hit counter code Baca novel Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 261 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 261 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 261 – Malam Pertunjukan Kembang Api (4)

Setelah memastikan bahwa kami telah mengunci semua pintu dan jendela, aku dan Umi menuju ke alun-alun dekat stasiun tempat kami berencana berkumpul.

Waktu saat ini jam 5 sore. Masih ada beberapa jam lagi sampai festival dimulai, jam 7 malam, tapi kami tidak ingin berhadapan dengan keramaian saat jam sibuk, makanya kami datang lebih awal. Untuk alasan yang sama, kami berencana untuk pulang ke rumah nanti.

Sepanjang jalan, kami menyusul kelompok Riku-san dan kami pergi ke stasiun bersama. Di stasiun, Nozomu dan Nitta-san sudah menunggu kami.

“Tepat waktu, Maki, Asanagi.”

“Hei, pasangan Maehara akhirnya datang~”

Nozomu mengenakan pakaian kasualnya; kemeja dan celana jeans, sedangkan Nitta-san mengenakan yukata berwarna hijau muda, sesuai rencana, memberikan kesan 'keren'.

Seperti biasa, aku mengabaikan ejekan mereka.

“Terima kasih sudah menunggu, kalian berdua. Sepertinya Amami-san akan terlambat…”

“Ya, tentang itu… Aku sudah menelepon Yuuchin sebelum datang ke sini dan dia bilang dia akan terlambat, jadi kita bisa melanjutkan saja. Sisi positifnya, Rocky akan baik-baik saja, jadi itu sesuatu yang berharga.”

Faktanya, sebelum kami sampai di sini, aku menerima pesan dari Amami-san yang berbunyi, 'Karena ini akhir pekan, dokter hewan penuh dengan orang! Maaf, aku akan terlambat!' Karena itu masalahnya, kami memutuskan untuk naik kereta tanpa dia.

Meskipun ini adalah pertama kalinya Nozomu dan Nitta-san bertemu dengan kelompok Riku-san, berkat keterampilan sosial keduanya yang sangat baik, mereka cepat akrab. Ya, kecuali Reiji-kun, karena betapa pemalunya dia. Dia terus bersembunyi di belakang Shizuku-san atau aku, meskipun dia masih menjawab semua pertanyaan mereka dengan benar.

…Keduanya sangat berbeda dibandingkan denganku, ya?

Keretanya penuh sesak, mungkin karena ada festival. Sampai-sampai hampir tidak ada kursi yang terbuka. Selain Umi dan Nitta-san, ada orang lain yang juga memakai yukata. aku juga bisa mendengar orang-orang membicarakan festival di sana-sini.

“Ada lebih banyak orang yang datang… Shizuku, ada kursi kosong di sana, jadi duduklah bersama Reiji-kun. Aku akan berdiri di depanmu.”

“Terima kasih, Rikkun. Reiji, kemarilah.”

“…Aku tidak keberatan berdiri.”

“aku tahu, tapi akan semakin banyak orang yang datang, akan semakin ramai dan ruangan akan semakin sempit. Kamu tidak ingin merepotkan kakak dan adik, kan?”

“Reiji-kun, bisakah kamu melakukannya demi m-my— t-tidak, demi U-Paman…?”

“Pfft! U-Paman… Bahaha!”

“D-Diam, Umi!”

Perkataan tak terduga Riku-san membuat Umi tertawa terbahak-bahak.

Dia masih berusia akhir dua puluhan, jadi di mataku, aku masih bisa menganggapnya sebagai 'kakak laki-laki', tapi menurutku bagi Reiji-kun, dia adalah 'paman' ya?

Gara-gara Umi, tanpa sengaja aku terkekeh meski aku berusaha sekuat tenaga menahannya.

“Maki, kamu juga…?”

“M-Maaf, aku tidak bisa… Aku mengerti perasaanmu, tapi aku tetap tidak bisa…”

“Ngomong-ngomong, berapa umur kakakmu lagi, Umi? Dua puluh tujuh? Dua puluh delapan? Kalau begitu, dia sudah cukup tua. Maksudku, daripada memanggilnya 'pria berusia akhir dua puluhan', pada dasarnya dia tinggal beberapa langkah lagi untuk memasuki usia tiga puluhan, bukan?”

“Nitta, kamu… Yah, bagaimanapun juga, kita akan menjadi seperti dia dalam sepuluh tahun dan sepuluh tahun berlalu dengan cepat, kamu tahu? Sumpah rasanya baru kemarin aku masih duduk di bangku sekolah dasar.”

“Hm, aku tidak tahu tentang itu. Aku melahirkan Reiji-kun tepat setelah aku lulus dari universitas, jadi, menurutku kamu tidak perlu menunggu sepuluh tahun untuk menjadi 'dewasa'.”

Ketika Shizuku-san, seseorang yang seumuran dengan Riku-san, dan sudah mengalami kehamilan, persalinan dan perceraian, mengucapkan kata-kata itu, itu terdengar sangat persuasif.

Kami sebagian besar masih berusia tujuh belas tahun dan tahun depan kami dapat dianggap dewasa secara hukum. Beberapa dari kita mungkin langsung bekerja setelah lulus SMA, sehingga bisa dianggap sudah 'dewasa' saat itu.

Aku mengalihkan pandanganku ke arah Shizuku-san dan Reiji-kun.

Sekitar lima atau enam tahun lagi, kami akan mencapai usia ketika Shizuku-san melahirkan Reiji-kun… Artinya, ada kemungkinan aku dan Umi akan memiliki anak tidak lama setelah itu…

“Hm? Ada apa, Maki-kun? Kamu tidak boleh menatapku seperti itu, tahu? Pacarmu ada tepat di sampingmu~”

“Tidak, aku tidak— Aduh!”

“Ada apa, Kakak?”

"Hah? T-Tidak ada…”

Aku merasakan sakit yang menusuk di bagian pinggangku, tapi aku tidak bisa berteriak karena kami masih di dalam kereta.

Saat aku melirik ke arah itu, aku melihat Umi menatapku tajam.

“… Maki?”

“I-Itu salah paham! Aku mungkin menatapnya, tapi aku memikirkanmu, tahu? Seperti, aku berpikir, sebentar lagi kamu akan menjadi dewasa seperti dia, kira-kira seperti itu!”

“A-Aku…?”

Umi lalu mengalihkan pandangannya dariku ke Reiji-kun.

Setelah jeda singkat, pipinya menjadi merah padam.

Tidak lama kemudian, dia mencubit sisi tubuhku lagi.

“Aduh!”

"Kamu bodoh! Itu tempat umum!”

“M-Maaf! Pikiranku terus melayang ke suatu tempat di kereta sepi seperti ini. Itu kebiasaan, oke?”

Karena inti kami serupa, kami akhirnya memikirkan hal yang sama meskipun bereaksi berbeda.

Bagaimanapun, masa depan yang kami bayangkan masih jauh, tapi aku tahu bahwa kami akan mencapainya suatu hari nanti. Dan aku akan melakukan yang terbaik agar Umi tidak berakhir seperti Shizuku-san.

“aku tidak mengatakan bahwa memikirkan hal semacam itu buruk. Hanya saja, lakukan saat kita sendirian!”

"Aku tahu, maaf…"

“Selama kamu mengerti. Juga, berhentilah menatap kami seperti itu, semuanya!”

Melihat seringai Shizuku-san dan ekspresi jijik Nozomu, Nitta-san, dan Riku-san, Umi mengalihkan pandangannya karena malu. Sementara itu, Reiji-kun menatap kami dengan tatapan kosong.

“Ya ampun, sepertinya mereka berdua akan menjadi 'dewasa' lebih cepat dari kalian semua~ Ngomong-ngomong, kalian bisa pergi ke 'Shimizu' untuk resepsi pernikahan kalian, jadi jangan ragu untuk menghubungi kami, oke~? ”

“…Sebagai karyawan, tidak ada komentar.”

“” Bisakah kalian berdua menghentikan rayuanmu? Kami masih di kereta.””

“aku tidak mengerti, tapi semuanya akan baik-baik saja, Kakak.”

“Ah, terima kasih karena selalu berada di sisiku, Reiji-kun.”

“?”

Aku menepuk kepala Reiji-kun, yang menatapku bingung sebagai jawabannya. Suasana yang agak gaduh tidak menyurutkan semangat kereta untuk terus mendekati stasiun di dekat tempat diadakannya festival kembang api.

TL: Iya

ED: Iya

Dukung aku di Ko-fi!

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar