hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End - Chapter 472.3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 472.3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 472.3: Perjanjian Diam (3)

"Kamu bertemu seseorang di dalam jurang misterius itu?"

“Ya, tapi itu hanya sesaat. Aku hanya bisa melihat sepasang mata emas. Itu juga bisa menjadi halusinasi mengingat keadaanku saat ini.”

“…”

Lilian terdiam setelah mendengar cerita Roel.

Sendiri, sepasang mata emas yang dilihat Roel tidak terlalu berarti. Namun, fakta bahwa dia bertemu mereka di jurang yang diduga sebagai tanah pemeteraian Juruselamat jelas menunjukkan sesuatu.

“… Mungkinkah ini tindakan perlindungan dari nenek moyang kita?” Roel menyarankan dengan cemberut.

"Mungkin. Portas Eye adalah relik ilahi dari Fallens; aku tidak bisa membayangkan Ardes, yang melihat Fallens sebagai musuh bebuyutan mereka, tidak memiliki tindakan apapun untuk melawannya. Ini harus menjadi salah satunya, ”jawab Lilian.

Hanya memikirkan aura jahat yang dia temui di jurang sudah cukup untuk membuat Roel merinding. Saat singkat yang dia habiskan di jurang yang dikelilingi oleh aura kebejatan telah menimbulkan kerusakan mental yang cukup besar padanya. Baik itu aura kebobrokan atau pemisahan jiwanya dari tubuhnya, dia belum pernah menemukan yang seperti ini dalam pertempuran sebelumnya. Bohong jika dia mengatakan bahwa dia tidak terintimidasi.

Dia pernah mengatasi bisikan bejat yang datang dari Fallens dengan Atribut Asal Mahkotanya, yang membuatnya sangat meremehkan kemampuan Fallens untuk merusak jiwanya. Dari kelihatannya sekarang, dia mengerti bahwa itu bodoh baginya untuk berpuas diri hanya karena Atribut Asal Mahkotanya memberinya beberapa tingkat kekebalan. Dia harus sangat waspada terhadap Fallens kuno yang telah bertahan selama berabad-abad.

Kegugupan Roel ditransmisikan ke Lilian melalui tangan mereka yang saling bertautan, jadi dia meremas tangannya untuk meyakinkan. Merasakan tekanannya, Roel berbalik untuk menatapnya, hanya untuk merasakan kehangatan tiba-tiba di bibirnya sebelum dia bisa mengucapkan sepatah kata pun.

"Senior?"

Roel awalnya terkejut dengan kecupan tiba-tiba Lilian di bibirnya, tetapi dia segera menyadari ekspresi sedih dan sedih di wajahnya.

"aku minta maaf. kamu terkena bahaya seperti itu karena aku terlambat. Andai saja aku tiba sedikit lebih awal…”

“Tidak, ini bukan salahmu. Aku ceroboh.”

Roel dengan panik menggelengkan kepalanya untuk menghentikan Lilian menyalahkan dirinya sendiri, tetapi yang terakhir tidak bisa membiarkan masalah itu berlalu. Tidak punya pilihan, dia hanya bisa mengalihkan topik ke rencana masa depan mereka.

Apa yang terjadi antara Roel dan Lilian tadi malam seperti lubang hitam yang menelan semua yang benar-benar menarik perhatian mereka, tetapi sebagai anggota inti dari misi ini, tak satu pun dari mereka melupakan tanggung jawab mereka.

Yang benar adalah bahwa mereka berdua berada dalam keadaan yang mengerikan tadi malam, dan itu akan menjadi langkah bodoh untuk menghadapi Imam Besar Juruselamat dalam kondisi seperti itu. Mereka membutuhkan waktu untuk pulih, jadi mereka memilih untuk membebaskan perasaan mereka dan membenamkan diri dalam kasih sayang satu sama lain.

Namun, dengan datangnya fajar, jiwa Roel telah pulih dari traumanya dan tubuh Lilian seperti baru. Sekarang mereka akhirnya dalam kondisi untuk bertarung, mereka harus memutuskan tindakan selanjutnya.

Tujuan awal mereka untuk menyelidiki hilangnya Braytown menjadi tidak berarti—sekarang sudah jelas bahwa insiden ini adalah jebakan bagi mereka. Jadi, prioritas mereka saat ini adalah menyelamatkan sekutu mereka dan mundur. Jika memungkinkan, alangkah baiknya jika mereka bisa mengambil kesempatan ini untuk mengalahkan musuh juga.

Bahkan di antara para Kejatuhan, Imam Besar Juruselamat yang dilengkapi dengan Mata Portas dapat dianggap sebagai pembangkit tenaga listrik. Dia telah menunjukkan permusuhan yang besar terhadap pewaris Garis keturunan Ascart, yang berarti bahwa dia adalah musuh yang harus mereka hadapi cepat atau lambat. Ini bisa menjadi kesempatan yang baik untuk menjatuhkannya, mengingat Roel dan Lilian telah bergabung satu sama lain, tetapi mereka harus terlebih dahulu memahami cara yang dia miliki terlebih dahulu.

"Senior, apakah menurutmu Paul dan yang lainnya …" tanya Roel.

“Mereka seharusnya aman untuk saat ini,” jawab Lilian.

Evaluasi Lilian bertepatan dengan evaluasi Roel.

Alasan Roel dan Lilian bisa dengan tenang duduk di sini dan mendiskusikan rencana mereka adalah karena kesimpulan mereka bahwa Paul dan yang lainnya masih hidup. Ada dasar di balik tebakan mereka: Harga.

Pertukaran antara kekuatan dan harga adalah tema kunci yang tidak pernah berakhir di Benua Sia. Kekuatan selalu datang dengan harga, dan harga bisa datang dalam berbagai bentuk, baik itu proses memperoleh kekuatan, efek samping berikutnya, atau kondisi penggunaan yang ketat.

Namun, hukum pertukaran yang setara ini tampaknya gagal di sini.

Meskipun berhadapan dengan elit Akademi Saint Freya, lelaki tua seperti mayat itu masih bisa dengan mudah menghapus keberadaan mereka tanpa mengungkapkan dirinya. Ini adalah prestasi yang tak terbayangkan bahkan untuk transenden tinggi, sehingga orang bisa membayangkan bahwa itu dilekatkan dengan harga yang luar biasa selangit.

Namun, Imam Besar tidak menunjukkan tanda-tanda itu sama sekali.

High Priest telah menggunakan mantra yang sama berkali-kali sekarang, tapi dia tampaknya tidak terkena efek samping apapun. Juga tidak ada tanda-tanda ritual atau upeti di sekitarnya. Mengingat situasinya, hanya ada satu penjelasan rasional yang bisa dipikirkan Roel: Kutukan yang mengerikan itu tidak memiliki kekuatan untuk membunuh seseorang secara instan.

Itu akan sangat menurunkan harga yang harus dibayar oleh High Priest, yang sesuai dengan situasinya.

“Kita tidak boleh menyerah selama ada secercah harapan. Baik Akademi Saint Freya maupun Rose of Dawn tidak dapat menerima kerugian sebesar itu,” kata Lilian.

"Memang. Dia menyeretku ke tempat terkutuk itu dan menyerang senior. Aku harus membalas dendam padanya.”

"Oh? Aku juga bagian dari alasannya?”

"Tentu saja. Sebaliknya, aku harus mengatakan itu … "Roel menggaruk pipinya dan tersenyum malu. “… kau adalah alasan utamanya.”

———-sakuranovel.id———-

Daftar Isi

Komentar