Lazy Dungeon Master – Chapter 497 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 497: Bab 497 – Pedang Sihir Kehma

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan Stop lalu tombol Putar lagi

Bab 497 – Pedang Sihir Kehma

"…Menguasai?"

“Ya, ini aku. aku mencoba untuk berubah menjadi pedang ajaib. "

Pedang terkuat adalah Pahlawan itu sendiri!

aku menggunakan keterampilan telepati yang aku pelajari menggunakan gulungan; itulah mengapa aku bisa berkomunikasi selagi menjadi pedang. Dengan itu, aku meminta Niku untuk membawa pedang (aku).

Dungeon master yang bisa mendapatkan scroll yang mereka inginkan dengan DP adalah dirinya sendiri yang curang. aku bertanya-tanya bagaimana aku bisa lebih meningkatkan perolehan DP aku.

"Bagaimana menurut kamu? Bisakah kamu menggunakannya? ”

"…Aku penasaran?"

Dia menganggukkan kepalanya dengan ekspresi kosong yang biasa, tapi ekornya bergoyang-goyang seolah dia menantikannya.

Kami datang ke area arena penjara bawah tanah untuk mencobanya. aku menyiapkan beberapa Golem Besi sebagai target uji untuk menebas.

“Tuan, bolehkah aku meminta kamu untuk menyerang target dengan sihir sementara aku melakukan gerakan tiruan?”

“Oh, tentu…”

Segera setelah aku menjawab, pandangan aku bergerak dalam lingkaran. Target aku menghilang entah ke mana.

“UWAAAaaaaaaaa !! Berhenti! Berhenti!"

"Baik."

Ini tidak akan berhasil!

aku tidak bisa membidiknya bahkan jika aku mau. Aku adalah pedang sialan. aku tidak tahu bagaimana aku melihat sesuatu, tapi itu wajar jika visi aku bergerak seiring dengan itu!

“Bagaimana kalau menggunakan sinyal untuk menyerang ke arah tertentu?”

“Jadi, kamu ingin aku menyalurkan sihirku untuk memberi sinyal padamu?”

“Oh! Ide bagus, ini seperti pedang sihir biasa, ayo kita coba! "

"Baik."

Niku mengayunkanku ke arah golem besi dan membiarkan kekuatan sihirnya melayang …

”… Ahahahaha, menggelitik! Hentikan, kamu menggelitikku !! ”

“M-Maaf…”

“… Aku tidak bisa berkonsentrasi dengan itu…”

"Maafkan aku. Bagaimana aku harus melakukannya? ”

“Mungkin lebih baik jika kamu bisa mengaktifkan perangkat sinyal sehingga aku bisa melihatnya dan menyerang, tapi itu untuk lain waktu. Bagaimana dengan mengubah isyarat, mungkin mengubah kekuatan cengkeraman kamu? ”

"Jika aku melemahkannya, itu akan terlepas, dan jika aku mencengkeramnya dengan kuat, akankah tubuhmu tahu?"

“Benar… lalu metode lain, bagaimana dengan sakelar? Sesuatu yang bisa kamu ketuk saat memegang aku, di mana tempat yang bagus? ”

"disana."

“Di sekitar ibu jarimu. Oke, aku mengerti. ”

aku menggunakan (Buat Golem) untuk memodifikasi tubuh aku yang terbuat dari Orichalcum murni.

aku tidak ingin menggelitik diri aku sendiri saat melakukannya, jadi aku tuangkan kekuatan sihir dengan hati-hati … lalu sakelar dibuat, dan tidak berfungsi, sakelar terlalu keras, itu terbuat dari Orichalcum.

aku menggunakan (Tumpukan Batu) untuk membuat bahan besi, dan membuat pegas darinya dengan (Buat Golem), membuat bagian untuk tombol, dan mengebor lubang di tubuh aku untuk memasukkannya.

“Seharusnya sudah berfungsi sekarang, tekan.”

“Ya, rasanya enak untuk disentuh.”

“Aku juga bisa merasakannya dengan jelas. Aku hanya perlu memusatkan pikiranku pada sakelar. Aku bisa melakukan ini!"

Niku mengarahkan ujung pedangnya ke Golem lagi.

aku perhatikan bahwa sakelar telah didorong, dan aku melemparkan bola api. ** BOOM ** golem besi hit ajaib.

“Lalu, langkah selanjutnya adalah mencobanya dalam pertempuran langsung.”

“Ya, ayo lakukan ini! Golems, datanglah padaku! "

Golem mendatangi aku dengan deklarasi aku (yang telepati). aku memfokuskan pikiran aku pada sakelar seolah-olah aku buta.

……

……

……

……

aku tidak yakin apakah aku memotongnya atau tidak… oh, benarkah? aku tidak tahu karena aku membuatnya dari Orichalcum. aku terlalu cerdas.

……

……

Oh, aku didorong. Bola api!

……

……

……

Oh, aku didorong. Bola api!

……

Oh, aku didorong. Bola api!

……

……

……

……

……

……

……………… Ini benar-benar membosankan.

Karena aku perlu fokus pada sakelar, aku tidak dapat melihat yang lain karena penglihatan aku akan berputar dan aku tidak dapat berkonsentrasi jika melakukannya. Jadi aku hanya menunggu sakelar ditekan, dan ketika itu terjadi, aku menembak, Ini Membosankan!

"Menguasai."

“Ada apa, Niku?”

"jadi."

Apakah sudah berakhir? Ketika aku membuka penglihatan aku, aku melihat Golem Besi tergeletak di sekitar, hancur berkeping-keping.

“Jadi, bagaimana hasilnya?”

“… Waktunya sepertinya tidak tepat.”

Tampaknya jika aku tidak menembak pada saat yang sama saat aku didorong atau pada waktu yang sangat konsisten setelah aku didorong, dia tidak dapat menyamai waktu pedang selama pertempuran. Ini seperti memainkan permainan ritme tanpa suara.

“Maka kamu harus berhenti saat kamu menembak.”

“Lalu mengapa pedang? Bukankah lebih baik menjadi aksesori, helm, atau baju besi? ”

"… Kamu benar."

aku ingin tahu apakah aku memilih bentuk pedang karena aku menggunakan Aidi sebagai contoh; benar, jika kamu ingin memanfaatkan kekuatan dan ringannya Orichalcum, baju besi lebih kuat, dan itu tidak akan banyak menggerakkan penglihatan kamu.

"kamu juga bisa menggunakan sihir sesuai kebijaksanaan, Guru."

Oke, tunggu sebentar, bentuknya berubah.

aku menggunakan (Buat Golem) untuk mengubah bentuk aku dan mengubahnya menjadi pelat dada. Bagian sabuk yang menahannya ke tubuh bisa dipadukan seperti tali jam. aku bisa menyetel panjang sabuk menggunakan (Buat Golem) juga.

"(Tumpukan Batu)"

Kerucut batu tumbuh dari tempat dada. Ini adalah cara yang bagus untuk mengejutkan musuh kamu dengan tiba-tiba paku keluar dari baju besi kamu.

“… Ini payudara yang tajam.”

"Jika itu niatku, aku akan menumbuhkan dua yang lebih pendek."

"aku melihat."

Dengan itu, dia mengeluarkan kerucut batu dari piring.

“Ngomong-ngomong, Tuan…”

“Mm? Apa? Jika kamu punya ide, beri tahu aku. ”

“Tentang itu… Aku mendapatkan ini setelah melihat Guru bertengkar untuk berubah bentuk… Tidak bisakah kamu berubah menjadi golem Orichalcum? kamu dapat menggerakkan tubuh kamu sendiri. ”

"……….. kamu benar."

Jadi, Golem yang bisa aku buat dari volume pedang Orichalcum sekecil angka 1/6, jadi aku mengunci diri aku ke Golem Besi yang aku buat sebelumnya.

Ini benar-benar terlihat seperti golem orichalcum. …… oke, itu bisa bergerak.

"Bagaimana menurut kamu?"

"Ini terlihat kuat."

Bagaimanapun, ini adalah orichalcum.

aku mencoba berlari dan melompat-lompat di sekitar area tersebut. Hebat, itu lebih kuat dari tubuh dagingku. Itu juga tidak bisa lelah.

Tiba-tiba sebuah ide muncul di benak aku. aku bisa menggunakan tangan aku sebagai pedang. Tak perlu dikatakan, aku tidak perlu bertepuk tangan untuk mengubahnya.

SEBUAH catatan:

(Alkemis Orichalcon)

TL Note:

Oke, Ziru sudah kembali? mungkin? aku tidak tahu pasti, tetapi jika dia mulai menerbitkan bab baru maka aku akan menjatuhkan ini.

juga ada satu bab lagi yang terkunci di belakang patreon, tapi aku sudah menaruhnya pada rilis terjadwal, jadi ya hitung sebagai terjemahan 3 bab untuk minggu ini.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar-bab.

Daftar Isi

Komentar