hit counter code Baca novel Isekai Walking Chapter 271 – Altair’s dungeon – Part ten Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Isekai Walking Chapter 271 – Altair’s dungeon – Part ten Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

“Apakah kamu benar-benar akan melakukannya, tuan?”

Melihat Hikari menarik lengan bajuku dan menatapku menyakitkan hatiku, tapi aku sudah mengambil keputusan.

Minotaur itu kuat. Kita tidak bisa membuat kemajuan dan mengalahkan mereka tanpa pengorbanan.

…Dan sebagai hasilnya, tiga dari sembilan mengalami penurunan.

Sejauh ini semuanya berjalan baik, tapi sepertinya minotaur lain telah menyadari bahwa beberapa teman mereka telah dibawa keluar, dan sekarang lebih waspada.

Apakah kita perlu memikirkan hal lain?”

“aku mencoba membuat steak hari ini.”

Menggunakan minotaur tentunya. Kulitnya keras saat aku memukulnya dengan pedang, tapi dagingnya lembut dan enak.

Saat Hikari mengisi pipinya dengan itu, suasana hatinya mulai membaik, dan itu membuatku tersenyum.

aku membuat ini untuk mencoba membuatnya merasa lebih baik… Jadi itu bagus.

“Apa yang akan kita lakukan selanjutnya?”

“…Menilai dari perasaanmu melawan mereka sejauh ini, menurutmu berapa banyak yang bisa kamu lawan pada saat yang sama?”

“Dua kalau aku fokus pertahanan. Bagaimana denganmu, Sora?”

“aku mungkin bisa berburu dua jika aku menggunakan keterampilan aku dengan murah hati.”

Perasaan yang aku rasakan setelah melawan mereka adalah mereka tidak sekuat Gonza. Jika aku tidak melalui pertarungan itu, aku mungkin tidak akan bisa melawan minotaur seperti ini.

Sera sepertinya terkejut dengan jawabanku, tapi sepertinya dia ingat kalau aku punya berbagai macam skill, dan tidak mengatakan apa-apa.

Tapi bagaimana sekarang?

Kami mengurangi jumlah mereka dengan memikat mereka dengan daging beruang darah.

Mereka monster, tapi mereka masih perlu makan. aku bertanya-tanya apakah itu berbeda untuk monster bawah tanah, tapi aku telah melihat mereka makan.

Jadi, kami melakukan sabotase untuk mencoba membuat mereka kelaparan dan memancing mereka. Hikari sangat sedih karena dia sangat ingin memakan darah beruang, tapi dia harus menanggungnya.

Itu berarti kami berhasil mengurangi jumlah mereka, namun mereka mulai mengikuti taktik kami, dan taktik tersebut tidak berhasil lagi.

Kami pada akhirnya akan memusnahkan mereka jika kami meluangkan waktu, tapi aku tidak ingin ini memakan waktu terlalu lama. Ada kemungkinan tujuanku akan gagal meskipun aku mendapatkan buah pohon salam, dan aku khawatir akan ada lebih banyak minotaur yang muncul. Siapa yang tahu apa yang mungkin terjadi di penjara bawah tanah.

Semua orang sepertinya khawatir, karena mereka juga mengetahuinya.

Bahkan jika Sera dan aku menghadapi empat dari mereka, itu menyisakan dua. Jika yang lain harus menghadapi dua di antaranya, ada kemungkinan mereka akan kewalahan.

“Sora, berapa banyak ramuan mana yang tersisa?”

“aku memetik banyak tanaman obat sebelumnya, jadi stok aku terlihat cukup bagus.”

“…Kalau begitu aku ingin mencoba sesuatu. kamu tidak ingin menghabiskan waktu terlalu lama di sini, bukan?”

Aku mengangguk pada Chris. Kita perlu mempertimbangkan waktu yang kita perlukan untuk kembali juga, dan waktu yang diperlukan untuk menyembuhkan membatu.

"Apa kamu yakin?"

Aku terkejut mendengar lamaran Chris, dan Rurika juga terlihat tidak yakin.

“Aku sudah mencobanya sebelumnya, jadi seharusnya baik-baik saja. Hanya saja ia menghabiskan banyak energi sihir, dan di situlah ramuan mana masuk.”

Dia berbicara tentang memanggil lebih dari satu roh, dan menggunakan dua jenis sihir roh pada saat yang bersamaan.

Itu pasti memberikan banyak tekanan pada dirinya. Apakah Rurika bersamanya saat dia melakukan itu sebelumnya?

Chris kemudian mulai berbicara dengan Rurika dengan senyuman di wajahnya. Apakah dia mencoba meyakinkannya?

Pertama kita periksa apakah kita bisa memancing mereka dengan umpan, tapi mereka sudah belajar, dan tidak menggigit lagi.

Maka kita harus mengikuti rencana Chris.

Kami masuk ke dalam formasi dan menunjukkan diri kami, tetapi para minotaur tetap tidak bergerak.

Sebelum kami menjatuhkan ketiganya, mereka mengikuti strategi kami dengan sangat baik sehingga lucu, tapi sekarang mereka tidak akan meninggalkan pohon salam.

Kita harus menjauhkan mereka dari sana terlebih dahulu, walaupun hanya sedikit, karena sihir Chris kuat dan mungkin mempengaruhi pohon itu juga.

Bagaimanapun, Hikari dan aku terus maju dan menyerang lebih dulu. Sera dan Rurika melindungi dua lainnya kalau-kalau monster menyerang, tapi mereka hanya memperhatikan pergerakan kami, dan perlahan mulai bergerak.

“Hikari, lindungi aku.”

Hikari mengambil jarak tertentu, dan melempar pisau.

Yang pertama ini hanyalah pisau biasa. Itu tidak bisa merusak kulit minotaur, tapi menarik perhatian.

Aku menggunakan celah yang diberikan serangan itu untuk mendekat dan mengayunkan pedangku. Menyerang sendirian berarti mereka segera mulai bergerak mengelilingi aku, jadi aku harus segera menjauh. Dan ketika aku melakukannya, Hikari datang untuk mendukung.

Sedikit lagi, dan kita bisa membuat minotaur menjauh.

Kadang-kadang mereka berhasil memukulku dengan pentungan mereka, tapi aku hampir tidak mengalami kerusakan apa pun karena mantra Perlindungan yang terus-menerus dilantunkan Mia. Pengurangan Rasa Sakit juga berarti aku hampir tidak merasakan apa-apa, dan gerakan aku tidak terhambat.

Tapi Mia sudah memperingatkanku tentang hal ini juga, karena tidak merasakan sakit bukan berarti aku tidak mengalami kerusakan. Itu sebabnya aku memeriksa statistik aku sesekali untuk melihat HP aku.

Jadi, kami berhasil menarik mereka menjauh secara perlahan, dan Rurika serta yang lainnya berada di belakang mereka.

Chris kemudian memanggil roh-roh itu, dan aku merasakan aliran energi sihir yang kental di kulitku. Para minotaur juga menyadarinya, dan mereka semua berbalik. aku pikir mereka merasakan bahaya pada tingkat instingtual.

Ada yang mencoba lari, tapi diserang dari belakang.

Aku mengayunkan pedang mithrilku yang dipenuhi energi sihir, dan salah satunya jatuh ke tanah sambil berteriak.

Seseorang menoleh ke arahku setelah mendengar teriakan itu, tapi sebuah pisau dilemparkan ke arahnya oleh Hikari.

Minotaur menepisnya tanpa banyak kekhawatiran, tapi yang satu ini membawa energi sihir dan memiliki efek ledakan yang menyertainya. Begitu terkena, ia meledak dengan dentuman keras.

Kali ini, semua minotaur berbalik, dan sihir roh yang diaktifkan oleh Chris dilepaskan ke arah mereka.

Sihir hijau dan biru masing-masing mengenai minotaur secara langsung. Yang satu tubuh bagian atasnya hancur, dan yang lain berlubang di tubuhnya.

Separuh diantaranya terjatuh.

Sera berlari ke arah sini, dan aku mendekati minotaur yang terguncang dan menyerang.

aku menggunakan Time Shift, mantra Sihir Ruang-Waktu dan dengan cepat menghapusnya. Lalu aku menghadapi yang lain sementara Sera dan Hikari bekerja sama dan menjatuhkan yang lain. Dan kemudian, yang terakhir juga dijatuhkan dengan aman.

Tapi di saat yang sama, aku mendengar teriakan Rurika. Aku menoleh untuk melihat, dan melihat Mia sedang menggendong Chris, yang pingsan.

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar