Lazy Dungeon Master – Chapter 506 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 506

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan tombol Berhenti lalu Putar lagi

“Oi, Ichika. Ini adalah untuk kamu."

Mengatakan bahwa Kehma menyerahkan Ichika kalung batu permata biru. Tetesan air mata, batu biru berbentuk tetesan air, dengan cepat menjadi favorit Ichika.

"Apa? Astaga, itu kalung yang cantik. Apakah itu untuk aku? Jika ya, aku tidak akan mengembalikannya bahkan jika kamu memintanya.”

“Ngomong-ngomong, itu alat ajaib. Saat kamu mengisapnya, air akan keluar.”

“Oh, jadi ini batu ajaib… Hmm.”

Begitu Ichika mengisap batu itu, air mulai merembes keluar. Tentu, kamu dapat menggunakannya untuk menghilangkan dahaga kamu, tetapi jauh lebih cepat untuk minum air dari cangkir.

“Mm-hm. Ini bagus."

“aku memilih ini karena aku pikir itu akan terlihat bagus di Ichika.”

"Eh, kamu memilihnya untukku?"

Namun, yang mengganggu Ichika adalah fakta bahwa ini adalah alat sihir kalung. Jarang sekali melihat kalung alat sihir. Itu pasti sangat mahal.

Ichika melihat apakah nama pembuatnya atau nama bengkelnya terukir di atasnya.

Jika itu dibuat oleh Kehma atau Nerune, itu tidak akan memiliki hal seperti itu di atasnya. Jika tidak, itu akan menjadi indikator harga yang baik dan fakta bahwa dia telah bersusah payah membelinya.

Jika kamu melihat lebih dekat, kamu dapat melihat sesuatu yang terlihat seperti "Nayutashishido" terukir di tempat yang tidak mencolok. Sepertinya itu nama pembuatnya. …Ichika berpikir, jadi ini adalah sesuatu yang dia bawa untuknya.

Jadi ini berarti-

“Jangan terlalu memamerkannya, terutama di sekitar Dolce.”

“Hm? Oh, oke, jadi itu maksudmu, aku mengerti.”

“Ya, aku bersyukur Ichika pintar dan bisa memahaminya dengan cepat. kamu menghemat banyak waktu untuk menjelaskan banyak hal. ”

"Tapi aku tidak pernah berpikir Guru akan memberi aku sesuatu yang begitu mewah …"

“Aku senang kamu senang dengan itu. Baiklah kalau begitu."

Dan kemudian Kehma pergi.

Begitu. Ichika telah menebaknya… Ini adalah tanda lamaran nyonya!

“…tidak, arti dari memberikan perhiasan pada seorang budak adalah…Itu dia! Akhirnya, aku akan disentuh oleh Guru.”

Di depan istrinya, Rokuko, ada Dolce – yang bertindak sebagai mata Haku – jika dia tahu tentang ini, itu akan menempatkan Kehma di tempat yang sempit. Itu sebabnya dia tidak menjelaskan banyak.

“Oh, aku harus pergi ke pemandian air panas dan membersihkan diri.”

Ichika sedang dalam suasana hati yang baik, menyenandungkan nada saat dia menuju sumber air panas di penginapan.

Di tengah jalan, dia bertemu dengan Niku.

"Halo, Niku-senpai."

“Oh. Apakah kamu dalam suasana hati yang baik, Ichika?"

“Apa yang harus aku lakukan~ mmmm… aku tidak yakin apakah aku boleh memberitahu Niku-senpai… ufufufu.”

“?”

Niku memiringkan kepalanya sambil menatap Ichika yang tersenyum lebar.

"Apakah sesuatu yang baik terjadi?"

"Iya. aku mendapat kalung dari Guru, dan aku bertanya-tanya apakah itu artinya.”

"Oh, semua orang mendapatkan salah satunya."

“Serius? Apakah Guru mencoba membangun harem!? … tunggu, semuanya?”

Dia kemudian mendengar bahwa tidak hanya Rei, Kinue, dan Nerune, tetapi juga bawahan mereka, Silkies, dan Eleca, menerima aksesori magis. Dan ini tidak perlu dikatakan lagi, tetapi Rokuko dan Soto juga menerimanya.

“……mmm, jika dibagikan seperti itu…. mungkin aku salah."

"Tuan memberi aku ini."

Di kedua lengan Niku ada gelang hias dengan batu kuning.

Namun, konstruksinya sederhana. Berbeda dengan kalung Ichika karena lebih mengutamakan kepraktisan.

“Ini adalah gelang yang menghasilkan batu untuk dilempar. Saat diaktifkan, itu menciptakan batu dalam posisi yang mudah untuk diambil. Ketika kamu mengayunkan lengan kamu saat membuatnya, itu akan jatuh di tangan kamu, dan kamu bisa melemparnya apa adanya.”

"Gelang sepuasnya."

“Ini adalah prototipe dari Nerune. Nerune menerima gelang yang menyilaukan pasir, yang merupakan dasar dari gelangku.”

“Oh, gelang senpai adalah prototipe asli Nerune?”

Artinya ini buatan sendiri, tidak seperti kalung milik Ichika. Apakah niatnya adalah untuk tujuan 'itu'? {h * rny gurl}

"Jadi, itu berarti Nerune menerima yang asli?"

“Ya, di sampingnya, Rei dan Kinue juga menerima alat sihir yang dibeli Guru.”

aku mendengar bahwa Silkies memiliki satu set manset telinga dan cincin yang Nerune membuat prototipe untuk mereka.

Melihat ini, tampaknya aksesoris yang dibeli diberikan kepada gadis-gadis yang lebih tua dan prototipe Nerune kepada kelompok yang lebih muda.

…jadi, itu memiliki arti 'itu'? pikir Icha.

"Aku sudah diberitahu untuk tidak terlalu banyak bicara, jadi Ichika juga tidak boleh memberi tahu siapa pun."

"Apakah itu yang telah diberitahukan kepadamu?"

"Iya."

Guru juga mengatakan hal yang sama kepada Niku yang selama ini dikenal sebagai bantal peluk. Mengapa demikian? …Dia bertanya-tanya, apakah ini benar-benar tanda panggilan malam?

“Itu disebut aksesori ajaib, produk khusus dari Kerajaan Suci.”

“Oh. Tuan bersusah payah mengimpornya?”

"Itulah yang aku diberitahu."

Ichika berpikir bahwa biaya transportasi akan cukup mahal, tetapi pada saat yang sama, tiba-tiba terpikir olehnya bahwa Kehma telah menempatkan orang-orang di Kerajaan Suci, dan kemudian dia mengingat kemampuan transportasi Soto.

“Ah, aku mengerti sekarang.”

"Betul sekali."

Niku mengangguk.

Kekuatan Soto adalah apa yang dia sembunyikan dari Haku. Ichika akhirnya mengerti kenapa hal itu tidak boleh diketahui oleh bawahan Haku, Dolce.

"Huh … dan di sini aku berpikir bahwa dia berbicara tentang menjadikan aku seorang simpanan."

“Nyonya, ya? aku pikir itu juga mungkin. ”

"Yah, yang mana yang benar?"

Ichika bingung ketika Niku tiba-tiba setuju dengannya.

"Yang mana? Bukankah mungkin keduanya?”

“Ummmm, aku tidak yakin. aku kira aku seharusnya meminta lebih banyak penjelasan dari Guru. ”

Karena dia mewaspadai Dolce, Ichika tidak bisa menyalahkan Gurunya karena tidak memberikan penjelasan yang jelas, tapi dia juga tidak bisa menyalahkan Ichika karena hanya diam dan mengikuti instruksi minimumnya, yang bisa menyebabkan kebocoran informasi yang tidak disengaja.

Meski begitu, Ichika yakin bisa diam tentang keduanya. Dan jika ini adalah tanda undangan nyonya, yang harus dia lakukan adalah menunggu sampai dia memanggilnya … tapi tetap saja, dia ingin memastikan.

"Baiklah! Lalu mengapa kita tidak merangkak ke tempat tidur Guru sekarang? Karena Niku senpai bekerja sebagai bantal pelukan Guru, kamu harus memiliki akses tak terbatas ke kamarnya, bukan? Apa pun itu, kami dapat mengonfirmasinya di tempat. Jika itu benar-benar kontrak undangan nyonya, aku akan melakukannya! ”

"aku melihat! kamu sangat pintar, Ichika.”

Jadi, dengan persetujuan Niku, Ichika pergi ke kamar Kehma.

Mereka mengetahuinya kemudian, tetapi seperti yang diharapkan, Kehma hanya ingin merahasiakan kemampuan Soto.

Daftar Isi

Komentar