Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 406.5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 406.5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab 406.5: Masa Depan Bersama (2)

Setelah mendengar alasan Roel, Wilhelmina memutuskan untuk mencoba mengesampingkan prasangkanya untuk menerimanya. Dia menatapnya dengan wajah muram dan berkata.

“Aku akan mengizinkan mereka bergabung dengan Dawnbringer Order, tapi aku melarang mereka membawa politik ke dalam organisasi. Ordo adalah organisasi yang mirip dengan Twilight Sages Assembly; itu berfungsi untuk melindungi umat manusia dari krisis, bukan untuk merundingkan kepentingan nasional.”

“Tentu saja. aku tidak bisa mengatakan hal yang sama untuk orang lain, tetapi aku bersedia menjamin mereka, ”jawab Roel dengan anggukan.

Charlotte dan Nora keduanya keturunan Aliansi Tripartit, dan Lilian memiliki Garis Keturunan Ascart. Alicia tidak mungkin terlalu mengkhawatirkan nasib umat manusia, tetapi dia sangat mendukung apa pun yang dilakukan Roel.

Dia menentukan mereka berempat dapat dipercaya, dan itulah mengapa dia ingin membawa mereka ke Dawnbringer Order terlebih dahulu. Ada juga orang lain yang ingin dia tarik ke dalam organisasi, seperti Paul dan Geralt, tetapi dia memutuskan untuk mengambil langkah perlahan untuk mereka.

Paul dan Geralt masih muda, dan kecil kemungkinan mereka akan terhubung dengan cita-cita Majelis Twilight Sages. Mereka masih akan bergabung dengan organisasi ketika diminta, tetapi mereka juga akan bingung karenanya.

Roel berpikir bahwa akan lebih baik mengikuti arus dan mengundang mereka jika ada kesempatan muncul di masa depan, yang seharusnya banyak. Sebagai anggota party protagonis di Eyes of the Chronicler, sudah hampir takdir bahwa mereka harus berjuang untuk umat manusia.

Setelah masalah ini terselesaikan, dia mulai mendekati topik tentang apa yang telah dia kerjakan selama beberapa minggu terakhir—pembebasan Astrid Arde.

Itu adalah tujuan utamanya untuk mendekati siswa pindahan sejak awal.

Menurut Antonio, Kerajaan Ksatria menentang pembebasan Astrid Arde dari Mimpi Kekacauan, berpikir bahwa itu dapat menyebabkan kebangkitan Juruselamat. Namun, Roel, yang pernah berhubungan dengan Astrid di Negara Saksi, tahu bahwa tidak ada hubungan antara keduanya.

Dia menjelaskan situasinya kepada Wilhelmina, yang kemudian berjanji untuk mencoba yang terbaik untuk meyakinkan para tetua dari Majelis Twilight Sage tentang hal itu ketika dia kembali ke Kerajaan Ksatria selama liburan. Dia tidak terlalu optimis tentang hal itu, mengatakan bahwa itu akan membutuhkan sedikit usaha untuk membujuk mereka mengingat pengalaman masa lalunya.

Roel mengerti itu. Dia siap untuk jangka panjang sejak awal.

Tidak ada pertanyaan dalam benaknya bahwa Astrid harus diselamatkan, tetapi kemungkinan besar harus menunggu sampai dia, Wilhelmina, dan yang lainnya menjadi lebih kuat dan mendapatkan suara yang lebih besar.

Dalam percakapan setengah jam ini, Roel berhasil menyelesaikan sebagian besar masalah yang menyumbat pikirannya. Mereka berdua terus mengobrol sampai mereka mendengar panggilan untuk mereka datang dari kejauhan.

Itu tidak akan membuat bintang pertunjukan absen dari pesta, jadi mereka tidak punya pilihan selain kembali. Roel pertama-tama kembali ke ruang perjamuan sedangkan Wilhelmina pergi untuk mengenakan baju besinya.

Pada titik ini, Antonio dan anggota staf telah meninggalkan tempat tersebut, membiarkan para siswa menjadi liar. Transenden sangat tahan terhadap alkohol karena konstitusi mereka yang ditingkatkan, dan Roel akhirnya diikat ke beberapa lingkaran minum.

Efek samping dari tiga hari menghilangnya setelah memenangkan Piala Challenger akhirnya mulai terlihat. Antrian panjang siswa sedang menunggu kesempatan mereka untuk bersulang untuknya, membuatnya terperangah. Wilhelmina bernasib jauh lebih baik dibandingkan, bukan karena dia memiliki lebih sedikit penggemar tetapi karena dia bisa menggunakan kode ksatria ksatrianya untuk menolak minuman.

Kerumunan mengerti bahwa budaya di Pendor berbeda, belum lagi dia adalah anggota keluarga kerajaan. Dia memiliki tugas untuk memimpin orang-orangnya dengan memberi contoh, jadi tidak ada yang mencoba menekannya untuk minum. Akibatnya, tekanan di sisi Roel meningkat.

Di atas dentingan gelas anggur, lingkaran sosial Roel dengan cepat berkembang. Berkat penganugerahan bangsawan yang dia terima dari lima negara besar, ada banyak siswa non-Teokrasi yang mendekati dan berteman dengannya juga. Ini adalah tanda bahwa pengaruhnya meluas melampaui batas-batas negara.

Butuh satu jam penuh sebelum Roel selesai menyapa para siswa yang bersemangat — kebanyakan dari mereka menyadari kelelahan mentalnya yang meningkat dan cukup perhatian untuk tidak mengikatnya dalam percakapan yang panjang. Dia menghabiskan sisa waktu di pesta mengobrol dengan Charlotte dan yang lainnya.

Pesta akhirnya berakhir tengah malam.

Siswa Akademi Saint Freya diberikan dua hari istirahat setelah pesta untuk menyesuaikan diri agar mereka tidak datang ke kelas dalam keadaan mabuk.

Roel bangun tanpa mabuk berkat konstitusinya yang kuat sebagai transenden Origin Level 4, tetapi Paul dan yang lainnya tidak sekuat itu. Jumlah alkohol yang mereka teguk membuat mereka lesu sepanjang hari.

Kegembiraan atas Challenger Cup di Leinster akhirnya mereda setelah tiga hari perayaan yang liar. Turis mulai meninggalkan kota, dan sebagian besar pedagang menutup toko mereka untuk beristirahat setelah terlalu banyak bekerja.

Seolah-olah kota muda yang berpesta itu tiba-tiba berubah menjadi tanah orang tua yang damai.

Challenger Cup adalah situasi win-win-win. Para penonton dipuaskan oleh pertarungan berkualitas tinggi, para pedagang menghasilkan banyak uang dari perayaan itu, dan pemerintahan Leinster meraup pendapatan pajak yang sangat tinggi.

Ini adalah kabar baik bagi Roel, karena salah satu hadiahnya sebagai juara adalah menerima 30% dari pendapatan pajak yang diperoleh oleh administrasi Leinster selama acara tersebut. Matanya hampir keluar ketika petugas menyerahkan 300.000 koin emas kepadanya.

Dia terkejut dengan banyaknya uang yang diperoleh Leinster karena Piala Challenger. Acara itu hanya berlangsung selama dua bulan, tetapi mereka sebenarnya berhasil mendapatkan lebih dari satu juta koin emas dari pendapatan pajak darinya. Ini luar biasa!

Pendapatan pajak tahunan Ascart Fiefdom bahkan belum mencapai satu juta koin emas!

Tapi sekali lagi, Leinster adalah ibu kota Brolne. Selama bertahun-tahun telah dikelola dengan hati-hati, jadi wajar saja jika lebih dikembangkan secara ekonomi. Belum lagi, Challenger Cup adalah acara besar yang menarik orang-orang kaya di seluruh Benua Sia.

Melihat dari perspektif ini, penerimaan pajak yang tinggi dibenarkan.

Jika sebuah kota ingin menjadi kaya, ia perlu mengembangkan kekuatan uniknya sendiri yang membedakannya dari yang lain. Leinster telah memilih untuk berspesialisasi dalam jalur pendidikan, dan ia memiliki seribu tahun akrual, yang memastikan bahwa ia sangat unggul di bidangnya sehingga tidak ada kota lain yang dapat bersaing dengannya.

Setelah memikirkan semuanya, Roel hanya bisa menyerah pada gagasan untuk mengadakan turnamen di Ascart Fiefdom juga.

Saat musim mendekati musim gugur, para siswa mulai menantikan acara yang paling dinanti-nantikan untuk masing-masing—liburan.

Akademi Saint Freya memiliki siswa dari seluruh dunia, beberapa tinggal jauh dari Leinster. Roel sendiri membutuhkan satu bulan penuh hanya untuk kembali dari Leinster ke Ascart Fiefdom. Jika waktu istirahatnya hanya dua bulan, yang bisa dia lakukan sesampainya di rumah adalah minum secangkir teh sebelum mempersiapkan perjalanannya kembali ke Leinster. Itu akan menjadi tragis.

Karena alasan itu, Akademi Saint Freya telah memilih untuk menetapkan liburannya menjadi akhir musim gugur ke awal musim semi, sehingga memenuhi kebutuhan populasi siswa dengan lebih baik. Kebetulan para bangsawan cenderung paling sibuk di akhir tahun, baik itu melakukan perburuan musim dingin dan mengatur segala macam festival tahun baru.

Segera setelah akademi melepaskan siswanya untuk liburan, mereka yang tinggal di dekatnya dengan cepat menyewa kereta dan melakukan perjalanan kembali ke rumah. Mereka yang berasal dari luar negeri harus meluangkan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan perjalanan panjang.

Adapun Roel, dia memiliki hal-hal lain untuk diperhatikan, seperti mengunjungi seseorang yang tidak dapat dia temui banyak selama setahun terakhir.

Lilian Ackermann.

———-sakuranovel.id———-

Daftar Isi

Komentar