hit counter code Baca novel I Woke Up Piloting the Strongest Starship, so I Became a Space Mercenary Chapter 458 – There’s A Line I Won’t Let Others Cross Bahasa Indonesia - Sakuranovel

I Woke Up Piloting the Strongest Starship, so I Became a Space Mercenary Chapter 458 – There’s A Line I Won’t Let Others Cross Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

458 – Ada Garis yang Tidak Akan aku Biarkan Orang Lain Lewati


-Prolog

Aku terbangun karena suara tawa samar. Seseorang dengan lembut membelai kepalaku yang masih mengantuk. Itu ditangani dengan sangat hati-hati, seolah-olah mengagumi barang langka yang telah lama disayangi yang akhirnya diperoleh setelah melalui banyak kesulitan. Mereka akhirnya menjadikannya milik mereka, dan mereka juga mengeluarkan perasaan obsesi yang mendekati dendam, tapi mungkin aku hanya membayangkan sesuatu.

"……Selamat pagi."

Aku membuka mataku dan menoleh ke arah wanita yang sedang mengelus kepalaku yang terbaring di sampingku. Aku disambut dengan pupil mata merah cerah yang menatap ke arahku.

"Selamat pagi. Wajah tidurmu terlihat begitu polos dan imut.”

“Maaf jika wajahku yang terjaga tidak begitu lucu. Tapi menurutku wajahmu selalu cantik, Kapten.”

“Berhentilah memanggilku 'Kapten' saat kita hanya berdua, ya? Itu juga berlaku untuk 'sama'.”

Setelah mengatakan itu, Serena menegur pipiku dengan jarinya.

“Maaf soal itu. Kalau begitu, bisakah kita bangun, Serena?”

“Baiklah, Hiro.”

Aku bangkit dan meregangkan tubuhku sebelum akhirnya turun dari tempat tidur. Kalau begitu, aku rasa ini akan menjadi pukulan telak bagi ibukota kekaisaran mulai saat ini.


Serena adalah putri tercinta Marquis Holz, seorang kapten angkatan laut yang bertugas di Angkatan Luar Angkasa Kekaisaran, dan komandan Armada Anti-bajak laut Bergerak Independen. Setelah menghabiskan waktu mandi yang menyenangkan bersamanya, kami menuju ruang makan kapal induk sekaligus andalan pakaian tentara bayaran kecilku, Black Lotus.

Filosofi desain kapal induk kami, Black Lotus, adalah untuk menjadi musuh yang kejam bagi musuh-musuhnya dan ibu yang penuh kasih bagi krunya. Sekilas, Lotus menyerupai kapal pengangkut kargo biasa ketika semua senjatanya disembunyikan. Tapi begitu mereka dikerahkan, kapal itu langsung berubah menjadi kapal bersenjata lengkap.

Namun, tempat tinggalnya menawarkan ruang dan kenyamanan maksimum untuk kapal seukurannya, dan kekayaan serta kemewahan berbagai fasilitasnya sebanding dengan yang ditemukan di kapal pesiar penumpang kelas atas. Ruang makannya terang dan luas, dan kompor otomatis yang dipasang di dalamnya adalah model mutakhir. Piringan sintetis yang dibuat oleh auto-cooker Tetsujin V mampu mengesankan bahkan Kapten Serena, yang merupakan putri seorang marquis yang bonafid.

“Selamat pagi, Serena-sama. Hiro-sama.”

“Selamat pagi juga untukmu, Mimi-san.”

“Pagi, Mimi. Apakah kamu satu-satunya di sini?”

“Elma-san dan yang lainnya berada di ruang medis. Sepertinya mereka minum terlalu banyak tadi malam.”

Jawab Mimi sambil tersenyum masam.

Dia menjabat sebagai operator utama mesin mitra tercinta aku, Krishna. Dia juga bertanggung jawab untuk pengadaan perlengkapan kelompok tentara bayaran kami, menjual barang rampasan, dan mengumpulkan informasi. Dalam hal durasi keanggotaan, dia sebenarnya adalah kru tertua di antara kelompok tentara bayaran kami. Tapi dari segi usia sebenarnya, dia yang termuda.

Dia awalnya adalah seorang gadis muda biasa tanpa keahlian khusus, tapi sekarang dia mendapatkan banyak pengalaman, dia menjadi anggota yang sangat diperlukan dalam kelompok kami.

Selain itu, dia sebenarnya adalah keponakan dari Yang Mulia Kaisar, Kaisar Kekaisaran Graccan – negara tempat kami berada saat ini. Tampaknya, dia juga sangat mirip dengan putri Putra Mahkota. Jadi, dia mungkin terlihat biasa-biasa saja pada awalnya, tapi garis keturunannya menyimpan rahasia yang sangat menggelikan…… Namun, bagi kami, Mimi hanyalah Mimi. Tidak lebih dan tidak kurang.

"Mereka semua? Kugi juga?”

“Kugi-san bangun lebih awal dariku, dan sepertinya dia sudah pergi ke ruang pelatihan.”

"Jadi begitu. Kugi memang cenderung tidur dan bangun pagi.”

Saat kami mengobrol, Kapten Serena dan aku hendak duduk di sebelah Mimi setelah mengambil nampan makanan yang dikeluarkan dari Tetsujin V ketika Kugi tiba-tiba memasuki ruang makan.

“Selamat pagi, Tuanku. Selamat pagi juga, Serena-sama.”

“Ya, selamat pagi. Apakah kamu sudah selesai dengan latihan pagimu?”

“Selamat pagi, Kugi-san.”

Aku bertanya pada Kugi sambil duduk di hadapan Mimi bersama Kapten Serena. Kugi menjawab 'iya', mengangguk, lalu duduk di sebelah Mimi.

Dia adalah seorang pendeta wanita yang melakukan perjalanan jauh dari negara asing yang jauh bernama Kekaisaran Vuelzarus Suci untuk melayaniku. Dia memiliki telinga binatang runcing seperti rubah di kepalanya, dan tiga ekor berbulu halus menjulur dari bawah pinggangnya. Dia adalah gadis rubah yang bonafid dengan ekor yang lucu dan halus.

Dalam hal posisinya dalam kelompok tentara bayaran kami, dia melayani sebagai konsultan dalam segala hal yang berkaitan dengan kemampuan psionik dan juga bertindak sebagai master kemampuan psionik aku. Dia juga bertindak sebagai sub-pilot peserta pelatihan untuk mesin mitra aku, Krishna. Belum lama ini dia menaiki kapalku dan menjadi anggota kelompok tentara bayaran kami, jadi dia masih memikirkan arah perkembangannya sebagai kru.

Kebetulan, dia juga pengguna kemampuan telepati yang sangat kuat, yang tampaknya disebut Kekuatan Psionik Sekunder di Kerajaan Suci.

"Baik tuan ku. Padahal aku hanya melakukan meditasi pagi. Aku akan menemanimu jika kamu ingin melatih tubuhmu.”

“Sepertinya aku akan menerima tawaran itu. Kamu juga ikut, kan, Mimi? Bagaimana denganmu, Kapten?”

“Aku akan kembali ke kapalku. Sudah waktunya untuk mengakhiri periode seperti mimpi ini.”

Kapten Serena menyatakannya sambil dengan elegan membawa makanan ke mulutnya.

Kami saat ini berada dalam sistem dengan gerbang yang paling dekat dengan sistem Creon tempat kami bentrok dengan pasukan Federasi Vereverem. Selama konflik baru-baru ini, pintu gerbang sistem ini disabotase oleh sekelompok bangsawan terkutuk yang mencoba membelot dari Kekaisaran Graccan dan bergabung dengan Federasi Vereverem. Para penyabot sudah ditangani, dan operasi reguler gerbang telah dipulihkan.

Begitu kita melewati gerbang, kita akan berada tepat sebelum ibukota kekaisaran, jadi kurasa ini menandai akhir dari rayuan romantisku dan Kapten Serena. Begitu kami sampai di ibu kota, aku dan Kapten Serena akan cukup sibuk. Terlebih lagi, rumah besar House Holz, keluarga Kapten Serena, juga berada di ibu kota. Kapten Serena mungkin tidak punya banyak waktu luang karena tugas militer dan kewajiban keluarga.

“Hai, kamu mengerti, kan?”

“Kecuali ada masalah yang benar-benar tidak bisa aku abaikan, aku akan pastikan untuk memprioritaskan panggilanmu, atau lebih tepatnya, panggilan House Holz. Jika kamu ingin aku memprioritaskan panggilan kamu di atas segalanya, maka aku berasumsi House Holz akan melakukan sesuatu untuk memuluskan segalanya untuk aku.

“Tidak apa-apa kalau begitu…… Kamu bersedia mengambil tanggung jawab, kan?”

“aku berjanji untuk memberikan konsesi semaksimal mungkin yang aku mampu. Namun, ada beberapa hal yang juga tidak akan aku kompromikan. aku harap kamu memahaminya.”

aku menjawab dengan tulus kepada Kapten Serena yang menunjukkan ekspresi khawatir yang luar biasa. aku berencana menerima kondisi mereka meskipun itu sedikit atau bahkan sangat merepotkan. Namun, ceritanya berbeda jika menyangkut kehidupanku sebagai tentara bayaran serta Mimi dan yang lainnya. aku tidak akan pernah berkompromi dalam dua hal ini. Sama sekali tidak pernah. Ini adalah garis yang tidak akan pernah aku biarkan orang lain lewati.

"Aku tahu. aku memiliki pemahaman yang adil tentang seberapa besar kamu bersedia untuk bertoleransi.”

Kapten Serena tersenyum saat dia menjawab.

Tak lama lagi, kita akan mencapai ibu kota.


“Jadi, Kapten Serena sudah kembali ke kapalnya ya?”

“Dia juga ingin mengucapkan selamat tinggal pada kalian, Elma, tapi sepertinya waktunya tidak cukup.”

“Yah, ini salah kami karena minum terlalu banyak dan berakhir di ruang pengobatan.”

“Itu benar, Kak.”

Setelah mengantar Kapten Serena pergi, Mimi, Kugi, dan aku berolahraga sedikit di ruang pelatihan. Setelah mengeluarkan sedikit keringat, kami bersantai di ruang istirahat, dan akhirnya Elma, Tina, dan Wiska muncul.

“Yah, kita akan berada di ibukota kekaisaran setelah kita melewati gerbang ini, jadi dia tidak bisa lagi nongkrong di kapal ini. Mau bagaimana lagi.”

Orang yang mengatakannya dengan nada sedikit menyesal adalah seorang wanita cantik dengan telinga lancip mirip bentuk daun bambu. Namanya Elma. Dia adalah anggota ras yang umumnya dikenal sebagai elf, tapi tidak seperti elf yang kukenal berkat berbagai media, dia sangat kuat secara fisik. Dia adalah seorang tentara bayaran veteran dengan karir yang lebih panjang dariku dan merupakan 'kakak' dari kelompok tentara bayaran kecil kami. Dia diandalkan tidak hanya oleh aku tetapi juga oleh kru lainnya.

Dia menjabat sebagai pilot kapal tempur kelas menengah yang baru-baru ini kami peroleh bernama Antlion. Sambil mengawasi punggungku selama pertempuran, dia menggunakan peralatan khusus kapal yang disebut Gravity Jammers untuk mencegah mangsa kami melarikan diri.

“Aku sudah bilang pada kalian kalau meminum minuman keras itu tidak baik……”

“Kata orang yang paling bersemangat dan minum sampai tetes terakhir.”

Yang melakukan pertukaran panas sambil duduk di lantai dan memeluk kedua kakiku adalah para kurcaci Tina dan Wiska.

Keduanya memiliki perawakan seperti anak kecil, namun sebenarnya mereka adalah wanita dewasa. Mereka adalah mekanik dan insinyur yang hebat dan bertugas menjaga Krishna aku, Teratai Hitam, dan Antlion Elma. Selain itu, mereka juga bertugas memperbaiki dan memulihkan peralatan dan kapal yang kami rampas dari bajak laut dan sangat diperlukan untuk kelancaran operasi kelompok tentara bayaran kami dalam arti yang berbeda dari Mimi.

Ngomong-ngomong, seperti stereotip kurcaci, mereka sangat menyukai alkohol. Gambaran tentang anak di bawah umur yang sedang menenggak cangkir besar berisi minuman keras memberikan kesan berisiko, tapi aku yakinkan kamu bahwa mereka sudah cukup umur. Lagipula, mereka seumuran denganku.

“Ngomong-ngomong, Bos, sepertinya Shiro-chan akhirnya bangun.”

“Dr. Shouko dan Mei saat ini sedang merawatnya di ruang medis.”

“Shiro-chan? Kamu…… Baiklah. Kurasa aku akan pergi memeriksanya.”

Kelihatannya sedikit lebih baik dibandingkan dengan Nameless-chan, tapi Albino-chan masih terdengar agak kasar. Memang, itu mudah dimengerti. Bagaimanapun, aku akan pergi dan mengunjungi ruang medis untuk saat ini.

—Sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar