hit counter code Baca novel Incubus Banishment Vol 3 Chapter 6 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Incubus Banishment Vol 3 Chapter 6 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 6 – Akur (※Tanpa Makna Tersembunyi)

Ada beberapa kelebihan dari skill tipe item box atau item magic.

Mampu mengangkut barang-barang yang awalnya berukuran besar dan tidak perlu khawatir akan rusak.

Mampu menghentikan kerusakan atau pelapukan suatu benda pada saat disimpan.

Bagaimana objek yang disimpan tidak mengganggu satu sama lain, dll, dll.

Keuntungan itu berharga untuk menyimpan barang-barang yang harus segar atau menyimpan material monster beracun, tapi ada keuntungan yang lebih penting untuk eksplorasi di dungeon besar.

Itu bisa membuatmu kenyang dengan memakan masakan yang hanya bisa dimakan di restoran bahkan ketika kamu berada di dalam penjara bawah tanah.

Tapi, karena biasanya kotak barang memiliki batasan kapasitas yang sangat ketat, jumlah piring atau sejenisnya yang bisa dimasukkan ke dalamnya tidak akan banyak. Paling-paling kamu hanya memiliki stok untuk satu atau dua porsi. Setelah disantap, kamu harus memuaskan diri dengan makanan padat yang diawetkan yang mengutamakan kemudahan transportasi dan nutrisi daripada rasa.

Tapi kamar bercintaku berbeda.

Itu sudah memiliki kapasitas yang luar biasa sejak awal tanpa aku perlu menaikkan levelnya. Karena itu aku bisa menyimpan banyak bahan di dalamnya sekaligus menimbun banyak hidangan yang aku pesan dari restoran.

Makanan yang aku simpan tidak hanya kuantitasnya tetapi juga variasinya.

Great Bear panggang ramuan, pizza bacon, kue, teh hitam, dll. Ada berbagai jenis makanan mulai dari hidangan penambah stamina hingga hidangan mewah untuk memungkinkan tubuh dan pikiran kami yang kelelahan pulih dari penjelajahan bawah tanah.

Dan kemudian ketika semua makanan itu disajikan di depan Battle Princess Sofia-san――,

"……………………………tsu! …tsu! Lezat……!"

*Desir desir desir desir!*

Ekornya berayun ke kiri dan ke kanan dengan penuh semangat saat dia melahap makanan dengan konsentrasi penuh.

Gambar

Kami saat ini berada di area luas yang pasti ada sebelum dan sesudah ruang penjaga gerbang.

Karena area tersebut dipenuhi dengan bau dan kehadiran monster penjaga gerbang, monster normal lainnya tidak akan mendekat dan para petualang yang sedang melakukan eksplorasi dungeon biasanya menyebut tempat semacam ini sebagai area aman.

Ada juga air yang mengalir di sini, mungkin karena pengaruh kemiringan mana, jadi ruangan ini sangat cocok untuk istirahat.

Dan sekarang duduk di sudut area aman tersebut, Alicia dan aku, bersama Sofia-san mengelilingi makanan dengan harmonis.

“Kami juga punya makanan penutup. Apakah kamu ingin memakannya?”

"……Apakah itu tidak apa apa?"

“Kami punya banyak. Jadi tolong, jangan menahan diri.”

“……Menakjubkan……sesuatu seperti ini di dalam penjara bawah tanah……luar biasa……”

Meskipun dia memiliki kekuatan untuk menerobos dungeon tanpa cedera, dia hanya mampu menyediakan makanan untuk dirinya sendiri. Pada awalnya Sofia-san mengendus semua makanan secara menyeluruh karena kewaspadaannya terhadap racun, tapi itu hanya pada awalnya. Hidung manusia serigala yang sangat besar seketika membuatnya tunduk pada aroma makanan yang baru dibuat.

Saat aku mengeluarkan makanan penutup setelah rebusan, mata Sofia-san berbinar dan melahap piring itu dengan rakus. Berbeda dengan penampilan dan suasana mistisnya, cara makannya sangat buruk tapi……itu membuat pihak kami sangat senang juga melihatnya menikmati makanan dengan begitu gembira seperti itu. Suasana kritis tadi telah benar-benar hilang. Seperti ini Sofia-san memakan lima porsi makanan sementara Alicia dan aku masing-masing hanya menghabiskan satu porsi. Lalu dia meminum tehnya sambil mendesah puas.

“……Aku kenyang.”

"Begitukah? Baguslah."

Melihatnya begitu penuh seperti itu terasa mengharukan karena suatu alasan. Tanpa sadar aku tersenyum sambil melemparkan peralatan makan ke dalam ruang bercinta. Kemudian Sofia-san menyesap sedikit tehnya sambil,

"……Mengapa"

"Eh?"

“……Kenapa, kamu berbagi makanan di tengah penjara bawah tanah seperti ini? …..Aku tahu ini aneh untuk mengatakan itu setelah makan sampai kenyang.”

"Tidak, itu wajar untuk setidaknya berbagi makanan setelah mendengar perut keroncongan begitu lapar. Lagipula kita punya banyak persediaan. Bagian dalam dungeon berbahaya, jadi petualang harus saling membantu meskipun mereka dari kelompok yang berbeda. "

Aku menjawab dengan jujur ​​pertanyaan dari Sofia-san yang bertanya sambil sedikit tersipu.

Yah, sejujurnya itu juga sebagai alasan untuk menghindari perkelahian……tapi meski tidak ada, aku pasti akan tetap berbagi makanan kami. Itu tidak bohong.

"……"

Sofia-san tampak linglung entah kenapa saat mendengar jawabanku. Dia menatapku dalam keadaan seperti itu,

“……Sampai kamu berbagi makanan lezat ini karena alasan seperti itu……apakah kamu Dewa……?”

"Ahaha, itu berlebihan."

Aku menggaruk kepalaku sambil tersenyum kecut.

Di saat yang sama rasanya jarak dengan Sofia-san telah menyusut jauh dibandingkan saat pertama kali kami bertemu, jadi aku mengutarakan pertanyaan yang menggangguku selama ini.

“Sofia-san sendiri, apa yang kamu lakukan di tempat seperti ini? Kupikir jarang sekali pemimpin brigade terjun ke ruang bawah tanah sendirian.”

Biasanya tidak peduli seberapa kuatnya seseorang, mereka biasanya akan membentuk sebuah party untuk mempersiapkan hal yang tidak biasa.

Namun Sofia-san sendirian dan bahkan memulai perkelahian saat dia bertemu orang lain. Keadaan seperti apa yang dia alami?

"…… hah"

Telinga dan ekor Sofia-san berdiri tegak ketika dia mendengar pertanyaanku meski wajahnya tetap tanpa ekspresi.

“……Itu benar……Aku tidak punya waktu untuk bersantai seperti ini……”

Dia mengatakan itu dan berdiri dalam sekejap.

"……Maaf. Aku punya sesuatu yang harus aku lakukan apapun yang terjadi. ……Aku akan pergi dulu."

"Eh!? Tunggu, Sofia-san!? Tiba-tiba……atau lebih tepatnya kamu benar-benar akan baik-baik saja sendirian!? Ini mungkin menjadi kekhawatiran yang tidak perlu bagi seseorang yang telah datang sejauh ini tanpa cedera tapi, level monster itu akan meningkat. bahkan lebih tinggi dari sini bukan!?"

Aku buru-buru memanggil Sofia-san yang akan pergi lebih jauh ke dalam dungeon sendirian.

Tapi Sofia-san berkata dengan ekspresi masih seperti boneka.

"……Tidak masalah. Aku juga punya item untuk kembali. Aku sudah menjadi kuat, jadi aku akan baik-baik saja meski sendirian."

Dia mengatakan itu dan ekor serigalanya berayun penuh semangat sambil,

“……Tapi aku tidak akan melupakan kebaikanmu dengan makanan yang kamu bagikan. Aku pasti akan membalasnya tak lama lagi.”

Kami yang sedang merapikan peralatan makan tidak punya waktu untuk menghentikannya sebelum dia berlari ke dalam dungeon. Kecepatannya luar biasa.

"A-ada apa dengan dia……"

Rasanya dia benar-benar misterius……atau lebih tepatnya orang yang tidak bisa dimengerti.

Tapi aku bertanya-tanya mengapa.

Dia aneh, dan dia berkata tentang membunuh kami ketika dia baru saja bertemu kami……tapi entah kenapa dia tidak terlihat seperti orang jahat.

Berbicara tentang Battle Princess Brigade, pedagang Rouge-san pernah memperingatkan kita untuk berhati-hati karena itu adalah brigade yang menyaingi Brigade Permaisuri tapi……untuk Sofia-san sebagai pemimpinnya terasa sangat tidak pada tempatnya.

Selagi aku merasa bingung tentang gadis yang kutemui di ruang bawah tanah,

"Fuu♥ Fuu♥"

"Eh, tunggu, Alicia!?"

Alicia yang selama ini diam saja tiba-tiba menjadi terangsang.

Dia mengusap pipinya padaku seperti anjing yang ramah. Napasnya kasar seolah-olah dia berada di ujung tali. Saat aku memikirkan apa yang sedang terjadi dengannya,

“……Aku mengalahkan banyak monster, makan banyak sup stamina, dan terlebih lagi ketika aku melihat Erio bergaul dengan kecantikan seksi……itu membuatku benar-benar terangsang……”

"Tunggu, Alicia! Meskipun ini adalah area aman dimana tidak ada monster yang datang, kita masih berada di dalam dungeon! Ini dungeon!"

"……Aku juga sudah naik level, staminaku masih banyak tersisa……kita juga makan malam lebih awal hari ini……kita punya malam yang panjang……♥"

"Waah!? Tunggu, Alicia tenang――ini tidak ada harapan! Aktifkan Istri Lokal!"

Seperti itu aku buru-buru mengaktifkan Istri Lokal dan kembali ke penginapan.

Bahkan setelah itu aku masih sedikit khawatir dengan Sofia-san tapi……Alicia yang mendapat energi dari rebusan stamina dan juga peningkatan stamina karena naik level membuatku benar-benar kering. aku tidak bisa memikirkan sesuatu yang sulit sama sekali.

"……………………Orang-orang aneh. Eriol-san dan……gadis itu, Allie-san kan?"

Jauh di dalam penjara bawah tanah.

Ada bayangan yang terjalin di antara monster dalam sekejap mata atau langsung menusuk titik vital mereka sambil maju ke depan. Monster itulah yang memenangkan tempat sebagai pemimpin Battle Princess Brigade meski baru berusia 18 tahun, Sofia Barnard.

Sofia mengibaskan telinga dan ekor serigalanya dengan suasana hati yang baik saat dia bergegas masuk ke dalam ruang bawah tanah sambil berbisik dengan suara yang dipenuhi sedikit kehangatan.

“Mereka petualang, namun sangat baik hati. Bisakah aku akur, jika bersama mereka berdua……”

Seperti itu Sofia yang asyik dengan pikirannya sambil tersenyum kecil hingga dia sendiri tidak menyadarinya.

Beberapa saat setelah itu, Sofia bergumam dengan suara kecil.

"…………Baik, benar. Ayo lakukan itu. Saat aku menghancurkan kota ini, aku hanya akan menyelamatkan mereka berdua."

Kedua mata itu dipenuhi cahaya yang sepertinya bukan milik dunia ini. Mereka bersinar dengan ganas di dalam ruang bawah tanah yang suram――…….

Sementara itu.

"Nee-san! Aku tahu kamu di sini Nee-san!"

Markas Besar Brigade Permaisuri.

Ada seorang wanita tampan yang meninggikan suaranya dengan keras di depan kamar pribadi pemimpinnya, Stacy Poisondoll.

Dia adalah wanita yang secara umum diterima sebagai orang nomor 2 de facto dari Brigade Permaisuri, Liza Saspain.

Dia adalah seorang beastman dengan atmosfer liar yang memiliki telinga dan ekor macan tutul di tubuhnya. Kepribadiannya yang seperti pisau terhunus ditakuti bahkan oleh anggota brigade.

Namun――saat ini wajah wanita yang tertata rapi itu berubah menjadi kebingungan.

Alasannya adalah,

"Apa urusanmu Nee-san! Mendengarkan anak nakal seperti itu dan memberi mereka dukungan penuh, atau melarang sumber pendapatan ilegal! Apa yang sebenarnya terjadi!?"

Ya. Pemimpin brigade, Permaisuri Stacy yang bahkan bisa membungkam bayi yang menangis pun bertingkah aneh.

Dia melakukan apa yang diperintahkan oleh dua petualang yang masih pemula, dan dia juga tidak mau mengungkapkan alasan mengapa dia melakukan hal itu.

Dia telah mendengarkan perintah dengan patuh selama beberapa waktu karena perintah pemimpin brigade itu mutlak, tetapi semuanya ada batasnya. Oleh karena itu Liza datang ke sini untuk mengajukan pertanyaan sebagai ajudan Stacy tetapi,

“……Tidak ada apa-apa sebenarnya. Cukup dengan pertanyaannya, kalian semua harus mendengarkan apa yang aku katakan.”

Itulah satu-satunya hal yang Stacy katakan.

Dan terlebih lagi "Jika kamu terus-menerus menyebalkan maka aku tidak keberatan menggunakan kekerasan untuk membungkammu" kata Stacy dengan nada rendah, membuat Liza terdiam.

Seperti itulah Liza diusir dari kamar sambil menggeram dalam-dalam di tenggorokannya.

"Ini salah mereka berdua……"

Yang terlintas di benak aku adalah dua anak yang dengan berani datang ke markas Brigade Permaisuri.

“Nee-san menjadi sangat aneh sejak mereka berdua datang……Aku tidak tahu trik macam apa yang mereka miliki tapi, untuk saat ini aku akan membunuh mereka dan mengembalikan Nee-san ke keadaan normal……!”

Wajah cantik beastman macan tutul Liza Saspain berubah dengan niat membunuh saat matanya yang tajam berkobar dengan ganas.

Sebelumnya Daftar Isi Berikutnya

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar