Lazy Dungeon Master – Chapter 435 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Lazy Dungeon Master – Chapter 435 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 435: 435

Bab 435 – Sekelompok pria yang Mencurigakan.

Di dalam [Paviliun Boneka Menari].

Dua gadis sedang mengobrol.

“Udon ini enak, Mai-dono. ”

“aku sangat setuju, Shikina. ”

Shikina Kukkoro, Elf yang telah sepenuhnya direformasi oleh Kehma dan tunangan Niku, Maiodore Shia.

Keduanya menjadi sangat dekat. Salah satu alasannya adalah karena keluarga Syiah bertanggung jawab atas Shikina saat Kehma pergi ke Kerajaan Iblis.

Ngomong-ngomong, Maiodore sering diam-diam menerima hadiah dari Niku. Meskipun tidak terlalu berguna, dia tetap menerimanya dengan senang hati.

“aku juga ingin suvenir pribadi…”

“Untuk itu… bukankah Kuro-sama secara pribadi mengajarimu teknik yang dia pelajari di Kerajaan Iblis? Tidak bisakah kamu menghitungnya sebagai satu? "

“Ah, itu benar! aku berharap tidak kurang dari Maiodore-dono. ”

Sebagai catatan, suvenir Rokuko untuk para pejabat desa seperti Gozo adalah demi Kerajaan Iblis.

“Untung saja Mentor aku memenangkan tempat ketiga di turnamen Kerajaan Iblis. aku sangat bangga menyebut diri aku muridnya. ”

“Benar juga, Kuro juga mengikuti turnamen utama… ah… aku ingin melihat sosok jantannya. ”

“Dalam kasus Kuro-sama, aku pikir dia akan menunjukkan kebahagiaannya karena dia sering bertengkar. ”

Maiodore menghela napas.

Dia membayangkan Niku membunuh musuh-musuhnya di arena, dia tampak hebat, sebagaimana mestinya sebagai calon suaminya.

"aku juga ingin tahu tentang keterampilan baru Mentor aku, aku dengar itu serangan ajaib, dapatkah aku bertahan melawannya?"

“Berbicara tentang Kehma, aku mendengar Yang Mulia telah memberinya hak untuk mengelola tempat tidur ilahi kami, dan kami sebagai administrator harus memutuskan apa yang kami inginkan sebagai kompensasi, jika kamu ingin, kamu dapat menggunakan milik kamu untuk membiarkan dia menunjukkan keahlian barunya. ”

“aku tahu, keluarga Kukkoro juga sudah mengirimi aku surat terkait hal itu. Mereka bilang mereka menyerahkan keputusan di tangan aku. ”

Yah, tentu saja, Maiodore mengangguk. Ini bisa dikatakan sebagai kesempatan untuk mendekati penjinak naga yang terkenal dan pemegang juara ketiga di turnamen Demon Kingdon. Sayang sekali menyia-nyiakan kesepakatan ini untuk sesuatu yang biasa.

Mungkin juga perlu disebutkan jika kamu meminjamkannya terlalu mudah, prestise kamu akan turun.

“Tapi kamu juga bisa membuat harga rendah dan menggunakannya sebagai alat tawar-menawar nanti. ”

“Oh, begitu, itu seperti [kamu berhutang satu] situasi?”

Kemudian saat percakapan memanas, seorang pelanggan muncul. Ini adalah restoran penginapan, tamu yang datang dan pergi adalah hal yang wajar, tetapi pelanggan ini –

“Hmm, ini lebih baik dari yang aku harapkan, meskipun agak sempit. ”

"Price, tolong jangan bandingkan dengan kafetaria sekolah. Bahkan desanya lebih kecil dari ukuran sekolah. ”

“Um, kamu benar. ”

–Pria dengan asuhan yang baik. Tiga pria dengan kehadiran kuat yang membedakan mereka dari para petualang yang biasanya keluar masuk di tempat ini. Bisa dibilang, mereka memancarkan aura seperti pangeran.

“Oi, kemana aku harus mengirimkan tiket aku?”

“Ya, aku akan menerimanya di sini, oh ini makanan set C?”

Seorang pelayan dengan rambut hijau muda mengambil tiket mereka dan menunjukkan tempat duduk mereka.

Berhubung tidak terlalu ramai, sepertinya pesanan mereka akan segera tiba.

“Mai-dono, itu tidak biasa. ”

“Ya, itu adalah pangeran dari Daido. ”

Sebagai seorang wanita aristokrat, Maiodore setidaknya akan menyadari wajah pangeran negara tetangga. Seperti yang kamu harapkan dari para bangsawan, wajahnya terkenal di lingkarannya. Meski sosok sebenarnya dari Putri Kerajaan masih tersembunyi, itu mungkin sebagai tindakan balasan dari percobaan pembunuhan.

Tapi Shikina menggelengkan kepalanya.

"Tidak, aku tidak bermaksud begitu. Aneh rasanya mereka tahu cara menggunakan tiket makan. ”

“… Apakah itu aneh?”

“Memang, orang yang baru pertama kali datang ke sini biasanya bingung. ”

"Betulkah?"

Penginapan biasa tidak akan pernah repot menggunakan tiket. Restoran kelas atas akan menghindari penggunaan tiket karena tidak mengganggu pelanggan.

kamu dapat mencari semua yang kamu inginkan di Kerajaan yang luas ini, tetapi hanya di sini di [Paviliun Boneka Menari], kamu akan menemukan restoran yang menggunakan sistem tiket makan.

Bukankah mereka mengajarimu di konter?

“Ini lebih seperti sapaan daripada apapun, mereka hanya akan meminta kamu untuk mengkonfirmasi apakah kamu paham dengan sistem tiket makan atau tidak. Juga, mereka berkata [Saya belum pernah ke sini sebelumnya, tapi saya tahu apa itu tiket makan]. ”

“Shikina-sama benar-benar bisa melihat sesuatu dengan lebih jelas daripada aku…. ”

“Aku masih bukan tandingan guruku, bukankah kamu juga biasa membaca ekspresi Kuro-chan?”

"Selain wajah, Kuro-sama cukup ekspresif, tahu?"

Saat mereka membicarakan hal-hal seperti itu, Pangeran Daido telah menerima makanannya dan mulai makan.

“Begitu” pikir Mai, mereka juga tidak terkejut dengan ini, Maiodore juga memperhatikan ini dan mulai merasa tidak nyaman.

Makanan set peringkat C adalah sup dengan potongan daging sapi di dalamnya. Biasanya aneh melihat daging sapi dan daging lainnya disajikan di pedesaan seperti itu. Dimungkinkan untuk menyajikan daging minotaur jika penjara bawah tanah dapat menelurkannya, tetapi dalam hal ini, hidangan tersebut akan dinamai minotaur.

Ngomong-ngomong tentang penjara bawah tanah mana yang bisa menyediakan minotaur di sekitar sini, ada ini [Gua Api]. Tapi kecuali jika kamu mempekerjakan petualang peringkat tinggi seperti Kehma, kamu tidak akan bisa menyimpan daging dengan santai.

Dan menurutnya tidak aneh daging sapi dihidangkan di restoran ini, bahkan untuk Pangeran dari negara asing yang berkunjung ke desa ini, dia terlalu naif.

"… Haruskah aku memberi tahu Kehma-sama?"

“aku pikir kita harus, apakah resepsionis dapat menyampaikan pesan ini?”

Resepsionis saat ini adalah Nerune, menurutmu dia akan melakukannya?

Nerune akan memberi kesan bahwa dia adalah gadis yang linglung, dia mungkin bahkan tidak akan peduli dengan info terkait aristokrat, juga kemungkinan besar dia bahkan tidak tahu wajah Pangeran ini.

Dia bahkan memperlakukan Pahlawan Wataru seperti orang biasa, apakah dia bahkan bisa membedakan wajah manusia? Dia mungkin akan melupakan seseorang yang baru saja dia temui beberapa kali. Bahkan, Mai tidak yakin bisa mengingat namanya dan nama Shikina.

Shikina juga setuju bahwa mereka perlu melaporkan ini dengan hati-hati.

"… dalam hal ini, haruskah aku memberi tahu mentor aku secara pribadi?"

"Aku juga akan memberi tahu Kuro masalah ini, dia pasti akan memujiku,"

“aku berharap Guru aku juga akan memuji aku. ”

Untuk saat ini, itulah yang Mai dan Shikina putuskan untuk lakukan.

Catatan TL:

Maaf atas keterlambatannya, tetapi kucing aku kepanasan, dan gangguan yang dia berikan kepada aku adalah MASSIVE.

Sepertinya dia terus bermain-main dan menyuruhku memanjakannya.

Daftar Isi

Komentar