Isekai Romcom Chapter 4: Contact from Shiho Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Isekai Romcom Chapter 4: Contact from Shiho Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

(TLN: Pom-Pom adalah nada dering notifikasi pesan)

-POM pom!

“Uwaaaa”

Suara yang datang dari dekat yang membawaku kembali dari khayalannya.

"Hu-Huh, A-Apa yang aku pikirkan."

Dengan wajah aku menjadi merah padam, aku ingat apa yang aku berfantasi, aku menggelengkan kepala sehingga aku akan segera melupakannya.

"Uuu, apa yang aku pikirkan!"

Meskipun dia tidak benar-benar menyadarinya, dia secara mengejutkan mengalami delusi dan terkadang berfantasi tentang hal-hal seperti itu di ranjangnya di rumah.

Namun kali ini, aku memiliki pengalaman nyata untuk dibagikan, yang membuat imajinasi aku pergi jauh.

Tanpa sadar aku meletakkan tanganku di bibirku dan menampar pipiku sendiri ketika aku sadar.

“Sial …… karena membuatku membayangkan hal seperti itu! Aku tidak akan pernah memaafkanmu, Hisamura……!”

aku mengesampingkan fakta bahwa itu adalah khayalan aku sendiri dan menyalahkan semuanya pada Hisamura.

Faktanya, aman untuk mengatakan bahwa sebagian besar kesalahan terletak pada Hisamura, karena jika dia tidak mengatakan hal-hal itu atau melakukan hal-hal itu, aku tidak akan mengalami delusi ini.

Oh, ngomong-ngomong, aku mendengar suara RINE.

Bukan suara yang mengganggu delusi Saint sebelumnya, tetapi aplikasi kontak yang mencegahnya menjadi lebih buruk.

Itu membuat suara khas ketika seseorang menghubungi kamu.

Aku melihat layar ponselku dan melihat seseorang telah menghubungiku.

Saat kamu membuka aplikasi RINE, kamu dapat langsung melihat siapa yang telah menghubungi kamu.

Sepertinya Shiho yang menghubungiku sebelumnya.

Ketika aku membuka layar obrolan dengan Shiho, ada …….

“Eh! Apa, bagaimana bisa……!?”

"Sei-chan, apa kau bersama …… Hisamura-kun setelah aku meninggalkanmu di kelas?"

“B-Bagaimana Shiho tahu tentang itu ……?”

Aku tidak menyangka Shiho melihatku di adegan memalukan seperti itu. ……!

Aku terlalu malu untuk menghadapi Shiho sekarang.

Tidak, sebelum itu, aku tidak tahu wajah seperti apa yang harus aku hadapi dengan Hisamura daripada Shiho.

“Untuk-Untuk sekarang mari kita tanggapi seperti ini.”

Aku tidak yakin bagaimana menanggapi pesan Shiho, tapi aku tetap membalasnya.

“Ya, Hisamura datang ke kelasku setelah kamu pergi.”

Untuk saat ini, aku hanya mengetik itu dan mengirimkannya untuk melihat bagaimana Shiho akan merespons.

Jika dia melihat adegan pengakuan penuh gairah Hisamura itu, itu akan sangat memalukan sehingga api akan meledak dari wajahnya.

Juga, sebelum pengakuan itu, Dia memberi tahu aku bahwa aku sedikit naksir Shigemoto.

Aku tidak tahu dari mana Shiho mendengarkan.

Mudah-mudahan, paling tidak, dia tidak mendengar bahwa aku menyukai Shigemoto.

Nah, sekarang, Shigemoto benar-benar gila, dan yang bisa aku pikirkan hanyalah Hisamura.

“Dari mana kamu mendengarnya, ……?”

aku mengirim pesan dan langsung dibaca.

Dan dalam satu menit, jawabannya datang.

"Betul sekali. Suara itu adalah Hisamura-kun, bukan? Apa dia mengaku padamu, Sei-chan?”

“Astaga, ……?”

Lagipula, Shiho sepertinya sudah mendengar bagian pengakuannya.

Itu saja menyebabkan sejumlah besar kerusakan pada aku, tetapi aku menerima lebih banyak pesan secara berurutan.

“Bukankah Hisamura memanggilmu Sei-chan? Aku juga terkejut.”

“Yah, aku sangat terkejut ketika dia memanggilku seperti itu untuk pertama kalinya…!”

Tepat sebelum dia mengaku, dia akan memanggilku “Shimada” secara normal, tapi kemudian dia tiba-tiba mulai memanggilku “Sei-chan”.

Tapi aku tidak tahu kenapa, tapi Hisamura sepertinya sangat terbiasa memanggilku seperti itu.

(Mungkinkah Hisamura memanggilku Sei-chan saat aku tidak ada ……? A-Sungguh hal yang memalukan ……!)

aku tidak tahu apakah itu hanya karena aku terbiasa memanggilnya seperti itu, tetapi aku tidak keberatan.

Itu agak pas, dan aku juga sedikit bingung.

Saat aku memikirkan hal ini, aku mendengar suara “pom pom” unik lainnya dan menerima pesan lain dari Shiho.

Rupanya, Shiho juga bersemangat, dan serangan terus berlanjut.

"Dia bilang dia serius! Dia juga mengatakan bahwa dia sangat mencintai Sei-chan!

“Guh ……!”

Pom-pom.~

'Dan dia bilang dia pasti akan membuatmu bahagia! Aku tahu itu bukan untukku, tapi kata-kata itu saja membuatku gugup!”

“Sial, itu yang aku bicarakan. ……”

Pom-pom~

'Apa yang kamu katakan, Sei-chan? Maksudku, apakah kalian pergi keluar? Bagaimana hasilnya?

“T-Tunggu, Shiho! Tenanglah sebentar!”

aku berteriak sebagai tanggapan atas pesan teks yang aku terima, Itu bahkan bukan panggilan telepon.

Lagipula, Shiho juga gadis bunga di sekolah menengah, dan dia sangat menyukai cerita roman.

Sebelum pesan berikutnya datang, aku mengetik pesan dan mengirimkannya.

"Kami tidak berkencan."

"Oh, jadi kamu dipenuhi dengan emosi?"

Butuh waktu sekitar lima detik dari saat aku mengirim pesan hingga saat aku menerima balasan ini.

"Aku tidak melakukannya."

Itu satu-satunya pesan, tapi dia menjawab lebih cepat dari kecepatan balasannya sebelumnya.

aku berkata, "Yah, itu masih tertunda, atau lebih tepatnya, aku berkata, "Biarkan aku memikirkannya."

"aku melihat. Apa yang akan kamu lakukan? Karena itu kamu, Sei-chan, kamu telah memikirkannya sepanjang waktu.”

“Itu bukan sesuatu yang aku pikirkan. ……”

Sudah beberapa jam sejak dia mengaku padaku.

Seperti yang aku harapkan, aku tidak memikirkannya sepanjang waktu

aku mengerjakan pekerjaan rumah aku untuk kelas besok, dll, dan menonton TV ketika aku sedang makan malam.

Tapi yah, aku butuh waktu lebih lama untuk menyelesaikan pekerjaan rumah aku dari biasanya, dan aku sedang menonton TV. Tapi aku tidak ingat apa itu, dan aku bahkan tidak ingat apa yang aku makan untuk makan malam、 Bukannya aku memikirkan Hisamura sepanjang waktu atau semacamnya,……, tapi aku ingin menganggapnya sebagai teman baik.

“Apakah kamu sudah memutuskan apa yang akan kamu katakan?

“aku belum memutuskan. ……”

“Hah, itu benar. Tapi karena ini tentang Sei-chan, Kamu akan menolaknya di tempat jika tidak ada perasaan untuknya. ”

“Sial, kenapa Shiho hari ini begitu agresif……!”

aku mendapat respons dalam beberapa detik atau puluhan detik setelah dibaca, tetapi aku juga bertanya-tanya mengapa mereka begitu tepat.

Mungkin karena aku dan Shiho sangat dekat dan sahabat, kami saling memahami.

Tapi kamu benar. Jika dia mengaku kepada aku dengan penuh semangat, aku tidak bisa tidak menyadarinya.

“Bukannya aku menyadarinya.”

"Kamu berbohong. Aku yakin wajahmu masih merah.”

“Apakah ada kamera pengintai di dekat aku? Atau apakah itu panggilan video? ”

aku melihat sekeliling ruangan untuk mencari kamera pengintai dan tidak melihat apa pun, dan ponsel aku sepertinya tidak sedang melakukan panggilan video.

“Tapi aku pasti akan membuatmu bahagia. Aku juga ingin diberitahu itu.”

“Aku tidak yakin apa yang dia suka dariku. ……”

"Yah, kamu benar-benar imut, Sei."

Shiho selalu mengatakan itu padaku, tapi aku selalu berpikir ada beberapa sanjungan di dalamnya, terutama karena tidak ada orang lain yang pernah mengatakan itu padaku.

Namun, dari Hisamura, aku tidak bisa melihat perasaan atau getaran sanjungan.

Aku yakin dia bilang aku cantik, keren, cantik, dll, tapi aku cukup yakin Shiho lebih cantik dariku.

Ketika aku mengirim pesan itu, balasannya datang sedikit lebih lambat dari sebelumnya, tetapi masih cukup cepat.

“Kamu keren dan imut, Sei-chan. Kamu juga sangat baik”

“aku telah diberitahu bahwa aku baik, tetapi aku tidak baik. …… Aku hanya peduli pada Shiho sebagai teman.”

“Kamu baik Sei-chan! Tapi Hisamura juga baik!”

“Memang benar dia cukup baik untuk mendukungku ketika aku hampir jatuh, tapi aku tidak menyangka dia akan memelukku! Dan setelah itu, aku juga tidak menyangka akan dikabedon. ……”

Setelah Sei mengirim pesan itu, pesan lain datang dari Shiho setelah beberapa saat…

“Sei-chan, apakah kamu memperhatikan? kamu benar-benar menyukainya, bukan? ”

"Hah?"

aku melihat pesan itu dan kembali untuk melihat apa yang telah kami tukarkan sejauh ini.

…… Memang, jika kamu bertanya kepada aku, sepertinya aku terpikat dengan fakta bahwa Hisamura mengatakan ini kepada aku dan melakukan itu kepada aku.

aku merasa malu dan segera mengirim pesan lain.

"Tidak tidak! Aku tidak bermaksud seperti itu!”

“Ya, ya, aku tahu. Aku tahu kau bukan gadis seperti itu.”

"Kamu apa, ibuku?"

Aku hanya bisa tersenyum mendengar pesan itu.

“Bahkan Shiho melihatnya, jadi dia pasti sudah mengetahuinya. Jangan terlalu menggodaku. ……”

"Maafkan aku. Tapi aku tidak melihatnya.”

“Eh?”

Ketika aku mendengar pesan dari Shiho, “aku tidak melihatnya,” pikiran aku langsung berhenti.

Saat aku dalam keadaan linglung, aku mendapat serangkaian pesan dari Shiho.

“Aku hanya melihat Sei-chan berlari keluar kelas dan aku mendengar Hisamura mengatakan bahwa dia mencintaimu dan pasti akan membuatmu bahagia. Sebaliknya, hanya itu yang aku tahu ”

"Kebohongan…."

“Jadi aku tidak tahu bahwa Hisamura memberitahumu bahwa Sei-chan itu imut, keren, cantik dan baik atau bahkan fakta bahwa dia memelukmu dan menidurimu.”

"Tidak mungkin.."

'Aku tidak menyangka Sei-chan akan banyak bicara, Sementara kamu masih malu dan kesal.

“aku sudah diatur. ……!”

aku menerima stiker dari Shiho

Itu adalah gambar neko imut yang sepertinya meminta maaf dengan manis mengatakan "Maafkan aku"

Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id

Daftar Isi

Komentar