Lazy Dungeon Master – Chapter 432 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Lazy Dungeon Master – Chapter 432 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 432: 432

Bab 432 – Ekstra: Suvenir Kerajaan Iblis

Ini tentang buku Alat Sihir yang Kehma bawa kembali dari Kerajaan Iblis.

Nerune dan Kantara si pandai besi desa Gollen (yang juga guru Nerune) memeriksanya dengan cermat.

“Tidak… maksudku, bukankah ini berbahaya?”

“Kehma… suvenirmu tidak masuk akal…”

Di Kerajaan Iblis, teknologi perkakas sihir lebih maju daripada Kerajaan. Itu adalah penanaman kepraktisan dan persaingan antara warga negara mereka sendiri.

Dan buku-buku alat Sihir itu adalah hadiah ketiga dari turnamen pertarungan.

Tentu beberapa di antaranya adalah cetak biru untuk alat sihir dan mantra sehari-hari, tetapi yang lainnya adalah cetak biru untuk peralatan canggih. Ini harus diharapkan dari hadiah ketiga turnamen.

Isinya adalah sesuatu yang orang-orang Kekaisaran akan berikan sebagai hadiah untuk Kaisar, rahasia nasional tingkat atas. Itu sebanding dengan teknisi bengkel Hero.

“… Dan ini adalah beberapa catatan percobaan dalam upaya membuat pedang ajaib. ”

“Oh, ini akan membuat penelitianku jauh lebih mudah… ini adalah cetak biru untuk pedang ajaib yang bisa menembakkan bola api, bukan? Meski sepertinya konsumsi mana buruk. ”

“Bukankah lebih keren jika ada bola api terbang dari pedangmu saat kau mengayunkannya?”

"aku tau?!"

Nerune dan Katara menemukan bahwa ada lebih dari beberapa subjek dalam buku yang dibawa pulang Kehma setelah browsing sebentar. Jadi, mereka memutuskan untuk memilih sendiri buku yang mereka sukai.

“Es… udara dingin… ohohoho, aku bisa membuat ini berhasil!”

“Ini akan dilakukan… jika kamu menyuntikkan gumpalan mana ini… ini hampir seperti melempar batu ajaib, dengan ini kamu bahkan dapat menggunakan sihir yang tidak kamu ketahui. ”

Ketika mereka membaca cetak biru tersebut, insting mereka sebagai pengrajin memerintahkan mereka untuk membuatnya, buku-buku tersebut pada dasarnya adalah pornografi pengrajin. Mereka kemudian menyiapkan pelat tembaga untuk mengukir formasi sihir dan mulai mengerjakannya, sambil menggunakan buku itu sebagai referensi.

Mereka bergerak selaras, sedemikian rupa sehingga Wataru akan cemburu jika dia pernah melihat ini.

Untung saja Kantara adalah seorang pandai besi. Dia bisa menyiapkan piring tembaga sebanyak yang mereka mau, dan dia bisa melelehkan produk gagal mereka sesudahnya. Dia telah menghabiskan penghasilannya untuk membeli batu ajaib dari guild petualang. Dia telah menciptakan lingkungan yang sempurna untuk eksperimennya.

Nerune memperhatikan ini dan menggunakan ruang kerjanya untuk bereksperimen dengan lingkaran sihir. Dia masih melakukan desain di labnya sendiri.

"Baik! Ayo modifikasi lingkaran sihir ini untuk menembak bola api dengan kekuatan sihirmu sendiri. ”

“Lalu aku akan mencoba melemahkan formasi sihir pembuat es ini, aku akan membatasi kekuatannya sehingga hanya bisa menghasilkan udara dingin. ”

“Oh ya, itu akan menjadi alat yang sangat nyaman ketika aku melakukan pekerjaan aku sebagai pandai besi, Beri tahu aku jika sudah selesai, aku akan mencobanya. ”

“Aku juga menantikan formasi sihir yang menggunakan mana milikmu sendiri untuk menembakkan bola api. ”

Jika kamu menyematkannya ke gagang pedang, itu akan dianggap sebagai pedang ajaib.

Mereka terus mengukir pelat tembaga dan menggambar formasi sihir mereka, penelitian hari itu tampaknya sangat menyenangkan.

FILE KASUS: Kinue

Kinue mendapat banyak resep masakan Kerajaan Iblis dari Ichika, bersama dengan beberapa bahan asing.

Ada juga beberapa hidangan yang baru dibuat yang dia masukkan ke (gudang) untuk menghentikan pembusukan.

“Hoho, apakah ini Kerajaan Iblis… Udon?”

“ Itu benar, bagaimanapun tuan berkata bahwa kualitas tepung berbeda dari yang kita miliki di sini di kekaisaran, atau lebih tepatnya penggunaannya berbeda, jadi aku bawa kembali. ”

“Tepung dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis: tepung gluten rendah atau tinggi; aku ingat itu tertulis di resep yang diberikan guru kepada aku. ”

Setelah mendengarkan penjelasan Ichika dengan seksama, Kinue membandingkannya dengan pengetahuannya sendiri saat mencicipi udon menggunakan garpu. Karena dia adalah Elf rumah (sutra), memasak adalah pekerjaan favorit kedua setelah bersih-bersih.

(tentu saja, tidak ada keluhan darinya karena Kehma telah menugaskannya untuk membersihkan penginapan dan ruang bawah tanah)

“Hee… lalu jika aku bertanya pada Guru, bisakah kamu membuat udon ini juga?”

“… Tidak perlu, aku bisa menggunakan DP tanpa izin master. Ichika, haruskah aku melakukannya? ”

“Oh benar, Kinue juga bisa menggunakan Katalog. ”

Ichika adalah eselon teratas untuk penjara bawah tanah Kehma, tapi karena dia adalah budak, dia tidak bisa menggunakan menu penjara bawah tanah. Itu juga berarti dia tidak bisa menggunakan bagian DP yang telah disiapkan Kehma untuknya. Dia harus bertanya kepada Kehma apakah dia ingin menggunakan DP.

Namun, dia meminta Kehma untuk menyerahkan DP-nya ke Kinue. Ini akan menjadi cara yang mudah untuk mendapatkan bahan makanan yang berhubungan dengan DP karena tidak akan mengganggu Kehma. Mari kita minta Kehma untuk mengarahkan DP ke Kinue lain kali.

“Yah, aku juga membawa banyak bahan dan gurun Kerajaan Iblis bersamaku, tolong lihat dan analisis mereka. Terutama yang ini, panas dan manisnya enak, silakan coba! "

“Benda apa yang berwarna oranye dan lengket ini… oh… ini… wortel? aku tidak pernah berharap itu akan digunakan seperti ini. ”

Kinue dan Ichika makan gurun Kerajaan Iblis bersama-sama.

Kinue juga menyukai hidangan berbahan dasar tiram yang jarang dia lihat di Empire.

FILE KASUS: Rei

Rei, bersama dengan bawahannya Eleca si Elf, adalah manajer penjara bawah tanah.

Saat ini, di tangannya, dia memegang suvenir Kerajaan Iblis dari Niku.

“Eleca, kami mendapat suvenir dari Niku-senpai. ”

“Suvenir?”

Rei The mengeluarkan suvenir terbungkus kain, di dalamnya ada jersey compang-camping yang dibawakan Niku untuk mereka.

"…Apa ini?"

“Ini adalah seragam Guru, sepertinya Guru telah berlatih keras di Kerajaan Iblis, dan ini adalah salah satu kaus robeknya. Niku senpai berkata bahwa aku perlu berbagi ini dengan kamu. ”

"Apakah begitu?"

Eleca memiringkan lehernya. Bahkan jika Rei mengatakan ini adalah "jersey bekas Tuannya" dia tidak mengerti nilai dari benda ini, tetapi melihat wajah bahagia Rei, dia tidak ingin membasahi dirinya dengan air dingin.

"Fufufu, seperti yang diharapkan dari Niku senpai, keringat yang merembes ke pakaian setelah latihan intensif adalah …"

“aku senang untuk kamu, Rei-sama. ”

“Ya, aku sangat senang sekarang! Ah, tapi aku perlu berbagi kebahagiaan ini dengan bawahanku, kamu mau yang mana? Bagian atas atau bawah? "

Dan Rei mencoba memaksa bawahannya untuk memilih bagian mana dari jersey Khema… tapi tentu saja, Eleca tidak ingin ambil bagian. Sampai sekarang pun, dia masih bertanya-tanya mengapa Rei sangat senang dengan itu.

"Ah! aku punya ide, aku akan memberikan kamu jersey Guru yang pernah aku gunakan sebelumnya, dan aku akan mengambil jersey (baru) bekas ini. ”

“!!”

Sayap Eleca bergerak-gerak tajam.

“Apakah itu yang Rei-sama gunakan sebagai bantal sebagai pengganti lengan Guru?”

“Ya, aku sering menggunakannya untuk itu, tapi jika Eleca…”

"aku menginginkannya!"

Eleca mengangguk penuh semangat, dia tidak membutuhkan jersey bekas Kehma, tapi jika Rei yang menggunakannya, itu lain ceritanya.

“Baiklah kalau begitu, aku akan mengganti jersey di kamarku dengan yang ini. ”

“Ya, Rei-sama, aku sangat menantikannya!”

Mereka memang seorang bos dan bawahan; mereka serupa dalam lebih dari satu cara.

Tetapi jika seseorang perlu bertanya kepada siapa mereka dibawa, maka kita dapat mengarahkan jari kita ke akar semuanya, inti Dungeon.

Daftar Isi

Komentar