hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 252 – Altair – Part two Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 252 – Altair – Part two Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

"Sampai jumpa lagi."

Kami memutuskan untuk berjalan-jalan keliling kota setelah makan siang, tetapi Hikari dan Mia tetap tinggal di penginapan. Aku akan pergi ke guild petualang bersama yang lain.

Setelah meninggalkan penginapan, kami menuruni tangga di luar, dan menuju ke sebuah bangunan besar yang menghadap gerbang dari sisi kanan. Ada bangunan besar lain di seberang jalan, tapi rupanya itu adalah pos penjagaan.

“Tidak ada seorang pun di sini.”

Kata Chris, karena tidak ada seorang pun di dalam yang terlihat seperti karyawan. Gedung yang begitu besar justru membuatnya semakin terasa kosong.

Aku merasa tidak banyak misi yang ditempel di dinding juga… Sebenarnya, gores saja, hampir tidak ada.

“Aku belum pernah melihatmu berkeliling. Apakah kamu orang luar?”

Resepsionis cenderung menjadi wanita cantik di hampir semua guild, tapi di sini, hanya ada pria dan wanita, keduanya terlihat sangat anggun.

“Ya, ini pertama kalinya kami ke sini. Kami punya beberapa pertanyaan, jadi bolehkah kami menanyakannya?”

Rasanya Rurika juga merasa sedikit kewalahan. Cara bicara langsungnya yang biasa terdengar agak aneh.

"Apa yang ingin kamu ketahui?"

“Ini tentang buah pohon salam. Apakah kamu tahu di mana kami bisa menemukannya?”

“…Apa yang akan kamu lakukan jika kamu mengetahuinya?”

“…Kami membutuhkannya untuk mengobati seseorang yang kami kenal. Kami dengar kami bisa menemukannya di sini.”

Dia menatap kami dengan mata tajam. Apakah dia menilai kita?

Bukan hanya sang wanita, sang pria juga terlihat seperti sangat tertarik dengan percakapan ini.

“Ya, mungkin saja mendapatkannya di sini, tapi ini saat yang buruk.”

“Waktu yang buruk?”

"Ya. Monster ganas telah terlihat di area dimana pohon laurel berada. Sepertinya kita tidak bisa memanen buahnya.”

Jadi kita bisa mendapatkan buah pohon salam jika dilakukan sesuatu terhadap monster itu?

Kata-katanya terasa seperti secercah harapan, tapi wanita itu, Charis, memotongnya.

“Tapi sayangnya, tidak ada petualang di sini yang bisa mengalahkan mereka.”

Dia bilang level petualang di sini tidak terlalu tinggi.

Aku bertanya kenapa, dan dia memberitahuku, terdengar kesusahan saat dia melakukannya.

“Petualang di sini umumnya hanya berburu monster tertentu. Begitulah yang terjadi di sini.”

“Lalu bagaimana kamu menangani hal semacam ini?”

“…Istana kerajaan mengirim orang untuk memburu monster yang tidak bisa kita tangani. Kami tidak tahu kenapa, tapi mereka tidak memburu monster-monster ini.”

Charis juga bingung dengan cara istana menangani hal ini, tapi dia hanya diam memperhatikan bagaimana mereka melakukannya, dengan asumsi mereka punya alasan kuat untuk melakukan apa yang mereka lakukan.

Itu juga sebagian karena monster pada akhirnya akan pergi dengan sendirinya, jadi mereka tidak punya alasan untuk bersusah payah menghadapinya jika mereka tidak punya sarana.

“Monster macam apa mereka?”

“Laporan saksi mata mengatakan mereka minotaur.”

Minotaur… Mereka adalah jenis monster yang akan muncul di beberapa dungeon level bawah, jadi tidak ada keraguan bahwa mereka kuat.

aku pernah mendengar bahwa mereka lebih kuat dari beberapa spesies unggul, jadi mereka adalah jenis makhluk yang tidak boleh kamu ganggu secara sembarangan, atau kamu mungkin akan menyebabkan lebih banyak kerusakan.

“Tetapi mereka akan hilang jika waktu berlalu?”

Tanya Sera. Itu pertanyaan yang relevan.

Apakah mereka akan pindah? Apakah minotaur bertindak seperti burung yang bermigrasi? Tunggu, di manakah sebenarnya pohon salam di kota ini?

“aku tidak seharusnya berkata apa-apa lagi. Ya… Nyatakan urusanmu kepada penjaga gerbang di depan.”

Kami berempat saling memandang, tapi Charis mengatakan akan sulit mendapatkan informasi lebih lanjut di sini.

"Baiklah. Kami akan pergi ke sana dan bertanya.”

Kami meninggalkan guild petualang, dan menuju ke gerbang.

Ini sangat besar. Saking luasnya, lima gerbong bisa dengan mudah melewatinya dalam waktu bersamaan. Namun yang lebih penting dari itu adalah cara pembuatannya.

aku hanya bisa melihat permukaannya saja, tapi sepertinya terbuat dari besi yang kokoh. Dan aku merasakan energi sihir juga, dan aku merasa energi itu tidak bergeming meskipun diserang dengan sihir berkali-kali.

“Aku tidak ingat pernah melihatmu. Apa urusanmu di sini?”

Seorang tentara yang menjaga gerbang berbicara kepada kami, saat kami berdiri di sini memandang ke arah gerbang seperti orang idiot.

“A-ah… Aku hanya terkejut dengan betapa solidnya tampilannya.”

“…Dan apakah kamu punya urusan di sini?”

“Kami bertanya tentang pohon salam di guild petualang, dan mereka menyuruh kami datang ke sini.”

Kedua penjaga gerbang mulai saling berbisik.

“Sepertinya kamu datang dari luar, tapi apakah kamu punya izin?”

“Kami diberi ini…”

aku menyerahkan izin yang aku peroleh di Marte, dan salah satu tentara berlari ke stasiun.

Tidak lama kemudian, dia kembali bersama tentara lain, yang membawa kami ke stasiun. Rupanya dia adalah ketua mereka, tapi dia harus cukup proaktif, untuk bersikap seperti ini daripada mengirim orang lain.

“Ini izin tinggal di Altair. Ini tidak akan membawamu melewati gerbang.”

Apakah hal pertama yang dia katakan.

“…Apakah itu berarti pohon salam berada di luar gerbang?”

Ekspresinya sedikit berubah. Dia mudah dibaca.

“Ya, tapi kamu tidak boleh masuk. Dan jika kamu tetap melakukannya, kamu akan dicap sebagai penjahat.”

“Jadi bagaimana kita bisa masuk?”

“…Kamu memerlukan izin dari atas, tapi…”

“Kami hanya perlu mendapatkan buah pohon salam. Bisakah kamu menanyakan hal itu kepada kami?”

Sepertinya dia akan memeriksanya, jadi kami memberi tahu mereka nama penginapan tempat kami menginap, dan meninggalkan stasiun.

Lalu kami memeriksa budak itu dan bertanya tentang elf, dan mereka mengatakan bahwa ketika beberapa budak tempur dari Republik Eldo lewat di sini, tidak ada elf bernama Eris.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar