Lazy Dungeon Master – Chapter 514 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 514: 514

Jika pemutar audio tidak berfungsi, tekan tombol Berhenti lalu Putar lagi

Bab 514 – Mogumogu Soto-chan

Catatan TL: kalau-kalau kamu tidak sadar, 'mogumogu' adalah efek suara Jepang untuk mengunyah, aku tidak bisa memikirkan judul alternatif yang tepat, jadi aku biarkan apa adanya.

aku sedang beristirahat di kamar aku di rumah kepala desa ketika Soto muncul dari (Penyimpanan) aku.

"Papa, aku bosan makan gulungan skill untuk camilan!"

“aku tidak mengatakan kamu tidak bisa masuk, tetapi gunakan pintu saat kamu memasuki ruangan. Bukankah otot kakimu akan melemah jika kamu tidak menggunakannya?”

“Aku adalah inti penjara bawah tanah. aku akan baik-baik saja! Dan aku tidak ingin mendengar itu dari papa.”

Ugh, benar… Aku sudah banyak tidur dan melemah juga.

“Kembali ke topik, tentang jajananku!”

“…bukankah karena kau memakannya dengan mulutmu? Gunakan penjara bawah tanah kamu. kamu bisa memakannya dalam sekejap. Ada juga puding dan kue kering juga, bukankah kamu juga memakannya sebagai camilan?”

"Itu benar, tapi jika aku mau bersusah payah, aku ingin melihat bagaimana rasanya."

Soto mulai berbicara seperti mangaka. {ya, aku tidak tahu siapa yang dia maksud}

aku ingin tahu seperti apa rasanya gulungan itu? Apakah rasanya seperti tinta atau perkamen?

“Atribut api rasanya hangat; atribut air terasa lembab. Ngomong-ngomong, mantra tingkat menengah memiliki rasa yang lebih kuat daripada tingkat pemula. Rasa Lightning Bolt agak geli.”

"aku tidak tahu bahwa rasanya berubah tergantung pada atributnya …"

“Sepertinya tinta yang digunakan untuk menulisnya mengandung batu sihir, jadi mungkin rasanya seperti itu karena itu.”

Yah, itu bukan sesuatu yang biasa kamu makan, jadi itu tidak mengejutkan. Mungkin Soto memiliki rasa magis khusus di indra perasanya.

aku mengeluarkan batu sihir api untuk mencoba dan menjilatnya, tetapi rasanya hanya seperti batu. Itu sedikit hangat untuk disentuh, meskipun.

"Di sana! aku ingin berbicara dengan kamu tentang ini, papa, tetapi aku ingin kamu mengubah sedikit keterampilan gulir! ”

"Hmm? Hmm, maksudmu mengubahnya menggunakan (Buat Golem)?”

"Ya. Aku ingin tahu apakah kamu bisa mengubah gulungan itu menjadi kaus kaki.”

“Ya, kukira kau akan mengatakan itu, tapi… apa bedanya jika bentuknya seperti kaus kaki?”

“Itulah mengapa kami bereksperimen! Plus, mari kita uji apakah masih baik-baik saja jika Kinue memakainya selama sehari! Dia adalah orang yang bekerja paling keras yang kukenal, jadi dia sempurna untuk tes ketahanan!”

"Untuk sehari … bahkan jika berhasil, gulungan replika Soto tidak akan berbau seperti kaki Kinue-san."

“Itu bagian yang terbaik!”

Mata putriku berbinar saat dia mengatakan itu. Aku tahu biologi kita berbeda karena dia adalah inti penjara bawah tanah, tapi ini terlalu maju.

Tapi karena akulah yang memberinya gulungan sebagai camilannya, aku akan bekerja sama sebanyak yang aku bisa.

Selain gulungan, aku juga mengatakan kepadanya bahwa aku akan memberinya satu camilan sehari dari katalog aku (aku menganggap ini sebagai skinship antara orang tua dan anak), tetapi ada kemungkinan besar dia akan meminta lebih banyak kaus kaki. aku pernah mendengar bahwa dia tidak memakannya tetapi membiarkan orang lain memakainya dan kemudian menggantungnya di kamarnya.

"Papa, Di masa depan, tidak bisakah kamu membuat aturan bahwa orang harus menawarkan kaus kaki yang telah mereka pakai selama tiga hari jika mereka menginginkan gulungan keterampilan?"

“Aku tidak bisa. Itu akan membuat tidak mungkin balapan tanpa kaki atau mereka yang tidak memiliki ukuran yang tepat untuk mempelajari keterampilan.”

“Ck… baiklah. Kalau begitu coba buat satu dengan ini.”

Jadi, Soto menghasilkan gulungan keterampilan menggunakan (Replikasi Lemah), dan aku mengubahnya dengan (Buat Golem).

…sial, ini tidak bagus. Ketika aku menuangkan kekuatan sihir untuk mengubahnya, itu malah memicu aktivasi gulir dan membuatnya tidak berguna. aku juga tidak belajar sesuatu yang baru karena aku sudah hafal (Ice Bolt).

“Ini tidak baik.”

"Uuuugh …… Papa, tidakkah kamu punya ide yang lebih baik!"

“Bagaimana kalau kita berpikir sebaliknya? Seperti menggunakan kaus kaki sebagai pembungkus atau topping untuk mengubah rasa?”

Sama seperti meletakkan hadiah Natal di kaus kaki, dia bisa meletakkan gulungan di kaus kaki. Dengan cara ini, dia bisa memakan kaus kaki dan gulungan itu. Seperti krep yang digulung…… Ya, maaf, aku tidak tahu apa yang aku bicarakan.

"Jadi begitu! Tergantung pada suasana hati aku, aku dapat menggabungkan kaus kaki Kinue, kaus kaki Nerune, dan kaus kaki Rei! Itu mewah … uehehehe.”

“aku mulai khawatir tentang masa depan putri aku, kamu tahu? Aku mungkin seharusnya mengajarimu arti kata (pengendalian diri).”

“Ayah, apa yang kamu bicarakan? Aku masih bayi yang baru lahir! Dan sudah waktunya bagi aku untuk melakukan sesuatu tanpa memikirkan masa depan! aku pada usia di mana aku ingin memakai kaus kaki madu aku! Ngomong-ngomong, (kaus kaki madu) adalah istilah Beddishm untuk simbol kebahagiaan.”

Ya, madu beracun bagi bayi di bawah satu tahun, dan itu bukan kaus kaki… bukan itu intinya! aku tidak ingat membuat istilah itu di tempat pertama, aku seorang Paus Beddshist demi Dewa!

Bab ini dihapus dari readlightnovel.org

“aku telah menambahkannya ke Kitab Suci Beddhisme yang asli! Rei-chan sudah membacanya secara massal, jadi kamu tidak bisa mengambilnya kembali!”

“Kapan kamu….”

“Saat papa sibuk dengan Holy Kingdom, menggoda ibuku, dan tidur di satu ranjang di malam hari dengan adikku Niku, juga memanggil Nerune untuk menelanjangimu.”

“Itu tidak salah, tapi caramu mengatakannya….”

aku hanya melakukan pekerjaan aku, kecuali untuk hal Niku! Dan Niku itu, dia hanya bantal peluk, dan aku tidak melakukan kesalahan apapun!

“Ngomong-ngomong, aku benar-benar mengoleskan madu di kaki Rei dan menjilat kaus kakinya untuk membuat cerita ini.”

“Aku cemburu—tidak, tunggu! Apa yang sedang kamu lakukan?"

“Yah, dia tidak keberatan kau tahu? Madu emas di kaki putihnya adalah yang terbaik. Papa, kenapa kamu tidak meminta mama untuk melakukannya untukmu?”

Tampaknya "kaus kaki madu" menjadi istilah untuk menggambarkan situasi di mana seseorang dapat bermanfaat bagi orang lain saat tidur dan tidak bekerja. Jadi, satu anekdot aneh lahir di Beddhisme….

"Bagaimanapun, sudah terlambat jika papa ingin mengubahnya."

"Kamu adalah putri yang sangat buruk."

“Papa, aku juga ingin menggunakan adikku sebagai bantal peluk. Apakah itu tidak apa apa?"

“…Jika dia menunjukkan sedikit pun tanda ketidaksenangan, lebih baik kamu mundur dengan tenang.”

“Aku akan pergi kalau begitu. Aku akan memeluk Kinue-san secepat mungkin hari ini!”

“Jangan berpura-pura tidak melakukan bagian terakhir itu! Berjanjilah padaku!”

"Oke!"

Dengan itu, Soto melompat ke ruang bawah tanah (Penyimpanan).

…….

aku harus berbicara lagi dengan Rokuko tentang kebijakan pendidikan Soto.

Jika kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten tidak standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri antar bab.

Silakan laporkan kepada kami jika kamu menemukan kesalahan sehingga kami dapat memperbaikinya secepatnya!

Daftar Isi

Komentar