hit counter code Baca novel Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End - Chapter 533.1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Little Tyrant Doesn’t Want to Meet with a Bad End – Chapter 533.1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 533.1: Peringatan Sekilas (1)

Friedrich Cambonyte.

Itu adalah nama yang setengah familiar, setengah asing bagi Roel. Sementara dia mengenali 'Cambonyte' sebagai nama keluarga dari keluarga kerajaan Knight Kingdom Pendor, nama 'Friedrich' tetap relatif asing baginya.

Tentu saja, bukan berarti Roel tidak tahu siapa Friedrich Cambonyte.

Friedrich Cambonyte adalah raja Knight Kingdom Pendor, serta ayah dari Wilhelmina Cambonyte. Namun, dia lebih dikenal dengan gelarnya yang lain—Sword Saint King.

Knight Kingdom Pendor adalah negara terpencil yang menjauhi politik Benua Sia. Penguasanya selalu dijuluki Raja Ksatria sebagai representasi posisinya sebagai raja Kerajaan Ksatria. Namun, tradisi ini rusak pada generasi saat ini.

Mau bagaimana lagi karena Friedrich Cambonyte memiliki bakat luar biasa sebagai penunggang kuda. Setiap kali kuda perangnya dipercepat menjadi muatan, ada kemungkinan seratus persen bahwa dia akan dikirim terbang dari tunggangannya. Instruktur berkuda top melakukan semua yang mereka bisa untuk menyelamatkan situasi, tapi itu seperti hukum yang tidak bisa dilanggar.

Kegagalan Friedrich sebagai penunggang kuda adalah pil pahit yang harus ditelan banyak ksatrianya. Mengesampingkan fakta bahwa Kerajaan Ksatria memiliki budaya yang menghargai kompetensi fisik di atas segalanya, ksatria mana yang akan bersedia masuk ke barisan musuh bersama dengan seorang bawahan yang tiba-tiba akan terbang dari tunggangannya?

Jika bukan karena kedudukan tinggi Friedrich, dia sudah lama dikeluarkan dari sekolah ksatria.

Ini akan menjadi sifat komedi sederhana bagi manusia biasa, tetapi melihatnya dari perspektif transenden, pasti ada sesuatu yang lebih dari itu. Kemungkinan besar, masalahnya berasal dari kesulitan yang dihadapi Friedrich dalam mengendalikan mana.

Kemampuan fisik transenden akan meningkat secara signifikan, baik itu kekuatan, kecepatan, atau refleks mereka, ketika Tingkat Asimilasi mereka semakin dalam. Ini berlaku, terutama bagi para ksatria yang sangat mengandalkan kekuatan fisik mereka. Bahkan transenden Origin Level 5 tidak akan mudah jatuh dari kuda.

Jika Roel harus menemukan penjelasan logis untuk fenomena tersebut, kemungkinan besar Friedrich telah melepaskan niat membunuh yang sangat kuat selama serangannya yang membuat kuda khawatir, mendorongnya untuk melepaskannya. Ini mungkin kebiasaan yang mendarah daging yang tidak dapat dia perbaiki, menghasilkan keterampilan berkuda yang mengerikan.

Menghadapi situasi seperti itu, Friedrich memilih solusi paling logis—menyerah.

Karena dia tidak dapat menjadi seorang ksatria berkuda, dia memutuskan untuk berubah menjadi prajurit kaki dan berspesialisasi dalam satu tugas — meretas musuh-musuhnya. Hasil setelah pertobatannya membuktikan bahwa dia telah membuat pilihan yang tepat.

Dalam perang ketiga melawan para penyimpang, ada pertempuran besar di mana garis pertahanan umat manusia berada di ambang kehancuran setelah pertarungan yang panjang, tetapi para penyimpang terus menyerang mereka dengan agresi yang tak henti-hentinya. Pada saat kritis ini, Friedrich seorang diri melindungi salah satu titik kuncinya. Dengan kehebatan Sekolah Pedang Hati Cambonytes, dia membantai para penyimpang sampai dia menanamkan rasa takut akan pedangnya ke dalam pikiran para penyintas.

Setelah menyaksikan kemegahan Friedrich, bahkan perapal mantra yang paling keras kepala pun tidak berani meremehkan kehebatan Knight Kingdom Pendor lagi. Friedrich juga memalsukan namanya sebagai Sword Saint King, menjadi satu-satunya di garis keturunannya yang tidak mewarisi gelar Knight King.

Kisah ini telah diturunkan dari generasi ke generasi selama berabad-abad sekarang, menyebar jauh dan luas. Cukup banyak orang di Teokrasi yang pernah mendengar tentang cerita itu meskipun jarak kedua negara sangat jauh. Ini menunjukkan betapa terkenalnya Friedrich.

Yang terpenting dari semuanya, Sword Saint King Friedrich Cambonyte adalah anggota dari Twilight Sages Assembly. Dia kemungkinan dari generasi yang sama dengan 'Penjaga' Antonio. Keduanya telah menerjang melalui bahaya di medan perang dan berhubungan dekat satu sama lain.

Itulah mengapa Wilhelmina dan yang lainnya dapat pindah ke Akademi Saint Freya dalam upaya untuk membujuk Roel ke pihak mereka. Siapa pun yang mencoba melakukan hal yang sama akan langsung ditendang keluar oleh Antonio.

Roel juga mendengar dari Antonio bahwa Friedrich telah menawarkan bantuan yang signifikan untuk menyelamatkan Astrid.

Meskipun Roel sudah lama mendengar tentang Friedrich dan bahkan menerima bantuannya beberapa kali, tidak ada komunikasi langsung di antara mereka. Itu juga mengapa dia terkejut ketika melihat nama Friedrich di surat itu.

Surat tulisan tangan dari raja kerajaan yang kuat adalah salah satu kehormatan terbesar yang bisa diterima seseorang. Barang seperti itu biasanya akan disimpan dengan hati-hati dan diwariskan dari generasi ke generasi sebagai pusaka keluarga.

Roel dengan hati-hati membuka lipatan surat itu untuk membaca isinya. Beberapa saat kemudian, keterkejutannya semakin dalam.

Surat ini sangat berbeda dengan surat-surat sebelumnya. Itu telah melunakkan sanjungan, tetapi itu tidak berarti bahwa itu ala kadarnya seperti surat Kekaisaran Austine. Sebaliknya, itu adalah surat yang sangat menyenangkan.

Terlepas dari posisi tinggi Friedrich, dia berbicara kepada Roel, bukan dengan nada agung tetapi nada hormat. Dalam surat itu, dia menanyakan tentang kesehatan Roel dan mengingatkannya untuk berhati-hati terhadap serangan balik aliran sesat. Itu adalah satu-satunya dari beberapa surat yang mengungkapkan keprihatinannya.

Seandainya hanya itu yang tertulis, Roel hanya akan berpikir bahwa Friedrich adalah rekan yang baik dari Majelis Bijak Senja dan penatua yang peduli. Yang mengejutkan Roel adalah isi surat berikut ini.

Friedrich menghabiskan sebagian besar suratnya untuk mengkhawatirkan keselamatan Roel.

Sebagai pemimpin Rose of Dawn, Roel dapat meminta bantuan dari anggotanya pada saat dibutuhkan. Dia telah menggunakan kekuatan ini untuk membantu Lilian dalam misi investigasi Braytown dan perang melawan Banjir Maut.

Begitulah cara Friedrich mengetahui bahwa Roel berada dalam posisi genting. Untuk mengatasi masalah ini, Sword Saint King mengusulkan tindakan yang sangat masuk akal—menunjuk Wilhelmina sebagai pengawalnya.

Apa?

Roel benar-benar terperangah. Dia tidak bisa membayangkan apa yang ada di benak Friedrich ketika dia menemukan solusi ini, dan dia dipenuhi dengan keinginan kuat untuk membalas.

Sementara Cambonytes telah melayani sebagai penjaga Klan Kingmaker bertahun-tahun yang lalu, banyak hal telah berubah sejak saat itu. Cambonytes sekarang adalah penguasa Pendor Kerajaan Ksatria yang kuat, belum lagi Wilhelmina adalah penerus takhta. Kedengarannya sangat konyol memiliki seorang putri mahkota yang terhormat menjaga seorang bangsawan asing.

Kerajaan Ksatria mungkin tidak berpengaruh seperti Teokrasi karena kebijakan isolasionismenya, tetapi dalam hal kekuatan tempur belaka, para pemimpin otot itu adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.

Kerajaan Ksatria dan rumah-rumahnya yang diasingkan selalu menjadi kekuatan utama pasukan bersatu umat manusia dalam setiap perang melawan para penyimpang. Selain itu, Friedrich sendiri adalah Penguasa Manusia Tingkat 1 Asal, menyandang gelar Sword Saint. Baik itu dalam hal kecakapan militer atau populasi, Knight Kingdom Pendor cocok dengan tagihan negara yang kuat.

Selanjutnya, Cambonytes berada dalam posisi yang sama dengan Ascarts, dengan Wilhelmina menjadi satu-satunya keturunan di generasi yang lebih muda. Tidak ada keraguan bahwa Wilhelmina kuat, tetapi bahkan jika dia bersedia menjaganya, bagaimana Roel berani membiarkannya mempertaruhkan nyawanya untuknya?

Jika sesuatu terjadi pada Nona Naga, Kerajaan Ksatria akan menderita akibat yang besar. Itu bisa terbukti berbahaya bagi seluruh umat manusia selama masa kritis seperti ini.

Roel menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit, berpikir bahwa masalah ini benar-benar konyol. Tetap saja, surat itu memberinya gambaran yang jelas tentang sikap Kerajaan Ksatria terhadapnya.

Kerajaan Ksatria menghormatinya, karena garis keturunan Klan Kingmaker dan prestasinya. Itu bukan hanya basa-basi tapi sentimen dari lubuk hati mereka. Pada saat yang sama, mereka mengkhawatirkannya karena mereka memahami posisinya saat ini.

Dan rasanya enak. 6444

Roel hampir tidak percaya bahwa surat itu ditulis tangan oleh Raja Friedrich. Sayang sekali dia tidak bisa mematuhi proposal yang disarankan.

aku harus menolaknya, tetapi aku harus melakukannya dengan cara yang halus.

Roel mengambil laporan intelijen terdekat dari Rose of Dawn dan dengan hati-hati menelusuri konten tentang Wilhelmina.

Dia belum pernah bertemu dengannya sejak kepergiannya dari Akademi Saint Freya setelah Piala Challenger. Dia harus menghadiri Simposium Manajemen Krisis Internasional pada awal semester, dan dia meminta untuk memperkuat perbatasan timur tepat setelah simposium berakhir.

Kami bit.ly/3Tfs4P4, temukan kami di google.

Dia tidak pergi ke sana sendirian. Dia ditemani oleh sepupu jauhnya, Teresa.

Di satu sisi, semester akan hampir berakhir pada saat dia tiba di Akademi Saint Freya. Di sisi lain, Kerajaan Ksatria memiliki kebiasaan di mana anggota keluarga kerajaan diwajibkan untuk bergabung di medan perang.

Itu mengakibatkan mereka berdua tidak bertemu selama satu tahun penuh.

———-sakuranovel.id———-

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar