In a Different World with a Smartphone – Chapter 461 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel In a Different World with a Smartphone – Chapter 461 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 461 Angkat dan kembali

Setelah menyapa orang tua aku, kami menikmati bulan madu kami.

Selama seminggu setelah itu, semua orang berteleportasi ke tempat-tempat terkenal di seluruh dunia, makan makanan lezat, membeli suvenir, dan membuat kenangan.

Itu adalah hari terakhir bulan madu dalam waktu singkat. Waktu berlalu sangat cepat saat kamu bersenang-senang…

"Menara Miring Pisa menarik, bukan?"

"aku tertarik dengan Museum Louvre."

"Moai besar."

Linze, Lean, dan Sakura saling memberi tahu tempat-tempat yang meninggalkan kesan pada mereka.

"Gelato Italia enak. Teksturnya sangat…!"

"Maaf, tapi aku lebih suka fondue keju Swiss."

"Thai Tom Yum Kung pasti yang terbaik untuk aku! aku sudah mencicipi rasa pedas dan asamnya yang unik, dan aku mungkin tidak akan bisa merasakan makanan pedas dengan cara yang sama lagi!"

Memakan? aku ingat rasa dari apa yang dimakan Lu, Yae, dan Elze selama perjalanan kami…

"Aku membelikan banyak suvenir untuk Ed. Kuharap dia bahagia."

"aku belajar banyak tentang kereta bawah tanah dan opera. aku pasti ingin memanfaatkan ini."

"Menarik juga melihat berbagai cerita ksatria di sini. Aku akan menjadikannya sebagai oleh-oleh untuk saudaraku."

Su, Yumina, dan Hilda mengobrol seperti itu saat mengatur suvenir yang mereka beli. aku senang kamu menikmatinya.

aku menghubungi Dewa Dunia di pagi hari, jadi kita harus segera dijemput.

aku masih tidak bisa menggunakan "Transfer Luar Angkasa" untuk bepergian ke seluruh dunia. Tepatnya, aku kemungkinan besar akan dapat melakukan perjalanan antar dunia jika mereka sangat dekat … aku bisa melompat ke dunia yang bersebelahan, tetapi aku tidak bisa melompat ke dunia yang terlalu jauh. aku tidak bisa melompat dari Bumi ke Dunia Berbeda. Tidak mungkin tanpa bantuan dewa yang tepat.

Pada saat keberangkatan, Dewa Dunia mengutus aku, jadi aku bertanya-tanya apakah dia akan menjemput kami.

"Huu! Huu! Kamu salah. Jawaban yang benar adalah aku!"

"Eh !?"

Yang tiba-tiba muncul di ruang tamu Kakek adalah Karen-nee, Dewa Cinta. Mengapa orang ini! ??

"Karen-san datang menjemput kita?"

"Un, un. Linze-chan, kamu harus berhenti memanggilku seperti itu. Panggil aku Karen-kakak ipar-chan, oke? Baiklah, ulangi!"

"Bagaimana dengan kakak ipar Karen…?"

"Itu lucu! Disebut adik ipar adalah yang terbaik! Gyu!"

"Apa-!?"

Karen-nee memeluk Linze. Ketegangannya terlalu tinggi…

"Mengapa Karen-nee yang datang menjemput kita?"

"Itu adalah sebuah kompetisi. Sebagai hasil dari permainan gunting-batu-kertas yang ketat, aku, pemenangnya, datang ke sini!"

"Apakah itu cara memilih yang tepat !?"

Siapapun akan baik-baik saja! Tampaknya dewa yang lebih rendah dapat menggunakan [Transfer Luar Angkasa], jadi mungkin tidak masalah bagi siapa pun yang akan datang!

"Seperti yang aku katakan sebelumnya, turun ke alam fana benar-benar prosedur yang menyakitkan, jadi mengapa kamu tidak bersyukur? aku jarang memiliki kesempatan seperti itu, jadi aku harus memanfaatkannya sebaik mungkin!"

Itu alasan yang mengecewakan… Aku tidak tahu bagaimana seharusnya perasaanku… Baiklah, aku harus berterima kasih karena kamu sudah datang jauh-jauh untuk menjemput kami.

"Kalau begitu, aku minta maaf, tapi ayo kita pulang. Akan ada banyak hal yang harus dilakukan di sana."

"Eh!? Kamu akan pulang!?"

Karen-nee, Koi, melihat ke belakang dengan wajah terkejut. Tidak, kenapa kamu terkejut? Itulah mengapa kamu datang untuk menjemput kami!

"Tunggu sebentar, tunggu sebentar, kamu akan kembali begitu cepat? Sudah lama sekali kamu tidak pulang, kan? Bukankah ada hal lain yang ingin kamu lakukan !?"

"Tidak, kami sudah melakukan banyak perjalanan, melihat banyak pemandangan, membeli apa yang kami butuhkan. Terutama fakta terakhir itu…"

"Aku tidak berpikir kamu akan pulang seperti itu! Betapa aku sangat menantikan untuk bepergian ke Bumi! Aku sangat iri pada Moroha-chan chan, tapi mimpiku…!"

kamu menunjukkan niat kamu yang sebenarnya. Apakah kamu ingin bersenang-senang di Bumi, menggunakan peran menjemput kami sebagai alasan? Atau apakah itu niat semua orang? Moroha-nee juga akan menjadi gangguan.

"Setidaknya tiga hari! Tidak, dua hari! Aku ingin kamu memperpanjang perjalananmu…!"

"Tidak, ini bulan madu. Tidakkah menurutmu aneh bahwa saudara perempuan mempelai pria akan ikut dengan kita pada bulan madu kita? Apakah akan ada romansa dalam hal itu?"

"Ugh, itu tabu untuk melakukan itu…! Sebagai Dewa Cinta, kupikir seseorang yang mengganggu bulan madu harus ditendang oleh kuda…!

…… Bisakah kamu ditendang? Sebuah desahan bocor ketika aku melihat Nee-ku yang tertekan dan malang. Apa yang salah?

Yumina berbicara kepadaku sambil memikirkannya.

"Ah, Touya-sama? Aku tidak keberatan…"

"Itu benar. Kakak ipar seharusnya bisa mencicipi makanan lezat di Bumi!"

"aku ingin menonton TV bersama."

Yae dan Su juga setuju dengan Yumina. Semua orang mengangguk sedikit, meskipun dengan senyum pahit. Setiap orang baik. aku sangat senang memiliki pengantin seperti itu.

"Jika semua orang mengatakan itu … Lalu, apakah kamu ingin memperpanjangnya selama dua hari? Bukankah seharusnya Karen-nee memberi tahu yang lain tentang hal ini?"

"aku mengerti! aku akan memberi tahu mereka dengan benar! Terima kasih!"

"Wa !?"

Karen-nee memelukku erat seperti yang dia lakukan pada Linze. Hei, aku menderita…!

Sebagai seorang anak, aku hampir tercekik oleh dua hal besar dari Karen-nee, tapi Yae berhasil menariknya. aku akan membuat sembilan janda…

"Kamu yang putuskan, Lu-chan! Aku ingin kamu membuat makanan enak dengan menggunakan beberapa bahan!"

"Oh, ya. aku mengerti. aku baru saja berpikir untuk makan siang…"

Lu berdiri sambil tertawa. aku mengalami masa-masa sulit… aku sedih karena aku memiliki seorang kakak perempuan.

Bagaimanapun, kami menghabiskan dua hari berikutnya untuk membimbing Karen-nee ke berbagai tempat. Pasangan itu bukan lagi tanpa air, tapi yang menyenangkan ternyata menyenangkan.

Di hari terakhir, Karen-nee akan mendapatkan hari lain! Aku mulai menguleni Dada, tapi itu akan lebih buruk dari ini… "Aku akan meminta Nenek Tokie untuk mundur selama sehari! Kataku, tapi ketika aku berpura-pura menghubungi dewa dunia, aku berkata," Itu lelucon! Aku menempel padanya. kamu serius, bukan?

Bagaimanapun. Bulan madu yang panjang telah berakhir.

Mari kita pulang. Untuk Brunhild kami.

◇◇◇◇

"Itu dia! Selamat datang kembali!"

"Karen-nee kembali bersamaku…"

aku senang ada orang yang mengucapkan "Selamat datang kembali".

Di aula pintu masuk tempat kami berteleportasi, kepala pelayan Laim, kepala pelayan Lapis, pelayan Cecil, Rene, Cesca, kepala koki Claire, Kanselir Kosaka, Kohaku dan makhluk yang dipanggil lainnya, dan Nenek Tokie menyambut kami.

"Mu. Aku lupa membawa Moroha-chan… Aku adalah kakak perempuan yang kejam."

"Tidak, Karen-sama. Moroha-sama membawa para ksatria ke Hutan Binatang Iblis untuk pelatihan penaklukan yang seharusnya dilakukan oleh Karen-sama dan mendengarnya tiga hari yang lalu."

"………… Tunggu apa?!"

Suara sedikit jijik Kosaka-san membuat Karen-nee berteriak. kamu benar-benar lupa tentang itu, bukan …

Ketika aku menatap Karen-nee dengan mata aku, bayangan hitam muncul dari samping dan mendekati sisi aku! Itu membuat suara dan membawa aku ke dalam tekel. Menyakitkan! Menjadi! Eh! ??

"Selamat datang kembali, Touya-nii! Jadi di mana mereka !? Suvenirnya!? Apa suvenirnya ada di sana !?"

"Kamu …!"

Dewa Alkohol, Mochizuki Suika, yang memberiku tekel. Matanya tampak merah darah dan tawanya anehnya ditertawakan… hampir seperti dia akan melakukan penarikan diri. Fisik kita hampir sama sekarang, jadi tolong jangan tangani aku dengan sekuat tenaga!

Aku ingin meneriakinya, tetapi dari matanya yang putus asa, seberkas kuat "Minuman keras, minuman keras, minuman keras, minuman keras, minuman keras …" ditembakkan, dan aku mundur sedikit.

aku takut, jadi aku segera mengambil sisa brendi, wiski, anggur, sake, dll., Setelah mengeluarkan bagian untuk diberikan kepada orang lain, dari [Penyimpanan].

Ngomong-ngomong, ini dipinjam dari gudang bawah tanah Kakek. Hanya Kakek dan aku yang tahu tempat rahasia itu, jadi tidak apa-apa. Baik ayah maupun ibu aku tidak banyak minum. aku meninggalkan uang di sana untuk sementara waktu. aku pikir Kakek akan lebih senang jika seseorang meminum alkohol yang dia simpan daripada membiarkannya tetap tidak berguna. Baik itu penduduk dunia lain atau dewa.

"Fufufufufufu! Benar! Semuanya terlihat enak! Layak untuk tidak mengonsumsi alkohol lain!"

Aku melihat sake dengan Suika berbaris di belakangnya di lantai dengan mata berkilauan. Apakah kamu berhenti minum? Sampai saat ini… aku bersyukur bahwa kamu telah menantikannya.

"Sekarang, mari kita rasakan ini sekarang juga!"

"Tunggu, apa kamu ingin minum di sini !?"

Suika, yang langsung melepas label botol, melepas gabus dari Kyupon. Ada bau samar alkohol di aula depan.

"Wow… Aku sudah selesai dengan aromanya…! Bagus! Ini benar-benar enak!"

Akan. Gadis ini sangat ingin minum. Hmmm, pikirkan tentang waktu dan tempatnya…

"Maafkan aku …"

Suika hendak meminum sake pada saat yang salah ini, tetapi orang yang berdiri di belakangnya mengambil botol dari tangannya dari atas.

"Oh, Tuan."

Saat Elze memanggil, orang di belakang Suika tiba-tiba meminum sake yang dia ambil darinya. Kapan kamu datang? Sementara itu, jumlah alkohol menurun drastis.

"Wow ah ah ─────────!? Hei, apa yang kamu lakukan!? Apa yang kamu lakukan!? Berhenti! Berhenti! Berhenti !?"

Suika berteriak dengan mata terbuka lebar.

"Um. Ini sake yang enak. Padahal, aku lebih suka sake yang sedikit lebih pedas."

Karena itu, Takeru-ojisan mulai minum lagi. Suika menempel di kaki Takeru-ojisan dan mulai gemetar hebat. Wow, dia putus asa.

"Berhenti! Berhenti, Takeru-oji! Aku sudah menunggu terlalu lama untuk itu!"

"Jangan pelit. Aku haus. Terkadang berbagi tidak apa-apa."

"Wow ───────!? Kamu meminumnya seperti air ────! Penodaan! Penodaan alkohol! Setidaknya rasakan! Atau, lebih baik, berhenti minum!"

Takeru-ojisan mengosongkan botolnya dan berkata, "Rasanya enak," dan meletakkan botol itu di atas kepala Sakura. Apakah kamu ingin dia memakainya?

"Elze, datanglah ke tempat latihan nanti. Aku akan memastikan kamu tidak bosan. Aku sudah punya Ende, jadi aku akan mulai berlatih dengannya."

"Iya …"

Takeru-ojisan meninggalkan aula depan, menertawakan wajah Elze yang cemberut. Berbagai hal tampak terlalu menarik bagimu ……

Dengan matanya yang tertegun dan mati, Suika perlahan menurunkan botol dari kepalanya, membalikkannya dan menangkap tetesan yang jatuh dengan lidahnya.

"Oichi…"

Dari matanya yang mati, dia menangis dengan air mata.

Dia semakin menyedihkan…

Mau bagaimana lagi … Aku mengeluarkan sebotol Junmai Daiginjo yang telah aku simpan untuk diminum di masa depan dari [Storage]. Itu yang menurut Kakek adalah yang terbaik.

"Ini, ambillah. Apakah kamu tidak ingin minum?"

"Touya-nii adalah yang terbaik! Aku mencintaimu!"

Aku dipeluk erat oleh Suika yang menitikkan air mata. Seperti biasa, cintanya ringan dan terlalu mudah didapat.

Suika melihat sekeliling dengan mata berkaca-kaca untuk memastikan tidak ada yang akan mencuri botol itu, dan melemparkan sake yang dia terima ke dalam tas besar yang mungkin memiliki efek yang sama dengan [Storage].

aku tidak berpikir ada orang yang akan mencurinya jika kamu melakukannya secepat itu, tetapi jika dipikir lagi, Katrina-nee mungkin juga muncul.

"Nah, itu dia! Semuanya, selamat datang kembali!"

Pyu! Lalu, Suika pergi seperti angin. Setelah mendapatkan apa yang diinginkannya, dia pergi.

"Yah, tadi itu agak berisik…"

"Fufu, tapi aku merasa seperti kembali."

Leen menjawab sambil tersenyum pada Yae yang mendesah. Ada Paula di bawah kakinya yang kepalanya dibelai.

aku juga mengirim pesan telepati ke monster yang dipanggil, mengatakan "aku pulang."

《Selamat datang kembali, Guru》

Setiap orang tidak ada hubungannya. Saat aku lega, Lapis-san, kepala pelayan, berbicara kepadaku.

"Itu… Berapa lama Yang Mulia akan seperti itu?”

"Eh?"

Ngomong-ngomong.

aku akan mengkonfirmasi ini lagi. …… aku masih kecil. aku masih anak-anak. Ketinggian pandanganku masih sama. aku terbiasa karena aku sudah lama berada di sosok ini… Maksud aku, mengapa aku tidak kembali ke bentuk asli aku! ?? Dewa Dunia, apa yang terjadi! ??

Nenek Tokie mendekatiku dengan senyuman saat aku mulai sedikit tidak sabar. Dia berbisik dengan suara kecil.

"Tidak apa-apa. Tubuhmu masih tetap dalam bentuk itu, tapi akan segera kembali normal."

"Berapa lama" segera "…?"

"Percayalah, aku pikir kamu akan kembali ke bentuk asli kamu malam ini."

Itu bagus. Aku ingin tahu apakah ini akan tetap seperti ini untuk sementara waktu… Aku dalam masalah. …… Berbagai macam.

"Ayo! Ayo makan besar hari ini untuk merayakan kepulangan kita! Mungkin di sana… Gohogohon, aku sudah belajar banyak resep makanan baru di tujuan perjalananku! Claire-san! Aku sudah membawa banyak oleh-oleh! "

"Ufufu. Aku sangat menantikannya."

"Ya. Ayo buat makanan baru ini bersama-sama!"

Lu sangat antusias! Tapi bukankah aneh jika orang yang disambut akan membuat makanan untuk menyambut semua orang kembali?

"Lalu, aku bertanya-tanya apakah aku harus pergi ke tempat latihan… aku pikir aku makan terlalu banyak dan bertambah berat badan karena kurang latihan selama perjalanan ini…"

Saat Elze bergumam seperti itu, Yae dan Hilda saling memandang dan tertawa kecil.

"Baiklah, ayo pergi, Hilda!"

"Ya, benar! Aku merasa seperti aku akan bisa menggerakkan tubuhku dengan seluruh kekuatanku untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama!"

Ketiganya keluar dari aula depan satu sama lain sambil tertawa terbahak-bahak. aku merasakan perasaan krisis yang aneh …

"Ayo kita lihat wajah Ed! Rene! Kita punya oleh-oleh untuk Rene juga, jadi ayo pergi bersama!"

Untuk kata-kata Su, Rene menatap wajah Lapis yang ada di sebelahnya. Saat Lapis-san mengangguk sedikit, Rene tersenyum dan berlari ke arah Su.

Pindahkan suvenir dari [Penyimpanan] aku ke [Penyimpanan] cincin Su. Dia membeli banyak karena suatu alasan.

Saat ini, mari berbagi bagian dari semua orang di sini. Apakah tidak apa-apa bagi para gadis untuk datang nanti, setelah mereka selesai berlatih… Oke, Hilda, Yae, dan Elze?

Su dan Rene dikirim ke rumah orang tua Su, manor Duke of Ortlinde, menggunakan [Gate], dan Sakura juga dikirim ke sekolah di mana ibunya adalah kepala sekolah …

Lu pergi ke dapur bersama Claire dan Yumina dan Linze menemani mereka untuk membantu. Leen tampaknya akan menemui Profesor.

Di sisi lain, maksud aku…

“Karena terlambat dua hari, urusan politik jadi tertunda. Ada beberapa proyek yang harus segera diselesaikan. Untungnya belum ada masalah. Ayo berkunjung, Yang Mulia.”

"Tidak, bukan salahku kalau aku terlambat pulang, tapi itu karena Karen-neesan…!"

Ditarik oleh tangan Kousaka-san, aku dibawa ke kantor.

Hah? Tiba-tiba aku merasa bulan madu aku benar-benar telah berakhir. Bukankah pekerjaan seharusnya dimulai besok? Ini tidak bagus. Hai, hal yang tidak terjadi.

aku ingin sedikit lebih bahagia…

Sebelum makan malam hari itu, aku berhasil pulih. Aku tidak akan pernah menjadi anak kecil lagi. Ini merepotkan tapi mau bagaimana lagi.

aku senang aku bisa kembali ke bentuk asli aku pada malam hari… aku adalah pengantin baru. Tidak, itu tidak memiliki arti yang dalam. Munyamunya. Tentu saja tidak… Hehe…

Untuk saat ini, aku kembali. Dengan smartphone di dunia yang berbeda ini.

Baiklah, akankah aku melakukan yang terbaik lagi mulai besok dan seterusnya?

Melihat kota Brunhild yang gelap dari balkon kastil, aku merasakan angin sepoi-sepoi bertiup di sana.

■ Dari akhir cerita. Awalnya, baris terakhir dari cerita ini adalah kalimat menuju epilog, "Beberapa dekade kemudian…".

Namun, aku masih tidak bisa memutuskan apakah akan menyelesaikan cerita di sini atau melanjutkan, karena itu juga tumpang tindih dengan pekerjaan Volume 12.

aku minta maaf untuk membuat para pembaca menunggu lebih lama lagi, dan kesimpulan yang aku dapatkan adalah pola yang "terus berjalan".

Untuk saat ini, aku hanya akan menulis akhir cerita secara terpisah dari bagian utama, aku tidak akan menerbitkannya, aku akan mencoba untuk memastikan bahwa aku dapat memahaminya sendiri. Pada akhirnya aku ingin mempublikasikan semuanya sekaligus.

Jadi, aku harap kamu bisa lebih akrab dengan aku.

Daftar Isi

Komentar