hit counter code Isekai Walking Chapter 120 – Majolica – Part six Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 120 – Majolica – Part six Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Namaku Taliyah, dan aku akan berada di bawah asuhanmu. Nak… Maksudku, Leila sudah menjelaskan semuanya padaku. Terima kasih sudah menerima aku."

Seorang wanita muda mengenakan seragam pelayan panjang dengan celemek di depan dengan sopan memperkenalkan dirinya dan membungkuk dengan anggun. Sempurna. Apakah dia seorang profesional?

Taliyah sang pelayan dan Talia sang petualang memiliki nama yang cukup mudah dikacaukan. Agak aneh.

"Juga. Terima kasih banyak sudah datang.”

Dia tertawa.

“Tuan Sora, kamu adalah majikan aku. Harap berbicara normal. aku telah mendengar banyak tentang kamu dari Leila.

Senyumnya terasa menusuk sesaat. Apakah itu pesona orang dewasa? Itu membuatku agak gugup. Mata tajam Leila juga agak tidak nyaman.

“Secara umum, kami akan berada di bawah pengawasanmu saat kami berada di ruang bawah tanah. Tapi apa yang akan kamu lakukan saat kita ada?

“Leila telah memberitahuku bagaimana masakanmu memiliki rasa yang unik. Jika memungkinkan, bisakah kamu mengajari aku? Jika kamu bisa, aku sangat ingin tidur di sini.”

Kami punya empat kamar, jadi seharusnya tidak menjadi masalah, bukan? Tapi sekali lagi, aku butuh ruang. aku tidak bisa berlatih alkimia di ruang hidup semua orang.

“aku bisa berbagi kamar dengan Elsa dan Alto. Akan lebih mudah bagi aku untuk mengajar mereka.”

"Baiklah. Hikari, bisakah kamu memanggil Elsa dan Alto?”

Mereka keluar mencabut rumput liar bersama Mia.

Kami menjelaskan situasinya kepada mereka. Jika mereka mengatakan ingin tinggal di kamar yang sama dengan Mia karena mereka terikat padanya, aku akan mempertimbangkannya.

Tapi Elsa sebenarnya tunduk pada Taliyah dan mengatakan mereka akan berada di bawah asuhannya. Alto terlihat gugup dan meraih pakaian Elsa, tapi melakukan hal yang sama seperti Elsa.

Kami mengambil kesempatan untuk menetapkan kamar untuk semua orang.

Pertama, aku. aku sendirian. Sendirian, tidak kesepian.

Hikari dan Mia akan tinggal di kamar yang sama. aku kira Mia tertarik mendengar Hikari berbicara tentang semua rahasia tentang bagaimana dia bertarung dan yang lainnya. Meskipun aku merasa bahwa percakapan itu cenderung menyimpang dari pertarungan monster dan lebih fokus pada bagaimana mencari makanan terlezat di warung. aku kira untuk Hikari itu semacam gaya bertarung.

Sera punya kamar sendiri, seperti aku. Sempurna, karena jika Rurika dan Chris datang ke sini, mereka akan memiliki banyak hal untuk dibicarakan, dan dengan cara ini mereka bisa tetap bersama. Baik atau buruk, mereka akan banyak bicara satu sama lain. Dia akan sendirian sampai saat itu, tapi kurasa dia akan tinggal bersama Hikari dan Mia dari waktu ke waktu.

Sera, Rurika, dan Chris harus berbicara tentang apa yang akan mereka lakukan setelah bertemu lagi.

Lalu ada Taliyah, Elsa, dan Alto. Elsa terlihat sangat termotivasi. Sedemikian rupa sehingga Taliyah mengatakan dia akan membelikannya seragam pelayan juga, jadi aku serahkan itu padanya.

Keesokan harinya, Alto juga mengenakan seragam pelayan karena suatu alasan. Haruskah aku mengatakan sesuatu? Atau haruskah aku tidak menyentuh subjek? Sepertinya tidak ada yang peduli. Apakah hanya aku?

Ini juga saat Taliyah mulai mendidik mereka. Mereka fokus pada segala macam pekerjaan rumah tangga, tetapi dia juga mengajari mereka membaca dan menulis di waktu luang mereka. aku kira dengan cara yang diperlukan, karena mereka tidak akan dapat melakukan hal-hal seperti pergi keluar dan membeli makanan jika mereka tidak tahu cara menangani uang dan melakukan perhitungan sederhana.

"Aku sedang berpikir untuk pergi ke ruang bawah tanah setelah Elsa dan Alto menetap."

“Bagaimana jika teman-teman Sera melewati kota ini sementara kita tidak ada di sini?”

“Aku meminta guild untuk menyampaikan pesan, dan memberi tahu mereka tentang tempat ini. Plus, kita sampai pada titik di mana kita harus mulai menghasilkan uang.”

aku terus membelanjakannya, dan aku mulai melihat jumlah uang yang aku miliki turun. Aku tidak terlalu serius untuk menaklukkan dungeon, tapi situasinya berbeda sekarang. Tentu saja, aku akan berhati-hati untuk tidak berlebihan.

aku tidak berpikir untuk pergi ke garis depan, tetapi penting untuk menabung uang untuk biaya hidup dan masa depan.

Mia sepertinya merasa bersalah, karena dia mungkin mengerti alasannya, tapi sepertinya aku tidak setuju.

aku juga memeriksa di mana Rurika dan Chris berada, dan melihat bahwa mungkin perlu beberapa saat untuk sampai ke sini, jadi aku pikir itu akan baik-baik saja. Sayang sekali aku tidak bisa menggunakan ini lagi, karena aku tidak tahu berapa lama ini akan bertahan. aku pikir aku setidaknya harus dapat menggunakannya satu atau dua kali lagi …

Tiga hari berikutnya sangat sibuk.

Kami membeli lebih banyak furnitur yang kami lewatkan dan memperbaiki penempatan segala sesuatu di rumah.

aku mengajarkan gaya memasak aku, kebanyakan ke Taliyah, memeriksa monster apa yang muncul dan bahan apa yang bisa diambil di ruang bawah tanah hingga lantai sepuluh, memeriksa pengiriman misi… Kemudian pada malam hari aku melakukan alkimia, dan membuat kalung pengganti untuk Mia.

Rupanya yang terakhir mengaktifkan penghalang sebagai respons terhadap serangan jarak jauh. Sepertinya karena pertama kali dia diserang, dari jarak jauh. aku kira aku secara tidak sadar mengerti bahwa serangan diam-diam harus dilakukan dari jarak jauh.

Kali ini, aku pastikan untuk memikirkan serangan jarak dekat juga. Tapi batu sihir ini tidak berkualitas bagus, jadi aku harus memberitahunya bahwa ini tidak akan sepenuhnya menghentikan serangan. Yang paling bisa dilakukannya adalah melemahkan momentumnya untuk mengurangi kerusakan.

aku juga memastikan untuk memperingatkan bahwa mengandalkan ini berbahaya, dan berhati-hatilah.

Selain itu aku juga membuat magic item yang menurut aku mungkin berguna. aku berakhir dengan beberapa batu sihir karena ini, tapi itu perlu.

“Kalau begitu, kami berencana untuk tinggal di penjara bawah tanah selama sekitar sepuluh hari. aku akan menyerahkan sisanya kepada kamu.

Elsa mengepalkan tinjunya, siap melakukan yang terbaik. Aku masih tidak begitu mengerti Alto, tapi dia melihat kami pergi sambil melambaikan tangannya. Taliyah mengatakan untuk berhati-hati dengan sikap yang sama seperti biasanya.

Kami menuju ke ruang bawah tanah pagi-pagi sekali, dan sudah ada petualang dan penjelajah di sini yang siap berangkat. aku melihat orang-orang membawa banyak barang bawaan, dan yang lainnya cukup ringan. Sebagian besar pesta berkisar antara sepuluh hingga dua puluh orang, dan beberapa grup memiliki peralatan yang cocok.

Aku, Hikari, Sera, lalu Mia. Kami semua bergiliran menyentuh permata yang dipegang karyawan dengan kartu kami.

“Pesta empat orang. Nama… Tidak ada.”

"Apakah kita harus memilih satu?"

"Akan lebih mudah bagi kami untuk mengingat kamu jika kamu melakukannya, tetapi itu tidak sepenuhnya diperlukan."

Haruskah kita membicarakannya nanti? Mungkin setelah kita bertemu dengan Rurika dan Chris dan memutuskan apa yang harus dilakukan. Kami bahkan mungkin mengucapkan selamat tinggal pada Sera.

Berbicara tentang Sera, dia yang memimpin saat kita memasuki ruang bawah tanah. Rasanya aneh saat kita melangkah masuk, seperti baru saja melewati semacam batasan.

Ada satu jalan yang tampak mencurigakan terbentang lurus di depan kami.

Apakah gerbang ke neraka? Atau lemari besi dengan harta karun yang tidak aktif? Aku merasa cemas, tapi juga bersemangat. aku juga merasa seperti benar-benar mengalami dunia fantasi sekarang.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List