Lazy Dungeon Master – Chapter 502 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 502

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan tombol Berhenti lalu Putar lagi

aku telah menyelesaikan pertukaran informasi dengan Haku; sekarang, aku akan mengirimkan instruksi ke grup Narikin untuk menyelidiki sekali lagi.

“…jadi, aku ingin kamu terus menyelidiki sumber ramuan ajaib itu. Bagaimana perkembangannya saat ini?”

"Ya tuan. Ramuan itu tampaknya dikirim dari kota Kuromaku.” {tln1}

“Kuromaku, ya? hm.”

aku pernah mendengar nama kota itu sebelumnya, tetapi menurut informasi Narikin, nama “Kuromaku” berarti “kain hitam besar”, “tirai gelap”, atau “orang yang mendukung dan bekerja dalam bayang-bayang.

…dengan kata lain, dalang?

Tidak, aku tidak berpikir mereka akan memberinya nama yang jelas seperti "dalang{kuromaku}" tapi … {tln2}

"Mainan, apakah kamu tahu jika Leona terlibat dalam Kuromaku?"

"Baik. aku diposisikan di Daedo, jadi aku tidak tahu. Tapi jika itu adalah ramuan ajaib dari Chaos Pharmaceuticals, selalu ada kemungkinan bahwa Leona-sama yang membuatnya.”

“Kemungkinan besar juga itu diproduksi dari dungeon, dan itu akan menjadi ide yang buruk untuk menghadapi Leona sendiri secara langsung…”

"Kamu benar. Peluang kami untuk menang saat ini tidak ada. ”

Juga, dia bisa mengungkapkan kebohonganku pada Toy. Saat aku berpikir, Naana menyela

“Eh, tapi…

Menurut informasi yang dihimpun Narikin, pasokannya melimpah, teratur, dan stabil. Jika Leona-sama adalah orang yang membuatnya, akan sulit untuk membayangkan bahwa pasokannya akan stabil seperti ini, jadi seperti yang diperkirakan Kehma-sama, penjara bawah tanah itu pasti terlibat.”

"aku juga berpikir itu akan terjadi."

Dia selalu bepergian dan cukup aneh; itu sebabnya Sulit membayangkan dia bisa menghasilkan pasokan yang stabil. Juga… Mempertimbangkan bahwa Leona bersusah payah mendaftarkan obat yang dia buat ke katalog, lebih wajar untuk berpikir bahwa ada inti penjara bawah tanah di Kerajaan Suci ini yang menjual kembali obat Leona.

Meski begitu, mungkin juga ini adalah pengalihan yang dia lakukan dengan sengaja; jika itu masalahnya, kita hanya harus menghadapinya ketika saatnya tiba.

“Jadi, Narikin. Mulai sekarang, aku ingin kamu pindah ke Kuromaku untuk mengumpulkan informasi.”

“Dimengerti.”

Dan untuk jaga-jaga, izinkan aku memberi peringatan tentang Toy.

“Narikin. Izinkan aku mengingatkan kamu, jangan biarkan Toy memiliki barang berharga, oke? Dan Toy, jangan lupa bahwa tubuhmu berada di bawah kendali kami. Orang-orang Haku juga mengawasimu.”

“Tentu saja, Tuan!”

“Yah, yah, kurasa Tuan Kehma belum mempercayaiku. Tapi aku lega. Mereka sangat tidak berdaya sehingga aku pikir aku adalah satu-satunya yang peduli.”

Naana mengangkat bahu.

“…Narikin, Rokufa. Toy adalah salah satu dari kita, tapi dia masih setengah dari musuh. Jadi jaga kewaspadaanmu, oke? ”

“Dimengerti!”

"Ya tuan."

Setelah menerima konfirmasi terakhir dari dua bawahanku, yang menjawab sambil menundukkan kepala, aku melepaskan kepemilikannya.

“… oh, kamu sudah bangun, Kama?”

Dan ketika aku terbangun di tempat tidur kamar utamaku yang biasa, Rokuko dengan lembut, meringkuk erat denganku.

“…Hei, Rokuko?”

"Apa itu?"

"Haku datang kemarin, bukan?"

“Dia pasti melakukannya. Itu sebabnya dia tidak akan datang untuk sementara waktu. Lupakan itu; aku perlu berbicara dengan kamu tentang sesuatu. ”

Rupanya, dia tidak berniat melepaskanku. Sayangnya, pada saat seperti ini, Rokuko menjadi sangat keras kepala, jadi aku memutuskan untuk mendengarkannya terlebih dahulu.

“Sister Haku memberi tahu kami tentang pendaftaran katalog, bukan? aku bertanya-tanya apakah ada cara aku bisa menggunakannya untuk keuntungan aku. ”

"Apakah kamu menemukan cara yang baik untuk menggunakannya?"

"Tidak, tidak sama sekali. Masalahnya adalah bahwa persyaratan dasarnya adalah untuk menghasilkan sesuatu tanpa bahan terkait penjara bawah tanah; itu cukup ketat, bukan?"

Besi yang digunakan di desa kami memang terbuat dari golem besi. Dengan kata lain, itu juga merupakan produk dari dungeon.

“Tapi dengan kata lain, itu seperti mengatakan bahwa material yang bukan dari dungeon lebih berharga.”

“Kalau begitu satu-satunya yang bisa kita gunakan adalah kayu, kulit, dan kotoran. Bisakah kamu membuat kursi pijat dengan itu?”

“Tentu saja, itu bukan tidak mungkin untuk dibuat.”

Kursi pijat terbuat dari kombinasi kayu, kulit, dan bed cover {ofuton} dari DP. Jika kamu mengganti penutup tempat tidur dengan yang tidak berasal dari ruang bawah tanah, itu mungkin saja. {tln3}

“Tapi tidak ada jaminan bahwa materialnya tidak akan berasal dari dungeon lain, kan?”

“ah… kupikir tidak apa-apa jika itu sesuatu yang berasal dari dungeon lain. Mungkin?"

“Tidak, kurasa tidak. Tapi, tentu saja, jika itu masalahnya, kita bisa meminta Ontentoo untuk membantu kita, tapi aku ragu [ayah] akan mengabaikannya.”

"Benar … tidak mungkin itu terjadi."

Jika demikian, kamu harus memilih bahan dengan hati-hati, dan jika memungkinkan, kamu harus membelinya sendiri.

“Tapi kursi pijatnya tidak bagus karena aku menjualnya ke Haku, mengatakan bahwa itu hanya tersedia di katalog kami. Jika terdaftar sekarang, kebohongan kita akan terbongkar.”

"Kamu benar … benar-benar tidak bisa dihindari, kan?"

Saat aku selesai mengatakan itu, Rokuko memeluk dan memelukku.

"Apakah itu untuk konsultasi?"

"Hmm, tunggu sebentar lagi."

Kemudian Rokuko menggosokkan tubuhnya ke tubuhku. Dia hampir seperti Niku sekarang.

“Baiklah, aku akan kembali bekerja. Omong-omong, taman ini berkembang dengan baik!”

"Oh baiklah."

dia tampak puas dengan ini dan meninggalkan ruangan.

"… aku akan tidur."

Tapi butuh beberapa saat bagiku untuk tertidur karena entah bagaimana aku sadar akan kehangatan dan aroma Rokuko yang tertinggal.

Daftar Isi

Komentar