Lazy Dungeon Master – Chapter 418 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Lazy Dungeon Master – Chapter 418 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 418

Tidak ada waktu untuk bertamasya di ibu kota dengan Wataru, dan hari ini acara utama akan diadakan.

… Hanya untuk memperjelas, hari ini adalah hari setelah aku tiba.

“Jadwal kami sangat padat, hanya sehari setelah kami tiba, dan pertandingan utama telah dimulai”

“Oh, itu karena kita datang terakhir. Turnamen hanya akan dimulai jika semua peserta hadir. ”

“Sulit bagi Kehma untuk bangun pagi. ”

“Yah, Aidi yang mengatur jadwal kita, dan Rokuko … kaulah yang tidak bangun. ”

“Sungguh hubungan yang harmonis, itukah alasan kalian jatuh cinta?”

Dan, ternyata final akan menjadi pertandingan round-robin yang terdiri dari empat pemain.

“Mengapa final bukanlah gaya eliminasi tunggal !?”

“Itu diubah setelah saran aku. ”

"Kenapa kau melakukan itu!?"

“Karena kalian hanya akan memenangkan segalanya, kakek bilang itu akan membosankan jadi dia mengubahnya. ”

Benar, itu akan membosankan… BUKAN !!! Ini akan menjadi sakit di pantat.

“Dengan ini jumlah pertempuran akan meningkat dua kali lipat? Tidak, jika kita menghitungnya dengan benar, final akan menjadi pertandingan tiga kali atau lebih! Hufufu, aku melakukan pekerjaan dengan baik kali ini. ”

Sialan, perbedaan budaya lainnya. Mereka benar-benar menikmati ini, jadi itu situasi yang lebih buruk bagiku!

“Kehma, lihat tabel ini. Jika kamu berhasil mencapai final kamu akan menghadapi Niku, Sebas dan Wataru sekaligus. ”

"aku tidak berpikir itu akan terjadi … tidak … itu semua tergantung pada Niku sendiri?"

Seperti yang dikatakan Rokuko, kita dipisahkan satu blok.

Wataru, kandidat pemenang Favorit, Sebas, aku adalah menara Tak Terkalahkan, dan yang terakhir, kuda hitam dari turnamen ini Niku sang [Black Hound]. Jika kami melakukannya dengan baik, kami akan saling berhadapan di pertandingan final, jadi tolong abaikan aku. Serius, aku hanya mengincar tempat kedua di turnamen ini.

Juga, ada Sebas yang lebih kuat dari Niku, yang berarti akan ada seseorang yang bisa mengalahkan Niku di antara peserta, Nah jika peserta itu melawan aku, Sebas atau Wataru maka…

“Yah, kemungkinannya tidak nol. ”

“Niku, lakukan yang terbaik!”

“Ya, Rokuko-sama. ”

Cobalah untuk menang jika kamu bisa, tetapi jangan berlebihan. Aku menepuk kepalanya, dan Niku dengan senang hati mengibas-ngibaskan ekornya.

Dengan tekad baru Niku menuju ke ruang tunggu petarung.

Interior ruang tunggu tidak jauh berbeda dengan babak kualifikasi. Sederhana, kokoh, dan sangat bersih.

Di pojok ruang tunggu, aku menemukan Wataru dengan tampang lelah. Kontestan lain hanya melihat dia dari jauh, aku rasa aku akan berbicara dengannya untuk saat ini.

“Oh Kehma, Negeri Iblis ini luar biasa… Aku berpikir untuk membeli sesuatu di warung makan, tapi kemudian pemiliknya berkata [Aku akan memberikannya kepadamu secara gratis jika kamu bisa mengalahkanku !!], Aku bahkan mengatakan bahwa aku akan membayar , tetapi mereka… mereka bahkan tidak meminta uang…. ”

Sepertinya Wataru terus-menerus bertarung sejak dia tiba di Kerajaan Iblis ini. Banyak orang menantangnya meskipun mereka tahu mereka tidak dapat mengambil slot pesertanya dan hanya berkata [Karena wajar jika kami menantang Anda].

“aku hampir membunuh sekitar dua… tidak… tiga orang, tapi mereka justru memuji aku…”

“Aku menjadi seperti Idol, kupikir orang-orang di Kerajaan Iblis akan menyimpan dendam atas itu. ”

“Bukankah itu hal yang baik? Orang-orang di negara ini menyukai orang yang kuat. ”

"AH! kamu baru saja memahami kata ‘idola’, seperti yang aku duga… ”

“Wataru, Jika kamu bisa mengerti artinya dalam konteks, kamu bisa mengerti arti dari kata-kata yang belum pernah kamu dengar. ”

“-Tsk. Seperti yang diharapkan, Kehma lidahmu benar-benar kelas Master. ”

Inilah mengapa aku tidak bisa lengah sedetik pun, pria ini. aku berharap dia akan melepaskan masalah ini suatu hari nanti.

Ngomong-ngomong, ada kemungkinan aku sudah menyelipkan beberapa kata … kenapa pria ini tidak menyadarinya?

“… Namun demikian, peserta perempuan hanya sedikit. ”

“Hm? "Apa kau peduli tentang hal seperti itu?"

“Baiklah, aku perlu menjelaskan mengapa aku khawatir. ”

“aku pikir itu adalah logika seperti Pahlawan yang beraksi. ”

"… Wanita itu Arachne, kan?"

“aku pikir dia; Arachne perempuan lebih kuat dari laki-laki itu sifat sukunya. ”

“… Saat aku melihat bagaimana monster hidup dengan damai di sini, aku bertanya-tanya untuk apa perangku sebenarnya…”

Pahlawan adalah seseorang yang bertarung melawan monster, tapi disini… monster tidak jauh berbeda dari orang biasa.

“Apa yang kamu katakan? Perang hanyalah perang, perlu diingat bahwa monster Kerajaan Iblis sedikit berbeda dari biasanya. ”

“Kalau dipikir-pikir, Haku tidak pernah mengatakan pasukan Kerajaan Iblis itu jahat. Dia hanya meminta aku untuk pergi ke Kantor, seperti [Mengusir mereka] ”

Fuh, Wataru menghela nafas dan menatap Niku.

“Ngomong-ngomong, Kuro-chan juga akan berpartisipasi dalam acara utama ini kan?”

Kudengar Wataru dibebaskan dari babak kualifikasi?

“Itu benar, tapi aku pikir itu karena aku memiliki sedikit perdebatan dengan seseorang yang seharusnya pergi ke turnamen tingkat yang lebih tinggi, mereka mungkin berpikir aku tidak perlu melakukan kualifikasi. ”

“Apakah kamu menang?”

“Saat itu kami hanya menggunakan pedang kayu dan sihir dilarang, jadi sekarang orang akan tahu apa yang akan terjadi jika kami bertarung dengan serius. ”

Pertarungan macam apa yang kamu miliki?

“Aku merasa gaya petarung Raja Iblis berbeda dalam banyak aspek dari kita, itu seperti…”

Niku mendengarkan cerita dari Wataru, dan dia sangat menikmatinya.

Udara di sekitar mereka santai, tapi tatapan mata peserta lain menyakiti aku…. mereka mungkin mengira aku sedang mencari musuh kuat bernama Wataru.

Tapi karena Niku dan aku juga dari Empire, kami juga menerima bagian yang sama dari permusuhan.

"… Ngomong-ngomong, bolehkah aku bertanya bagaimana Kehma menang?"

“Hanya menantikan bagaimana Guru bertarung. ”

"Aw, tidak bisakah kau memberitahuku? Yah, aku bisa melihatnya beraksi setelah ini, kan Kehma?"

“… Tentu, tapi kurasa aku tidak bertarung seperti yang diharapkan Wataru. ”

Ngomong-ngomong, Niku juga tidak memberitahunya apa pun tentang seni Raja Iblis yang dia gunakan di babak kualifikasi.

aku senang dia memahami cara mengelola intel dari pihak kami.

“Ngomong-ngomong, siapa pria berambut merah bersamamu itu?”

“Itu adalah kepala pelayan teman Rokuko-sama dan ahli pedang ahli seni Raja Iblis. Dia adalah lawan yang tangguh. ”

“Hee… jika Kuro-chan sangat menghargainya, itu pasti benar”.

…… koreksi. Manajemen informasi pribadi lingkaran dalam aku dilakukan dengan sangat baik.

Nah, kami menunggu upacara pembukaan turnamen utama selesai, sementara itu kami terus mengobrol dengan Wataru dan menarik banyak perhatian dari yang lain.

Daftar Isi

Komentar