hit counter code Baca novel Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 266 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Kurasu de Nibanme ni Kawaii Onna no Ko to Tomodachi ni Natta Chapter 266 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

T/N: Terima kasih Takoyaki untuk kopinya! Sangat menghargai itu!

Bab 266 – Malam Pertunjukan Kembang Api (9)

Setelah penyiar memberi isyarat, kembang api pertama ditembakkan ke langit. Itu menandai dimulainya festival.

Bunga merah menyala menyala menerangi langit gelap sebelum menyebar dan menghilang. Hampir seketika, suara ledakan mencapai kami di tanah.

Semua orang di sekitar kami kagum melihat pemandangan ini.

“A-Wah…”

Suaranya sangat keras hingga membuat telingaku berdenging, tapi menurutku itu tidak mengganggu.

Selama ini kalau soal kembang api, aku hanya melihat jenis kembang api yang lebih kecil, khususnya varian stik dan alat penyiram yang biasa dibelikan orang tua aku. Kembang api berskala besar ini hanyalah sesuatu yang hanya bisa aku lihat dari kejauhan.

Itu sebabnya, saat aku melihat ledakan warna-warni dalam jarak sedekat ini, aku diliputi rasa kagum.

Selagi aku dalam keadaan seperti itu, tepat sebelum kembang api berikutnya dinyalakan, Umi menyodok pipiku.

“Mulutmu setengah terbuka, Maki~ Aku tahu kembang apinya terlihat luar biasa, tapi kamu akan terlihat konyol jika tidak menutup mulutmu dengan benar~”

"Hah? M-Maaf, ini pertama kalinya aku melihat mereka sedekat ini…”

“Hehe~ Baiklah, karena kamu terlihat bersenang-senang, aku akan melepaskanmu. Tahukah kamu, saat kamu tersesat, aku sebenarnya menyesali keputusanku. aku pikir aku seharusnya mengikuti rencana awal kami.”

"Apakah begitu…? Yah, pada akhirnya tidak masalah. Kita bisa menikmati momen ini bersama semua orang… Ah, gelombang berikutnya akan datang.”

“…Mhm.”

Sekali lagi, kami berpegangan tangan erat dan mengalihkan pandangan ke langit.

Menurut iklan tersebut, mereka berencana menyalakan lebih dari tujuh ribu kembang api malam ini. Setelah pengambilan gambar pertama, kembang api dengan berbagai warna dan ukuran menghiasi langit malam, menciptakan cahaya menyilaukan yang menyinari kami.

Semua orang dalam kelompok kami berhenti makan dan mengangkat kepala karena terpesona. Dari Riku-san, hingga Reiji-kun, semuanya.

Saat kembang api dinyalakan, tempat itu menjadi lebih ramai dari sebelumnya. aku tidak bisa melihat kesenjangan apa pun di antara orang-orang di sekitar aku. Tapi, semua orang, termasuk aku, sepertinya tidak mempedulikan hal ini. Sebaliknya, kami hanya menikmati ledakan kembang api yang terus menerus.

Sepertinya mereka sudah mempertimbangkan kenyamanan penonton. Kembang api gelombang pertama, yang terdiri dari total empat ribu kembang api, tidak ditembakkan dalam satu rangkaian yang panjang. Sebaliknya, ada jeda di sana-sini agar leher penonton tidak pegal karena terlalu lama melihat ke atas. Setelah mereka menembakkan semuanya, mereka mengumumkan istirahat dua puluh menit dan memberi tahu kami bahwa gelombang kedua dengan sisa tiga ribu kembang api akan ditembakkan secara bersamaan.

“…Bu, aku ingin buang air kecil…”

“Ya ampun… Rikkun, apa kamu tahu di mana toiletnya?”

“Aku ingat melihatnya di dekat pintu masuk, tapi seharusnya ada lebih dari itu… Benar, ada satu di dekat sini, aku akan pergi bersamamu. Kalian akan baik-baik saja tanpaku, kan?”
“Iya, Reiji-kun harusnya jadi prioritasmu Kak, kami baik-baik saja di sini. Juga, Maki, untuk berjaga-jaga, kamu tidak perlu ke toilet, kan? kamu tidak perlu memegangnya.”

“Benar, jangan ditahan, Rep! Jika kamu pergi di tengah hujan kembang api, kami tidak akan bisa menemanimu!”

“Aku tidak perlu terlalu banyak mengasuh anak… Aku sudah menyelesaikan semua urusanku sebelum datang ke sini untuk memulai…”

Tadinya aku hendak menanyakan pertanyaan yang sama pada Umi dan Amami-san, tapi aku menahan diri. Ya, aku terlalu tidak sensitif untuk menanyakan pertanyaan seperti itu kepada perempuan.

Kurasa aku bisa menepuk punggungku sendiri untuk ini. Jika itu adalah masa laluku, aku pasti akan menanyakannya tanpa banyak berpikir.

“…Maaf, menurutku akulah yang harus pergi. aku sudah merawat Rocky sebelum datang ke sini. Ketika aku sampai di rumah dan bersiap-siap untuk festival, aku sedang terburu-buru, jadi aku tidak sempat melakukan hal lain.”

“Yah, karena Yuuchin akan pergi, aku juga akan pergi. Jika aku menunggu setelah festival selesai, tempat itu pasti akan ramai. aku tidak ingin menahannya sampai aku tiba di rumah! Bagaimana denganmu, Umi?”

"Aku? …Um…”

Umi melirikku dan menarik yukataku. Seperti aku, dia sudah menyelesaikan semua urusannya sebelum datang ke sini, tapi kurasa kegelisahan yang dia rasakan ketika aku tersesat sedikit mengubah permainan.

Yah, meskipun aku tidak keberatan dia mengikutiku ke toilet, hal sebaliknya sepertinya tidak pantas. Kalau kami berada di rumah masing-masing, tidak masalah sama sekali, tapi kami berada di tempat umum.

“Aku akan berada di sini bersama Nozomu, jadi kamu bisa pergi bersama semua orang. Nitta-san benar, tidak ada gunanya menahannya.”

“…aku rasa kamu benar. Baiklah, kalau begitu aku akan bergabung dengan Yuu dan Nina. Seki, aku akan menyerahkannya padamu.”

"Oke! Jangan khawatir, aku akan terus mengawasinya agar dia tidak kabur kemana-mana!”
“Sudah kubilang pada kalian, aku tidak perlu terlalu banyak mengasuh anak… Astaga…”

Jadi, semua orang pergi ke toilet terdekat, meninggalkan aku dan Nozomu.

Sekelompok gadis yang bersemangat meninggalkan tempat itu dan tiba-tiba menjadi lebih sunyi. Yah, aku bisa menghargai suasana tenangnya, selain itu, aku suka menghabiskan waktuku sendirian dengan Nozomu seperti ini— Tidak, tidak ada arti aneh dibalik kalimat itu.

“Kalau dipikir-pikir, sudah lama sekali kita tidak ditinggal sendirian seperti ini. Kita sering melakukan ini ketika kita masih di tahun pertama, bukan?”

“Ya, baiklah, kita tidak satu kelas lagi dan kamu terlalu sibuk berlatih. Sayangnya turnamen sebelumnya tidak berjalan dengan baik. Kamu pikir kamu bisa memenangkan yang sekarang?”

“Yah, kami memenangkan pertandingan pertama kami pada pertandingan itu, jadi begitulah. aku tidak tahu seberapa jauh kami akan melangkah, tapi jika kamu bertanya kepada aku, aku sangat ingin kami memenangkan tingkat nasional. Lalu kita akan pergi ke senbatsu di musim semi dan koshien di musim panas.” (T/N: Keduanya adalah turnamen bisbol tahunan.)

Nozomu telah mewarisi posisi 'ace' dari tahun ketiga dan dia telah bekerja untuk menjadi pusat tim. Dia mungkin sering menjadi sasaran lelucon di grup kami, sama seperti aku, tapi dia sebenarnya adalah pemain baseball yang sangat berbakat. Jenis yang akan menarik perhatian orang-orang di dalam dan luar negeri.

Hidup aku benar-benar diberkati. Aku tidak hanya punya Umi sebagai pacarku, tapi aku juga punya seseorang yang luar biasa seperti dia sebagai teman baik. Jumlah lingkaran pertemanan aku sedikit, tetapi mereka semua adalah orang-orang baik.

"Jadi begitu. Sepertinya, kamu akan sibuk dengan klubmu lebih lama lagi, ya? Semoga beruntung dengan itu. Aku akan mencoba memikirkan sesuatu untuk membuatmu lebih dekat dengan Amami-san, jadi kamu tidak perlu terlalu khawatir tentang itu.”

“…Amami-san, ya? Benar…"

“Hm? Nozomu?”

Karena kupikir ini adalah sesuatu yang bisa kita bicarakan, aku mengangkat topiknya, tapi saat aku menyebut nama Amami-san, wajahnya kehilangan ekspresi cerah sebelumnya.

Seharusnya tidak ada perubahan diantara hubungan keduanya. Setidaknya, aku belum pernah mendengarnya dari Umi atau Nitta-san. Dari cara mereka bertindak satu sama lain, sepertinya tidak terjadi sesuatu yang besar juga.

“…Maki, aku tidak tahu apakah ini tempat yang tepat untuk itu, tapi aku butuh saran.”

“Apakah ini tentang Amami-san?”

"Yah begitulah…"

Lalu dia menunjukkan ponselnya kepadaku. Ada foto dirinya dalam seragamnya, tersenyum canggung, dan Amami-san, yang tersenyum lembut.

Gambar tersebut dapat memberi kesan banyak hal, tetapi informasi yang ada tidak cukup untuk mengkonfirmasi apa pun.

“Maki, kamu tahu… Amami-san dan aku—”

"Hah?"

Hal yang dia katakan padaku setelah itu adalah sesuatu yang menggangguku selama sisa festival.

TL: Iya

ED: Iya

Dukung aku di Ko-fi!

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar