Lazy Dungeon Master – Chapter 455 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 455

Daido yang Terbangun

“ Ini tidak seperti aku akan membutuhkan bantuanmu segera, pertama-tama aku akan mengutuk Leona sekali lagi. ”

“aku lebih suka jika aku tidak ada hubungannya dengan Leona lagi. ”

“Sepertinya tidak mungkin, Kehma adalah favoritnya. Hancurkan kristal ini begitu kamu bertemu Leona lain kali. ”

Mengatakan itu Haku memberiku kristal kecil, seukuran ibu jarinya. aku tidak bisa menolak, dan aku tidak punya pilihan selain menerimanya.

“Raja Daido adalah orang yang luar biasa pada saat aku mendirikan Kekaisaran, aku bertanya-tanya apakah manusia menjadi lebih bodoh dengan setiap generasi.

Generasi sebelumnya juga telah dibunuh oleh pahlawan yang dipanggil. Saat itu, sang pangeran hanyalah seorang anak kecil, dan dia telah melakukan hal yang sangat buruk pada negeri ini. Sungguh, apa yang harus kita lakukan sekarang? ”

"aku tidak punya cukup orang untuk menggantikan mereka," kata Haku. Rupanya, bahkan tanpa Pahlawan, tidak ada bahaya Negara Daido runtuh … meskipun leher Raja tidak dijamin sama sekali.

"Ngomong-ngomong soal . Tahukah kamu bahwa Leona tidak suka terong? Mungkin kamu bisa membuat ladang terong untuk menangkal Leona. ”

“… Baiklah, aku akan mempertimbangkannya. Ada juga opsi untuk mengimpornya dari Holy Kingdom, kan? ”

Apa itu tadi? Impor? Bukankah terong seharusnya menjadi sayuran umum yang ditanam di Kekaisaran? Ladang desa kami memilikinya, dan itu juga makanan favorit succubus. aku bertanya-tanya mengapa ada beberapa ketidakkonsistenan.

“Sekarang… Kehma, aku akan meninggalkan Daido dalam perawatanmu. ”

“Apakah aku akan mendapatkan hadiah untuk ini?”

“Mari kita bicarakan tentang apa yang terjadi di Daido… terutama hal-hal yang menyangkut Rokuko-chan. ”

“YA, aku akan melakukan pekerjaan aku tanpa keluhan!”

Jadi, aku meninggalkan Rokuko di tangan Haku yang cakap, sementara aku harus kembali ke Negara Daido. Sigh… [Teleportasi] [Teleportasi]

*

Begitu aku kembali ke kota, ada banyak orang. aku mengintip untuk melihat apa yang sedang terjadi, aku menemukan seorang gadis penjual berjongkok di samping kiosnya, bergumam pada dirinya sendiri.

Dunia ini … bukan dunia [Kaomite] … ini bukan … tidak ada hal seperti game [Kaomite] untuk memulai. …. tidak… apa… mmm? Apa itu [game]…? AAaaaH.

Apa itu, "Kao ☆ Mite"? Pikiran itu terlintas di benak aku, tetapi jawabannya jelas; Ini karya Leona.

Gadis ini pasti seorang [Tenseisha]. Rambut dan kulitnya sangat rapi, dia mungkin putri bangsawan.

"Nona muda, kamu baik-baik saja?"

“Biarkan saja dia, hal seperti ini sering terjadi hari ini. ”

“Mari kita rapikan kiosnya dan tempatkan dia pada posisi yang lebih aman… lihat, bocah kecil di sana juga memiliki kondisi yang sama. ”

…. baik, ini sebenarnya bukan masalah. Ini sudah tidak berbahaya.

Itulah mengapa aku langsung menuju ke istana kerajaan.

Ngomong-ngomong, kali ini aku dipercayakan dengan dekrit kekaisaran dari Haku, tapi gelang Pahlawan masih tergantung di leherku…. nah, seharusnya tidak ada masalah dengan ini.

Tapi lebih baik untuk tidak memasuki kastil dengan [Teleportasi] dan menambah kebingungan yang tidak perlu di pihak mereka, jadi aku akan berjalan melalui gerbang utama.

Prajurit itu sepertinya sudah kembali ke pos mereka, aku dengan ringan menyapa mereka dengan mengangkat tangan aku.

“Yo ~~ halo yang di sana, bolehkah aku lewat?”

kamu berada di kastil Raja Daido, siapa kamu?

“aku dipanggil ke sini beberapa hari yang lalu sebagai Pahlawan, Oh…? Apakah kamu melupakan wajahku? ”

“… Tunggu. Maaf, tunggu saja. aku akan konfirmasi. ”

aku berbicara sambil menunjukkan gelang itu, dan aku dibawa ke ruang tunggu yang agak mewah. Sepertinya mereka bisa menangani situasi ini dengan baik.

“Apakah Hero-sama berasal dari luar kastil? Maafkan aku, tetapi ada kebingungan besar di kota ini sejak pagi ini…. ”

“Apakah itu terkait dengan sesuatu seperti ingatan yang tidak konsisten? aku telah melihat banyak hal serupa terjadi di seluruh kota. ”

"Ya pak . Kamu benar . Kami, juga, mengalami kasus kehilangan ingatan beberapa hari hingga beberapa tahun … permisi, tapi kami mungkin tidak dapat mengenali Hero-sama.

Tetap saja, gelang itu jelas merupakan tanda dari Pahlawan, tapi… ”

Karena aku tidak memakainya di lenganku, aku bisa saja palsu atau bahkan ini adalah gelang yang diambil dari Pahlawan. aku tidak akan bisa menghilangkannya jika aku memakainya di lengan aku, dan itu akan menjadi bukti.

aku melihat seperti itulah seharusnya. aku senang aku memilih untuk tidak memakainya dan aku yakin itu dilengkapi dengan satu fungsi lainnya…. Tunggu? Apakah mungkin untuk menonaktifkannya dengan [Alarm Tuhan]?

“Hero-sama, Sudah dikonfirmasi. Raja sekarang akan melihatmu, tolong biarkan aku membawamu ke dia. ”

Raja?

Ini adalah respon yang sangat cepat. Tapi kemudian aku ingat, Haku berkata [Raja generasi sebelumnya dibunuh oleh pahlawan yang dipanggil] atau sesuatu seperti itu. Apakah ini berarti kejadian terkait Pahlawan adalah insiden paling kritis bagi mereka?

Ketika aku tiba di ruang audiensi, Raja berdiri dari singgasananya untuk menyambut aku dan kemudian menundukkan kepalanya.

Maafkan aku, Pahlawan, tapi tolong tenangkan amarahmu. ”

“Baiklah Baiklah Raja, kau mengambil sikap 180 derajat dari saat kita bertemu kemarin. ”

“… Ya, maaf. Pertama-tama, ini mungkin alasan kosong, tetapi kami sedang dimanipulasi. ”

Hmmm, yah, benarkah? Tapi tentu saja, aku tahu itu benar.

“Angkat kepalamu, kumohon. aku di sini untuk berbicara dengan kamu. ”

“Kebaikanmu benar-benar menyakiti hatiku, tapi aku takut aku akan membangkitkan amarahmu sekali lagi dengan kata-kataku selanjutnya, ketika itu terjadi, tolong selesaikan ini hanya dengan kepalaku. ”

Raja menelan ludahnya dan menatapku dengan ekspresi yang sudah menerima akhir tragisnya,

“…. . Kami tidak punya cara untuk mengembalikan Pahlawan-sama ke dunia aslinya…! Beraninya kami memanggil kamu namun… kami… aku benar-benar minta maaf! Tapi tidak peduli seberapa banyak aku meminta maaf, aku khawatir kata-kata aku tidak akan cukup … "

Ah, benar juga.

“… Ah, tapi dua gelang itu hilang. aku harus meminta maaf kepada jiwa pemberani lainnya yang seharusnya ada di sana… ”

Oh, ya… itu juga. Dia tidak ada di sini sekarang, tapi dia baik-baik saja.

Haku-san menyuruhku pergi dan tetap menekannya, tapi apa yang harus kulakukan?

Daftar Isi

Komentar