hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 116 – Guardian Sword Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 116 – Guardian Sword Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Setelah meninggalkan ruang referensi, kami melihat keadaan tiba-tiba menjadi sangat bising di dalam guild.

"Guru, lihat."

Sera mengalihkan perhatianku ke asal suara itu, dan aku melihat wajah-wajah yang kukenali, meski bukan itu yang ingin kulihat.

Itu adalah party petualang empat orang yang kami temui di Saite, Light Sword, dan mereka menyebabkan keributan lagi.

Apakah mereka meneriaki orang itu untuk menjadi pembawa mereka? Rasanya kurang seperti mereka sombong dalam cara mereka menanyakannya, dan lebih seperti mereka langsung memesannya. Orang yang dibentak itu balas membantah, tapi menurut aku salah satu pihak tidak mendengarkan yang lain. Light Sword berbicara seperti mereka sangat baik sehingga wajar jika orang lain akan mematuhinya.

Orang-orang yang menonton sepertinya juga tidak menyukai ini, tetapi jangan turun tangan untuk menghentikannya. aku kira mereka tidak ingin terlibat.

“Aku tidak mengerti mengapa kamu bahkan mengatakan tidak. kamu harus berterima kasih kepada kami. kamu bisa ikut dengan kami dan merasakan keistimewaan menjelajahi ruang bawah tanah. ”

"Itu benar. Dan kamu hanya perlu membawa barang-barang juga. Mudah, bukan?”

Mereka hanya mengatakan apa pun yang mereka inginkan. Apakah tidak ada orang dari guild yang akan menghentikan ini? Atau hanya karena hal semacam ini sangat umum sehingga mereka tidak peduli?

"Apakah ini pertama kalinya kamu di kota ini?"

Tapi kemudian, seseorang mendekati mereka dari pintu masuk. Itu adalah seseorang yang mengenakan perlengkapan serba putih, dengan lambang pedang dan perisai di dekat dada.

“Apa itu untukmu? Kami sedang mengobrol dengan yang ini di sini.

Mereka tidak senang dengan interupsi tersebut, dan membalas 'penyusup'.

“Kami memiliki cara untuk melakukan sesuatu di sini. Jika kamu membutuhkan mitra, tanyakan pada guild dan mereka akan memasukkannya ke dalam papan rekrutmen.”

"Kami tahu itu, tapi itu tidak ada hubungannya dengan orang-orang seperti kami."

Dia kemudian melihat sekeliling, mencari persetujuan dari sesama anggota partainya, tetapi semua orang di sekitar mereka terlihat jengkel.

"Apakah kamu ingin mengambil alih untuknya dan membawa barang-barang kami?"

“Hn… Sayangnya, aku berafiliasi di tempat lain. Aku harus menolak tawaran itu.”

"Ah! Mereka tidak akan sebagus itu jika mereka akan mempekerjakan pria yang terlihat lemah sepertimu.”

Rasanya mood berubah setelah kalimat itu.

aku tidak berpikir anggota Light Sword menyadari hal ini, karena mereka terus tertawa seperti orang idiot, tapi semua orang hanya menonton menelan ludah.

“Hn? Apa? kamu punya sesuatu untuk dikatakan?

Pria yang diolok-olok berjalan ke depan, dan meraih kepala pria lain.

Teriakannya bergema di seluruh ruangan.

Itu semua terjadi dalam sedetik. Dia tiba-tiba berada di dekatnya dan memegangi kepalanya. Pria itu mencoba melepaskan diri dari cengkeraman pria lain, tetapi lengannya tidak bergeming. Teman-temannya mencoba membantu, tetapi begitu mereka mulai bergerak, mereka melotot dan tidak bisa mengambil langkah lagi.

"Katakan apa yang kamu inginkan tentang aku, tapi jangan berani-berani menghina rekan-rekanku."

Pria itu masih meronta dan berusaha kabur, namun sia-sia. Wajahnya merah, lalu putih, lalu biru, dan perjuangannya semakin berkurang.

"Ash, apa yang kamu lakukan?"

"Kapten!"

Pria itu berkata sambil melempar pria yang sekarang benar-benar lemas.

aku menoleh ke asal suara itu, dan melihat seorang pria paruh baya dengan lambang yang sama.

"Aku bertanya apa yang kamu lakukan."

"aku minta maaf…"

Pria itu menundukkan kepalanya dan meminta maaf tanpa banyak alasan.

"Lupakan. Apakah ini pertama kalinya kamu di sini?"

Dia bertanya pada ketiga pria itu, yang dengan patuh mengangguk.

Untuk sesaat, pria ini memancarkan haus darah yang melampaui suasana intimidasi di sekitar Ash. aku kira yang lain cukup terampil untuk setidaknya merasakan itu.

“Jika kamu tidak dapat mengikuti aturan, kamu harus pergi. Ini peringatan pertama dan terakhirmu.”

Hanya itu yang dia katakan sebelum dia berbicara dengan seseorang di meja resepsionis, dan menghilang ke ruang belakang, diikuti oleh Ash.

Light Sword mengambil rekan mereka yang jatuh dan lari ke arah yang berlawanan.

Bukan berarti ada yang menyalahkan mereka atau peduli lagi.

"Siapa itu?"

tanyaku pada seseorang yang berdiri di sampingku.

“Aku belum pernah melihatmu di sekitar sini sebelumnya. Apakah ini pertama kalinya kamu di sini?"

“Ya, kami tiba di kota ini kemarin.”

"Jadi begitu. Itu adalah Guardian Sword, klan terbesar di Majolica.”

"Klan?"

"Kamu bahkan tidak tahu apa itu?"

"TIDAK. aku tidak pernah mendengarnya di negara-negara yang pernah aku kunjungi.”

“Jadi kamu dari luar negeri? aku kira ada hal-hal yang ada di beberapa negara dan tidak di negara lain. Klan pada dasarnya seperti versi pesta yang diperluas. Seperti sekelompok orang yang disatukan karena memiliki ambisi atau tujuan yang sama.”

Jadi mereka juga menggunakan kata-kata asing semacam itu di sini. Bukannya itu penting.

“Dan mereka berdua adalah Pedang Penjaga nomor satu dan nomor dua. Tapi sesuatu pasti terjadi jika jagoan di guild memanggil mereka ke sini.”

Kedengarannya tidak menyenangkan. aku mengucapkan terima kasih, dan meninggalkan guild bersama ketiga gadis itu.

Ini sudah waktunya makan siang, dan bau yang berasal dari warung menghidupkan kembali Hikari. Kami mendengarkan permintaannya, dan memutuskan untuk makan siang di sana.

Ada banyak hal di sini yang belum pernah aku rasakan, mungkin karena penjara bawah tanah tempat monster langka muncul. Apakah ikan ini? Tekstur bubur soto yang berwarna putih terasa seperti daging ikan yang berwarna putih. Apakah aku baru saja menemukan alasan lain untuk menjelajahi ruang bawah tanah?

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar