Lazy Dungeon Master – Chapter 454 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Lazy Dungeon Master – Chapter 454 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 454: 454
LDM 454 – Extra: kisah nyata! Beginilah cara aku ditipu!

Niku telah datang ke ruang bawah tanah Gereja Beddhism.

Dia ada di sini untuk menemui hantu yang dikirim oleh Haku, Dolce, yang pada saat itu menghabiskan waktunya dengan santai, atau lebih tepatnya… dengan mengerikan? Dia menyeret kakinya dan berdiri dengan gemetar.

Dolce, merasakan sedikit masalah, dengan tenang menghadap Niku dengan ekspresi tajam di wajahnya.

“Oh…? Apa yang bisa aku bantu, anak anjing kecil?

“Dolce-sama. Bisakah aku berkonsultasi atau mungkin bekerja sama? Bagaimanapun, aku membutuhkan bantuan kamu, karena … majikan aku belum bangun. ”

Konsultasi tentang master yang sedang tidur nyenyak.

Dolce akan membiarkannya sendiri jika itu hanya Kehma, tetapi ketika dia mendengar bahwa Rokuko juga terlibat, dia menghela nafas.

“Rokuko-sama juga? maka mau bagaimana lagi… baiklah, bawa aku ke dia. ”

"Terima kasih . ”

Kemudian dia mengambil Dolce dan menuju ke kamar Kehma. Di sana mereka menemukan Kehma sedang tidur dengan nyaman di tempat tidur dan Rokuko, yang sedang tidur dalam pelukannya.

“Ayo kita periksa sirkuit sihir mereka, hmm… tidak ada? Setidaknya kita bisa memastikan ini bukan hal yang berhubungan dengan kutukan. ”

"Iya . aku pernah mendengar tentang kutukan yang akan membuat kamu terus tidur. ”

“Yah, selama aku ada di desa ini, itu hal yang sulit dilakukan kecuali kamu adalah Dewa kutukan, aku ahli dalam kutukan, dan aku telah menempatkan mantra penangkal di desa ini. ”

Dolce meletakkan tangannya di kedua dahi.

Dolce tidak bisa merasakan satupun ketidakteraturan pada garis sihir mereka, atau Sebaliknya, mereka terlalu bersih.

Bukankah ini aneh? Sambil memikirkannya, Dolce ingat bahwa Haku memberitahunya bahwa Kehma telah memperoleh senjata anti-kutukan pamungkas yang disebut (Alarm Dewa)

Suara yang dihasilkannya adalah keajaiban yang diberikan oleh Dewa Kegelapan yang bisa menghalau semua kejahatan. Legenda mengatakan bahwa itu sangat kuat sehingga ditakuti dan dihancurkan oleh tangan Dewa Pencipta. Itu adalah dongeng tempat tidur Dewa yang lama.

Dolce yakin. Jika ini adalah orang yang memiliki (Alarm Dewa), maka keadaan kebersihan ini mungkin.

“Ya, mereka tidak dikutuk. aku pikir mereka hanya tidur…. ”

“Uh, apa kamu benar-benar yakin?”

“Ya, tidak apa-apa. Itu terjadi sepanjang waktu… kamu tahu, Rokuko-sama adalah inti penjara bawah tanah, dan Kehma-san adalah Paus Beddhist, kan? Mereka telah menggunakan alas tidur Dewa berkali-kali, mereka mungkin sudah menjadi setengah dewa. ”

“Oo? Setengah dewa?"

Dungeon Core tidak membutuhkan tidur dan juga makanan, tetapi hal yang sama berlaku sebaliknya, mereka dapat terus melahap tidur sebanyak yang mereka inginkan, jika mereka mau. Ini karena Dungeon Cores adalah anak dari Dewa Kegelapan. dengan kata lain, mereka adalah setengah dewa. Begitu pula, jika Kehma adalah setengah dewa juga, tidak mengherankan jika dia bisa memilih untuk tidur selama mungkin.

“Itulah mengapa tidak apa-apa …… mungkin. ”

“Begitu, terima kasih, Dolce-sama. ”

“Mm? ya, ya, jangan khawatir tentang itu, ini adalah bagian dari pekerjaan aku jadi… ”

Maka dari itu, Niku yang selama ini mengira gurunya melampaui manusia, berhasil tertipu oleh kata-kata 'ahli kutukan, Dolce.

Dia juga memberi tahu Haku tentang kejadian ini selama laporan yang dijadwalkan. Dolce telah memutuskan bahwa tidak ada masalah khusus. Karena cerita utamanya adalah tentang Kehma yang tidur bersama dengan Rokuko, fakta bahwa dia tidak pernah bangun rupanya dilupakan pada saat ini.

*

“Tuan dan Rokuko-sama belum bangun. ”

"Begitulah cara mereka biasanya saling menggoda, kan?"

Sementara itu, terpisah dari Niku, Ichika juga datang ke Gereja Beddhisme untuk berkonsultasi dengan Suster Kepala Succubus, Suira.

Succubus Suira dan Ichika, yang terlibat langsung dalam manajemen penjara bawah tanah, berhubungan baik. Tentu saja, dia mendapat izin dari Kehma untuk melakukannya.

“Tidak, tidak, mereka benar-benar tidak bangun sama sekali. Maukah kamu melihatnya? kamu pandai mengintip ke dalam mimpi, bukan? aku yakin Guru pasti makan makanan enak dalam mimpinya. ”

"Hah? Tapi… oke, aku akan melihat mereka. ”

Jadi Ichika membawa Suira ke kamar Kehma. Dia menemukan Kehma tidur dengan nyaman di dalam pelukannya sambil memegang Rokuko.

“Oh, tapi… jangan biarkan mereka bangun. ".

“Bukankah kamu membawaku ke sini untuk membangunkan mereka?”

“Jika aku bermimpi tentang makan makanan enak, dan ketika aku tiba-tiba bangun, maka biasanya aku akan kehilangan makanan aku (dalam mimpi), bukan? Hal semacam itu tidak bisa diterima. aku yakin aku akan memukul wajah kamu jika kamu melakukan itu kepada aku. ”

"aku melihat?"

Jadi, dengan sangat hati-hati, Suira menggunakan kekuatannya sebagai succubus – iblis impian – untuk terjun ke dalam mimpi mereka.

Ichika melihat Suira, yang berubah menjadi kabut hitam di depannya dan menghilang dengan pakaiannya.

Dia menunggu sebentar, memperhatikan wajah Kehma yang sedang tertidur, lalu bayangan berkumpul, dan Suira kembali.

"Bagaimana itu?"

“Nah, mereka berdua sedang menari dan memakan Kraken raksasa sebesar penginapan ini. ”

“Kraken Raksasa. ”

Cumi-cumi dan gurita dimakan di dunia ini mengikuti ajaran Ishidaka (tentu saja, hanya spesies yang tidak beracun yang dimakan). Namun, jika menyangkut yang besar seperti Kraken, kita jarang bisa memakannya. kamu dapat mencoba menangkap mereka dengan mengirimkan kapal, dan mereka akan menenggelamkan kamu.

“Ini tidak seperti mereka mengalami mimpi buruk tentang diserang, bukan?”

“Paus Kehma memanggang kaki yang telah dipotong Kuro-chan menjadi cincin, dan kemudian Kehma dan Rokuko-sama memakannya bersama-sama. Kraken sedang duduk dengan tenang sementara Kuro-chan memotong kakinya. Ia kemudian meregenerasi kakinya, dan kemudian prosesnya berulang, dan sepertinya tak ada habisnya. ”

“Ini makan sepuasnya!”

“Itu benar, mereka hanya melahapnya tanpa peduli di dunia. Sungguh pemandangan yang indah untuk dilihat, tetapi aku tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa kenyang. ”

Ichika mengangguk. "aku melihat . ”

"Jadi, apakah kamu ingin aku membangunkan mereka?" '

“Tidak, jangan bangunkan mereka. Jika kamu makan dalam mimpi kamu, kamu tidak akan ingin bangun kecuali kamu sudah merasa cukup atau kenyang, bukan? ”

“Eeh? Apakah mungkin menjadi penuh dalam mimpi? "

"Mungkin? Padahal saat aku bangun, perutku akan lapar lagi, dan aku bisa makan lagi! "

“Kalau begitu, itu mimpi yang sangat berkualitas tinggi. ”

Jadi, Ichika memutuskan untuk membiarkan beruang tidur sampai mereka bangun secara alami.

"Nah, jika mereka tidak bangun untuk hari lain, kembalilah dan temui aku. ”

"aku mengerti . ”

Ichika, yang percaya bahwa Kehma memilih untuk tidak bangun sendiri, berhasil dibodohi.

Daftar Isi

Komentar