Is it Tough Being a Friend? v7 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Is it Tough Being a Friend? v7 Chapter 2 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

“Kalian semua yang pernah menjadi tentara aku, keluarlah sekarang! Kalian semua adalah yang pertama di daftar! ”

Saat kami meninggalkan kastil, kami mendengar suara marah mencapai telinga kami.

Beberapa paving batu terhampar di depan pintu besi besar. Di sisi lain jeruji besi di depan, aku bisa melihat sebuah jembatan yang membentang melintasi parit yang mungkin juga merupakan jurang. Kelihatannya cukup kuat sehingga tidak akan rusak dalam waktu dekat.

(Panjang jembatan sekitar lima puluh meter dan lebarnya empat meter … satu-satunya cara untuk memasuki kastil secara langsung adalah melalui sini.)

Aksi itu terjadi di tengah jembatan.

Seperti yang aku pikirkan, rasul bangau terbang berkeliling, menyebarkan musuh yang mengerumuni.

Mion sendiri membanjiri kerumunan keanehan. Selanjutnya pasukan yang gugur menjadi penghalang, menghalangi jembatan. Itu adalah penggunaan yang luar biasa dari keuntungan lokasi.

“Jangan goyah! Dia hanya satu orang! Begitu kita menerobos jembatan, kastil itu sebaik ditaklukkan! ”

“Kalau begitu, pergilah! Kami anggota pasukan Mion tahu betapa kejamnya dia! ”

“Betul sekali! Kalian semua hanya tahu Mion yang menari di konser! Itu semua hanya ilusi! Jika kamu pernah melihat sisi lain dari dirinya, kamu telah melihat neraka! ”

“Astaga! Seseorang jatuh ke parit lagi! ”

Tidak apa-apa, itu komandan Zamosu! Dia rasul ikan pedang, jadi dia bisa berenang seperti──gah! ”

Orang-orang di jembatan menjadi panik. Satu per satu, para rasul mulai turun ke parit. Gadis bangau yang sulit diatur itu melemparkan mereka semua.

“Apa kamu pikir kamu bisa menang melawanku dengan jumlah besar ?! Jangan meremehkan Ranshou Mion! Juga, siapa pun yang berkomentar tentang melihat sisi lain diriku, kesini! ”

Situasi sulit ini membuat aku sedikit marah.

Adapun mengapa aku marah, itu karena Mion kemungkinan besar akan menang sendiri pada tingkat ini. Itu masalahnya. Maksudku, kami menghabiskan semua upaya ini untuk membawa protagonis ke sini!

“Ichirou, aku akan masuk. Aku akan membantu Mion.”

Dengan kata-kata pendek itu, Ryuuga meningkatkan kecepatan larinya. Dia langsung meninggalkanku, menerjang ke jembatan seperti embusan angin. Mungkin dia khawatir dia tidak akan mendapatkan waktu layar?

“Sejauh itu, ‘Apostles of Hell’!”

Dengan teriakan heroik, dia melompat ke tengah-tengah musuh, segera memotong sejumlah rasul di depannya. Seorang korban menyedihkan yang terbang ke udara jatuh dari parit dan tercebur ke dalam air.

“Hah? Hinomori Ryuuga? kamu datang jauh-jauh ke sini? ”

Baik musuh maupun Mion dikejutkan oleh penyusup yang tiba-tiba itu.

“Ya, aku akan membantu melindungi kastil ini. Jyuri membantu dengan gerbang belakang. ”

“A, kenapa aku harus bekerja sama denganmu?”

“Karena kita berteman, tentu saja. Dan teman-teman saling menjaga. ”

“Baiklah… tapi jangan berharap terima kasih! Mungkin aku akan membersihkan telingamu lagi! ”

Menunjukkan sifat tsundere-nya, Mion dengan enggan berdiri di samping Ryuuga.

Setelah menilai bahwa aku bahkan tidak perlu berpartisipasi… aku bersembunyi di balik pilar batu di dekat kaki jembatan.

“Dengarkan baik-baik, rasul! Aku adalah ‘Penerus Raja Naga’, Hinomori Ryuuga! aku telah berdamai dengan Taotie, Hundun, dan Taowu, dan sekarang kami memiliki hubungan yang bersahabat! ”

Para rasul terlihat kesal dengan teriakan Ryuuga. Efeknya langsung terasa.

Jika musuh lama mereka, “Naga Kuning” bersekutu dengan tiga dari empat iblis… lalu kesempatan apa yang dimiliki Qiongqi untuk menang? Apakah manfaatnya sepadan? Mereka tampak ragu-ragu tentang masalah tersebut.

“Belum terlambat sekarang! Mari kita tinggalkan pertarungan yang tidak berarti ini dan temukan jalan menuju hidup berdampingan! Menarik adalah tugas yang mudah, bukan ?! ”

Hei, Ryuuga! Sisi oiranmu terlihat!

“Jika kamu menyerah sekarang, aku akan memaafkanmu. Itu tidak berlaku untuk orang yang mengatakan bahwa melihat sisi lain aku berarti melihat neraka! Siapapun itu, katakan padaku apa yang kamu lihat! ”

Hei Mion, bukankah kamu terlalu menaruh dendammu ?!

Saat keduanya berjalan maju, para rasul menurunkan diri. Semangat musuh mencapai titik terendah. Sekitar sepertiga dari rasul di jembatan telah ditekan.

(Jika terus begini, adegan pertempuran akan berakhir tanpa banyak aksi dari Ryuga … jangan menyerah, rasul! Bukankah ada seseorang di sana untuk memecahkan kebuntuan ini ?!)

Selagi aku mendukung musuh …

aku melihat seseorang melompat keluar dari sisi lain jembatan.

(Hmm? Siapa itu?)

Segera setelah itu, sosok itu melompat melewati banyak rasul dengan kecepatan tinggi, mendekati sisi kami. Dengan satu lompatan terakhir, yang sangat besar, sebuah sosok langsung muncul di hadapan kami.

“Ooh ooh ah ah!”

Dengan raungan mirip monyet, sosok itu turun sambil mengayunkan senjata mirip tongkat. Senjata itu membidik kepala Ryuuga.

“Matilah, Hinomori!”

“Terlalu lambat.”

Namun, Ryuuga berhasil mengelak dalam sekejap. Dia menghindari serangan itu dengan gerakan minimal.

Dia membalas dengan tendangan kilat, tetapi musuh mengelak dengan lompatan. Dengan satu putaran, dia mendarat di tempat yang jaraknya beberapa meter dari Ryuuga.

(Kelincahan dan karakter seperti monyet ini … mungkinkah ini Soushou Shakuhou?)

Salah satu dari “Delapan Teratas Neraka” yang memimpin pasukan. Rasul mandrill yang ketiduran selama seratus tahun, ditolak oleh Mion, dan menyukai kesemek.

Sepertinya itu dia. Dia bahkan memegang apa yang tampaknya seperti tongkat Raja Kera.

“Ooh ooh ah ah! Untuk berpikir bahwa Hinomori ini adalah seorang wanita! Terlebih lagi, kecantikan yang aku sukai! ”

Benci untuk meledakkan gelembungmu, tapi aku laki-laki.

Mion menanggapi desakan Ryuuga dengan menggumamkan “Kamu tidak benar-benar dianggap sebagai laki-laki …” dan segera mengangkat suaranya.

“Shakuhou! Bukan hanya Hinomori Ryuuga, tapi Taotie, Hundun, dan bahkan Taowu ada di pihak kita! Meski begitu, apakah kamu berniat berbalik melawan kami ?! ”

“Ooh ooh ah ah! Bahkan jika kamu yang menanyakannya, aku tidak akan berdamai dengan manusia! aku telah memutuskan untuk mengikuti Qiongqi! ”

Menolak kata-kata rasul bangau, rasul mandrill bergegas menuju Ryuuga sekali lagi.

Ryuuga memberi Mion tatapan tajam yang mengatakan “jangan ikut campur,” dan mencegat serangan yang datang. Secara instan beralih ke pertarungan jarak dekat, keduanya terlibat dalam pertarungan satu lawan satu.

(Ini bagus. Jika Ryuga mengalahkan Shakuhou di sini, itu akan menjadi adegan yang bagus untuk protagonis. Jika semuanya berjalan lancar, pasukan juga akan runtuh. Ini akan menjadi dua burung dengan satu batu!)

Aku sombong diam-diam.

Anehnya, keduanya bergantian menyerang dan bertahan. Kupikir Ryuuga akan menghabisinya dengan cepat, tapi sepertinya mereka seimbang.

Aku tidak melihatnya datang. Mungkinkah Shakuhou sebenarnya cukup kuat? Ini pria yang memakai celana dalam sebagai topi tidur, bukan?

(Tidak, tunggu. Daripada Shakuhou menjadi kuat … gerakan Ryuga sepertinya sedikit melenceng.)

Itu adalah sesuatu yang bisa kukatakan setelah melihat pertarungannya berkali-kali. Saat ini, Ryuuga jelas membatasi kekuatannya. Kekuatan pukulan dan tendangannya kira-kira setengah dari biasanya.

Apa yang kamu lakukan, Ryuuga ?! Apa kamu makan sushi terlalu banyak ?!

“Hei, Hinomori! Tidak ada alasan kamu harus mengalami kesulitan dengan monyet itu! Seranganmu lebih tajam ketika kamu berdebat dengan Kiki dan aku di kuburan! ”

Sepertinya Mion juga merasakan hal yang sama. Dia dengan kasar memarahi kinerja protagonis di bawah standar.

“Apa kau mencoba membuat kami terlihat lemah ?! Selesaikan ini sekarang juga! Kalau begitu, cepat pulang! Apakah kamu bahkan menyelesaikan pekerjaan rumah kamu ?! ”

Menanggapi keluhan rasul bangau, yang mulai terdengar seperti keluhan ibu yang mengomel, Ryuuga menoleh ke arahnya dan berkata “Baiklah, tapi …” dengan wajah cemas.

“Jika aku serius, aku mungkin akan membunuhnya.”

“Terus?! Kamu sudah habis-habisan sebelumnya, bukan ?! ”

“Maksudku, ya, tapi… kamu mengatakannya sebelumnya, kan? Jika seorang rasul meninggal di dunia roh, tidak ada kesempatan kedua bagi mereka. ”

…Betul sekali. Jika seorang rasul kehilangan nyawanya di sini, mereka tidak dapat dihidupkan kembali. Mereka benar-benar mati.

Jadi itu alasan kenapa gerakan Ryuuga lebih buruk? Apakah dia menahan diri karena dia khawatir tentang Shakuhou?

“Tidak masalah jika kamu membunuhnya! Dia pencuri pakaian dalam! ”

“Keadaan telah berubah. Saat ini, kita seharusnya membangun hubungan persahabatan antara manusia dan rasul. Jika kita membunuh seorang jenderal, itu hanya akan menimbulkan permusuhan, bukan? ”

Itu sebabnya kamu menahan diri ?!

“Ya. Aku mungkin bisa mengalahkannya dalam satu pukulan… ”

“Jadi ini terjadi karena Shakuhou lemah ?!”

“Dia sepertinya mencoba yang terbaik juga.”

“Ooh ooh ah ah! Mengapa kamu menggurui aku ?! aku tidak ingin mendengar semua itu dari kamu! ”

Shakuhou menjadi sangat marah, mengayunkan tongkat sihirnya dengan sembrono… sambil diambang air mata.

Namun, dia tidak bisa menyentuh Ryuuga. Dia dengan cepat menghindari semua serangan kilat. Semua saat dia melakukan percakapan dengan Mion.

“Kalau begitu dorong dia dari jembatan!”

Oh, benar.

“Ooh ooh ah ah! Perhatikan aku!”

Hanya ada air di bawah, jadi dia tidak akan mati! Ini akan memakan waktu beberapa jam sebelum dia bisa bangkit kembali! ”

“Ayo pergi dengan itu. Kami hanya punya waktu tiga puluh menit untuk bertindak. Kami tidak bisa membuang banyak waktu. ”

“Ooh ooh ah ah! Aku memohon kamu! Perhatikan aku!”

“Ngomong-ngomong, berapa banyak waktu yang tersisa?”

“Err… tunggu sebentar.”

“Ooh ooh ah ah! Jangan keluarkan ponsel kamu! Berhenti memeriksa waktu! ”

“Oh, Hinomori. Ada sebutir nasi di dekat mulutmu. ”

“B, benarkah? Ugh. ”

“Ooh ooh ah ah! Jangan mengambil cermin tangan! Berhenti merapikan rambut kamu di- ”

Rasul mandrill tampak begitu menyedihkan.

Ryuuga mengirimkan tendangan yang bergerak lebih cepat dari yang bisa dia lakukan untuk mengayunkan tongkatnya.

“Gah!”

Menerima pukulan di perutnya, rasul mandrill terbang pergi. Dia dengan sungguh-sungguh melakukan gaya dada, tetapi dia masih tertahan di udara, melewati pegangan tangan jembatan. Hanya masalah waktu sebelum dia jatuh ke parit.

“Ooh ooh ah ah! kamu akan menyesali ini, Hinomori! Aku pasti akan membunuhmu suatu hari nanti! Dan Mion! Silakan pergi dengan- ”

“Tidak.”

Shakuhou terjatuh tanpa mendengar jawaban rasul bangau yang dingin itu. Mendengar suara percikan, sepertinya dia mendarat dengan selamat ke dalam air.

Itu terjadi dengan cara yang agak lucu, tetapi dengan ini, jenderal musuh tidak lagi menjadi ancaman.

Sekarang para rasul tidak punya pilihan selain mundur. Berpikir bahwa mereka akan segera melarikan diri… Aku memutuskan bahwa inilah waktunya untuk muncul dari pilar batu.

“──My, itu adalah tontonan yang luar biasa, Hinomori Ryuuga. Cukup bagus untuk karakter peran pendukung. ”

Suara tepuk tangan mengiringi suara bernada tinggi seperti anak kecil.

Itu suara aku yang aku kenal dengan baik. Tidak salah lagi. Suara yang menjengkelkan dan merendahkan itu.

… Sebelum aku menyadarinya, kerumunan rasul menyingkir untuk membuka jalan di jembatan.

Beberapa rasul dengan cepat menggendong rekan satu tim mereka yang tergeletak di tanah. Mereka menjauh untuk menghindari halangan terhadap penguasa mereka.

Membayar hanya sekilas ke arah mereka, dia dengan tenang berjalan ke depan. Rambut putih bersihnya berkibar, sembilan ekornya bergoyang, dan kakinya yang seperti binatang bergerak dengan mulus.

(Ini seharusnya hanya adegan pertarungan pemanasan … mengapa orang itu tidak pernah bisa membaca suasana hati …?)

Tak lama kemudian, “Roh Jahat” tiba di depan Ryuuga dan melihat sekelilingnya. Topeng rubahnya dihiasi dengan pola di dahi dan pipi.

“Oh, Shizuma tidak ada? Aku di sini untuknya. ”

Tak perlu dikatakan, itu adalah Qiongqi.

“Roh Jahat” terakhir yang harus dikalahkan Hinomori Ryuuga. Bos terakhir dari seri ini.


(Sebelumnya) (TOC) (Berikutnya)

Daftar Isi

Komentar