Lazy Dungeon Master – Chapter 503 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 503

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan tombol Berhenti lalu Putar lagi

Putri Kehma, Soto, secara alami telah berbaur dengan desa Gollen.

Hari ini, dia mengadakan pesta teh untuk mendapatkan lebih banyak teman. Dia menggunakan ruang makan penginapan Dancing Doll Pavilion.

“aku putri papa, Soto Gollene! Tolong panggil aku Soto-chan!”

Selain Soto, peserta tea party adalah Niku, Maiodore, Michiru (adik magang), dan Shikina yang berjumlah lima orang. Kursi kosong karena ini bukan jam sibuk; waktu yang tepat untuk mengadakan acara seperti itu.

Di atas meja disajikan teh dan puding.

"aku Maiodore Shia, tunangan Kuro."

"aku Michiru, murid dari Beddishm Sisters!"

“… Aku perlu memperkenalkan diri juga? aku Niku Kuroinu.”

“aku adalah putri sulung dari (yang agung) Dain Kukkoro, kepala keluarga Kukkoro; nama aku Shikina Kukkoro. Apakah kamu tidak senang memilikiku di sini?"

Omong-omong, nama lengkap Soto adalah (Karinisoto Gollen Masuda LabyrintHeart), tapi karena dia hadir sebagai putri kepala desa, dia biasanya menghilangkannya.

Cid dari desa tetangga Drago juga menyingkat nama panjangnya menjadi Cid Pavuera, dan Maiodore, yang memegang posisi tertinggi peserta pesta teh, memiliki nama tengah panjang yang tidak dia gunakan kecuali dia dalam acara yang sangat bergengsi. Dan kemudian ada 'Shikina' ini. {dibandingkan dengan keduanya, gelarnya bukan apa-apa}

“aku akan membagikan sepasang kaus kaki, tanda persahabatan! Jangan khawatir. Mereka semua baru dari dungeon.”

"Kamu baik sekali, terima kasih."

Maiodore dan yang lainnya menerima kaus kaki baru dari Soto.

Mereka tidak dibungkus dan telanjang, tetapi kualitasnya tentu sangat bagus.

“Dengan segala cara, silakan coba sekarang! Oh, dan aku akan mengumpulkan kaus kaki lamamu!”

“Soto-sama. Guru telah meminta aku untuk tidak memakainya ke pesta teh hari ini.”

“Uuu, kak? Tidak, papa… aku akan mengingatnya.”

Tepat ketika Soto hendak melepaskan sifat mesumnya, Niku menghentikannya.

Untuk beberapa alasan, keeksentrikan Soto – yaitu, hobi mengumpulkan kaus kaki – telah ditoleransi sampai sekarang, tetapi itu karena mereka terbatas pada bawahan Kehma, budak Niku dan Ichika, dan gadis monster penjara bawah tanah, dengan kata lain, kerabatnya. Bisa dibilang itu ditoleransi karena terbatas dalam keluarganya.

Akan lebih aman untuk tidak membiarkan dia melakukan ini kepada siapa pun di luar keluarga kita. Berkat Niku, sepertinya kita bisa memulai pesta teh tanpa masalah.

“Kuro-sama adalah kakak perempuan Soto-sama, kan?”

"Iya! Sekarang setelah kamu menyebutkannya, Itu berarti aku juga saudara perempuan kamu … Oh, tapi … Mai-chan adalah tunangan saudara perempuan aku, kan? haruskah aku memanggilmu kakak ipar?”

"ipar…?! Iya! Silakan lakukan!"

Maiodore sangat senang.

“Bagi aku, aku lebih terkejut dengan kenyataan bahwa Guru sudah memiliki seorang putri.”

“Yah, bukankah Kuro-sama juga anak Kehma? Itu tidak terlalu mengejutkan.”

“…? Tapi nama keluarganya berbeda, bukan? Dan Kuro adalah seorang beastman anjing. Dia jelas dari spesies yang berbeda.”

“Kuroinu adalah nama yang kudapat dari ibuku; aku memiliki ibu yang berbeda dari Soto-sama.”

"Oh begitu. Kuro-chan adalah anak haram? Tuan harus memiliki pertimbangannya kalau begitu. ”

Shikina diyakinkan oleh alasan Niku. Ngomong-ngomong, ayahnya juga berbeda, tapi aku akan menyimpannya untuk diriku sendiri. Rambut hitam jarang terjadi, jadi jika kamu tidak menjelaskannya, mereka akan secara otomatis menganggap kami memiliki hubungan keluarga.

Selanjutnya, Michiru, yang dengan patuh mengganti kaus kakinya, berbicara kepada Soto.

“Soto-chan, Soto-chan!”

"Apa itu? Michiru.”

“Apakah kamu seorang Beddhist?”

"Betul sekali! aku seorang Beddhist!

“Yayyy!”

“Yayyy!”

Soto dan Michiru saling tos. Mereka langsung cocok, lalu Michiru dengan lembut memberikan Soto kaus kaki yang baru dilepas yang tersembunyi dari pandangan Niku.

“Soto-sama, aku, Michiru, ingin meminta bantuan untuk acara gereja yang akan datang.”

“Kukuku, bukankah kamu orang yang bijaksana. Tapi baiklah, aku akan berbicara dengan papaku untukmu…” {tln2}

Pertukaran antara dua pejabat korup itu terjadi; untungnya barang yang ditukar adalah kaus kaki, bukan (permen kuning mengkilap){gold} yang membuat suasana seperti anak kecil bermain.

Selain itu, keduanya hanya melakukannya untuk bersenang-senang, jadi seharusnya tidak ada skema jahat tertentu. aku harap.

“…tapi tetap saja, puding di penginapan ini benar-benar sempurna. aku sudah mencoba membuatnya kembali di rumah sejak aku mendapatkan resepnya.”

"Nona, kapan kamu mendapatkan resepnya?"

"Yah, bagaimanapun juga, aku tunangan Kuro?"

"Bagusnya…"

“Kenapa kamu mengatakan itu? kamu selalu bisa datang ke sini untuk makan, bukan? ”

“Michiru-dono, aku akhirnya akan kembali ke rumah keluargaku di ibukota kekaisaran. …aku ingin tinggal di sini selama sepuluh tahun lagi.”

aku mulai khawatir tentang pernikahan Sikina. Apakah dia akan baik-baik saja? Tapi seharusnya tidak. Maiodore mengatakannya dengan jelas. Dia Elf, dan ini adalah bisnis keluarga lainnya. Tidak ada gunanya mengkhawatirkannya.

"Memang, Ibukota cukup jauh dari sini."

“Ini akan menjadi ide yang baik untuk menyewa spesialis penyimpanan yang akan bertanggung jawab untuk mengantarkan makanan dari tempat ini.”

"aku melihat. seseorang seperti Wataru?”

“Oh, apakah itu yang dilakukan Wataru yang pemberani, Kuro?”

Rupanya, membeli beras di sini dan membawanya ke Ibukota Kekaisaran adalah bagian dari pekerjaan Wataru. {tln3}

…Sebagai catatan, mereka dapat dan memang membawa sebanyak yang mereka inginkan ke Ibukota Kekaisaran menggunakan fungsi penjara bawah tanah, tetapi mereka tampaknya menggunakan Wataru sebagai penutup. (Nah, mengekspor beras adalah salah satu sumber pendapatan terpenting bagi Cave of Desire, termasuk beras yang dikirim melalui White Sands.)

"Hmmm. Aku ingin tahu kaus kaki macam apa yang dipakai pahlawan Wataru saat dia berkeliling kekaisaran…”

“Soto-sama…”

“A-aku tahu! Tidak hari ini kan? tidak hari ini."

Soto ditegur oleh Niku.

“Niku, itu tidak menggangguku, oke? Aku akan menerima cinta Soto-chan juga, karena itulah gunanya seorang Beddhist Sister!”

“Kau sangat lucu, Michiru! Aku cinta kamu!"

“Michiru! Caramu memanggil Kuro-sama agak…”

“… Aku lebih suka dipanggil dengan nama itu, tahu?”

“Itu tidak akan berhasil, Kuro-sama! Ini sedikit vu-vulgar… tapi ketika kita menikah, aku akan memanggilmu seperti itu di kamar tidur kita… Sampai saat itu, maafkan aku!” {tln4}

Wajah Maiodore memerah.

Sangat mudah untuk melupakan bahwa 'Niku' berarti 'daging' (pelacur) karena keluarga kami dengan santai memanggilnya Niku setiap hari.

“Sst, Soto-chan, Mai-sama wanginya enak.”

"Benar, dia sangat imut, aku menyukainya."

“Ah, kamu memang putri Guru!”

"Tunggu! Kalian bertiga, apa maksudmu dengan itu!”

“…Apakah kamu ingin puding lagi?”

Begitu saja, mereka secara alami menerima Soto sebagai teman mereka. …wajar jika kita menganggap dia putri Kepala Desa Gollen.

Daftar Isi

Komentar