hit counter code Baca novel It Seems The Production Skill Acquired In Another World Is The Strongest – Vol 5 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

It Seems The Production Skill Acquired In Another World Is The Strongest – Vol 5 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami tingkat Patreon baru & penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

ED: Ledakan!



Bagian 5

Setelah itu, penghalang itu sepertinya tidak retak lagi.

Aku berdoa sekali lagi dalam hati untuk keselamatan Leticia dan Lily dan meninggalkan tempat itu.

aku aktifkan (Pemetaan Otomatis) dan mencari lokasi Iris.

Sepertinya dia sudah meninggalkan Aunen dan menuju ibukota kerajaan.

aku mengaktifkan "Divine Speed ​​Blessing EX" dan berakselerasi sekaligus.

Saat aku terbang melintasi lautan, aku melihat Iris di kejauhan.

Aku menonaktifkan "Divine Speed ​​Blessing EX" untuk saat ini dan melambaikan tanganku ke arah Iris.

Dia segera datang ke sini.

“Kou, bagaimana hasilnya?”

"Sebenarnya…"

aku mengatakan kepadanya bahwa ada celah di penghalang dan Leticia dan Lily telah masuk ke dalam Zogral.

"Baiklah aku mengerti. … Entah bagaimana, aku minta maaf.”

Iris bergumam dengan mata tertunduk.

“Karena kita membebani mereka berdua, kita juga harus melakukan yang terbaik.”

"Ya itu benar. … Untuk saat ini, ayo kembali ke ibukota kerajaan.”

"Ya kau benar."

Kami mengangguk satu sama lain dan mengambil jalur menuju ibukota kerajaan.

Lalu, saat aku hendak mengaktifkan “Divine Speed ​​Blessing EX”──

Pesan telepati tiba dari naga pemalas.

Dia ingin kamu mampir ke Pulau Mahoros.

Suara dari (Bantuan Penuh) bergema di pikiranku.

Sepertinya si naga pemalas… Tidal telah menghubungiku.

Maksudku, dia bisa menggunakan telepati atau semacamnya, ya?

Tampaknya garis pemikiran dibangun antara Kou Kousaka dan naga pemalas dengan panggilan sebelumnya.

Jadi begitu.

Tapi tetap saja, apa yang dia lakukan di sana?

“Iris, bisakah kita mampir sebentar?”

"Ya, tentu saja."

Iris mengangguk dan terus berbicara lebih jauh.

“Karena itu Kou, ini bukan hanya perjalanan sampingan tapi sesuatu yang perlu, kan?”

"Ya. aku akan menjelaskan situasinya di jalan.

Dan kemudian aku mengaktifkan "Divine Speed ​​Blessing EX" dan hendak pergi ke… ketika tiba-tiba terpikir oleh aku.

“Kou, ada apa?”

"Itu (Dominasi Ruang-Waktu) juga memiliki kemampuan untuk warp. Bisakah aku menggunakannya untuk sementara waktu?

"Ya. Kamu akan menguji fungsinya untuk besok, kan?”

"Itu benar."

Jadi sekali lagi, aku aktifkan (Dominasi Ruang-Waktu).

Pandangan mata burung tentang diri aku dari atas melayang di kepala aku.

aku menentukan titik 100 meter dari sini, dan aku memikirkan diri aku dan Iris dengan kecepatan tinggi.

Segera sesudahnya, pemandangan sekitar berubah dengan sensasi mengambang.

Tampaknya warp telah berhasil.

"Sensasi yang aneh, bukan?"

Kata Iris sambil melihat sekeliling.

"Aku tidak benar-benar merasa seperti telah pindah."

"Aku juga tidak."

Pergerakan berhenti selama beberapa persepuluh detik sebelum dan sesudah warp, dan kita terganggu oleh tujuannya.

aku ingin tahu apakah aku bisa terbiasa dengan ini dan menutupinya.

Untuk sementara, mari kita coba pindah ke Pulau Mahoros dengan mengulang warp.

Setelah mengulangi warp beberapa kali, kami mencapai langit di atas Pulau Mahoros.

Seperti yang diharapkan, aku mulai terbiasa dengan warping, dan kehilangan waktu bolak-balik menghilang.

Aku melihat ke bawah dan melihat Tidal.

Kali ini dia dalam wujud manusia, melambai ke arah kami dengan senyum ramah di wajahnya.

Kami perlahan menurunkan ketinggian dan mendarat.

“Oh, Kou-dono, Iris-dono. Terima kasih sudah datang."

“Terima kasih telah membantu kemarin.”

“Ngomong-ngomong, Tidal bertarung dengan kita, kan?”

“Umu, aku meminjam kekuatan sihir Kou-dono dan mengambil wujud nagaku. …Dengan baik."

Tidal batuk dan menatapku.

“Kemampuan unik aku adalah “Thousand Miles Sleep”; aku dapat memahami apa pun yang terjadi saat aku sedang tidur. … aku tidak pernah berpikir bahwa Zogral memiliki kemauan dan ingin menghancurkan dirinya sendiri.

“Ya, aku juga terkejut.”

“Mungkin merupakan kehendak Zogral bahwa Miss Leticia dan aku dilahirkan ke dunia ini bukan sebagai malapetaka besar, tetapi sebagai manusia yang dijiwai dengan kekuatan malapetaka besar.”

"Itu mungkin."

“Faktanya, kami berupaya menggulingkan Zogral dengan cara ini. Aku yakin itu semua untuk yang terbaik.”

Tidal mengangguk dan melanjutkan.

“Aku belajar dari “Thousand Miles Sleep” bahwa Kou-dono sepertinya sedang mengumpulkan barang-barang yang penuh dengan emosi. Biarkan aku membantu kamu dengan itu.

Tidal kemudian menawarkan liontin berbentuk rusa.

“Itu adalah kenang-kenangan dari mendiang istri aku. aku ingin kamu menggunakannya juga.

"Apa kamu yakin?"

“Lebih baik jika diisi dengan emosi. Jika dunia hancur, tidak akan ada kenang-kenangan darinya.”

Selain itu, lanjut Tidal.

“Kota Fort Port sendiri adalah kenang-kenangan dari istri aku. aku puas dengan apa yang tersisa dari kota ini.”

Tidal awalnya adalah manusia, dan manajer cabang Fort Port, Jess, adalah keturunannya. Itu sebabnya dia ingin melindungi kota.

"Dan ini akan berguna juga."

Pasang surut mengeluarkan sepotong bulu binatang.

"Apa ini?"

“Itu kulit Domba Tidur. Pertempuran akan datang. kamu mungkin terlalu gugup untuk tidur. Ada legenda bahwa jika kamu memakai ini di leher kamu, kamu akan tidur lebih nyenyak.”

Jadi begitu.

Memang benar aku tidur nyenyak kemarin karena lelah, tapi aku tidak yakin apa yang akan terjadi hari ini.

aku tidak bisa pergi ke pertempuran tanpa tidur malam yang nyenyak.

"aku mengerti. aku akan menerimanya dengan rasa terima kasih.”

aku menjawab, menerima bulunya, dan memasukkannya ke dalam aku (Kotak Barang).

"Aku minta maaf karena mengganggumu."

"Ya, benar. Nah, jika tidak terlalu banyak bertanya, apakah kamu akan tinggal di sini sebentar dan mendengarkan cerita aku?

"aku tidak keberatan. Bagaimana dengan Iris?”

"Aku juga baik-baik saja. Yang harus kita lakukan sekarang adalah menunggu memorabilia itu bersatu.”

"Baiklah. Kita akan berbicara sambil berjalan.”

Tidal berkata dan mulai berjalan.

Kami mengikutinya.

“Ngomong-ngomong, kamu sudah dewasa, Kou-dono.”

"Apa yang kamu bicarakan?"

“Kamu mengirim Nona Lily dan Nona Leticia ke depan untuk menghadapi Zogral. Kou-dono tua pasti menentangnya.”

"Itu benar, bukan?"

Iris mengangguk di sebelahku.

"Dia punya kebiasaan memusatkan beban pada dirinya sendiri."

"…Aku tidak akan menyangkal itu."

“aku pikir dengan bepergian bersama, kamu telah mengembangkan rasa percaya pada rekan kamu. …Kou-dono, ada banyak orang lain yang bersedia membantumu dalam pertempuran ini. aku, tentu saja, ingin membantu juga. Jangan lupakan itu."

Setelah itu, kami meninggalkan Tidal dan kembali ke ibukota kerajaan.

Sekali lagi, kami mendarat di geladak Blaznir.

Ketika aku memasuki kapal dan melihat jam di dinding, aku melihat sekitar jam 7 malam

"Kami butuh waktu cukup lama untuk menyelesaikannya, bukan?"

"Ya. Ayo makan malam sekarang.”

Saat kami berbicara, Milia dan Surara datang dari seberang koridor di dalam kapal.

“Oh, Kou-san, Iris-san! Tepat waktu!"

“Pesan dari semua Helper Slime! Makan malam sudah siap! …Huh, dimana Leticia-oneesan dan Lily-oneechan?”

“Oh, itu──”

aku memberi tahu mereka bahwa penghalang naga serakah itu telah hancur dan bahwa Lily dan Leticia telah masuk ke dalam Zogral terlebih dahulu untuk menekannya.

“Aku tidak tahu itu terjadi…”

"Jadi begitu…"

Surara bergumam sedikit sedih, lalu tersenyum dan berkata.

“Maka kita harus makan banyak dan menyambut mereka kembali secepat mungkin!”

"aku rasa begitu."

Aku berlutut di tempat dan menepuk kepala Surara.

“Pokoknya, ayo makan. Kemana kita harus pergi?"

“Restoran kapal! Ada banyak suguhan!”

"Tuan-san, Iris-oneesan, Milia-oneesan, selamat datang!"

"Nikmati makan malammu!"

“Pastikan kamu memiliki banyak energi untuk besok!”

Ketika kami masuk ke restoran kapal, kami disambut oleh sejumlah besar Helper Slime.

Menunya adalah prasmanan daging, ikan, sayuran, buah, dan semua yang ada di antaranya.

Kami mengambil pilihan kami dan duduk di meja kami.

"Lezat. …Kuharap Lily dan Leticia bisa makan bersama kita.”

'Itu setelah pertempuran berakhir, bukan? Kami akan memastikan mereka cukup makan!”

“Setelah kita mengalahkan Zogral, kita akan berpesta! aku akan menyiapkan makanan yang lebih mewah!”

"Aku tak sabar untuk itu."

Iris mengatakan ini sambil tersenyum, tapi ada bayangan yang agak gelap di wajahnya.

Karena Lily dan Leticia sama-sama tidak ada di sini, tidak mengherankan.

Namun, depresi pada titik ini tidak akan menjamin keamanan keduanya.

aku harus mengistirahatkan perasaan aku dan memastikan aku cukup gizi.

Setelah makan siang, aku keluar dari Blaznir untuk mengantar Milia pergi.

“Apa yang akan kamu lakukan setelah ini?”

“Aku akan kembali ke markas Guild Petualang. Aku masih punya sedikit urusan untuk diurus.”

"Apakah kamu ingin aku memberimu tumpangan?"

“Tidak, tidak apa-apa. Para ksatria seharusnya menjemputku.”

Sementara kita berbicara seperti itu, beberapa ksatria datang ke sini.

“Apakah kamu Milia-sama? Kami datang menjemputmu atas perintah Raja Octo.”

“Sungguh luar biasa para ksatria datang menjemputmu.”

"Itu adalah pertimbangan raja, bukan?"

"Ya."

Salah satu ksatria mengangguk pada kata-kata Milia.

“Jika sesuatu terjadi pada Milia-sama, hati Kou-sama tidak akan tenang. Jika itu masalahnya, itu akan memengaruhi pertempuran dengan Zogral… jadi kami diminta untuk membawa Milia-sama ke dan dari.”

Jadi begitu…

Saat aku yakin, Milia menatap ke langit ── ke Zogral yang terbungkus penghalang.

“Lily-san dan Leticia-san melakukan yang terbaik, tahu. Karena aku tidak bisa bertarung, aku akan melakukan yang terbaik di sini! Kou-san dan Iris-san, tolong istirahatlah hari ini!”

"Ya. aku akan melakukannya.”

"Ya, tentu saja."

“Sepertinya kalian berdua tidak akan banyak istirahat…”

Yah, itu sudah pasti.

Tidak peduli berapa banyak aku mencoba untuk mengubah pikiran aku, pikiran apakah tidak apa-apa untuk terus seperti ini terus kembali menghantui aku.

"Ya, benar!"

Yang mengangkat suara ceria adalah Surara.

"Kami slime akan merawat Master-san dan Iris-san dengan baik sehingga mereka bisa beristirahat dengan baik!"

"Fufu, itu melegakan, bukan?"

Milia tersenyum dan menepuk kepala Surara.

“Kalau begitu, aku akan pergi. Selamat malam, kalian berdua.”

"Selamat malam."

“Sampai jumpa lagi, Milia.”

Setelah aku mengatakan itu pada Milia, dia meninggalkan Blaznir bersama para ksatria.

Kami melihat mereka pergi dan kembali ke dalam.

"Oh, kita bebas pergi dari sini."

“Ya, mari kita lakukan itu. Kita bisa mengambil kamar yang sama seperti sebelumnya.”

"Benar. Baiklah, sampai jumpa lagi.”

“Ya, sampai jumpa lagi.”

"Aku akan pergi membantu membersihkan restoran."

Jadi, Iris, Surara, dan aku berpisah.

aku menuju kamar pribadi aku di atas Blaznir.

Ini adalah ruangan yang biasa aku gunakan saat pergi dari Fort Port ke ibukota kerajaan.

…Yah, ada pembicaraan untuk kembali ke wisma, tapi dalam keadaan darurat, akan lebih mudah untuk menghadapi situasi ini jika aku tetap berada di Blaznir.

Selain itu, aku memiliki perasaan yang sulit untuk kembali ke wisma sekarang karena pengiriman besar yang aku terima.

Setelah memasuki kamar pribadi, aku mandi dan duduk di sofa di kamar.

aku melihat jam tangan aku dan melihat bahwa itu sekitar jam sepuluh malam.

Besok, sekitar tengah hari, aku harus berkeliling kota dan mengumpulkan memorabilia.

Apa yang bisa aku lakukan sampai saat itu adalah… Benar.

Mari luangkan sedikit waktu untuk melihatnya (Penciptaan) untuk pertama kalinya dalam beberapa saat.

<< Sebelumnya Daftar Isi

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar