hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 254 – Replication Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 254 – Replication Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

aku kira percobaan dengan Pemberian Kehidupan memakan waktu lebih lama dari yang aku kira, karena seseorang datang ke sini dan mengatakan makan malam sudah siap.

Kami keluar ruangan dan menuruni tangga, dan kami terkejut dengan banyaknya orang di sini.

Tampaknya orang-orang yang sedang makan malam sama terkejutnya melihat kami seperti halnya kami terkejut melihat mereka, karena ketika kami, orang asing, muncul, gumaman mulai menyebar.

“Yah, tidak setiap hari kami kedatangan orang dari luar. Jika ada yang mencoba macam-macam denganmu, beri tahu aku dan aku akan tunjukkan pada mereka apa itu!”

Orang-orang di sekitar kami bergidik mendengar kata-kata manajer itu.

Setelah itu, aku menyelesaikan makanku tanpa terlalu memikirkan bagaimana rasanya. Ada begitu banyak orang yang mengintip ke arah kami, sehingga aku tidak bisa bersantai dan fokus pada makanan.

Menurutku, hal yang sama juga berlaku pada semua orang… Hikari juga sudah menghabiskan makanannya, dan sepertinya tidak mempedulikannya, tapi aku yakin dia juga merasakan hal yang sama denganku. Manajer meminta maaf kepada kami, tapi memang begitulah adanya.

Dia bilang kalau ini terus berlanjut, dia bisa membawa makanan kami ke kamar, tapi kami akan menunggu dan melihat bagaimana kelanjutannya untuk sementara waktu.

Saat kami kembali ke kamar, Mia segera menuju ke peralatan menjahitnya untuk mengerjakan boneka itu.

“Apakah ada hal lain yang ingin kamu ceritakan kepada kami, seperti keterampilan baru?”

Tanya Rurika, dan mata semua orang tertuju padaku, kecuali mata Mia.

“aku juga mempelajari keterampilan Replikasi. aku belum mencobanya, tapi ternyata ini memungkinkan aku membuat senjata dan perlengkapan dengan energi sihir.”

“…Kedengarannya luar biasa.”

Sera terdengar heran, dan Rurika serta Chris mengangguk beberapa kali setuju.

Aku mengeluarkan pisau lempar, dan melantunkan Replikasi sambil melihatnya.

Energi sihir berkumpul di tangan kananku, dan perlahan-lahan berubah menjadi pisau. Saat benda itu sepenuhnya berubah menjadi pisau, aku merasakan beban yang cukup berat di tanganku.

“aku kira seperti ini.”

“Bolehkah aku menyentuhnya?”

Aku menyerahkan pisaunya kepada Rurika, dan kemudian Sera, Chris, dan Hikari mendapat giliran untuk memeriksanya.

Ah, Hikari, jangan sentuh pedangnya. Itu berbahaya.

aku meletakkan pisau itu pada dudukannya, dan pisau itu hilang setelah lima menit.

Lalu aku mencoba menggunakan Replikasi lagi, kali ini menggunakan lebih banyak energi sihir. Yang ini berlangsung sekitar tujuh menit.

“aku kira jumlah energi sihir yang digunakan mempengaruhi waktu bertahannya. Mungkin bervariasi tergantung ukuran itemnya juga.”

“Tapi seberapa bagus barangnya?”

“Ya, aku juga penasaran tentang itu.”

Hikari setuju dengan Sera.

“aku tidak bisa mengatakannya sampai aku benar-benar mencobanya. Selain itu, aku hanya dapat membuat hal-hal yang pernah aku sentuh sebelumnya.”

“Bisakah kamu membuat benda seperti pisau dengan efek sihir?”

“Mungkin, tapi sepertinya aku menghabiskan banyak energi sihir.”

Itulah perasaan yang aku dapatkan dari mereplikasi pisau dengan efek ajaib.

Aku sebenarnya memeriksa Mana-ku sambil merespons Rurika, dan aku melihat Mana-ku turun banyak. aku rasa hal ini akan dikurangi dengan naiknya level Pengurangan Konsumsi Mana, dan keseluruhan Mana aku naik seiring dengan naiknya level skill Berjalan. Berbicara tentang Jalan Kaki, jumlah langkah yang diperlukan untuk naik level telah meningkat secara dramatis, dan sepertinya akan sulit untuk naik level ke depannya.

“Bagus sekali kamu bisa melakukan itu, tapi kami perlu mengujinya secara menyeluruh sebelum kamu benar-benar menggunakannya dalam pertempuran.”

“Ya seperti mengecek seberapa tangguh senjatanya. Ada area pelatihan di guild di sini, tapi aku tidak ingin mengujinya di tempat di mana orang bisa melihatnya.”

“Kalau begitu kita akan melakukannya setelah kita pergi.”

Kata-kata Rurika membuatku berpikir tentang apa yang akan kita lakukan selanjutnya.

Kami masih menunggu tanggapan mengenai buah pohon salam, namun setidaknya prospek kami terlihat lebih cerah. Sebaliknya, kami masih belum memiliki petunjuk apa pun tentang Eris. Jika surat Drett bisa dipercaya, kita mungkin menemukan petunjuk di Elesya, tapi…

“Yah, itu saja untuk keterampilan yang telah aku pelajari.”

"Jadi begitu. Kalau begitu ayo mandi bergiliran, lalu tidur.”

Dan itulah yang kami lakukan.

Kita bisa menggunakan sihir pemurnian sebagai pengganti mandi, tapi membiarkan diri kita berendam di air hangat akan memberikan keajaiban bagi kelelahan kita karena alasan tertentu. Aku bahkan menghela nafas tanpa alasan tertentu.

Dulu aku tidak pernah terlalu memedulikannya di dunia lamaku. Apakah karena aku lebih menghargainya di sini?

"Bagaimana kalau besok?"

Rurika bertanya, kapan kami sudah siap untuk tidur.

aku kira kami tidak ada hubungannya sampai mereka menghubungi kami. Dan kami bahkan tidak bisa berkeliling di kios-kios seperti yang Hikari suka lakukan.

“Ayo jalan-jalan keliling kota. Lagipula kita ada di sini, jadi sebaiknya kita istirahat, meskipun menurutku kita tidak akan menemukan sesuatu yang menarik.”

Terburu-buru tidak akan membawa kita kemana pun dalam situasi ini.

Ditambah lagi, ini adalah kota baru bagi kami. Berjalan-jalan saja sudah cukup menyenangkan. Rasanya juga berbeda dari kebanyakan tempat lain.

“Lalu bagaimana kalau besok kita dibagi menjadi dua kelompok? Aku, Sera, dan Mia sedang membicarakan tentang pergi ke guild petualang untuk berlatih. Chris bisa menjadi pendamping Sora. Bagaimana denganmu, Hikari?”

“…Aku ingin berolahraga dengan kakak perempuan Mia.”

"Apa kamu yakin?"

Rurika bertanya, karena dia terkejut dengan jawabannya, dan Hikari mengangguk.

Apa karena tidak ada warung makan?

“Kalau begitu, kamu juga harus segera tidur, Mia. Sepertinya Hikari bersemangat, jadi mungkin besok akan menjadi hari yang berat.”

Mia juga baru saja mencapai titik perhentian dengan pekerjaannya, jadi dia pergi tidur.

Begitu cahaya lampunya padam, tiba-tiba suasana menjadi sunyi. Meski aku fokus, yang bisa kudengar hanyalah suara napas orang, termasuk orang yang sepertinya sudah tertidur.

Aku mengendurkan tubuhku dan membiarkan tempat tidur itu membebani tubuhku juga, dan akhirnya tertidur.

Tapi Parallel Thinking juga sedang bekerja keras malam ini, jadi aku bisa meningkatkan kemahiran skill lainnya.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar