Legend – Chapter 369 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Legend di Sakuranovel.
Daftar Isi

Legenda Bab 369

Sudah beberapa hari setelah pesta kebun di kediaman tuan. Untungnya, Rei tidak diundang ke acara lain dengan bangsawan sejak saat itu.

Pamidor, apakah kamu punya tombak murah lagi?

Pria botak dengan wajah mengancam menghela nafas saat dia menjawab pertanyaan Rei.

Kamu tahu. Aku senang kamu datang sebagai pelanggan, tapi kamu tidak bisa hanya meminta tombak murah kan? Jika kamu menginginkan hal semacam itu, pergilah ke toko senjata daripada pandai besi sepertiku.

Toko senjata, ya.

Rei menghela nafas kecil pada kata-kata Pamidor.

Sebagian besar toko senjata di Gilm pernah bermitra dengan perusahaan bernama Azoth Firm. Atau lebih tepatnya, bisa dibilang mereka berada di bawah kendali Perusahaan Azoth.

Faktanya adalah, mereka telah diperintahkan untuk tidak menjual senjata kepada Rei selama perselisihannya dengan kepala Perusahaan Azoth pada saat itu dan mereka telah mengikuti perintah tersebut, menolak untuk menjual senjata kepada Rei.

Masalahnya sudah terpecahkan, tetapi setelah informasi tentang insiden itu menyebar ke seluruh kota, ada banyak penolakan dari mereka yang mencintai Set, belum lagi Rei sendiri.

Set telah menjadi terkenal sebagai Griffon yang ramah di Gilm. Tepatnya……mereka yang mengetahui bahwa toko senjata telah bertindak tidak wajar terhadap tuan Set dengan cepat merespon dan toko senjata telah ditekan dengan keras sebagai bentuk pembalasan.

Semua itu telah hilang sepenuhnya setelah Galahad mengambil alih, atau lebih tepatnya, mencuri, Perusahaan Azoth. Namun, toko senjata Gilm masih memperlakukan Rei sebagai hal yang menyakitkan, yang membuatnya canggung untuk mengunjungi toko senjata mana pun.

Juga, sejauh yang Rei tahu, senjata yang dibuat oleh Pamidor berkualitas tinggi, yang merupakan salah satu alasan mengapa dia menjauh dari toko senjata lainnya.

Pamidor tersenyum ketika dia melihat Rei menghela nafas tanpa sadar.

Karena wajahnya yang jahat, itu membuatnya terlihat seperti bandit atau bajak laut yang memberikan senyum ganas setelah menemukan mangsanya.

Yah, kamu selalu diterima untuk datang ke sini.

……Bukan aku yang kamu incar, tapi Set, kan?

Mendengar kata-kata Pamidor, Rei berbalik untuk melihat ke luar.

Di luar, seorang anak laki-laki berusia 10 tahun sedang bermain dengan Set.

Nama anak laki-laki itu adalah Kumito. Meskipun dia tidak terlihat seperti Pamidor, dia adalah putra satu-satunya Pamidor.

Tidak peduli berapa kali aku melihatnya, dia tidak terlihat seperti anakmu.

Kamu tidak perlu mengatakan itu. ……Yah, jujur ​​​​saja, aku senang dia tidak terlihat sepertiku. Lagi pula, wajahku memang terlihat seperti ini.

Pamidor mengatakan itu sambil tersenyum.

Dia menyadari dirinya sendiri bahwa dia memiliki wajah yang cukup menakutkan.

Mungkin kamu harus berhenti mencukur rambutmu? Itu hanya membuat kamu lebih mengintimidasi. Kamu mungkin melakukan itu sebagai petualang untuk mengintimidasi bandit atau monster dengan sedikit kecerdasan, tapi kamu hanya pandai besi, kan?

Ya, kurasa begitu.

Pamidor mengangguk pada kata-kata Rei.

Dia awalnya adalah pandai besi yang terkenal di Ibukota Kerajaan. Namun, dia datang ke Gilm karena dia ingin membantu para petualang dan penduduk yang bekerja di perbatasan daripada membuat senjata dekoratif yang tidak akan pernah digunakan untuk para bangsawan yang tinggal di Ibukota Kerajaan.

Meskipun dia sekarang memiliki banyak pelanggan, ketika dia pertama kali datang ke Gilm, dia ditakuti dan dihindari karena wajahnya yang mengintimidasi.

Meski begitu, dia melakukannya dengan baik dan mendapatkan kepercayaan dari orang-orang di sekitarnya melalui kemampuannya.

Bahkan selama insiden Firma Azoth yang melibatkan Rei, dia secara terbuka menentang perintah untuk tidak menjual senjata kepada Rei.

Namun, dia tidak dapat secara aktif mendukung Rei karena kekhawatirannya tentang keluarganya.

Akibatnya, Rei menjadi percaya padanya dan dia menjadi pilihan Rei ke pandai besi.

Pamidor membalas Rei.

Ketika aku pertama kali mulai berlatih sebagai pandai besi, aku membuat kesalahan kecil yang menyebabkan rambut aku terbakar. Aku terbakar cukup parah. Untungnya, pandai besi yang aku pelajari memiliki hubungan dekat dengan penyihir terampil yang bisa menggunakan sihir penyembuhan, jadi hampir tidak ada bekas luka bakar yang tersisa. Aku berhenti menumbuhkan rambut aku setelah itu. Sekarang sudah menjadi kebiasaan.

Pamidor mengangkat bahu.

Apakah kamu berencana untuk menggunakan senjata selain tombak? Dengan kekuatanmu, kamu mungkin akan mengaturnya dengan pedang atau kapak.

Bahkan jika kamu mengatakan itu, senjata utamaku adalah Death Scythe-ku. Sedangkan tombak, aku hanya menggunakannya sebagai senjata lempar ketika aku perlu menyerang dari jarak jauh.

Scythe yang kamu miliki itu memang senjata yang sangat berkualitas, tapi tetap saja polearm kan? Apa yang kamu lakukan jika ada orang yang mendekatimu?

Pamidor bertanya dengan ekspresi prihatin, tapi Rei baru saja mengeluarkan Pisau Mithril dari sarung di sisi kiri pinggangnya saat dia menjulurkannya sedikit dari bawah Jubah Naganya.

Aku juga punya ini. ……Seperti yang kamu lihat, pisau ini dibuat dengan Mithril. Jika aku memasukkan kekuatan sihirku ke dalamnya, itu jauh lebih kuat daripada kebanyakan senjata di sekitar.

……Haah. Yah, mau bagaimana lagi. Ini, bawa ini bersamamu.

Dengan kata-kata itu, Pamidor melemparkan pedang berselubung yang lebih panjang dari pisau tapi lebih pendek dari pedang. Itu adalah senjata yang sering disebut belati.

Memegang belati di sarungnya yang kasar, Rei bertanya pada Pamidor.

Ini?

Bukankah kamu peringkat B sekarang? Ini untuk merayakan promosimu. Kamu juga mengatakan kamu menuju Kota Labirin. Aku pernah mendengar bahwa ada berbagai monster unik yang muncul di ruang bawah tanah di sana. Kamu mungkin memiliki banyak kesulitan dalam melucuti material dari monster hanya dengan pisau yang biasa kamu gunakan. Ambillah.

……Apakah ini benar-benar baik-baik saja?

Aku bilang itu untuk merayakan promosimu. Jangan membuatku malu dan terima saja dengan tenang.

Pamidor memalingkan muka dari Rei saat dia mengatakan itu.

Dia mungkin malu, tetapi bagi orang yang lewat, ekspresinya mungkin lebih terlihat seperti bandit yang tidak peduli apakah seseorang hidup atau mati.

Tetapi bagi Rei, yang telah berurusan sedikit dengan Pamidor, dia memahami niatnya yang sebenarnya saat dia menarik belati dari sarungnya.

Itu adalah pedang sepanjang 30 cm. Bilahnya yang tebal memantulkan cahaya di atasnya, memperlihatkan ujung tombaknya yang tajam.

Tidak ada hiasan yang diukir pada sarungnya, gagang atau bilahnya, menjadikannya bilah fungsional yang dirancang untuk pertempuran dan bahan pengupasan.

Itu bukan item sihir, tetapi jika kamu menganggapnya sebagai senjata biasa, itu bernilai beberapa koin perak. Tidak, mengingat keterampilan Pamidor sebagai pandai besi, nilainya bahkan mungkin mencapai koin emas.

Terima kasih banyak.

Hmph, kamu mungkin telah mencapai peringkat B, tapi aku pernah mendengar ada banyak perbedaan antara kota labirin dan kota-kota lain. Kamu harus bergerak dengan hati-hati. Jika itu murni tentang kekuatan tempur, kamu dan Set tidak akan memilikinya. masalah. Namun, hanya kota dengan ruang bawah tanah besar yang disebut kota labirin. Beberapa monster di sana akan cukup kuat.

(Dia cukup tsundere meskipun dia memiliki wajah itu.)

Rei memikirkan itu dalam pikirannya tanpa mengatakannya dengan keras sebelum menjawab.

Aku akan menuruti saranmu kalau begitu. Aku akan pergi ke Kota Labirin selama sebulan …… tidak, mungkin dua bulan? Aku akan kembali sebelum musim dingin, jadi nantikan beberapa suvenir.

Suvenir, eh? Omong-omong, ikan yang kamu berikan terakhir kali itu enak.

Pada kata suvenir, Pamidor mengingat ikan kering yang dia terima dari Rei sebagai suvenir dari Emoshion.

Itu memiliki bau amis, tetapi setelah memanggangnya untuk dimakan, dia pikir itu adalah hidangan yang tidak biasa yang sangat cocok dengan alkohol.

Pamidor berpikir tidak akan buruk jika Rei membawa lebih banyak sebagai suvenir, tetapi tidak sampai satu jam kemudian setelah Rei meninggalkan bengkelnya, dia menyadari Rei akan pergi ke Kota Labirin dan bukan kota pelabuhan.

Jarang ketemu kamu disini. Oh iya, aku tau ini agak telat, tapi selamat kamu lulus ujian rank up.

Di dalam kantor ketua guild, Marina memberi Rei senyum menggoda.

Hari ini, dia mengenakan gaun pesta putih.

Warna putih biasanya memberikan kesan kemurnian, tetapi ketika Marina memakainya, itu seolah-olah menekankan daya tarik seksnya, yang terasa sangat aneh bagi Rei.

Yah, entah bagaimana aku berhasil. Sejujurnya, aku tidak berpikir aku akan berhasil mencapai peringkat B, meskipun itu hanya peringkat B ketentuan.

Fufu~, kudengar ada banyak perdebatan tentang promosi Rei. Faktanya, meskipun kemampuan bertarungmu tidak perlu dipertanyakan lagi, kudengar etiketmu adalah faktor negatif utama.

…… Aku menduga sebanyak itu.

Mengetahui kekurangannya sendiri, Rei mengangguk singkat.

Jadi, apa yang membawamu ke sini hari ini? Jangan bilang kamu datang ke sini hanya untuk melaporkan promosimu? Tentu saja, kamu dipersilakan untuk melakukannya. Jika kamu mau, apakah kamu ingin menghabiskan malam bersamaku untuk merayakan?

Marina melirik Rei dengan mengundang.

Meskipun dia sedang duduk di meja kantornya mengatur dokumen …… tidak, mungkin karena dia melakukan itu, undangannya ke Rei bersama dengan tubuhnya yang menggairahkan dan pakaian terbuka merangsang Rei ke titik di mana dia pikir dia adalah pelacur kelas atas.

Rei menahan napas ketika melihat Marina seperti itu, tetapi dia memikirkan Elena, dia dengan cepat menggelengkan kepalanya saat dia menahan godaan Marina.

Tidak, aku hanya ingin memberitahumu bahwa aku akan menuju ke Kota Labirin dalam beberapa hari.

Oh, kamu tidak berkewajiban untuk memberi tahu guild master kemana kamu akan pergi bahkan jika kamu adalah petualang peringkat B, tahu?

Itu benar, aku mungkin tidak berkewajiban untuk melapor kepada ketua guild, tapi itu berbeda untuk seseorang yang telah banyak membantuku.

…… Begitu.

Marina mengangguk setelah terdiam beberapa saat pada respon tenang Rei.

Terima kasih telah memberi tahu aku. Jadi, kapan kamu berencana untuk kembali?

Dia terus berbicara seolah menyembunyikan pikirannya, tetapi Rei sepertinya tidak melihat ada yang salah.

Yah, aku akan kembali sebelum musim dingin, tapi aku tidak tahu kapan.

Rei memberikan jawaban yang sama yang dia berikan pada Pamidor dan Marina memberikan anggukan kecil sebagai tanggapan.

Aku mengerti, aku mengerti. Jaga dirimu baik-baik.

Aku akan. Nantikan beberapa suvenir.

Tidak ada lagi ikan kering, oke?

Sambil menjabat tangan Marina dengan ringan, Rei meninggalkan kantornya.

Melihatnya pergi, Marina dengan lembut menyentuh pipinya.

Pipinya diwarnai dengan rona kemerahan muda yang tidak disadari Rei karena kulit Marina yang cokelat tua, ciri khas Dark Elf.

……Aku pasti sudah gila.

Dia tidak lagi memiliki ekspresi menggoda yang dia miliki sebelumnya ketika Rei berada di ruangan itu.

Setelah meninggalkan kantor Marina, dia memberi tahu Lenora dan Kenny bahwa dia akan pergi sebentar sebelum meninggalkan guild. Dia berjanji kepada mereka bahwa dia akan kembali sebelum musim dingin ketika mereka melihatnya pergi dengan ekspresi prihatin.

Kenny mengatakan bahwa, sebagai karyawan guild, adalah tugasnya untuk mengikuti Rei ke Kota Labirin, tetapi Lenora memukul bagian belakang kepalanya dengan setumpuk dokumen, memaksanya untuk tutup mulut.

Itu sudah menjadi rutinitas yang akrab bagi Rei, jadi dia meninggalkan guild tanpa memikirkannya lebih jauh.

Di belakangnya, Kenny segera menunjukkan zombie-nya seperti keabadian saat dia berkata akan mengantarnya pergi.

Kebanggaan~

Rei mengerti apa yang ingin ditanyakan Set dengan tangisan itu saat dia mengangguk kecil.

Ya, aku sudah mengucapkan selamat tinggal pada sebagian besar tempat yang kubutuhkan. ……Itu agak sibuk di Perut yang Puas.

Rei tertawa ringan pada dirinya sendiri. Tempat itu sudah penuh dengan pelanggan, jadi dia hanya makan, membayar makanannya, dan mengucapkan beberapa patah kata kepada Hasta.

Yang tersisa……ada di sini.

Rei bergumam pada dirinya sendiri ketika Gandum Senja mulai terlihat.

Itu adalah penginapan yang dia tinggali selama lebih dari setahun sekarang. Bukannya dia tidak akan kembali, tapi dia masih memiliki perasaan yang agak menyesal.

Itu adalah salah satu penginapan premium di Gilm dan memiliki harga yang sesuai. Tetapi bagi Rei, itu bukan harga yang tidak mampu dia bayar, dan yang lebih penting, itu adalah penginapan yang sepadan dengan harganya.

Kamarnya luas, tempat tidurnya selalu rapi dan bersih, makanannya enak dan penginapannya dipenuhi berbagai barang ajaib untuk membuat masa menginapnya lebih nyaman.

Memikirkan itu, Rei berpisah dengan Set di depan penginapan sebelum berjalan masuk.

Rei-san, selamat datang kembali. ……Kamu mengatakan ini kemarin, tapi kamu berencana untuk check out besok, kan?

Dia mengangguk kecil ke arah Lana, yang ada di konter.

Ya. Aku akan pergi cukup lama mulai besok. Aku tidak tahu berapa lama aku akan pergi, tapi mungkin sampai musim dingin. kamar aku sudah dipesan selama itu, jadi aku akan check out besok sesuai rencana.

Ya, aku mengerti. Terima kasih banyak telah menginap di Dusk Wheat selama setahun terakhir.

Rei tersenyum dan menggelengkan kepalanya saat Lana membungkuk ke arahnya.

Aku akan menyewa kamar di sini lagi ketika aku kembali dari Kota Labirin. Lagipula, penginapan ini cukup nyaman.

Terima kasih banyak. Aku akan mengembalikan uang yang tersisa saat kamu check out besok. ……Aku akan membuat makanan malam ini sedikit lebih mewah sebagai tanda penghargaan atas kunjunganmu di sini.

Aku akan sangat menghargai itu.

Rei kembali ke kamarnya sambil tersenyum.

Makan malamnya malam itu tentu lebih mewah dari biasanya dan mengisi perutnya dengan kebahagiaan.

Daftar Isi
Litenovel.id

Komentar