hit counter code Baca novel Isekai Nonbiri Nouka Chapter 858 – Children’s Winter Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Nonbiri Nouka Chapter 858 – Children’s Winter Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Aneneko Miel sedang berlari menyusuri lorong mansion.

Sprint kecepatan penuh.

Aneh.

Tidak hanya dia jarang berlari, tapi dia juga jarang sendirian.

Biasanya, dia akan bersama harimau, Sougetsu, atau aneneko lainnya…

Padahal aku tahu alasan kenapa Miel berlari.

Dia dikejar oleh Fracia.

Fracia menyukai montok… Maafkan aku.

Dia menghargai ketebalan.

Meskipun dia sendiri tampak ramping.

Dan Fracia berlari dengan bentuk yang anggun, sulit dipercaya dia berusia delapan tahun.

Dia bergerak seperti sprinter jarak pendek.

Kalau terus begini, dia akan segera menyusul Miel.

Miel sepertinya menyadari hal ini dan menjadi cemas.

Saat aku melihat, Miel mengubah arahnya.

aku pikir itu mungkin tipuan, tapi dia datang ke arah aku.

Dan dengan cepat memanjat tubuhku, memposisikan dirinya di atas kepalaku.

Dia sepertinya mengenali kepalaku sebagai zona aman.

Dan dia juga mencoba mengintimidasi Fracia yang mengejarnya.

Terlebih lagi, dia dengan ringan menepuk kepalaku, mendesakku untuk melakukan sesuatu terhadap Fracia.

Sebaliknya, Fracia berdiri di hadapanku, diam-diam mengulurkan kedua tangannya ke arahku.

Aku mengulurkan tangan dan menangkap Miel di atas kepalaku dengan kedua tangan, lalu menawarkannya pada Fracia.

Miel menatapku dengan ekspresi terkejut, tapi aku tidak peduli.

Lagi pula, saat Miel naik ke tubuhku, dia mencakarku yang agak menyakitkan.

Dan demi kesehatannya, menurut aku kelebihan berat badan tidak baik.

Alangkah baiknya jika Fracia bisa memijat perutnya yang tebal itu.

Ngomong-ngomong, Miel mungkin mencakarku, tapi dia tidak pernah mencakarku pada anak-anak.

Dia sepertinya mengerti dengan siapa dia tidak boleh main-main.

Miel mengeluarkan suara menyedihkan saat Fracia menyayanginya.

-0-

Salju turun dengan deras.

Musim dingin benar-benar telah dimulai.

Namun, belum ada tanda-tanda Alfred dan yang lainnya kembali dari ibu kota kerajaan Kerajaan Raja Iblis.

Tiselle sibuk dengan pekerjaan pembangunan bangsa, dan Alfred, Ursa, dan Torain membantunya, jadi sepertinya mereka tidak akan kembali ke desa.

Sayang sekali.

Karena Alfred dan yang lainnya tidak kembali, Asa, Earth, dan Meteora juga tidak akan kembali.

aku sudah menyarankan mereka untuk tidak memaksakan diri.

Selain itu, karena Ursa tidak kembali ke desa, E3 juga tidak akan datang.

Para penjudi, termasuk Dors, cukup kecewa.

aku tidak tahu apa yang terjadi tetapi sepertinya mereka menjadi dekat.

aku memahami perasaan mereka.

Akankah Gol, Sil, dan Bron tidak kembali?

Ternyata tidak.

Ada berbagai alasan, tapi yang utama adalah istri Gol, Enderi, dan Kirisana sedang hamil.

Penjelasan yang masuk akal.

Meskipun aku belum pernah mendengar istri Sil dan Bron hamil, mereka menahan diri untuk tidak kembali sinkron dengan Gol.

Yah, mereka hanya tidak kembali untuk liburan panjang tapi kita bisa dengan mudah bertemu melalui bantuan gerbang teleportasi dan bersatu kembali.

aku tidak khawatir.

Lagipula, kami sudah bertemu beberapa kali di Desa Lima.

Gol tampil lebih bermartabat.

Sil tampaknya telah kehilangan berat badannya.

Apakah dia sibuk?

Berat badan Bron sepertinya bertambah sedikit.

Mungkin masakan istrinya enak?

Itu hal yang bagus.

Namun, aku sudah memperingatkan mereka untuk berhati-hati, jangan sampai Fracia senang.

-0-

Sambil membahas hal-hal yang berkaitan dengan berat badan, mari kita lanjutkan…

Siang dini.

aku memasukkan ubi ke dalam panci tanah liat dan memanggangnya.

Metode pemanggangan ala panci melibatkan penempatan arang yang terbakar di dasar panci dan menempatkan ubi jalar di dinding bagian dalam panci.

Mengingat hujan salju yang terus menerus, aku memutuskan untuk memanggang ubi di dalam ruangan.

Namun, agar arang di dasar panci tidak langsung menyentuh ubi yang dimasukkan ke dalamnya, aku membutuhkan panci dengan kedalaman yang wajar dan mulut yang cukup lebar agar mudah memasukkan dan mengeluarkan ubi.

Menurut aku, bentuknya mirip tembikar Jomon*.

TN: Zaman Jomon antara 14000-300 SM

aku mencari pot seperti itu, tetapi sayangnya tidak tersedia.

Namun, aku punya hibachi*.

TN: anglo arang tradisional Jepang

Bentuk hibachi sangat cocok untuk pemanggangan gaya pot.

kamu bahkan bisa menyebutnya sebagai bentuk ideal.

Namun, itu masih hibachi.

Menggunakannya akan menghasilkan pemanggangan dalam mangkuk, bukan gaya panci yang aku inginkan.

Meskipun aku ingin tetap menggunakan kue bergaya pot…

Tujuannya untuk memanggang ubi, tidak harus di dalam panci.

Secara internal, aku menyelesaikan masalah ini dengan mempertimbangkan hibachi sebagai sejenis pot.

Jadi, aku bersikeras agar aku memasukkan ubi ke dalam panci, bukan hibachi.

Nah, karena hibachi tersedia, aku cukup meletakkan pelat logam atau sejenisnya di atasnya dan memanggangnya secara konvensional. Tidak ada kebutuhan ketat untuk mengikuti pembuatan kue bergaya pot…

Ini bukan tujuan utama, tapi karena aku memikirkan cara membuat kue dalam panci, aku ingin melanjutkannya.

Oleh karena itu, aku menggunakan panci (hibachi) untuk memanggang.

-0-

Ah, karena kita menggunakan api di dalam ruangan, ventilasi sangatlah penting.

Tentu saja, aku melakukan pemanggangan dengan gaya pot di tempat yang berventilasi baik.

Secara alami, aroma ubi panggang tercium di sekeliling.

Ya aku tahu.

Warga sangat menantikan ubi matang tersebut.

Itulah yang terjadi di awal musim gugur ketika aku memanggang ubi.

aku sudah sangat teliti.

Sebelum memulai pemanggangan ala panci, aku menginstruksikan pelayan oni untuk memanggang ubi.

Jadi, meskipun anak-anak yang diantar oleh Ratu Peri tiba, kami akan bersiap.

Seharusnya tidak ada kekurangan.

Hn?

Pelayan oni tidak hanya ubi panggang tapi juga labu kukus?

Apakah aku meminta mereka mengukus labu?

Mungkin labu itu dimaksudkan untuk makan malam malam ini.

aku harus menghentikan anak-anak menanyakan sesuatu atau hal itu dapat menimbulkan masalah.

Ah, kamu sudah memintanya?

Karena belum sepenuhnya dikukus, kamu ditolak.

Sayang sekali.

Ya, ini dimaksudkan untuk makan malam…

Dipahami, dipahami.

aku akan mengukus labu di sini juga.

Bisakah beberapa dari kamu mengambil labu dari tempat penyimpanan makanan?

Panci besar itu berat, dan pisau bisa berbahaya, jadi aku akan mengambilnya sendiri.

Ratu Peri akan mengawasi pemanggang bergaya pot.

kamu tahu kapan mereka matang dengan sempurna, bukan?

Bagus, itu senyuman dan respon yang bagus.

Ubi jalar yang diawasi oleh Ratu Peri rasanya manis dan lezat.

Menurut aku ini adalah hasil pemanggangan ala pot.

-0-

Ririus, Riguru, dan Ratte melanjutkan pelatihan mereka.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan kekuatan mereka untuk bertualang ke luar.

Mereka telah bekerja keras, namun sayangnya, mereka menghadapi kekalahan di semua kompetisi seni bela diri.

Alhasil, para ibu-ibu, termasuk Ria, tak berubah pikiran bahwa masih terlalu dini bagi mereka untuk bertualang ke luar.

Dari sudut pandang aku, kualitas lawan mereka juga berperan.

Ririus dan yang lainnya harus melawan para kurcaci yang menginginkan air berkarbonasi.

Tekad mereka sudah terlihat bahkan sebelum pertandingan dimulai.

Bahkan seorang amatir sepertiku pun bisa melihatnya.

Dalam keadaan seperti itu, kemenangan tidak mungkin terjadi.

Namun, aku telah menyaksikan Ririus dan yang lainnya bertahan hari demi hari.

Meskipun hasil penting, aku juga memahami keinginan para ibu agar mereka memiliki kekuatan yang lebih dari cukup untuk menghadapi tantangan apa pun.

Jika mereka keluar dan kalah, mereka tidak akan terluka begitu saja. Mereka mungkin mati.

Oleh karena itu, meskipun mereka tidak diperbolehkan keluar, aku telah memberikan izin kepada Ririus dan yang lainnya untuk pembelajaran sosial di bawah bimbingan Youko mulai musim dingin ini.

Dengan kata lain, mereka akan membantu Youko.

Oleh karena itu, mereka bebas bergerak di Desa Lima.

Selain itu, jika Youko mengizinkan, mereka dapat berpartisipasi dalam pelatihan tempur tim keamanan.

Tentu saja, mereka akan memiliki pengawal saat bergerak di dalam desa, dan beberapa high elf akan menemani mereka sebagai pengawas selama pelatihan tempur.

Aku sudah menegaskan bahwa Ririus dan yang lainnya tidak boleh keluar dari Desa Lima sendirian, jadi masalah besar tidak akan muncul.

aku berharap Ririus dan yang lainnya terus memberikan yang terbaik.

Ngomong-ngomong, meski uji coba ini dimaksudkan untuk beraktivitas di luar ruangan, beberapa ibu, termasuk Ria, menyatakan keberatan untuk melakukan pelatihan di luar ruangan. Namun, Loo dan Tier berhasil meyakinkan mereka bahwa itu lebih baik daripada tiba-tiba ditempatkan di lokasi asing yang jauh dari jangkauan.

Pelatihan ini tidak hanya untuk Ririus dan yang lainnya, tetapi juga sebagai ujian kemampuan para ibu dalam melepaskan anaknya.

Meskipun aku yakin tidak masalah bagi mereka untuk tinggal di desa jika mereka mau, jika mereka ingin melihat dunia luar, aku ingin menunjukkannya kepada mereka.

Namun, sebagai orang tua, aku tidak ingin mereka melakukan aktivitas berbahaya atau mendekati tempat berbahaya.

Ini adalah keseimbangan yang rumit.

Selain itu, Youko secara halus mengungkapkan keinginannya agar Ririus dan yang lainnya bekerja di Desa Lima di masa depan, yang membuat Mio cukup marah karena mengatakan itu tidak adil.

"Aku ingin kelompok anak-anak berikutnya setelah Ririus-kun dan yang lainnya ditempatkan di Kota Shashaato."

Ehto, jika itu yang diinginkan individu, aku akan mempertimbangkannya…

Ririus dan yang lainnya akan diikuti oleh Hiichirou.

Kemungkinan besar, dia akan ditemani oleh Guraru dan Raimeiren. Apakah itu bisa diterima?

-0-

Sambil mengamati Miel dikejar oleh Fracia, kepala desa mengucapkan satu kalimat.

"Dalam pelarian?"

Miel yang diserahkan menanggapi kepala desa dengan satu kata.

"Aku telah ditipu, aku telah ditikam dari belakang, dan sangat mungkin aku telah diperdaya!"

-0-

Anak Kepala Desa (Ibu, Usia):

Ursa (Anak perempuan angkat, usia tidak diketahui, sekitar 14-15)

Alfred (Loo, 12 tahun)

Tiselle (Tier, 12 tahun)

Ririus (Ria, 10 tahun)

Riguru (Rize, 10 tahun)

Ratte (Rafa, 10 tahun)

Torain (Ann, 10 tahun)

Hiichirou (Hakuren, 9 tahun)

Fracia Bel (Fraurem, 8 tahun)

Sette (Senna, 7 tahun)

Rananon (Rusuti, 7 tahun)

Lupumirina (Loo, 5 tahun)

Aurora (Tingkat, 5 tahun)

– Tujuh orang lainnya (??, 5 tahun) yang namanya belum disebutkan

Roze Maria (Gran Maria, 4 tahun)

Laladel (Kuudel, 3 tahun)

Tormane (Corone, 3 tahun)

Hikaru (Hakuren, 2 tahun)

Himiko (Hakuren, 2 tahun)

Kukulkan (Rusuti, 1 tahun)

Sakura (Ann, 0 tahun)

Ramuna (Ramurias, 0 tahun)

Setto (Senna, 0 tahun)

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar