Lazy Dungeon Master – Chapter 508 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 508

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan tombol Berhenti lalu Putar lagi

Kehma POV:

Penyelidikan Naana terhadap kota Kuromaku mengungkapkan banyak hal dengan mudah.

Dan kamu, Narikin, meskipun tubuh Toy berada di bawah kendali kami, aku masih berpikir kamu memberi Naana terlalu banyak kebebasan. Tidak apa-apa. Tapi kamu bahkan telah menunjukkan peta padanya.

Namun, peta yang ditampilkan oleh fungsi dungeon adalah peta normal yang biasanya digunakan di sekitar sini. Agak bagian itu baik-baik saja. Dan jika dia menginginkannya, Narikin selalu bisa mendapatkan peta detail dengan mengambil foto udara dengan seekor burung kecil (trans), jadi sejujurnya, tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Ah, Tetap saja, aku merasa harus mengingatkan Narikin lagi untuk tidak memberi tahu siapa pun tentang kemampuan transportasi (penyimpanan) Soto.

“Jadi, titik ini adalah Nayuta dan Setsuna. Yang lainnya adalah pedagang, mata-mata, dan petualang.”

“Mmm! Jadi mata-mata menyusup ke Desa Gollen? Guru, ini adalah situasi yang mengerikan!

((Tidak, itu yang diharapkan, Narikin. Pikirkan tentang itu, Nayuta dan Setsuna juga mata-mata untuk Wakoku. Sebaliknya, itu aneh jika desa kita yang tak berdaya tidak memiliki mata-mata sama sekali.))

“Ya, sepertinya lebih baik sekarang karena bawahan Dewi Putih melindungi desa Gollen, tapi aku yakin ada mata-mata yang sengaja mereka lepaskan.”

Karena jika kamu menutupnya sepenuhnya, mereka akan curiga bahwa desa memiliki sejumlah besar informasi rahasia, dan itu akan menyebabkan lebih banyak masalah daripada nilainya. Lebih baik membiarkan informasi yang tidak penting mengalir secara moderat.

“Sepertinya mereka memiliki kuota dua benda ajaib per hari. Itu kecepatan yang cukup dalam keadaan normal. ”

((Mereka telah ditangkap?))

“Sepertinya begitu, tapi aku belum melakukan kontak dengannya, meskipun kakakku mungkin mengenali wajahku. Gadis itu memiliki insting yang tajam.”

Adik mainan, Setsuna, adalah petarung terampil yang setara dengan Niku. dia adalah seorang beastman, campuran anjing bertelinga lop dan kelinci, tetapi penampilannya entah bagaimana terasa alami. Bagian kelincinya mungkin yang memberinya kewaspadaan ekstra.

((Apakah kamu menemukan sesuatu dalam infiltrasi kamu?))

“aku mendengarkan, tetapi kemungkinan besar mereka adalah sumber ramuan ajaib dari Chaos Pharmaceutical. aku sangat ragu bahwa Leona-sama terlibat kali ini. ”

((Itu mudah, jika kamu sudah memiliki informasinya, mereka dapat bekerja sama dengan kamu, dan penyelidikan akan dilanjutkan dengan cepat.))

Naana mengangguk. Pada saat yang sama, Narikin meletakkan tangannya di dagunya dan mulai memikirkan sesuatu.

“Tuan, bagaimana kita harus bergerak? Apa yang harus kita lakukan untuk menjalin kontak?”

((Ah, tentang itu, katakan saja kamu menyukai pekerjaan itu dan ingin langsung memesannya. kamu dapat memberi tahu pengrajin bahwa kamu tidak akan melakukan transaksi kecuali kamu dapat bertemu dengan pengrajin, atau kamu dapat mencoba membeli Nayuta sendiri dari mereka .))

“Naana pandai dalam hal itu. Aku akan menyerahkannya padanya."

“…Mengerti, Pak… ngomong-ngomong, Master Kehma? aku tidak yakin apakah aku harus mengatakan ini, tetapi bukankah pria ini terlalu mempercayai aku?

((… Itu tidak mengubah fakta bahwa kamu berguna sebagai pelayan, kali ini juga, tetap waspada, Narikin.))

"Tentu saja, Tuan, aku selalu waspada."

Serius, waspadalah padanya!

“Tapi bukankah Kehma-sama yang mengatakan (kali ini juga), itu berarti lain kali tidak apa-apa?”

Aku akan berpura-pura tidak mendengarnya.

POV pihak ketiga:

Naana segera membawa Narikin dan yang lainnya ke tempat Nayuta dan yang lainnya dipaksa bekerja – bengkel alat sihir.

Ketika mereka meminta untuk berbicara dengan pengrajin di bengkel (dengan suap, tentu saja), mereka dibawa ke ruang resepsi.

“Istri aku sangat menyukai pekerjaan ini. Dia ingin bertemu dengan tukangnya.”

“aku sangat tersanjung. aku adalah pembuat alat ajaib ini.”

Pria yang menjawab adalah pria yang kelebihan berat badan dan berkulit gelap.

Tentu saja, pria ini tidak mungkin Nayuta. Dia bahkan bukan beastman. Rokufa memperhatikan ini dan memiringkan kepalanya, dan berkata, "hah?". Naana memperkirakan reaksi ceroboh semacam ini. Dia segera menyusul.

“Oh, kamu perhatikan, Nyonya? Ya, itu berbeda. kamu bukan pembuat item khusus ini. Apakah kamu?"

“Hm? Tapi alat ajaib itu milik studioku. Dengan kata lain, ini adalah pekerjaan aku sebagai kepala bengkel.”

“Nyonya aku tidak berbicara tentang seluruh perhiasan itu sendiri. Dia terkesan dengan betapa indahnya rangkaian alat sihir, bukan begitu, Bu?”

“Oh, ya, ya. Sirkuit alat sihir ini dibuat dengan sangat baik!”

Rokufa mengangguk setuju dengan tindak lanjut Naana.

“Ya, itu sebabnya kami ingin memesannya langsung dari pengrajinnya.”

“Aku mengerti, aku mengerti. aku akan memberi tahu mereka apa yang kamu inginkan. ”

“Maksudmu kamu tidak bisa membiarkan aku melihat pengrajinnya? Istri aku ingin melihatnya. aku yakin manajer bengkel bisa mengaturnya. Dia bawahanmu, kan? kamu hanya bisa memanggilnya. ”

“Pengrajin kami sangat pemalu, dan mereka tidak terbiasa berbicara dengan pelanggan.”

"Apakah begitu?"

Kemudian Narikin meletakkan koin perak di atas meja.

“Itu masalah…”

Kepala bengkel terus memperhatikan koin perak itu sambil terlihat bermasalah.

“Apakah ada alasan mengapa kamu tidak bisa membiarkan aku melihatnya? Misalnya, apakah itu dibuat oleh seorang budak?”

“Tuan, itu pasti itu! Itu dibuat oleh budak beastman! Nyonya, bagaimana rasanya jika itu dibuat oleh budak binatang? Oh tidak, betapa kotornya benda itu!

“A-Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Kamu tidak boleh memfitnah orang seperti itu!”

“Itu benar, Naana. Secara alami, orang akan menggunakan budak untuk membuat sesuatu, bukan? ”

"Tapi ketika berbicara tentang budak beastman, itu cerita yang berbeda, bukan begitu, Nyonya?"

Manajer bengkel tidak punya pilihan selain berkeringat deras atas tuduhan Naana karena memang benar bahwa budak beastman adalah orang yang membuat produknya.

Di negara ini, menjual produk yang dibuat oleh budak beastman adalah masalah yang agak kontroversial. Banyak orang tidak keberatan, tetapi mereka yang melakukannya akan menghindarinya dengan cara apa pun. Idenya didasarkan pada ajaran Agama Cahaya, yang mengatakan bahwa ras manusia adalah ras yang paling unggul.

“Aku tidak terlalu mempedulikannya, tapi… karena alat sihir ini adalah seni yang sangat indah. Apakah benar-benar tidak mungkin untuk bertemu dengan pengrajinnya?”

"Nyonya! itu tidak baik jika—"

“Yah, aku agak bisa mengerti karena Naana adalah penduduk asli negara ini. Tapi hentikan. aku tidak suka bagaimana seorang pelayan mengganggu keinginan istri aku lebih jauh. ”

"— i-maaf, aku tidak bermaksud ikut campur."

“…Yah, Tuan Kepala Bengkel. Kami adalah pelancong, dan kami tidak memiliki keengganan khusus untuk beastmen. Kami tidak peduli ras apa dia. Memanggilnya."

Narikin menambahkan koin perak lain ke tumpukan. Dia secara sepihak berasumsi bahwa pengrajin alat sihir adalah seorang beastman, tetapi manajer bengkel sepertinya tidak menyadarinya. Dia dengan lembut mengambil koin perak di atas meja dan memasukkannya ke dalam sakunya.

“Oh, jika Tuan pelanggan adalah seorang musafir, maka itu tidak bisa dihindari. Tapi aku mohon untuk merahasiakan ini. Juga, aku perlu sedikit waktu untuk membersihkannya sedikit, jika kamu tidak keberatan. ”

"Sangat baik."

Dengan demikian, Narikin dan yang lainnya berhasil melakukan kontak dengan Nayuta.

Catatan TL:

Oscar untuk pesta Narikin!

Daftar Isi

Komentar