Lazy Dungeon Master – Chapter 480 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 480: 480

Penghakiman Dewi

Dan begitulah Rokuko, Soto, dan aku tiba di [Pantai Putih].

“… Jadi kamu datang, Kehma-san. ”

Berdiri di sana adalah Raja Iblis yang disebut sebagai Dewi Putih menunggu kami.

aku tidak mau. aku benar-benar tidak ingin. Ada apa dengan aura hitam itu?

"Selamat pagi, Ane-sama!"

Selamat pagi, Rokuko-chan. Dan yang menyenangkan pada saat itu. ”
Haku-san mengubah sikapnya saat dia berbalik ke arah Rokuko. Seperti dia harus memastikan tidak ada haus darah yang sampai padanya. aku merasa seperti aku akan muntah, di sini.

Setelah memeluk Rokuko dan menepuk kepalanya, Haku-san berbalik dan tersenyum pada Soto.

“… Jadi, ini inti ekstra yang pernah aku dengar?”

Senang bertemu denganmu, Bibi Haku!

“Bibi… hmm, kurasa kau sebagai putri Rokuko akan menjadikanku bibimu. Siapa namamu?"

“Y-Ya! Ini Soto! S-aku sangat senang, t-bertemu denganmu! "

“… Mengapa kamu melakukan dogeza?”

Ah, itu licik, Soto! Sekarang setelah kamu selesai, aku melewatkan waktu aku! Kurasa tidak ada pilihan selain aku melakukannya bersama dia…

“Berdiri. Bagaimanapun juga, kau adalah keponakanku. Kepalamu tidak terlalu murah sehingga kamu bisa menurunkannya dengan mudah. ”

“O-Oke !!”

Soto berdiri begitu paksa hingga mengingatkan aku pada jack-in-the-box.

Melihat itu, Haku-san tersenyum… sh-dia memaafkanku… oh, itu hanya Soto? Tolong jangan bunuh aku …

“Ayo. ”

“Y-Ya, Bibi. ”

Dipanggil, Soto diapit di antara Rokuko dan Haku-san. aku akan membawa pikiran aku tentang pemandangan ini ke kuburan.

“Fufu, matamu terlihat seperti mata Rokuko-chan. Gadis yang manis. ”

“Uwaaah, betapa cantiknya… ahh, tidak, aku menginginkannya… aku butuh kaus kaki orang ini…!”

Rambut hitamnya mirip dengan Kehma!

“Mmm, kurasa poin itu salah. ”

“Apa !? Kalau begitu aku akan mewarnai! Merah, biru, putih, emas, apa saja! Papa, ada hal yang bisa melakukan itu, kan !? ”

Oi, ayo. aku mendapatkan warna rambut ini dari orang tua aku!

“… Papa, apakah itu. Ya, Papa… Kehma, san? ”

GEH… Haku-san akhirnya berbalik ke arahku, senyuman membeku di bibirnya.

… Baiklah, aku melewatkan waktu aku sebelumnya, tetapi sekarang adalah waktu untuk mengeluarkan dogeza.

“Kehma-san. Bisakah kamu menjelaskan situasinya? ”

“… Nah, ada kecelakaan yang tidak terduga, umm, bagaimana aku bisa mengatakannya…”

“aku mengerti. Jadi kamu gagal menggunakan kontrasepsi? Untuk kejahatan menghindari penglihatan Misha dan Dolche dan mengotori Rokuko-chan dengan menghamilinya — mari kita lihat, apa yang harus aku lakukan? "

GEH!?!?!? Haus darah semakin kuat! Haku-san melepaskan aura halusinasi dengan metode yang sangat tepat yang akan dia gunakan untuk membunuhku…!

“Tunggu, Ane-sama. Apa yang kamu maksud dengan menghamili? ”

“Oh? Maksud aku di mana kamu membuat dan membesarkan anak di perut kamu. Anak ini, Soto… ada di sini, ya? ”

“Hyah, itu menggelitik, Ane-sama. ”

Haku-san menepuk perut Rokuko.

“Kalau begitu, yang dihamili adalah Kehma, Ane-sama. Itu adalah [Penyimpanan] miliknya daripada perutnya. ”

“Hmm ?? Bukankah Kehma-san adalah ayahnya? ”

Haku-san memiringkan kepalanya ke samping.

“Bibi! Papa menyuruhku memanggilnya Papa karena manusia disebut Papa! Dia sebenarnya Mama! "

“… Hmm? Oh? ”

Haku-san memiringkan kepalanya ke sisi lain… lalu.

“Rokuko-chan. Bisakah kamu memberi tahu aku melalui metode apa anak ini dibuat? "

“Eh? Yah, Kehma mendapat Dungeon Core dari Otou-sama beberapa waktu lalu. Dia terus menghangatkannya, lalu… ”

Sambil mendengarkan penjelasan Rokuko, aura haus darah perlahan menghilang.

“… Oh, benar. Sebagai manusia, kamu tidak akan tiba-tiba menjadi begitu besar… Jadi itu melalui metode seperti yang kamu ajarkan sebelumnya… Begitu. ”

“Apakah manusia membuat anak berbeda?”

“Kamu tidak perlu tahu itu, Rokuko-chan. Kamu udah jadi anak kan? Hmm? ”

Aku mengerti. Jadi kurasa Soto memanggilku Papa adalah suatu kesalahan.

Haku-san mengenali aku sebagai [Ayah] dalam pesan Rokuko dan, karena [saya bukan dewa], mengartikannya bahwa kami memiliki anak melalui cara manusia melakukannya. Dia sampai pada kesimpulan bahwa aku telah melampaui batas untuk menikah atau semacamnya.

"Begitu … Kehma-san, kamu tidak tahu bagaimana dewa menciptakan anak, kan?"

“aku tidak. ”

“Tidak ada tanggapan dari detektor kebohongan aku juga. aku mengerti, aku akan memaafkan kamu kali ini … untuk menghormati Soto-chan. ”

Terima kasih, Soto. Aku akan memberimu kaus kaki Ichika nanti! Kinue-san juga!

“Ah, terima kasih banyak!”

Namun, peralatan penyiksaan yang telah aku siapkan akan sia-sia. ”

“Ha, haha…”

Dengan itu, Haku-san menjatuhkan senjata yang tampak menyakitkan dari [Storage] dan ke pasir. Itu adalah peringatan bahwa dia tidak akan menunjukkan belas kasihan lain kali.

“Wow, kelihatannya enak. Bibi Haku, bolehkah aku memakannya? ”

“Eh—…? Ini bukan makanan… tapi oke? ”

Yay, aku akan menggali!

Mengatakan itu, Soto meletakkan perangkat penyiksaan yang diambil Haku-san ke dalam [Storage] nya.

“Oooh… ada sihir di dalamnya! Sangat enak… sarat dengan energi…! ”

“Hoh, jadi itu adalah penjara bawah tanah [Penyimpanan]… Aku ingin tahu apa yang terjadi di dalamnya?”

“Mau masuk? Fufufu, jika itu Bibi Haku, aku akan mempersilakan kamu masuk secara khusus! Ah, tiket masuknya adalah kaus kaki yang kamu kenakan… celana ketat itu akan baik-baik saja! ”

“Eh, celana ketat?”

Oooooiii Soto !? Jangan kasar, bagaimana jika kamu menyebabkan orang tua kamu digantung !?

“Apakah kamu bermain dengan mereka? Hmm. Tunggu sebentar……… Ini, apa ini oke? ”

Entah bagaimana, Haku-san mengambil jarinya dan menyelipkannya di sepanjang kakinya melalui celah di pakaiannya untuk tanpa malu-malu melepas celana ketatnya tepat di depan kami dan menyerahkannya kepada Soto!

“A-waaaaah !? Betulkah!? Langka Legendaris Kelas Ultra Ilahi! Bagian dari Hall of Fame! Terima kasih terima kasih! Aku akan menjadikannya pusaka keluarga! "

"A-Aku tidak begitu mengerti maksudmu … tapi bisakah aku masuk sekarang?"

“Ya! Ya, silakan, nikmatilah! Ini adalah penjara bawah tanah kecil tanpa banyak isinya! "

"Baiklah, aku akan masuk sekarang. ”

Haku-san memasuki [Penyimpanan]. Soto langsung memasukkan celana ketatnya ke dalam mulutnya begitu Haku-san membuang muka, langsung memakannya.

Dengan [Replikasi Lemah], Soto tidak perlu menahan diri untuk hanya makan. Sebagai gantinya, dia bisa makan apa pun yang dia inginkan dan menikmatinya dengan menggandakannya nanti.

“~~! Ppuah! Sangat bagus! Terlalu bagus — A-aku tidak bisa merasakan pinggulku! aku jatuh! Mama, peluk aku! "

“Eeeh? Ayo sekarang, sungguh. kamu benar-benar anak Kehma. ”

Mengapa kamu mengatakan itu karena aku? Dia putrimu, Rokuko.

“… Sebenarnya, kenapa Haku-san tidak berhenti? Biasanya, bukankah tidak aman untuk masuk? ”

“Oh ya, dia bergerak seperti biasa, ya? Meski waktu masih terhenti. Meat Onee-chan berhenti saat dia masuk kemarin? ”

Oi, apa yang kalian lakukan saat aku tertidur?

Daftar Isi

Komentar