Isekai Romcom Chapter 36: The Day After We Got Together  Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Isekai Romcom Chapter 36: The Day After We Got Together  Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Keesokan harinya, setelah kami berkencan di taman hiburan.

Setelah pengakuanku yang berhasil, kami meninggalkan taman secara normal.

Tidak… kurasa itu tidak normal ya.

Aku dan Sei-chan pulang, berpegangan tangan! (TLN: BAKURETSU RIAJUU) (ED: satu … aku bahkan tidak bisa mengatakan ini lagi.)

Astaga, aku benar-benar gugup.

aku pikir aku lebih gugup berpegangan tangan dengannya daripada ketika aku benar-benar memeluknya.

Ketika kami berpelukan, itu sebagian besar merupakan hal yang mendadak, tetapi ketika kami berpegangan tangan, kami berdua menyadarinya dan sedikit takut. Itu bukan hal mendadak seperti pelukan.

Sentuhan tangan kecil dan lembut Sei-chan masih tak terlupakan bahkan setelah satu hari berlalu.

Atau lebih tepatnya, aku mungkin tidak akan pernah melupakan semua yang terjadi kemarin.

aku terkejut melihat betapa lucunya dia berpakaian ketika aku pertama kali bertemu dengannya.

Dan kami berdua juga menikmati atraksi bersama. Tidak, jangan ingatkan aku pada rumah hantu, aku.

Kurasa aku benar-benar berkencan dengan Sei-chan, ya.

Sudut mulutku berkedut.

“Onii-chan, kenapa kamu tersenyum saat sarapan?”

“Hm? Ah? aku hanya mengenang peristiwa masa lalu.”

"aku melihat…"

Tepat di depanku adalah saudara perempuanku, Rinke, yang sedang sarapan bersamaku.

“Terima kasih sekali lagi untuk sarapannya, selalu enak.”

“Mm…”

Ketika aku mengatakan itu, Rinke berhenti makan sejenak, tetapi dia merespons dengan tepat dan mulai makan lagi.

Tapi apakah ini imajinasiku, atau apakah telinganya sedikit merah sekarang?

“Aku juga membuat bento. Ini sisa makan malam tadi.”

“Terima kasih, tadi malam berarti daging dan kentang. Aku senang, aku sangat menyukainya.”

"Ya…"

Ya, aku tahu itu bukan imajinasiku, sekarang pipimu juga merah.

Rinke berusaha menyembunyikannya, tapi usahanya begitu manis hingga membuat pipiku rileks.

Setelah kami selesai makan, Rinke dan aku masing-masing kembali ke kamar kami untuk bersiap-siap ke sekolah.

Hari ini adalah hari Senin, jadi ini adalah hari sekolah biasa bagi kami.

Omong-omong, kemarin aku berbicara dengan Sei-chan tentang apa yang harus kita katakan pada semua orang dan-

“J-Jangan beri tahu siapa pun di sekolah bahwa kita berkencan.”

aku diberitahu.

aku pikir itu adalah masalah pelajar, tetapi aku pikir ada banyak pasangan yang mengumumkan bahwa mereka berkencan dan ada juga beberapa pasangan yang menyembunyikan bahwa mereka sedang berkencan.

Mungkin masing-masing dari kita memiliki alasan sendiri dan sebagainya, tetapi alasan mengapa Sei ingin menyembunyikannya adalah…

“A-Aku akan sangat malu jika orang mengetahuinya.”

Dan itu saja.

Ketika dia mengatakan itu, dia terlihat sangat imut lagi sehingga aku pikir hati aku akan meledak karena kelucuan.

Jika aku pergi keluar dengan Sei-chan, aku benar-benar mungkin mati suatu hari nanti, seperti di manga, dengan deskripsi hati aku meledak dengan kebahagiaan.

Mari kita coba untuk tidak melakukan itu, oke …… Apa?

Memikirkan hal ini, aku mengganti seragamku dan meninggalkan ruangan.

"Ayo pergi, Onii-chan."

"Oke, ayo pergi."

Baik aku dan Rinke akan mengendarai sepedaku ke sekolah hari ini.

Rinke dan aku turun dari lantai dua ke lantai satu, mengganti sepatu kami di pintu masuk, dan tepat sebelum kami meninggalkan pintu.

"Apakah kamu mengemas bento?"

“Ya, aku mengerti. Terima kasih."

“Mmm… J-Jadi Onii-chan, bagaimana kencanmu kemarin?”

"Hah? Ah… Ya, itu menyenangkan.”

"Aku mengerti, jadi, apakah kamu, kamu tahu, pergi keluar?"

Rinke mengatakan ini… menatapku dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

Rupanya Rinke khawatir aku akan dicampakkan pada kencan itu.

Yah, akan sedikit canggung bagi seorang saudara perempuan jika saudara laki-lakinya ditolak, bukan.

Hmm, Sei-chan menyuruhku untuk tidak memberi tahu orang lain, tapi tidak apa-apa setidaknya memberi tahu adikku tentang itu, kan?

Rinke juga bukan tipe orang yang berbicara dengan orang lain.

"Ya, kami memiliki hubungan yang kuat sekarang, jangan khawatir."

"I-Itu bagus."

Areh…Kenapa dia tiba-tiba menjadi lebih tertekan? (TLN: Ugh ini menyedihkan.)

Apa? Mungkinkah, Rinke, kau ingin aku ditolak?

Apakah dia benar-benar memiliki karakter yang buruk dalam serial itu?

Sebagai seorang Onii-chan, mau tak mau aku merasa sedikit terkejut dengan wahyu ini.

“Itu bagus, Onii-chan mengaku padanya, bukan?”

“A-Ah, apa aku pernah memberitahu Rinke tentang itu?”

“Kemarin, setelah kakakku berkencan, aku bertanya pada Shigemoto-san.”

“Ah, Yuuichi.”

Oh benar, Yuuichi masih di rumah kemarin setelah aku pergi.

Tapi dia pergi kemarin tanpa mengalahkan Gockey-kun meskipun aku yang menyuruhnya. (TLN: Gockey-kun mengacu pada kecoak yang dia lihat sebelumnya.)

Tadi malam, aku dalam suasana hati yang sangat baik, tapi kemudian tiba-tiba aku melihat Gockey-kun sibuk di kamarku, dan kemudian aku merasa tidak enak…

Aku mengalahkannya kali ini, tapi aku sangat takut saat itu.

"Apakah pacarmu lucu?"

“Hm? Ya tentu saja. Dia sangat lucu.”

Jika ada yang mengatakan bahwa Sei-chan tidak lucu, aku akan menendang pantat mereka.

“Siapa yang lebih manis? Aku atau dia?”

“Eh?”

Pertanyaan Rinke muncul begitu saja jadi aku menjawabnya dengan nada bingung.

Saat aku menoleh untuk melihat Rinke, pipinya bahkan lebih merah daripada saat dia sarapan denganku.

“T-Tidak, tidak apa-apa. Ayo Onii-chan. Ayo pergi."

Rinke menjadi malu dan berlari keluar pintu, meninggalkanku.

Aku tidak tahu kenapa Rinke tiba-tiba menanyakan itu padaku.

Maksudku, aku tidak melihat gunanya dia keluar dari pintu depan terlebih dahulu, karena kita akan pergi bersepeda bersama.

aku berjalan keluar dari pintu depan dan pergi ke tempat sepeda aku, dan menemukan Rinke sudah duduk di belakangnya.

“T-Sekarang, berpura-puralah aku tidak menanyakan pertanyaan itu padamu sebelumnya. Ayo pergi, Onii-chan.”

"Haha … Mengerti."

"A-Apa yang kamu tertawakan?"

“Tidak, aku hanya berpikir Rinke itu imut.”

“Baka Onii-chan.”

Saat aku melangkah ke sepedaku, Rinke menampar punggungku seolah menyembunyikan rasa malunya dari situasi ini.

Aku mengambilnya dengan tenang dan mulai mengayuh sepedaku.


TLN: Ini beberapa bab, Terima kasih banyak kepada Spynine01 untuk mengedit ini. Kami mengadakan turnamen catur di mana jika kamu menang, kamu dapat memilih seri mana yang mendapatkan bab tambahan, jadi bergabunglah dengan perselisihan dan dm Ucali untuk mendaftar. Sekali lagi kekurangan editor jadi jika kamu percaya diri dalam bahasa Inggris kamu, silakan bergabung dengan perselisihan dan lihat saluran #rekrutmen. Ngomong-ngomong, aku akan bekerja dengan ceroboh setelah Bab 37 bab Sei-chan yang lebih lambat kurasa. Jika kamu ingin mendukung aku, inilah Ko-fi aku. Lupa menyebutkan aku akan sedikit malas untuk membangun Ayaka aku jadi uhhhh ya Tolong jangan nyalakan aku dalam perselisihan.

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar