hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 117 – Majolica – Part three Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 117 – Majolica – Part three Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Kami berkeliling kota setelah makan siang. Pertama kami mengunjungi toko barang, lalu toko yang menjual bahan makanan.

Kita bisa memasak jika aku menyewa rumah, tapi ini juga akan berguna saat kita berada di dungeon.

Saat kami berkeliling toko, aku melihat ada banyak variasi dalam hal ransum portabel di sini. aku melihat sudut di mana kita bisa mencoba sampel, dan aku belum pernah mendapatkan yang sebagus ini sebelumnya.

aku masih akan mengatakan bahwa lebih baik meluangkan waktu untuk memasak, tetapi rasanya itu akan menjadi hal yang luar biasa bagi orang-orang yang tidak memiliki barang seperti tas untuk membawa barang-barang. Itu harus mengurangi jumlah barang yang harus mereka bawa sedikit.

Ada banyak batang padat juga, tapi apakah ada yang seperti makanan beku kering? Jenis yang kamu rendam dalam air panas dan makan? aku bisa membuat sup dengan cukup mudah, dan dengan berbagai macam rasa juga, jika ada yang seperti itu di sini, tapi aku tidak melihatnya di mana pun. Apakah aku merasakan peluang bisnis?

"Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?"

tanyaku pada Mia. Saat kami berkeliling toko, aku perhatikan ada kalanya sepertinya pikirannya tidak ada di sini.

“I-itu bukan apa-apa. aku hanya lelah karena kami mengunjungi begitu banyak tempat hari ini.”

Memang benar, kami banyak berjalan hari ini, mulai dari guild pedagang. Bepergian telah meningkatkan staminanya, tetapi itu masih belum bagus. Dan ada waktu yang kami habiskan untuk menyelidiki hal-hal tentang penjara bawah tanah juga. Dia mungkin juga tidak terlalu terbiasa dengan itu.

"Jadi begitu. Mungkin sudah waktunya untuk kembali ke penginapan.”

Hikari dan Sera juga terlihat khawatir.

"aku baik-baik saja. Tidak cukup buruk sampai aku tidak bisa berjalan.”

“Jangan memaksakan diri. Kita bisa melanjutkannya besok.”

Sera menyarankan bahwa akan menjadi ide yang bagus untuk mendapatkan peralatan untuk Mia, jadi aku ingin memeriksanya juga, tetapi tidak harus hari ini.

Setelah sedikit bolak-balik, kami memutuskan untuk kembali. Mia sepertinya merasa tidak enak tentang hal itu, tapi aku berharap dia tidak melakukannya. Jika ada, aku ingin dia tidak takut untuk berbicara lebih banyak tentang pikirannya. aku tidak terlalu sensitif dalam hal-hal ini, dan aku juga tidak pandai memahami detail kecil.

Dia menjadi sangat lemah lembut sejak dia dijadikan budak. Itu mungkin terdengar seperti perubahan yang menawan untuk seorang gadis, tapi aku lebih menyukainya ketika dia lebih energik dan sedikit tomboi. Lebih tepatnya, aku suka bagaimana dia lebih mudah untuk dihadapi.

Kami langsung kembali ke penginapan, dan bersantai di sana.

Leila muncul saat kami sedang minum teh di ruang makan setelah kami makan malam. Casey juga bersamanya. Mereka mengenakan pakaian yang serasi, atau lebih tepatnya, seragam akademi mereka.

Jadi dunia ini memiliki seragam sekolah juga. Agak aneh bagaimana mereka terlihat seperti seragam militer.

"Apakah kamu sudah makan malam, Leila dan Casey?"

“Ya, di asrama. Itu sebabnya kami tiba di sini sedikit terlambat.”

Jika itu masalahnya, aku hanya akan memesan minuman untuk mereka. Tentu saja, aku membeli.

"Apa yang kamu lakukan hari ini?"

Karena dia bertanya, aku memberitahunya tentang pergi ke guild pedagang, memeriksa rumah, berkeliling kios, dan semua hal yang kita lakukan hari ini.

“Jadi, kamu berencana untuk pergi ke penjara bawah tanah?”

“Kita mungkin juga menguji keterampilan kita saat kita di sini. Dan aku juga ingin beberapa batu sihir.”

“Itu berarti rumahmu tidak akan banyak berguna bahkan jika kamu menyewanya.”

"Mungkin. Bagaimana kamu, atau lebih tepatnya, bagaimana kebanyakan orang menjelajahi ruang bawah tanah?”

“Yah… Katakanlah kamu mulai dari lantai dua puluh tiga. Kemungkinan besar kamu akan naik ke lantai dua puluh lima, mendaftarkannya, dan kemudian menggunakan perangkat untuk kembali. Tentu saja, kamu juga bisa maju lebih jauh jika kamu merasa masih bisa pergi, atau kamu bisa kembali ke lantai dua puluh dan menggunakan perangkat di sana jika kamu merasa tidak bisa melewati lantai dua puluh empat.”

Kedengarannya cukup sederhana. aku bertanya apakah ada barang yang digunakan untuk kembali, dan Leila mengatakan ada, setidaknya secara teori.

“Ada item yang disebut batu pengembalian. Namun, harganya setidaknya tiga ratus koin emas, meski juga jarang muncul di peti harta karun di penjara bawah tanah. Jika dilelang, dijamin salah satu klan besar akan membelinya. Itu juga bisa diperoleh di peti harta karun yang dijatuhkan oleh bos yang dikalahkan. Kami telah mendapatkan satu sebelumnya. ”

Tentu saja, ada beberapa orang yang tidak akan menjualnya. Lagipula itu adalah item yang bisa menyelamatkan hidup mereka. Rupanya guild memiliki beberapa jika terjadi keadaan darurat.

“Kamu mungkin akan sering tinggal di penjara bawah tanah. Beberapa orang yang menyewa rumah melakukannya karena mereka takut tidak akan menemukan penginapan ketika mereka kembali, atau menyewa bersama dengan orang yang mereka kenal.

Leila dan rombongannya tinggal di asrama, dan skenario terburuk, mereka bisa pulang.

Dan juga, meskipun ini tidak umum, beberapa orang mempekerjakan orang lain untuk mengurus rumah yang mereka sewa saat mereka pergi. Mereka memasak, mencuci pakaian, dan segala macam pekerjaan lain seperti penginapan.

Ini bisa diatur melalui guild, dan beberapa petualang, kebanyakan veteran, bahkan membeli budak hanya untuk tujuan ini.

Mia, yang diam-diam mendengarkan selama ini, mendongak dan bereaksi sesaat, sebelum kembali ke posisi semula dan diam-diam mendengarkan lagi.

“Juga, aku minta maaf, tetapi aku bertanya kepada orang-orang tentang menyewa rumah, dan tidak ada orang yang aku tanya tahu tentang itu.”

"Terima kasih telah bertanya. aku yakin kamu sibuk karena kamu baru saja kembali ke akademi. ”

“Kamu telah melakukan lebih dari cukup untuk kami, jadi jangan khawatir tentang itu. Kami harus menghadiri akademi untuk saat ini, jadi kami tidak akan bisa menjelajahi ruang bawah tanah bersamamu, tapi bagaimana kalau kita pergi bersama ketika kita punya waktu?

"Kedengarannya bagus. Ngomong-ngomong, sudah sejauh mana kamu pergi?”

"Lantai dua puluh tujuh jika aku ingat dengan benar."

“Maka itu akan menjadi tujuan kita juga.”

“Aku yakin kamu bisa melakukannya, tapi jangan berlebihan. Penjara bawah tanah tidak seperti perburuan normal.”

Sudah larut, jadi aku mengusulkan agar aku menemani mereka kembali, tetapi mereka mengatakan tidak apa-apa karena mereka akan pergi dengan gerobak. Rupanya ada gerobak yang berkeliling kota dengan interval tertentu. Mereka terdengar seperti bus biasa.

Tetap saja, aku meninggalkan penginapan bersama mereka dan menemani mereka ke gerobak. aku merasakan perhatian orang pada aku, tetapi aku tidak tahu mengapa.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar