hal itu.

aku bermimpi di mana aku belajar tentang masa lalu Towa yang tersembunyi, dan pada saat yang sama, itu adalah mimpi menyakitkan yang merobek hati aku dari tubuh aku.

“…… Ayana, aku akan…”

Aku bersumpah semakin kuat untuk melindunginya …… ​​dan untuk melindungi hatinya.


—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar