Lazy Dungeon Master – Chapter 450 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Lazy Dungeon Master – Chapter 450 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 450: 450

450 – Aroma manis yang tertinggal

“Bisakah kamu berjalan, Rokuko?”

“Keeeeemaaaa…. ”

Nafasnya lebih pendek, pipinya merah, matanya berkaca-kaca ………. Singkatnya, dia terlalu seksi!

Tidak, aku harus menahan diri, aku juga terkena afrodisiak. Aku berjalan menyusuri koridor, meminjamkan Rokuko ke bahuku.

Aroma manis afrodisiak masih tersisa, aku bisa merasakan suhu tubuhnya yang tinggi melalui pakaiannya.

“aku…. ingin… . chuu. . ”

Bergumam, dia menatap mataku dan memohon agar aku menciumnya. Sekarang tolong lihat ke depan, karena ini terlalu tak tertahankan.

Rokuko membuka mulutnya sedikit dan menjilat bibirnya dengan lidah kecilnya yang lucu.

Hah hah .

Nafas panasnya mencapai tubuhku.

“……. . Kehma, bisakah kau memberiku ciuman? silahkan? Hanya sedikit…"

Ya Dewa . Apakah karena Rokuko dekat dengan sumber afrodisiak? Atau apakah itu afrodisiak yang hanya bekerja dengan sangat baik di inti penjara bawah tanah?

Sebuah suara bergairah panas berbisik padaku, menggelitik gendang telingaku. Telingaku ada di surga.

Setidaknya, bukanlah ide yang baik untuk menyentuhnya dalam keadaan seperti ini. Jika kamu ingin melakukannya, setidaknya aku ingin kamu melakukannya saat kamu sadar, jika tidak, Haku akan membunuh aku… tolong, jangan di sini… aku tidak akan menyentuh kamu. Juga, Leona sedang menonton.

aku adalah tipe pria yang ingin memberontak ketika aku ditantang. Aku memasang senyuman di wajahku untuk mengatakan, "silakan"…!

“Rokuko? Untuk saat ini, ayo kembali ke kamar kita, oke? ”

“Um? Kamar…? Rum…? Woom…? Hanya untuk kita berdua… kan? ”

“Itu benar-benar bagus !!!?”

Dia mengisap daun telingaku, dan aku membuat suara lucu. Lidah yang lengket, hangat, dan lembut merayapi aku. Aku harus cepat dan kembali ke kamarku ……. . !

“Wa ~~, Khema sangat imut…”

"Kamar! Ayo kembali ke kamar dulu, oke !? ”

“Muuu, baiklah ~~…”

Rokuko meringkuk ke arahku, dan dia menggosok tubuhnya padaku. Mau tak mau aku menjemput Rokuko, yang memberiku masalah dalam banyak hal, dan menggendongnya, aku menggendongnya di gendong putri dengan bantuan golem.

……. . bagus, kami menjadi kurang intim dalam posisi ini!

“Ahaaa, Kemaa…”

"Pegang erat-erat, oke?"

“Ya. ”

Rokuko jangan menggosok dadaku tolong… oi, apa kau tidak mendengarku? Itu menggelitik aku, dan aku mulai terangsang.

aku berhasil membawa Rokuko kembali ke ruangan ini. Aku dengan lembut menurunkan Rokko ke tempat tidur.

Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menggunakan (Penghibur Dewa), dan dia akan pulih.

“Baiklah, Rokuko, cepatlah dan gunakan (Penghibur Dewa) nooooooow !?”

“Kema, Kehmaa, Kehmaaaa, Kehma. ”

“Bungkuk”

Begitu Rokuko menyentuh tempat tidur, dia memelukku dan menarikku ke bawah.

“Ayo, ya? Cium, Cium, sayang, aku akan menjadikanmu seorang bayi, jadi…. . ”

“Tunggu, tunggu, tunggu, tunggu !!!”

Aku menghindari ciuman itu dengan meletakkan tanganku di antara bibir Rokuko dan wajahku. Aku bisa merasakan bibir basah Rokuko di tanganku. Ujung lidahnya menjilat untuk menelusuri garis kehidupan tanganku.

“Rasa Kehma… enak… aku suka…”

“Ro-Rokuko, bisakah kamu membantuku? Bawalah (Penghibur Dewa). ”

"Jika aku memadamkannya, apakah kamu akan memasukkannya?"

Mereka cara Rokuko mengatakannya…. … Sialan jika ini terus berlanjut, aku tidak yakin bisa menahan diri.

“Tidak, tidak sekarang, tapi setelah kamu tidur dengan selimut dan menenangkan, mengapa kita tidak? Bukankah Rokuko ingin melakukannya dalam kondisi sempurna daripada menciumku dalam keadaan saat ingatanmu kabur seperti ini? ”

“… Hmmm… kan? Ya, aku ingin mengingat momen berharga aku dengan Kehma dengan baik. ”

“Baiklah, mari kita tidur. Aku akan memberimu obatnya, dan kami akan santai saja. Baik?"

“Hmm, kamu akan tidur denganku, bukan? "Oke?"

Itulah yang aku harapkan karena aku juga harus menyingkirkan afrodisiak ini.

… Sayang sekali, Leona! Ini tidak akan berhasil seperti yang kamu inginkan!

“Selamat pagi, Khema…. ”

“Selamat pagi, Rokuko. Kamu masih tersipu. Apakah kamu baik-baik saja?"

“… Tubuhku baik-baik saja sekarang; daripada itu, apa yang akan kita lakukan sekarang? ”

Sepertinya kita berhasil menyingkirkan afrodisiak dengan aman. Terima kasih Dewa . Terima kasih, God's Beddings.

Rokuko sepertinya baik-baik saja, jadi mari kita bicarakan tentang rencana kita untuk masa depan.

"Aku akan melakukan segala daya untuk keluar dari tempat ini. Dengan sekuat tenaga. ”

“Kehma? Apakah kamu melupakan janjimu setelah kita bangun? ”

“… Rokuko…. ”

“Maaf, aku hanya bercanda! … Aku hanya mencoba untuk sedikit meringankan suasana hati, ya. ”

… Apakah kamu yakin kamu baik-baik saja? Atau apakah kamu masih belum pulih?

“Jadi, mari kita berikan yang terbaik, ya?”

Rokko dengan santai menerapkan (bersih) untuk membersihkan keringat semalam sambil menyemangati aku.

Aku masih sedikit gugup, tapi dia kelihatannya baik-baik saja, jadi mari kita bicarakan rencana kita mulai sekarang.

“Mungkin saja Leona masih menyimpan beberapa tipuan untuk kita di negara ini, Tapi aku akan mengabaikan semua itu. Perhatian kita sekarang adalah lingkaran sihir pemanggil, kita harus menghancurkannya dan kemudian melarikan diri. Hanya dengan begitu kita bisa mengulur lebih banyak waktu. ”

Setelah itu, aku bisa melahap mana potion barrel dan menggunakan (teleport) untuk kabur ke kota Empire.

Jika aku dipanggil ke negara ini lagi, aku akan menghancurkan lingkaran sihir di tempat dan melarikan diri dengan (teleportasi). aku sudah memiliki koordinat tempat ini, aku akan melarikan diri sebelum mereka dapat melakukan apa pun.

“Jadi, ayo pergi, Rokuko. Keluarkan Penghibur. ”

"baik"

(Penghibur Dewa) adalah perlengkapan pertahanan yang paling bisa diandalkan untuk melawan apapun selain tidur. Dan aku membuat Rokuko memakai selimut seperti ponco.

"Sekarang bagaimana, Kehma?"

“… dan aku akan memberikan dukungan pada Rokuko!”

Dengan cara ini, aku akan dapat melindungi Rokuko sementara aku akan mendapatkan pertahanan yang tak terkalahkan dan memulihkan kekuatan sihir aku.

"Begitu, itu ide yang bagus. ”

“Oh, tolong gunakan formulir loli kamu, agar lebih mudah dibawa. ”

“… Tapi bentuk dewasa aku lebih lembut. ”

"Bentuk Loli, harap masuk akal. ”

Ini bukanlah situasi yang aku inginkan sekarang.

“Maksudku, apakah kita akan pergi sekarang? Bukankah sebaiknya kita santai saja dan menunggu beberapa hari lagi? Ada banyak sekali tempat kencan untuk dinikmati di sini. ”

“… Rokuko?”

“Karena mereka mengatakan bahwa mereka tidak bermaksud untuk menyakiti…. ”

“Meskipun dia tidak bersungguh-sungguh, dia masih bisa menyebabkan kerusakan nyata pada kita. Mereka adalah tipe orang yang akan tertawa saat menculik kita. ”

Mungkin Rokuko ingat kata-kata yang dia ucapkan ketika dia terkena afrodisiak, Toy mungkin berencana untuk menanamkannya dengan suatu cara. Aroma manis afrodisiak menempatkannya dalam keadaan terhipnotis, dan dengan menuliskan kata-kata saat dia dalam keadaan itu, sepertinya dia mencoba menanamkan kepercayaannya pada Rokuko.

… Yah, aku lupa bertanya tentang para pangeran dan partainya.

Aroma manis itu pasti mengganggu pikiran mereka. Pastinya .

Catatan TL

…. Lagi…. Maaf, bukan maaf haha.

"Jika aku memadamkannya, maukah kamu memasukkannya ke dalam" tidak mentah, baris aslinya adalah "Jika aku memadamkannya, maukah kamu melakukannya?" tapi sial, aku tidak mungkin melewatkan kesempatan ini untuk kalimat bodoh itu kan !?

juga bab tambahan adalah bab tambahan bulanan yang dijanjikan dari janji patreon aku. Terima kasih untuk kalian semua yang telah menaruh kepercayaan (dan uang) mereka kepada aku, aku menggunakan uang kamu langsung untuk mendukung pekerjaan aku, seperti membeli grammarly premium dan membeli MS office (aku menggunakan versi gratis sebelumnya)

aku memperbarui halaman 'dukung aku' dengan nama pelanggan aku, untuk menghormati nama mereka. tolong beri tahu aku jika kamu tidak ingin nama kamu ada di sana, aku akan menghapusnya secepatnya.

Daftar Isi

Komentar